Anggaran Adalah: Pengertian, Klasifikasi Dan Jenis Anggaran



Bahasan kali ini adalah mengenai anggaran atau budget dalam bahasa Inggris, mengenai definisi / pengertian dan jenis anggaran mari kita pelajari bersama.

Silahkan baca seluruh posting.

ADVERTISEMENT

Pengertian Apa Itu Anggaran atau budget

Pengertian Anggaran adalah rencana keuangan untuk masa depan mengenai pendapatan dan biaya bisnis. Namun, sebenarnya anggaran lebih dari sekadar angka keuangan.

Kontrol anggaran adalah proses dimana kontrol keuangan dilakukan dalam sebuah organisasi.

Anggaran untuk pendapatan dan pengeluaran disiapkan terlebih dahulu dan kemudian dibandingkan dengan kinerja aktual untuk menetapkan varians apa pun.

Jadi anggaran adalah rencana kuantitatif untuk memperoleh dan menggunakan sumber daya selama periode tertentu.

Individu sering membuat anggaran rumah tangga yang menyeimbangkan pendapatan dan pengeluaran mereka untuk makanan, pakaian, perawatan rumah, dan sebagainya sambil menyediakan sejumlah uang untuk ditabung. Setelah anggaran ditetapkan, pengeluaran aktual dibandingkan dengan anggaran untuk memastikan rencana tersebut diikuti.

Perusahaan juga menggunakan anggaran, meskipun jumlah uangnya lebih besar, pekerjaan lebih rumit dan lebih mendetail melebihi anggaran pribadi.

ADVERTISEMENT

Dalam sebuah perusahaan, istilah anggaran induk mengacu pada ringkasan rencana perusahaan termasuk target spesifik untuk kegiatan penjualan, produksi, dan pembiayaan.

Anggaran induk—yang berpuncak pada anggaran kas, laporan laba rugi yang dianggarkan, dan neraca yang dianggarkan—secara formal menjabarkan aspek keuangan dari rencana manajemen perusahaan untuk masa depan dan membantu dalam memantau pengeluaran aktual relatif terhadap rencana tersebut.

Anggaran digunakan untuk dua tujuan yang berbeda yaitu perencanaan dan pengendalian.

1. Perencanaan melibatkan pengembangan tujuan dan mempersiapkan berbagai anggaran untuk mencapai tujuan tersebut.

ADVERTISEMENT

2. Pengendalian melibatkan langkah-langkah yang diambil oleh manajemen untuk meningkatkan kemungkinan bahwa semua bagian organisasi bekerja sama untuk mencapai tujuan yang ditetapkan pada tahap perencanaan.

Agar efektif, sistem penganggaran yang baik harus menyediakan perencanaan dan pengendalian. Perencanaan yang baik tanpa pengendalian yang efektif adalah pemborosan waktu dan tenaga.

Salah satu tanggung jawab utama manajemen adalah perencanaan. Perencanaan adalah proses menetapkan tujuan yang luas. Sebuah perusahaan yang sukses membuat rencana jangka panjang dan jangka pendek. Rencana ini adalah tujuan perusahaan dan cara yang diusulkan untuk mencapainya.

Anggaran adalah pernyataan formal dari rencana manajemen perusahaan untuk metode tertentu untuk mengkomunikasikan tujuan perusahaan yang disepakati.

Perusahaan biasanya mengusulkan anggaran untuk merencanakan dan mengontrol pendapatan mereka (inflow) pengeluaran (outflow), kegagalan untuk menyiapkan anggaran dapat menyebabkan masalah arus kas yang signifikan atau bahkan bencana bagi perusahaan.

Setelah digunakan, anggaran menjadi penting dalam instrumen yang kuat untuk kinerja perusahaan. Saya menganggap peran penganggaran sebagai perangkat kontrol.

Anggaran adalah cetak biru (blue print) dari rencana tindakan yang harus diikuti selama waktu tertentu untuk mencapai beberapa tujuan yang telah ditentukan.

