Apa Itu Deplesi: Pengertian Dan Rumus Deplesi

Deplesi adalah konsep akuntansi yang mirip dengan depresiasi tetapi deplesi kebanyakan digunakan dalam industri yang asetnya adalah dari sumber daya alam seperti industri kayu, pertambangan dan minyak mineral untuk merujuk pada habisnya simpanan sumber daya alam secara bertahap seperti tambang batu bara, ladang minyak, dll.

Tidak seperti aset yang dapat didepresiasi, sumber daya alam tidak rusak (yaitu terdepresiasi) seiring berjalannya waktu tetapi kehilangan nilai sebenarnya ketika sumber daya sedang diekstraksi. Oleh karena itu kami membedakan antara deplesi dan depresiasi.

ADVERTISEMENT

Prinsip pencocokan akuntansi mensyaratkan bahwa jumlah aset yang habis dalam periode tertentu harus dibebankan dengan pendapatan pada periode itu.

Oleh karena itu, setiap metode yang digunakan untuk penghitungan biaya deplesi harus benar-benar mematuhi prinsip akuntansi yang relevan.

Silahkan rekan baca juga pengertian akuntansi, sejarah, jenis dan cabang akuntansi.

Pengertian deplesi

Deplesi adalah biaya non tunai yang menurunkan nilai aset secara berkala, melalui biaya terjadwal. Proses mengubah barang yang ada menjadi barang baru disebut proses produksi.

Deplesi menunjukkan seberapa banyak kuantitas yang diproduksi dalam proses produksi. Umumnya, deplesi digunakan dalam industri kayu, pertambangan, dan minyak dan gas.

Faktor utama yang mempengaruhi deplesi adalah sebagai berikut:

ADVERTISEMENT

  • Akuisisi – Memperoleh atau menyewakan hak atas tanah.
  • Eksplorasi – Menjelajahi sumber daya alam.
  • Pengembangan – Mengembangkan lebih banyak sumur untuk mendapatkan lebih banyak output.
  • Restorasi – Biaya yang dikeluarkan untuk kembali ke kondisi semula.

Metode deplesi depresiasi banyak digunakan oleh perusahaan yang memiliki aset yang berupa sumber daya alam seperti minyak, gas, batubara, tambang, kuari (tambang) atau aset terbuang lainnya.

Metode ini dinamakan ‘metode deplesi’ karena pengurangan sumber daya alam atau aset dikenal sebagai deplesi atau penipisan sumber daya atau aset tersebut dan dengan demikian digunakan untuk mendepresiasi aset yang merupakan sumber daya alam.

Aset semacam itu juga disebut sebagai aset terbuang karena nilainya memburuk dengan meningkatnya ekstraksi sumber daya.

Misalnya dalam kasus tambang batu bara, lebih banyak batu bara yang diekstraksi maka persediaan tambang akan semakin menipis.

ADVERTISEMENT

Jangan lupa untuk juga membaca pengertian depresiasi (penyusutan) dalam akuntansi.

Rumus metode deplesi akuntansi

Ada tiga langkah yang terlibat dalam penghitungan penyusutan dengan metode deplesi.

Langkah 1: Penentuan dasar deplesi:  Basis deplesi terdiri dari biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh atau menyewa aset, biaya eksplorasi, biaya pengembangan dan biaya yang dikeluarkan untuk memulihkan properti ke kondisi aslinya setelah aset atau sumber daya habis sepenuhnya.

Langkah 2: Perhitungan  tingkat deplesi per unit: Tingkat deplesi per unit sumber daya atau aset bergantung pada jumlah total unit yang diharapkan dapat diekstraksi. Ini dihitung dengan membagi basis deplesi dikurangi nilai sisa (jika ada) dengan jumlah unit yang diharapkan akan diekstraksi.

Laju deplesi = (Basis deplesi – Nilai sisa) / Total unit yang diharapkan dapat diekstraksi

Langkah 3: Perhitungan biaya deplesi / depresiasi: Akhirnya, unit yang diambil selama periode tersebut dikalikan dengan tingkat deplesi per unit untuk menghitung biaya deplesi atau depresiasi untuk periode tersebut.

Biaya deplesi untuk periode tersebut = Unit yang diambil selama periode × Laju deplesi

Ketiga langkah di atas dapat digabungkan untuk membuat rumus berikut untuk menghitung biaya deplesi atau depresiasi untuk periode tertentu:

Contoh 1 – Perhitungan sederhana biaya deplesi

Misalnya perusahaan Tambang Antarnusa telah mengakuisisi tambang batu bara dengan biaya Rp 4.500.000.000. Tidak ada biaya tambahan lain.

Total batubara yang diharapkan dapat diekstraksi dari tambang tersebut adalah 35.000 ton. Selama tahun 2018, total ekstraksi batubara adalah 5.700 ton. Tidak ada nilai sisa.

Diperlukan: Menggunakan informasi di atas menghitung:

  1. tingkat deplesi per ton batubara yang diekstraksi.
  2. biaya deplesi batubara yang diekstraksi selama tahun 2018.

Rumusan

  • Basis deplesi = Rp 4.500.000.o00
  • Batubara yang diharapkan yang akan diekstraksi = 35.000 ton

1. Laju deplesi:

Basis deplesi / Batubara yang diharapkan yang akan diekstraksi
= Rp 4.500.000.000 / 35,000 ton
= Rp 128.571.000

2. Biaya deplesi:

Batubara yang diekstraksi selama periode × Laju deplesi
= 5.700 ton × Rp 128.571.000
= Rp 732.854.700

atau

(Basis deplesi / Batubara yang diharapkan akan diekstraksi) × Batubara yang diekstraksi selama periode
= (Rp 4.500.000.000 / 35.000 ton) × 5.700 ton
= Rp 732.854.700

Silahkan untuk juga membaca pengertian amortisasi, contoh tabel dan jenis amortisasi.

