Analisis Lima Kekuatan Porter: Fitur Dan Cara Menerapkan

Model analisis lima kekuatan Porter atau Porter Forces Analysis pertama kali muncul di Harvard Business School profesor Michael E Porter yang diterbitkan di Harvard Business Review pada tahun 1979.

Publikasi makalah ini secara historis mengubah pemahaman tentang strategi di antara perusahaan, organisasi, dan bahkan negara. Itu dinobatkan sebagai salah satu dari sepuluh makalah paling berpengaruh dari Harvard Business Review sejak awal.

Analisis Lima Kekuatan dapat membantu perusahaan menilai daya tarik industri, bagaimana tren akan memengaruhi persaingan industri, di industri mana perusahaan harus bersaing—dan bagaimana perusahaan dapat memposisikan diri untuk sukses.

Analisis Lima Kekuatan Porter adalah alat strategis yang dirancang untuk memberikan gambaran global, bukan teknik analisis bisnis yang terperinci. Analisis ini membantu meninjau kekuatan posisi pasar, berdasarkan lima kekuatan utama. Dengan demikian, Lima Kekuatan bekerja paling baik ketika melihat seluruh sektor pasar, daripada bisnis Anda sendiri dan beberapa pesaing.

Pengertian Apa itu Model Lima Kekuatan Porter?

Ide utama dari model analisi lima kekuatan Porter adalah bahwa kunci untuk suatu perusahaan memperoleh keunggulan kompetitif terletak pada profitabilitas (daya tarik industri) dari industri di mana perusahaan berada dan posisi kompetitif relatif perusahaan dalam industri.

Oleh karena itu, tugas utama manajemen strategis adalah memilih industri yang berpotensi sangat menguntungkan dengan menganalisis lima faktor termasuk pemasok, pembeli, pesaing saat ini, produk alternatif, dan pendatang potensial.

Setelah memilih industri, perusahaan harus memilih salah satu dari tiga strategi, seperti biaya rendah, disimilasi produksi atau sentralisasi, sebagai strategi kompetitif mereka, berdasarkan kekuatan mereka dan perbandingan lima kekuatan.

Model analisis lima kekuatan Porter memiliki dampak global dan mendalam pada perumusan strategi perusahaan.

Menerapkannya pada analisis strategi kompetitif dapat secara efektif menganalisis lingkungan kompetitif pelanggan. Rentang penerapannya dari industri manufaktur awal secara bertahap mencakup hampir semua industri seperti jasa keuangan, teknologi tinggi dan sebagainya.

Model Lima Kekuatan Porter menyatukan sejumlah besar faktor yang berbeda dalam model sederhana untuk menganalisis lanskap persaingan dasar suatu industri. Model Lima Kekuatan Potter mengidentifikasi lima sumber utama persaingan, yaitu:

  • Kekuatan tawar-menawar pemasok
  • Daya tawar pembeli
  • Ancaman Pendatang Baru
  • Ancaman Pengganti
  • Persaingan pesaing yang ada di industri

Baca juga Perdagangan Internasional Adalah: Definisi, Perjanjian, Regulasi Dan Dampak.

(A) Kekuatan tawar-menawar pemasok

Ketika elemen input yang disediakan oleh pemasok merupakan sebagian besar dari total biaya produk kepada pembeli, kekuatan tawar potensial pemasok sangat meningkat. Secara umum, pemasok yang memenuhi kondisi berikut akan memiliki daya tawar yang lebih kuat.

  • Industri sisi penawaran adalah untuk beberapa perusahaan yang memiliki posisi pasar yang relatif stabil dan tidak terganggu oleh persaingan yang ketat di pasar.
  • Produk sisi penawaran memiliki karakteristik tertentu, pembeli sulit untuk dikonversi, atau biaya konversi terlalu tinggi
  • Pemasok memfasilitasi integrasi ke depan, atau membebankan biaya tambahan untuk proses produksi

(B) Kekuatan tawar menawar pembeli

Pembeli terutama mempengaruhi profitabilitas perusahaan yang ada di industri melalui kemampuan mereka untuk menurunkan harga dan persyaratan untuk menyediakan kualitas produk atau layanan yang lebih tinggi. Secara umum, pembeli yang memenuhi kondisi berikut memiliki daya tawar yang kuat:

Jumlah total pembeli kecil, dan setiap pembeli membeli dalam jumlah besar dan menyumbang persentase besar dari penjualan penjual seller

Industri penjual terdiri dari sejumlah besar perusahaan yang relatif kecil

Pembeli membeli produk standar, dan secara ekonomi layak untuk membeli produk dari beberapa vendor pada waktu yang sama.

Pemasok memfasilitasi integrasi ke depan, sementara pembeli kesulitan menggabungkan atau mengintegrasikan ke belakang.

ADVERTISEMENT

(C) Ancaman pendatang baru

Pendatang baru, sambil membawa kapasitas produksi baru dan sumber daya baru ke industri, berharap untuk memenangkan tempat di pasar yang telah dibagi oleh perusahaan yang ada.