Menurut Terminologi Resmi CIMA, anggaran adalah “rencana yang diukur dalam istilah moneter yang disiapkan dan disetujui sebelum waktu yang ditentukan biasanya menunjukkan pendapatan yang direncanakan untuk dihasilkan dan atau pengeluaran yang akan dikeluarkan selama periode itu dan modal yang akan digunakan untuk mencapai tujuan tertentu. ”

Analisis definisi di atas menunjukkan unsur-unsur berikut dalam anggaran:

  1. Anggaran adalah rencana yang dinyatakan dalam istilah keuangan untuk mencapai beberapa tujuan.
  2. Anggaran disiapkan dan disetujui sebelum waktu yang ditentukan.
  3. Anggaran menunjukkan pendapatan yang direncanakan untuk dihasilkan.
  4. Anggaran menunjukkan kemungkinan pengeluaran yang akan terjadi.
  5. Anggaran menunjukkan modal yang akan digunakan selama periode tersebut.

Baca juga Pengertian Laporan Laba Rugi, Penggunaan Dan Cara Membuatnya.

Klasifikasi Anggaran

Anggaran diklasifikasikan menurut 4 asas;

  1. Berdasarkan Waktu;
  2. Berdasarkan Kondisi;
  3. Berdasarkan Fungsi; dan,
  4. Berdasarkan Fleksibilitas.

Dijelaskan seperti di bawah ini;

Jenis Anggaran Berdasarkan Waktu

Berdasarkan faktor waktu anggaran dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis;

  1. Anggaran Jangka Panjang, dan
  2. Anggaran Jangka Pendek.

1. Anggaran Jangka Panjang

Anggaran ini berkaitan dengan perencanaan operasi suatu perusahaan untuk jangka waktu 5 sampai 10 tahun. Anggaran jangka panjang dapat terpengaruh secara negatif karena faktor-faktor yang tidak dapat diprediksi. Oleh karena itu, dari sudut pandang kontrol, anggaran jangka panjang harus dilengkapi juga dengan anggaran jangka pendek.

Contoh: Anggaran Riset dan Pengembangan, Anggaran Belanja Modal, dll.

2. Anggaran Jangka Pendek

Anggaran ini biasanya ditarik untuk satu tahun. Terkadang anggaran dapat disiapkan untuk periode yang lebih pendek (seperti anggaran bulanan, anggaran triwulanan, dll.). Anggaran jangka pendek disiapkan secara rinci dan anggaran ini membantu untuk melakukan kontrol atas operasi sehari-hari.

Contoh: Anggaran Konsumsi Material, Anggaran Pemanfaatan Tenaga Kerja, Anggaran Kas, dll.

Jenis Anggaran Berdasarkan Kondisi

Berdasarkan kondisi yang ada, anggaran dapat diklasifikasikan menjadi 2 jenis;

  1. Anggaran Dasar, dan
  2. Anggaran saat ini.

1. Anggaran Dasar

Anggaran yang ditetapkan untuk digunakan sebagai tidak berubah dalam jangka waktu yang lama disebut Anggaran Dasar.

Anggaran ini tidak memperhitungkan perubahan yang terjadi dari lingkungan eksternal yang berada di luar kendali manajemen. Anggaran ini lebih berguna bagi manajemen tingkat atas untuk merumuskan kebijakan.

2. Anggaran Saat Ini (Current Budget)

Anggaran yang ditetapkan untuk digunakan dalam waktu singkat dan dikaitkan dengan kondisi saat ini disebut Anggaran Saat Ini atau Anggaran Berjalan. Anggaran ini disesuaikan dengan kondisi saat ini yang berlaku di bisnis.

Jenis Anggaran Berdasarkan Fungsi

Berdasarkan kegiatan atau fungsi bisnis, anggaran dapat diklasifikasikan menjadi 2 jenis:

  1. Anggaran Induk, dan
  2. Anggaran Fungsional.

1. Anggaran Induk (Master Budget)

Integrasi akhir dari semua anggaran fungsional oleh Pejabat Anggaran (Budget Officer) menghasilkan Anggaran Induk. Ketika anggaran fungsional telah selesai, Pejabat Anggaran menyiapkan Anggaran Induk.

Anggaran Induk adalah anggaran ringkasan yang menggabungkan anggaran fungsional komponennya, yang akhirnya disetujui, diadopsi, dan digunakan.

