Definisi Akuntansi Biaya: Siklus, Karakteristik, Tujuan Dan Manfaat

Kali ini kita akan belajar mengenai akuntansi biaya, beserta pengertian, juga siklus, karakteristik, tujuan, manfaat dan peranannya bagi manajemen untuk mengambil keputusan.

Mari kita mulai pelajari tentang akuntansi biaya, semoga bermanfaat.

Definisi Akuntansi Biaya Adalah?

Akuntansi biaya adalah proses pencatatan, analisis dan pelaporan semua biaya perusahaan (baik biaya variabel maupun biaya tetap) yang terkait dengan produksi suatu produk. Hal ini agar manajemen perusahaan dapat membuat keputusan keuangan yang lebih baik, melakukan efisiensi dan anggaran secara akurat. Tujuan akuntansi biaya adalah untuk meningkatkan margin laba bersih bisnis (berapa banyak keuntungan yang dihasilkan setiap dolar penjualan).

Jadi akuntansi biaya adalah sistem akuntansi, yang memberikan informasi tentang kepastian, dan pengendalian biaya produk, dan juga jasa. Akuntansi biaya mengukur efisiensi operasi perusahaan. Ini adalah aspek batin perusahaan.

Akuntansi biaya adalah proses akuntansi dari titik di mana pengeluaran terjadi atau berkomitmen untuk pembentukan hubungan akhirnya dengan pusat biaya dan unit biaya.

Dalam penggunaan yang paling luas, akuntansi biaya mencakup penyusunan data statistik, penerapan metode pengendalian biaya dan kepastian profitabilitas kegiatan yang dilakukan atau direncanakan.

Penetapan biaya mencakup teknik dan proses untuk memastikan biaya.

Teknik mengacu pada prinsip-prinsip yang diterapkan untuk memastikan biaya produk, pekerjaan, proses, dan layanan. ‘Proses’ mengacu pada rutinitas sehari-hari dalam menentukan biaya dalam metode penetapan biaya yang diadopsi oleh perusahaan bisnis.

Penetapan biaya melibatkan pengklasifikasian, pencatatan dan alokasi pengeluaran yang tepat untuk penentuan biaya produk atau jasa; hubungan biaya ini dengan nilai penjualan; dan kepastian profitabilitas Akuntansi Biaya, subjek yang menyediakan manajemen dengan informasi yang berkaitan dengan biaya, adalah layanan untuk manajemen.

Manajemen organisasi manufaktur atau jasa, sektor swasta atau organisasi sektor publik, organisasi yang menghasilkan laba atau nirlaba, organisasi militer atau sipil akan memastikan bahwa akuntansi biaya diberikan perhatian yang diperlukan sebagaimana mestinya.

Siklus Akuntansi Biaya

Siklus akuntansi biaya adalah proses yang dilakukan selama periode akuntansi dalam mencatat data, mengklasifikasikan, menentukan total biaya, menentukan biaya produk, menentukan harga jual, mengendalikan biaya dan pengambilan keputusan.

  1. Merekam data biaya

Pada langkah pertama akuntansi biaya, ia memastikan dan mencatat elemen biaya untuk menentukan harga pokok produksi.

  1. Klasifikasi biaya

Pada langkah kedua menurut fungsi, sifat, dan perilaku akuntansi biaya mengklasifikasikan biaya.

  1. Menentukan biaya total

Dalam langkah ini, di bawah akuntansi biaya, harga pokok penjualan suatu produk dihitung.

Harga pokok penjualan berarti jumlah semua item pengeluaran yang dikeluarkan dalam produksi untuk barang yang dijual.

  1. Biaya satuan

Pada langkah keempat, biaya Unit diperoleh membagi harga pokok penjualan dibagi dengan jumlah unit yang terjual.

  1. Harga penjualan

Harga jual diperoleh dengan menambahkan margin keuntungan dengan harga pokok penjualan.

  1. Pengendalian biaya dan pengambilan keputusan

Pada langkah terakhir akuntansi biaya dengan menggunakan biaya standar dan anggaran dan sistem pengendalian anggaran akuntansi biaya pengendalian biaya dan membuat keputusan.

Karakteristik Sistem Akuntansi Biaya

Karakteristik akuntansi biaya yang ideal ditunjukkan dan dijelaskan di bawah ini;

  1. Ketepatan

Sistem akuntansi biaya harus memberikan informasi yang benar dalam hal penentuan biaya dan penyajiannya. Jika tidak, itu akan menyesatkan pengguna.

  1. Menyederhanakan

Sistem akuntansi biaya melibatkan analisis biaya yang terperinci. Untuk menghindari komplikasi dalam prosedur penetapan biaya, sistem penetapan biaya yang rumit harus dihindari dan setiap perawatan harus dilakukan untuk membuatnya sesederhana mungkin.

  1. Elastisitas

Sistem akuntansi biaya harus mampu beradaptasi dengan perubahan situasi bisnis. Itu harus mampu ekspansi atau melakukan perubahan tergantung pada kebutuhan bisnis.