Contoh 2 – Nilai sisa dan biaya restorasi

Perusahaan furnitur membeli hutan untuk mendapatkan kayu untuk pembuatan furnitur. Biaya terkait hutan adalah:

  • Biaya membeli hutan = Rp 73.000.000.000
  • Kayu yang diharapkan untuk diekstraksi = 400.000 ton
  • Biaya restorasi hutan = Rp 12.000.000.000
  • Nilai sisa / sisa = Rp 23.300.000.000
  • Pohon yang ditebang pada tahun ke-1 = 107.000 ton
  • Pohon yang ditebang pada tahun ke-2 = 89.000 ton

Rumusan

  • Basis Deplesi = (biaya akuisisi + biaya restorasi)
    = Rp 73.000.000.000 + Rp 12.000.000.000
    = Rp 85.000.000.000
  • Kayu yang diharapkan yang akan diambil = 400.000 ton

Tingkat deplesi:

(Dasar deplesi – Nilai
sisa) / Kayu yang diharapkan akan diekstraksi = (85.000.000.000 – 23.300.000.000) / 400.000 ton
= Rp 154.250

Biaya deplesi untuk tahun 1:

Kayu yang diekstraksi selama periode × Tingkat deplesi
= 107.000 ton × Rp 154.250
= Rp 16.504.750.000

Biaya deplesi untuk tahun 2:

Kayu yang diekstraksi selama periode × Tingkat penipisan
= 89.000 ton × Rp 154.250
= $ 13.728.250.000

Ubah unit yang diharapkan

Tingkat deplesi sangat tergantung pada jumlah keluaran yang diharapkan. Oleh karena itu, perubahan dalam unit yang diharapkan untuk diekstraksi dapat berdampak signifikan pada tingkat deplesi dan biaya deplesi untuk periode mendatang.

Jika proses ekstraksi telah dimulai dan survei yang direvisi mengubah hasil yang diharapkan, tingkat deplesi baru akan dibuat dan digunakan untuk menghitung biaya deplesi untuk periode mendatang. Pertimbangkan contoh berikut untuk memahami proses ini:

Contoh 3 – Perubahan perkiraan:

Perusahaan ABCD menyewa tambang batu senilai Rp 7.900.000.000. Perkiraan ekstraksi mineral pada awal tahun pertama adalah 250.000 ton. Hasil tahunan aktual dari tambang selama tiga tahun pertama operasi diberikan di bawah ini:

  • Tahun 1: 50.000 ton
  • Tahun 2:  60.000 ton
  • Tahun 3:  65.000 ton

Pada awal tahun ke-2, sebuah survei baru dilakukan dan ditemukan bahwa ekstraksi mineral yang diharapkan hanya 160.000 ton (yaitu, 40.000 ton lebih sedikit dari perkiraan semula).

Perusahaan memutuskan untuk menerapkan tingkat deplesi baru berdasarkan informasi yang diberikan oleh survei yang direvisi.

Yg dibutuhkan: Dengan menggunakan informasi di atas, hitung biaya penipisan selama tiga tahun pertama Perusahaan ABCD.

Rumusan

  • Basis deplesi = Rp 7.900.000.000
  • Ton diharapkan yang diekstraksi = 250.000 ton
  • Tingkat penipisan: Rp 7.900.000.000 / 250.000 ton = Rp 31.600 per ton

Biaya deplesi untuk tahun 1:

Biaya deplesi: 50.000 ton × Rp 31.600 = $ 1.580.000.000

Karena perkiraan keluaran telah berubah sebagai hasil dari survei baru yang dilakukan pada awal tahun ke-2, kita harus menghitung laju deplesi baru yang akan digunakan untuk tahun ke-2 dan tahun ke-3.

  • Basis deplesi: Rp 7.900.000.000 – Rp 1.580.000.000 = Rp 6.320.000.000
  • Ton diharapkan yang diekstraksi = 160.000 ton
  • Tingkat penipisan: Rp 6.320.000.000 / 160.000 ton = Rp 39.500

Biaya deplesi untuk tahun 2:

Biaya penyusutan: 60.000 ton × Rp 39.500 = $ 23.700.000

Biaya deplesi untuk tahun ke-3:

Biaya penyusutan: 65.000 ton × Rp 39.500 = Rp 2.567.500.000

Ada baiknya rekan juga membaca tentang pengertian aset dan jenis aset.

Keuntungan dan kerugian metode penipisan

Tentu setiap metode memiliki keuntungan dan kerugian yang menyertainya, begitupun metode deplesi, apa saja keuntungan dan kerugian menerapkan metode deplesi ini? Baca terus.

Beberapa keuntungan dan kerugian metode deplesi depresiasi diberikan di bawah ini:

Keuntungan:

  1. Deplesi memberikan metode untuk membebankan amortisasi / depresiasi untuk perusahaan yang berhubungan dengan sumber daya alam, karena aset ini berbeda sifat dan konsumsi dari aset tetap lainnya seperti mobil, bangunan, dll.
  2. Metodenya sendiri mudah dimengerti.

Kekurangan:

  1. Metode deplesi hanya digunakan untuk pengurangan biaya aset secara periodik dan tidak mungkin nilai aset yang tercatat ini menunjukkan nilai pasar aset yang sebenarnya.
  2. Metode ini sangat subjektif terutama jumlah unit yang akan digali sulit untuk diperkirakan.

Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.