Anggaran Induk menunjukkan laba operasi bisnis untuk periode anggaran dan neraca yang dianggarkan pada penutupannya. Anggaran ini menggambarkan rencana keseluruhan untuk periode anggaran.

Anggaran induk terdiri dari beberapa anggaran yang terpisah tetapi saling bergantung. Langkah pertama dalam proses penganggaran adalah penyusunan anggaran penjualan, yang merupakan jadwal terperinci yang menunjukkan penjualan yang diharapkan untuk periode anggaran. Anggaran penjualan yang akurat adalah kunci dari keseluruhan proses penganggaran.

Jika anggaran penjualan tidak akurat, sisa anggaran akan tidak akurat. Anggaran penjualan didasarkan pada perkiraan penjualan perusahaan, yang mungkin memerlukan penggunaan model matematika dan alat statistik yang canggih.

Artikel ini tidak akan membahas detail tentang bagaimana perkiraan penjualan dibuat. Ini adalah subjek yang paling tepat tercakup dalam kursus pemasaran.

Anggaran penjualan membantu menentukan berapa banyak unit yang perlu diproduksi.

Dengan demikian, anggaran produksi disusun setelah anggaran penjualan. Anggaran produksi, pada gilirannya, digunakan untuk menentukan anggaran biaya produksi termasuk anggaran bahan langsung, anggaran tenaga kerja langsung, dan anggaran overhead pabrik.

Anggaran ini kemudian digabungkan dengan data dari anggaran penjualan dan anggaran biaya penjualan dan administrasi untuk menentukan anggaran kas.

Anggaran kas adalah rencana terperinci yang menunjukkan bagaimana sumber daya kas akan diperoleh dan digunakan. Setelah anggaran kas disiapkan, laporan laba rugi yang dianggarkan dan kemudian neraca yang dianggarkan dapat disiapkan.

Baca juga Pengertian Laba Per Saham (LPS), Manfaat Dan Cara Menghitungnya.

2. Anggaran Fungsional

Anggaran Fungsional berhubungan dengan fungsi bisnis seperti penjualan produk dll. Dengan kata lain, Anggaran Fungsional disusun sehubungan dengan berbagai fungsi yang dilakukan dalam bisnis.

Anggaran Fungsional yang umum dijumpai dalam suatu badan usaha adalah sebagai berikut;

  1. Anggaran Penjualan;
  2. Anggaran Produksi;
  3. Anggaran Bahan;
  4. Anggaran Tenaga Kerja;
  5. Anggaran Overhead Produksi;
  6. Anggaran Biaya Administrasi;
  7. Anggaran Overhead Penjualan & Distribusi;
  8. Anggaran Pemanfaatan Tanaman;
  9. Anggaran Tunai
  10. Anggaran Penelitian & Pengembangan dan banyak lagi.

1. Anggaran Penjualan

Anggaran penjualan merupakan titik awal dalam penyusunan anggaran induk. Anggaran penjualan dibangun dengan mengalikan penjualan unit yang dianggarkan dengan harga jual.

Jadwal pengumpulan kas yang diharapkan disiapkan setelah anggaran penjualan. Jadwal ini akan dibutuhkan nantinya untuk menyusun anggaran kas.

Penagihan kas terdiri dari penagihan atas penjualan kredit yang dilakukan kepada pelanggan pada periode sebelumnya ditambah penagihan atas penjualan yang dilakukan pada periode anggaran berjalan.

2. Anggaran Produksi

Anggaran produksi disusun setelah anggaran penjualan. Anggaran produksi mencantumkan jumlah unit yang harus diproduksi untuk memenuhi kebutuhan penjualan dan untuk menyediakan persediaan akhir yang diinginkan.

Kebutuhan produksi dapat ditentukan sebagai berikut:

Penjualan unit yang dianggarkan……………… XXXX

Tambahkan persediaan akhir yang diinginkan… XXXX

Jumlah kebutuhan………………………….. XXXX

Kurang persediaan awal……….. XXXX

Produksi yang dibutuhkan……………… XXXX

Perhatikan bahwa persyaratan produksi dipengaruhi oleh tingkat persediaan akhir yang diinginkan. Persediaan harus direncanakan dengan hati-hati. Persediaan yang berlebihan mengikat dana dan menciptakan masalah penyimpanan.