Hal ini dapat menyebabkan persaingan dengan perusahaan yang ada dalam bahan baku dan pangsa pasar, sehingga menghasilkan industri yang ada. Tingkat keuntungan perusahaan berkurang, bahkan mengancam kelangsungan hidup.

Tingkat keparahan ancaman masuk kompetitif tergantung pada dua faktor: ukuran hambatan untuk masuk ke daerah baru dan respon yang diharapkan dari bisnis yang ada untuk pendatang.

Hambatan masuk terutama mencakup faktor-faktor berikut:

1. Skala ekonomi

Dengan perluasan skala bisnis, karakteristik industri dari penurunan biaya produk per unit, semakin tinggi skala efektif terendah industri, semakin besar hambatan masuk.

2. Tingkat

Diferensiasi Diferensiasi mengacu pada penargetan unik produk dan layanan untuk kebutuhan pelanggan. Semakin tinggi perbedaannya, semakin besar penghalang untuk masuk.

3. Biaya

Konversi Biaya konversi pelanggan atau pembeli mengacu pada biaya tambahan yang harus dibayar pelanggan untuk mengganti pemasok.

4. Hambatan teknis

Meliputi teknologi yang dipatenkan, teknologi eksklusif, dan kurva pembelajaran.

5. Kontrol saluran penjualan Saluran

Distribusi yang dibangun sendiri oleh perusahaan, kemitraan yang baik, dan reputasi, merek, dll.

6. Kebijakan dan Hukum

Kebijakan nasional melindungi industri tertentu, seperti industri keuangan.

(D) Ancaman Pengganti

Dua perusahaan dalam industri yang berbeda dapat menghasilkan produk yang bersaing karena produk yang mereka hasilkan merupakan produk alternatif.

  • Peningkatan harga jual dan profitabilitas produk yang ada akan terbatas karena adanya alternatif yang dapat dengan mudah diterima oleh pengguna.
  • Karena intrusi alternatif, perusahaan yang ada harus meningkatkan kualitas produk atau mengurangi biaya.
  • Intensitas persaingan dari produsen produk alternatif dipengaruhi oleh biaya konversi pembeli produk.

(E) Persaingan di antara pesaing yang ada di industri

Perusahaan di sebagian besar industri terkait erat dengan kepentingan satu sama lain. Sebagai bagian dari strategi keseluruhan mereka, tujuan mereka adalah membuat perusahaan mereka sendiri lebih kompetitif daripada pesaing mereka.

Ada konflik dan konfrontasi, yang sering diwujudkan dalam harga, iklan, pengenalan produk, dan layanan purna jual.

Baca juga Pengertian Analisis SWOT, Contoh Dan Faktor Yang Mempengaruhi SWOT.

Fitur Alat Lima Kekuatan Porter

Lima Kekuatan Porter menyediakan alat untuk analisis mendalam tentang industri perusahaan, membantu perusahaan memahami lingkungan kompetitif, memahami dengan benar lima kekuatan kompetitif yang dihadapi perusahaan, dan merumuskan strategi yang bermanfaat bagi posisi kompetitif perusahaan.

Secara umum, model lima kekuatan Potter memiliki karakteristik sebagai berikut:

  • Berorientasi pada kompetisi
  • Mempelajari industri yang ada
  • Perhatikan potensi keuntungan industri

Bagaimana menerapkan Model Lima Kekuatan Porter?

Model analisis lima kekuatan Porter adalah alat yang ampuh bagi perusahaan untuk melakukan analisis lingkungan, terutama analisis industri, tetapi tidak semua strategi perusahaan. Enterprise menerapkan model lima kekuatan Porter juga perlu diseimbangkan baik secara internal maupun eksternal.

1. Berdasarkan analisis lima kekuatan Porter, tingkat kesesuaian sumber dayanya dengan industri diperiksa. Di bawah kondisi persaingan pasar yang intensif, setiap perusahaan memiliki risiko tertentu dalam memasuki daerah asing. Apakah akan menangkap peluang ini, perusahaan harus mempertimbangkan kemampuan dan keunggulan inti mereka.

2. Berdasarkan model analisis lima kekuatan Porter, model ini menguji tren pasar dan tingkat fleksibilitas strategis. Tidak ada pasar yang tidak dapat diubah, dan tidak ada strategi untuk selamanya. Perumusan strategi adalah proses dinamis dari umpan balik yang konstan dan penyesuaian yang konstan. Hal ini diperlukan untuk mempertahankan tingkat fleksibilitas strategis tertentu.

3. Kalaupun ada strategi yang baik, dibutuhkan kemampuan pendaratan strategis yang baik. Peran orang dalam perusahaan saat ini menjadi semakin penting. Menginspirasi orang telah menjadi faktor terpenting dalam pengembangan perusahaan yang berkelanjutan, bagaimana merancang serangkaian sistem mekanisme insentif yang efektif dan beragam sangat penting bagi karyawan di berbagai tingkat.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Manajemen

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.