9 Jenis Akuntan Dan Tugasnya Masing-Masing Akuntan

Ketika Anda berfikir seorang akuntan, maka apa yang Anda bayangkan?

ADVERTISEMENT

Banyak orang mungkin membayangkan akuntan sebagai seorang profesional bisnis yang kelelahan tanpa lelah bekerja untuk mengajukan klaim pajak klien mereka atau berkutat dengan begitu banyak angka transaksi.

Bagi kebanyakan orang, akuntan dan pajak sering kali berjalan beriringan.

Jika deskripsi singkat akuntan itu terdengar seperti pekerjaan yang Anda lakukan, Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa ada beberapa jenis akuntan di luar sana — dan bahwa masalah yang berhubungan dengan pajak seringkali hanya sebagian kecil dari tanggung jawab pekerjaan mereka.

ADVERTISEMENT

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang peran akuntansi yang lebih dari sekadar berada di sisi kanan petugas pajak, Anda berada di tempat yang tepat.

Kami telah menyusun daftar peran terkait akuntansi yang mungkin belum Anda ketahui.

ADVERTISEMENT

Teruslah membaca untuk membiasakan diri Anda dengan beberapa posisi akuntansi yang berpotensi kurang dikenal ini.

Siapa tahu? Judul pekerjaan Anda mungkin ditampilkan dalam daftar ini!

Pengertian akuntan secara umum

Sebelum membahas 9 jenis akuntan maka kita fahami terlebih dahulu mengenai pengertian akuntan secara umum.

Akuntan adalah orang yang mencatat transaksi bisnis atas nama organisasi atau perusahaan, melaporkan kinerja perusahaan kepada manajemen, dan menerbitkan laporan keuangan.

Berikut adalah beberapa contoh jenis akuntan di mana seorang akuntan dapat terlibat:

9 jenis akuntan dengan tugas berbeda yang mungkin tidak Anda ketahui

Siap untuk memperluas cakrawala karir akuntansi Anda? Mulailah di sini untuk mempelajari lebih lanjut tentang berbagai pekerjaan terkait akuntansi di luar sana.

1. Akuntan Publik

Akuntan Publik Bersertifikat (CPA) adalah akuntan tingkat atas yang diakui sebagai ahli dalam catatan akuntansi, pajak, dan posisi keuangan organisasi.

Meskipun beberapa pekerjaan mereka melibatkan pajak, keterlibatan mereka cenderung lebih mendalam daripada hanya bekerja dengan pajak.

Peran CPA adalah sebagai penasihat tepercaya, membantu klien mereka merencanakan dan memenuhi tujuan keuangan mereka, sambil juga membantu dalam masalah fiskal lainnya. Ini dapat mencakup audit dan tinjauan, akuntansi forensik, konsultasi dan / atau layanan litigasi.

👉 Silahkan baca juga tentang pengertian audit dan jenis audit.

Untuk menjadi CPA, Anda harus terlebih dahulu memperoleh gelar Sarjana dari program Akuntansi terakreditasi dan memperoleh sertifikasi dengan lulus  Ujian Uniform CPA — serangkaian evaluasi ketat yang digunakan untuk mengukur kemampuan Anda dalam empat area fokus akuntansi utama.

2. Akuntan forensik

Akuntan forensik adalah detektif dunia akuntansi. Para profesional ini menganalisis catatan keuangan untuk memastikan mereka mematuhi standar dan hukum.

Selain itu, akuntan forensik dibawa untuk mengungkap kesalahan, kelalaian atau penipuan langsung dalam catatan keuangan.

Keterampilan unik diperlukan untuk mendapatkan salah satu posisi akuntansi ini, yang menggabungkan pikiran “orang nomor” dengan keingintahuan seorang penyelidik.

Akuntan forensik sering bekerja dalam penyelidikan atau dukungan litigasi. Dalam beberapa kasus, mereka dapat menjadi saksi ahli dalam proses pengadilan.

Individu dengan jabatan pekerjaan akuntansi ini biasanya memiliki setidaknya gelar Sarjana. Setelah lulus, sertifikasi lebih lanjut kemungkinan akan dibutuhkan. Sebagian besar akuntan forensik mendapatkan kredensial CPA juga.

3. Auditor

Auditor adalah ahli akurasi dalam suatu organisasi. Banyak organisasi, dari bisnis komersial hingga organisasi nirlaba, diharuskan melakukan audit tahunan untuk memastikan pencatatannya tepat.

Auditor biasanya dibawa dari luar organisasi untuk menganalisis angka tanpa prasangka sebelumnya.

Para profesional akuntansi ini ditugaskan untuk memeriksa laporan keuangan, memeriksa pembukuan akun dan sistem akuntansi, mengatur dan memelihara catatan fiskal dan menilai operasi keuangan untuk memberikan rekomendasi untuk perbaikan.

Beberapa auditor mengkhususkan diri pada bidang atau industri tertentu.

👉 Silahkan baca juga tentang pengertian pemegang pembukuan (Bookkeeper): manfaat dan tugasnya.

4. Akuntan manajemen

Saat membuat keputusan strategis yang penting, pemimpin bisnis perlu mengetahui status kesehatan keuangan organisasi dan bagaimana pengaruhnya.

Tanggung jawab akuntan manajemen untuk memberikan informasi ini sehingga keputusan yang tepat dapat dibuat mengenai masa depan perusahaan.

Beberapa tugas umum yang ditangani oleh akuntan jenis ini adalah perencanaan dan penganggaran, pelaporan keuangan eksternal, manajemen risiko, analisis profitabilitas, dan banyak lagi.

Selain keterampilan akuntansi teknis, akuntan manajemen harus memiliki kemampuan untuk mengatur informasi dan menyajikannya dengan cara yang sederhana untuk dikerjakan oleh para eksekutif bisnis.

Langkah pertama untuk mendapatkan jabatan pekerjaan akuntansi ini adalah mendapatkan gelar Sarjana di bidang akuntansi. Selain itu, akuntan manajemen dapat memilih untuk mencari sertifikasi seperti kredensial Certified Management Accountant (CMA).

Sambung ke halaman 2.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.