Persediaan yang tidak mencukupi dapat menyebabkan hilangnya penjualan.

3. Anggaran Kas / Tunai

Anggaran kas terdiri dari empat bagian utama:

  1. Bagian penerimaan.
  2. Bagian pengeluaran
  3. Bagian kelebihan atau kekurangan kas.
  4. Bagian pembiayaan.

Bagian penerimaan mencantumkan semua arus kas masuk, kecuali untuk pembiayaan, yang diharapkan selama periode anggaran. Umumnya, sumber utama penerimaan adalah dari penjualan.

Bagian pengeluaran merangkum semua pembayaran tunai yang direncanakan untuk periode anggaran.

Pembayaran ini meliputi pembelian bahan baku, pembayaran tenaga kerja langsung, biaya overhead pabrik, dan sebagainya, sebagaimana tercantum dalam anggaran masing-masing.

Juga, pengeluaran kas lainnya seperti pembelian peralatan dan dividen terdaftar.

Anggaran adalah perkiraan penerimaan kas yang diharapkan dan pengeluaran kas selama periode anggaran. Pentingnya anggaran kas tidak perlu terlalu ditekankan. Uang tunai adalah sumber kehidupan bisnis. Tanpa uang tunai yang cukup, sebuah bisnis tidak dapat berjalan dengan lancar.

Uang tunai diperlukan untuk pembelian bahan baku, pembayaran upah dan pengeluaran lainnya, perolehan aset, pemenuhan komitmen kepada investor dan sebagainya.

Penyusunan anggaran fungsional akan menjadi pekerjaan yang sia-sia kecuali jumlah uang tunai yang diperlukan tersedia untuk melaksanakannya.

Itulah mengapa; anggaran kas telah diasumsikan sangat penting. Ini mencerminkan kemungkinan penerimaan kas dari berbagai sumber dan kebutuhan kas yang diharapkan untuk memenuhi berbagai kewajiban.

Dengan cara ini, ini menyoroti jauh sebelumnya kebutuhan untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk merampingkan arus kas sehingga tidak ada kekurangan kas atau kelebihan kas.

Anggaran kas disiapkan untuk periode anggaran, namun untuk pengelolaan kas yang efektif, umumnya dibagi bulanan, mingguan atau bahkan harian.

Tujuan Anggaran Tunai

Tujuan utama anggaran kas dapat diuraikan sebagai berikut:

  • Ini menunjukkan kemungkinan posisi kas sebagai akibat dari operasi yang direncanakan.
  • Menunjukkan kelebihan atau kekurangan kas.
  • Ini menunjukkan kebutuhan untuk mengatur pinjaman jangka pendek, atau ketersediaan kas menganggur untuk investasi.
  • Itu membuat ketentuan untuk koordinasi kas tentang (i) total modal kerja (ii) penjualan, (iii) investasi, dan hutang.
  • Ini menetapkan dasar yang kuat untuk memperoleh kredit.
  • Ini menetapkan dasar yang kuat untuk pengendalian posisi kas saat ini.

Baca juga Pengertian Peer To Peer Lending (P2P): Cara Kerja, Kelebihan Dan Kekurangannya.

Perbedaan Antara Anggaran Kas dan Laporan Arus Kas

Analisis arus kas dapat dibuat berdasarkan data masa lalu atau data perkiraan periode yang akan datang. Ketika analisis arus kas dilakukan berdasarkan data masa lalu, pernyataan analisis tersebut biasanya disebut laporan arus kas.