  1. Efektivitas biaya

Biaya pengoperasian sistem penetapan biaya harus hemat biaya dan ekonomis. Manfaatnya harus lebih besar daripada biayanya.

  1. Keterbandingan

Catatan yang akan dipelihara harus memfasilitasi perbandingan selama beberapa waktu. Catatan harus berfungsi sebagai dasar untuk memandu masa depan.

  1. Kecepatan

Sistem penetapan biaya yang ideal adalah sistem yang menyediakan data biaya dalam bentuk analitik kepada manajemen.

Jadi semua departemen pabrik harus menganalisis dan mencatat item biaya yang relevan dengan cepat untuk memberikan informasi biaya secara teratur ke berbagai tingkat manajemen.

Ini membantu dalam memeriksa kemajuan bisnis secara teratur.

  1. Persiapan akun secara berkala

Untuk memfasilitasi perbandingan hasil yang sering, diinginkan untuk menyiapkan akun secara berkala.

Perbandingan konstan dari hasil aktual dengan hasil standar memungkinkan untuk menemukan area inefisiensi. Ini dapat diperbaiki dengan mengambil tindakan perbaikan.

  1. Rekonsiliasi dengan akun keuangan

Sistem akun biaya harus dapat direkonsiliasi dengan akun keuangan untuk memeriksa keakuratan kedua sistem akun.

  1. Keseragaman

Berbagai bentuk dan dokumen yang digunakan di bawah sistem penetapan biaya harus seragam dalam ukuran dan kualitas kertas. Formulir tercetak harus digunakan untuk menghindari keterlambatan dalam penyusunan laporan.

Ini juga mengurangi beban staf administrasi. Bentuk warna yang berbeda dapat digunakan untuk membedakan dokumen yang berbeda.

Tujuan Dari Akuntansi Biaya

Ada hubungan antara kebutuhan informasi manajemen, tujuan akuntansi biaya, dan teknik dan alat yang digunakan untuk analisis dalam akuntansi biaya.

  1. Kepastian biaya.
  2. Mengontrol biaya.
  3. Kepastian Profitabilitas.
  4. Klasifikasi Biaya.
  5. Fiksasi atau Harga Jual.
  6. Memfasilitasi penyusunan laporan keuangan dan lainnya.

Akuntansi biaya memiliki tujuan utama sebagai berikut:

ADVERTISEMENT

Kepastian biaya

Penetapan biaya melibatkan pengumpulan dan klasifikasi biaya pada langkah pertama. Item-item pengeluaran yang dapat dibebankan langsung ke produk yang diproduksi untuk dialokasikan.

Kemudian pengeluaran-pengeluaran lain yang tidak dapat dialokasikan secara langsung, dibagi menurut dasar yang sesuai. Dengan demikian biaya produksi barang yang diproduksi dipastikan.

Mengontrol biaya

Akuntansi biaya membantu dalam mencapai tujuan pengendalian biaya dengan menggunakan berbagai teknik seperti Pengendalian Anggaran, penetapan biaya standar, dan pengendalian persediaan.

Setiap item biaya [mis. material, tenaga kerja, dan biaya] dianggarkan pada awal periode dan biaya aktual yang terjadi dibandingkan dengan anggaran. Ini meningkatkan efisiensi perusahaan.

Kepastian Profitabilitas

Akuntansi biaya membantu dalam memastikan biaya laba atau rugi dari setiap produk, proses, pekerjaan, operasi atau layanan yang diberikan secara objektif dengan mencocokkan biaya dengan pendapatan dari aktivitas.

Laporan laba rugi dan Neraca juga disampaikan kepada manajemen secara berkala.

Klasifikasi Biaya

Akuntansi biaya mengklasifikasikan biaya ke dalam elemen yang berbeda seperti bahan, tenaga kerja dan biaya. Selanjutnya dibagi menjadi biaya langsung dan biaya tidak langsung untuk pengendalian dan pencatatan biaya.

Penetapan atau Harga Jual

Akuntansi biaya memandu manajemen mengenai penetapan harga jual produk. Hal ini juga membantu untuk mempersiapkan tender dan kutipan.

Memfasilitasi penyusunan laporan keuangan dan lainnya

Akuntansi biaya membantu menghasilkan laporan dalam interval pendek seperti yang mungkin diperlukan oleh manajemen.

Laporan keuangan umumnya disusun setahun sekali atau setengah tahun untuk memenuhi kebutuhan manajemen.

Untuk menjalankan bisnis dengan efisiensi tinggi, penting bagi manajemen untuk meninjau produksi, penjualan, dan hasil operasi.

Akuntansi biaya menyediakan laporan harian, mingguan atau bulanan dari unit yang diproduksi, akumulasi biaya dengan analisis. Sistem akuntansi biaya memberikan informasi langsung mengenai stok bahan baku, barang setengah jadi dan barang jadi.

