Apa Itu Hiperinflasi: Pengertian, Penyebab Dan Contoh



Dalam ilmu ekonomi, hiperinflasi digunakan untuk menggambarkan situasi di mana harga semua barang dan jasa naik tak terkendali selama periode waktu tertentu. Dengan kata lain, hiperinflasi adalah kondisi inflasi yang sangat cepat.

Umumnya, inflasi disebut hiperinflasi ketika tingkat inflasi tumbuh lebih dari 50% sebulan. Profesor ekonomi Amerika Phillip Cagan pertama kali mempelajari konsep ekonomi dalam bukunya, “The Monetary Dynamics of Hyperinflation.”

ADVERTISEMENT

Definisi Hiperinflasi, Waktu Mulai dan Berakhir

Dalam hiperinflasi, harga barang dan jasa naik secara drastis sehingga konsumen tidak dapat membeli banyak dengan uang mereka.

Hiperinflasi umumnya merajalela di semua bidang ekonomi, yang berarti biaya semua barang dan jasa meningkat dengan jumlah yang hampir sama di seluruh negeri yang mengalaminya.

Lebih buruk lagi bagi negara dan ekonominya, harga barang dan jasa yang sama di pasar luar negeri belum meningkat secara serupa.

Sebagian besar ekonom setuju bahwa periode hiperinflasi dimulai ketika tingkat inflasi melebihi 50% selama sebulan.

Sebagai gambaran, inflasi tahunan di AS sejak 1913 memiliki rata-rata lebih dari 3%.

Hiperinflasi berakhir ketika tingkat inflasi bulanan turun di bawah 50% dan tetap di bawah tanda selama lebih dari satu tahun.

ADVERTISEMENT

Dasar tersebut telah digunakan sebagaimana diuraikan dalam The Monetary Dynamics of Hyperinflation – pokok tentang kondisi ekonomi yang ditulis pada tahun 1956 oleh Phillip Cagan.

Penyebab terjadinya Hiperinflasi

Terlalu banyak uang adalah akar dari sebagian besar kejadian hiperinflasi.

Jumlah mata uang melebihi jumlah barang dan jasa yang tersedia – jumlah uang beredar suatu negara tidak didukung oleh pertumbuhan produk domestik bruto (PDB).

Situasi hiperinflasi sering diperburuk ketika pemerintah mencetak lebih banyak uang untuk membayar utang, yang semakin mendevaluasi mata uang.

ADVERTISEMENT

Hiperinflasi dimulai ketika penduduk lokal kehilangan kepercayaan pada mata uang dan mencari cara lain untuk mengamankan transaksi seperti barter dan menggunakan mata uang dari negara lain.

Hiperinflasi dapat memiliki penyebab yang berbeda, yang semuanya terhubung dengan penyebab inflasi, namun, hiperinflasi dalam sejarah telah disebabkan sebagian besar karena berlebihan pencetakan uang (berlebihan uang beredar), dilaksanakan dalam rangka untuk membiayai defisit anggaran pemerintah yang berlebihan, terutama di saat-saat depresi berat.

Depresi terdiri dari periode yang berkepanjangan di mana ekonomi berkontraksi, dapat berlangsung selama bertahun-tahun dan menunjukkan tingkat pengangguran yang tinggi, jumlah kebangkrutan yang meningkat, output produktif yang lebih rendah, dan penurunan ketersediaan kredit.

Untuk merespon situasi ini, bank sentral cenderung meningkatkan suplai uang, karena biasanya cenderung mendorong bank untuk memberikan pinjaman lebih banyak, serta konsumen dan pelaku usaha untuk membelanjakan lebih banyak, baik untuk keperluan konsumsi maupun investasi.

Meskipun proses ini umum dan banyak digunakan dalam periode pertumbuhan atau resesi yang lambat, jika peningkatan jumlah uang beredar berlebihan dibandingkan dengan pertumbuhan yang sesuai dalam output barang dan jasa (sering diidentifikasikan dalam Produk Domestik Bruto , ukuran produksi barang dan jasa dalam suatu perekonomian), akibatnya dapat menyebabkan hiperinflasi.

Masalah utamanya adalah bahwa peningkatan yang berlebihan dalam penciptaan uang sehubungan dengan peningkatan output total menciptakan lingkaran setan, di mana, mengingat bahwa inflasi moneter dan inflasi harga tumbuh dengan cepat, penduduk lokal cenderung tidak memiliki sejumlah besar mata uang lokal, karena kehilangan nilainya dengan cepat.

Oleh karena itu orang akan membelanjakannya segera setelah mendapatkannya, untuk membeli aset yang memiliki nilai intrinsik, atau mata uang asing yang lebih stabil.

Masalahnya adalah ketika kecepatan arus uang meningkat, percepatan harga juga meningkat,yang berarti bahwa kenaikan tingkat harga umum lebih besar daripada kenaikan jumlah uang beredar.

Penting untuk dicatat bahwa, meskipun jumlah uang beredar yang berlebihan secara historis menjadi penyebab utama hiperinflasi, penyebab umum lainnya adalah guncangan penawaran negatif ,yang dalam kasus ekstrem ini sering dikaitkan dengan perang, bencana alam, atau ketidakstabilan politik.