Di sisi lain, jika analisis arus kas dilakukan berdasarkan perkiraan data tentang periode yang akan datang, itu disebut anggaran kas. Perbedaan antara anggaran kas dan laporan arus kas dibahas sebagai:

Titik Perbedaan Anggaran Tunai Laporan arus kas
1. Alam Anggaran kas futuristik. Ini mencerminkan penerimaan dan pembayaran kas yang diharapkan di bawah tajuk yang berbeda selama periode anggaran. Laporan arus kas adalah analisis post-mortem yang mengungkapkan arus masuk dan arus kas keluar yang terjadi selama periode yang lalu.
2. Tujuan Tujuan dari anggaran kas adalah untuk menunjukkan apakah akan ada kekurangan atau kelebihan kas. Tujuan dari laporan arus kas adalah untuk menunjukkan bagaimana posisi kas perusahaan.
3. Periode Anggaran kas dapat disiapkan untuk jangka pendek, misalnya bulanan, mingguan, atau bahkan harian, dan juga untuk jangka panjang, misalnya, setengah tahunan, tahunan. Laporan arus kas disiapkan untuk periode yang lebih lama, biasanya bertepatan dengan tahun buku yang lalu.
4. Kegunaan Lakukan kontrol atas aktivitas penting Ini membantu manajemen dan pihak eksternal seperti pemegang saham, bankir, auditor.
5. Menggunakan Dengan bantuan manajemen anggaran kas melakukan pengendalian atas kegiatan-kegiatan penting. Laporan arus kas membantu manajemen serta pihak eksternal seperti pemegang saham, bankir, auditor, dll.

Perbedaan antara Anggaran dan Prakiraan

Istilah ‘anggaran’ dan perkiraan’ sering digunakan secara bergantian. Tapi mereka bukan satu dan hal yang sama. Perbedaannya dapat didiskusikan sebagai berikut:

Jenis Anggaran Berdasarkan Fleksibilitas

Berdasarkan fleksibilitas anggaran dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis;

  1. Anggaran Tetap, dan
  2. Anggaran Fleksibel.

Anggaran Tetap (atau Anggaran Statis)

Anggaran Tetap adalah anggaran yang dirancang untuk tetap tidak berubah terlepas dari tingkat aktivitas yang dicapai. Jenis anggaran ini paling cocok untuk pengeluaran tetap, yang tidak ada hubungannya dengan volume output. Tetap -Anggaran tidak efektif sebagai alat untuk pengendalian biaya. Anggaran Tetap didasarkan pada asumsi bahwa volume output dan penjualan dapat diantisipasi dengan tingkat akurasi yang wajar.

Baca juga Apakah Biaya Tetap (Fixed Cost)? Cara Menghitung, Contoh, Manfaat Biaya Tetap.

Anggaran Fleksibel (atau Anggaran Skala Geser)

Anggaran Fleksibel adalah anggaran yang dirancang untuk berubah sesuai dengan tingkat aktivitas yang dicapai.

Anggaran ini mengakui perbedaan perilaku antara biaya tetap dan biaya variabel tentang fluktuasi output. Anggaran ini berfungsi sebagai alat yang berguna untuk mengendalikan biaya. Lebih realistis, praktis dan bermanfaat daripada Anggaran Tetap.

Anggaran fleksibel yang dapat digunakan untuk memperkirakan berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk setiap tingkat aktivitas dalam rentang tertentu. Anggaran fleksibel menunjukkan berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk berbagai tingkat aktivitas.

Jumlah anggaran fleksibel untuk tingkat aktivitas tertentu ditentukan secara berbeda tergantung pada apakah biaya variabel atau tetap.

Jika biaya adalah variabel, jumlah anggaran fleksibel dihitung dengan mengalikan biaya per unit aktivitas dengan tingkat aktivitas yang ditentukan untuk anggaran fleksibel. Jika biaya tetap, total biaya tetap yang dianggarkan awal digunakan sebagai jumlah anggaran fleksibel.

Karakteristik Anggaran Fleksibel

Anggaran fleksibel memperhitungkan bagaimana perubahan aktivitas mempengaruhi biaya. Anggaran fleksibel memudahkan untuk memperkirakan berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk setiap tingkat aktivitas dalam rentang tertentu.

Ketika anggaran fleksibel digunakan dalam evaluasi kinerja, biaya aktual dibandingkan dengan biaya yang seharusnya untuk tingkat aktivitas aktual selama periode tersebut daripada biaya yang dianggarkan dari anggaran awal.

Ini adalah perbedaan yang sangat penting—khususnya untuk biaya variabel. Jika penyesuaian untuk tingkat aktivitas tidak dilakukan, sangat sulit untuk menafsirkan perbedaan antara biaya yang dianggarkan dan biaya aktual.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.