Ini membantu dalam penyusunan laporan keuangan.

Peran / Pentingnya / Manfaat Akuntansi Biaya

Keterbatasan akuntansi keuangan telah membuat manajemen menyadari pentingnya akuntansi biaya:-

  • Ini membantu dalam pengurangan biaya.
  • Kepastian biaya.
  • Manfaat Perekonomian Nasional.
  • Penetapan tanggung jawab.
  • Penetapan harga.
  • Kontrol inventaris.
  • Penghapusan pemborosan.
  • Ini membantu dalam memeriksa keakuratan akun keuangan.
  • Perbandingan biaya fasilitas.
  • Membantu dalam perkiraan.

Peran / kepentingan / keuntungan akuntansi biaya dibahas di bawah ini:

Membantu dalam pengurangan biaya

Biaya dapat dikurangi dalam jangka panjang ketika program pengurangan biaya dan metode yang ditingkatkan dicoba untuk mengurangi biaya.

Kepastian biaya

Akuntansi biaya membantu manajemen dalam memastikan biaya proses, produk, pekerjaan, kontrak, aktivitas, dll., dengan menggunakan teknik yang berbeda.

Mengidentifikasi aktivitas yang tidak menguntungkan: Dengan bantuan akuntansi biaya, aktivitas yang tidak menguntungkan diidentifikasi, sehingga tindakan korektif yang diperlukan dapat diambil.

Manfaat Perekonomian Nasional

Sistem penetapan biaya yang efisien menguntungkan perekonomian nasional dengan meningkatkan pendapatan pemerintah dengan mencapai produksi yang lebih tinggi. Perkembangan ekonomi suatu negara secara keseluruhan terjadi karena efisiensi produksi.

Penetapan tanggung jawab

Untuk akuntansi biaya yang tepat, pusat biaya dan pusat pertanggungjawaban ditentukan.

Penetapan harga

Dengan menggunakan permintaan dan penawaran, aktivitas pesaing, kondisi pasar sebagian besar, juga menentukan harga produk dan biaya bagi produsen memang memainkan peran penting. Produser dapat mengambil bantuan yang diperlukan dari catatan biayanya.

Kontrol inventaris

Akuntansi biaya membantu mengendalikan biaya dengan menggunakan teknik seperti sistem persediaan perpetual, analisis ABC, kuantitas pesanan ekonomi, dll.

Eliminasi pemborosan

Karena dimungkinkan untuk mengetahui biaya produk pada setiap tahap, menjadi mungkin untuk memeriksa bentuk-bentuk pemborosan, seperti waktu dan pengeluaran, dll, dalam penggunaan peralatan dan material mesin.

Membantu dalam memeriksa keakuratan akun keuangan

Akuntansi biaya membantu dalam memeriksa keakuratan akun keuangan dengan bantuan rekonsiliasi laba sesuai akun keuangan dengan laba sesuai akun biaya.

Perbandingan biaya fasilitas

Akuntansi biaya memungkinkan manajemen untuk membuat perbandingan biaya dari berbagai pekerjaan, produk, departemen, dll. untuk meningkatkan kinerja.

Membantu dalam memperkirakan

Catatan penetapan biaya memberikan dasar yang andal di mana tender dan perkiraan dapat disiapkan.

Akuntansi biaya telah menjadi alat penting manajemen

  1. Penentuan Biaya

Akuntansi Biaya digunakan untuk menentukan biaya per unit produk yang berbeda dari bisnis yang berguna untuk manajemen perusahaan mana pun.

  1. Pengendalian biaya

Teknik pengendalian biaya adalah perkembangan terakhir.

Akuntansi Biaya digunakan untuk pengendalian biaya karena dengannya seorang manajer organisasi mana pun dapat dengan mudah mengidentifikasi situasi sebenarnya dari suatu organisasi, itulah sebabnya akuntansi biaya merupakan alat penting bagi manajemen.

  1. Membantu dalam pengambilan keputusan manajemen

Akuntansi biaya memberikan analisis biaya yang benar baik oleh operasi prosesor. Jadi kita dapat mengatakan bahwa, akuntansi biaya dapat membantu manajer organisasi mana pun dalam pengambilan keputusan.

  1. Penetapan harga

Dengan biaya, manajer akuntansi dapat memperoleh informasi yang tepat tentang biaya produksi produk apa pun, yang dapat membantunya dalam menetapkan harga produk.

  1. Penentuan keuntungan

Administrasi dapat memastikan keuntungan mereka dengan menganalisis biaya proses produsen organisasi, yang hanya ditentukan oleh akuntansi biaya.

  1. Anggaran & Perencanaan

Dalam perusahaan akuntansi biaya dapat digunakan sebagai elemen yang baik untuk memastikan biaya produksi yang berarti, biaya bahan langsung, tenaga kerja langsung dan biaya langsung dan data atau informasi akuntansi biaya dapat membantu untuk penganggaran dan perencanaan untuk pengelolaan.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Akuntansi

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.