Pengaruh dari Hiperinflasi

Meskipun efek hiperinflasi mungkin tampak serupa dengan inflasi “umum”, sebenarnya tidak.

Faktanya, masalah utama dengan hiperinflasi adalah kekerasan dan kehancuran yang ditimbulkannya, karena kecepatannya.

Ketika ekonomi dilanda periode hiperinflasi, mengingat inflasi semakin buruk setiap hari, orang mulai menimbun  barang, karena mereka khawatir barang yang sama akan mahal harganya besok, atau barang itu tidak dapat ditemukan lagi.

Penimbunan barang secara wajib menyebabkan kekurangan, dari barang tahan lama hingga barang yang mudah rusak, seperti makanan dan barang habis pakai.

Pada tahap ini, bahkan ketika barang-barang paling dasar menjadi langka, perekonomian mulai runtuh.

Hiperinflasi menghapus daya beli tabungan orang dan membuat daerah yang terkena dampak buruk terhadap investasi.

Pada tahap ini, ketika mata uang domestik mulai hampir tidak berguna, pelaku ekonomi mulai mengadopsi bentuk lain dari uang stabil.

Dalam beberapa kasus, di mana pemerintah tidak dapat mereformasi mata uang, mereka dapat memutuskan untuk melegalkan mata uang asing yang stabil, yang sejak saat itu akan digunakan secara legal untuk transaksi di dalam negeri, kemudian memungkinkan untuk mencoba mengimpor barang-barang yang kurang mereka miliki.

Misalnya, selama krisis hiperinflasi yang baru-baru ini melanda Zimbabwe, uang lokal didorong oleh mata uang asing yang stabil, terutama dolar AS dan rand Afrika Selatan.

Hal umum lainnya yang terjadi di negara-negara yang mengalami hiperinflasi adalah pencetakan uang dalam pecahan yang lebih besar oleh bank sentral, yang terjadi karena uang pecahan yang lebih kecil menjadi tidak berharga.

Salah satu contoh paling menonjol adalah apa yang terjadi pada akhir 1923 di Republik Weimar Jerman, di mana selama hiperinflasi yang melanda negara itu, Reichsbank pemerintah Weimar mengeluarkan uang kertas dengan nilai nominal 100 triliun mark (100.000.000.000.000).

Ini adalah ukuran yang perlu karena, pada puncak inflasi, satu dolar AS setara dengan 4 triliun mark Jerman.

Contoh kasus Hiperinflasi

Weimar Jerman 1923

Setelah kalah dalam Perang Dunia I, Jerman terpaksa membayar hutang perang yang besar kepada para pemenang. Namun, Jerman dilarang menggunakan mata uang “Papiermark” untuk membayar ganti rugi karena nilai mata uang fiat telah menurun secara signifikan karena banyaknya pinjaman untuk membayar biaya perang.

Untuk membayar utangnya, Weimar Jerman terpaksa menjual sejumlah besar mark untuk mata uang asing yang mereka berhak untuk melakukan pembayaran.

Pemerintah Jerman mulai menjual merek dengan harga berapa pun untuk mendapatkan uang tunai, yang akhirnya menyebabkan hiperinflasi.

Adolf Hitler naik ke tampuk kekuasaan, sebagian, sebagai akibat dari periode hiperinflasi gila ini. Dengan harga yang berlipat ganda setiap 3,7 hari dan inflasi sebesar 29.500%, orang Jerman kelelahan dengan reparasi pasca perang dan terlalu bersemangat untuk mendengar pesan Hitler.

Bertahan dari kondisi Hiperinflasi

Hiperinflasi memang jarang terjadi, namun tidak dipungkiri banyak yang khawatir akan kehadirannya. Maka jika hiperinflasi benar-benar terjadi, pertanyaannya adalah apa yang Anda akan lakukan?

Nah disini saya rekomendasikan tiga cara untuk menghadapi ganasnya hiperinflasi agar diri Anda terlindungi.

Anda harus memiliki kebiasaan finansial yang sehat, dengannya Anda akan lebih siap dan mampu bertahan terhadap serangan hiperinflasi.

Pertama, maka persiapkan diri Anda dengan memiliki aset yang terdiversifikasi dengan mapan. Maka seimbangkan aset Anda yakni saham dan obligasi, emas dan aset utama lainnya, dan seterusnya.

Kedua, jika Anda memiliki paspor maka pastikan masih berlaku, bisa jadi Anda membutuhkannya apabila hiperinflasi di negara Anda semakin parah sehingga Anda tidak dapat lagi bersabar.

Ketiga, tidak hanya uang dan paspor, Anda sebaiknya memiliki ketrampilan khusus karena Hiperinflasi bisa membawa pada perdagangan berbasis barter.  Memiliki ketrampilan bisa sangat mengnntungkan. Misalkan jika saat hiperinflasi membeli roti dibutuhkan segerobak penuh uang, maka Ada baiknya Anda bisa membuat roti atau paling tidak tahu cara memanggangnya.

Semoga membawa manfaat kawan.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.