Apa itu Komunikasi? Pengertian, Jenis Dan Tujuan Komunikasi

Komunikasi hanyalah tindakan mentransfer informasi dari satu tempat, orang atau kelompok ke pihak lain.

ADVERTISEMENT

Setiap komunikasi melibatkan (setidaknya) satu pengirim, satu pesan dan satu penerima. Ini mungkin terdengar sederhana, tetapi komunikasi sebenarnya adalah subjek yang sangat kompleks.

Transmisi atau pengiriman pesan dari pengirim ke penerima dapat dipengaruhi oleh banyak hal. Yang mempengaruhinya adalah emosi kita, situasi budaya, media yang digunakan untuk berkomunikasi, dan bahkan lokasi kita.

Karena kompleksitas komunikasi inilah mengapa keterampilan komunikasi yang baik sangat diinginkan oleh perusahaan di seluruh dunia: namun masalahnya komunikasi yang akurat, efektif, dan tidak ambigu sebenarnya sangat sulit.

Halaman ini menjelaskan lebih lanjut tentang apa yang kami maksud dengan ‘ komunikasi ‘.

Pengertian dari komunikasi adalah?

Komunikasi adalah penyampaian atau pertukaran informasi dengan berbicara, menulis, atau menggunakan media lain. … Tujuan: Berhasil menyampaikan atau berbagi ide dan perasaan.

Kamus Bahasa Inggris Oxford.

Seperti yang dijelaskan oleh definisi ini, komunikasi lebih dari sekadar transmisi informasi. Istilah tersebut membutuhkan unsur keberhasilan dalam menyampaikan atau pengiriman pesan, baik berupa informasi, gagasan, maupun emosi.

ADVERTISEMENT

Oleh karena itu, komunikasi memiliki tiga bagian: pengirim, pesan, dan penerima.

Pengirim mengutarakn pesan, biasanya dalam campuran kata-kata dan komunikasi non-verbal. Pesan ini ditransmisikan dalam beberapa cara (misalnya, dalam pidato atau tulisan), dan penerima ‘menerjemahkannya’.

Tentu saja, mungkin ada lebih dari satu penerima, dan kerumitan komunikasi berarti setiap penerima dapat menerima pesan yang sedikit berbeda.

Dua orang mungkin membaca hal-hal yang sangat berbeda dalam pemilihan kata dan / atau bahasa tubuh. Mungkin juga keduanya tidak memiliki pemahaman yang sama dengan pengirim pesan.

Dalam komunikasi tatap muka, peran pengirim dan penerima tidak berbeda. Kedua peran itu akan berpindah-pindah antara dua orang yang berbicara.

Kedua belah pihak berkomunikasi satu sama lain, meskipun dengan cara yang sangat halus seperti melalui kontak mata (atau kurangnya) dan bahasa tubuh secara umum. Namun, dalam komunikasi tertulis, pengirim dan penerima lebih berbeda.

Video tentang komunikasi bisnis

Kategori Komunikasi

Ada berbagai cara kita berkomunikasi dan lebih dari satu cara mungkin terjadi pada waktu tertentu sesuai kondisi.

Berbagai kategori komunikasi meliputi:

  • Komunikasi Lisan atau Verbal, yang meliputi tatap muka, telepon, radio atau televisi dan media lainnya.
  • Komunikasi Non Verbal, meliputi bahasa tubuh, gerak tubuh, cara kita berpakaian atau bertindak, di mana kita berdiri, dan bahkan aroma tubuh kita. Ada banyak cara halus untuk berkomunikasi (bahkan mungkin secara tidak sengaja) dengan orang lain. Misalnya, nada suara dapat memberi petunjuk pada suasana hati atau keadaan emosional, sementara isyarat tangan atau isyarat tubuh dapat menambah penekanan pesan yang ingin disampaikan.
  • Komunikasi Tertulis: yang meliputi surat, email, media sosial, buku, majalah, internet dan media lainnya. Sampai saat ini, relatif sedikit penulis dan penerbit yang sangat berkuasa dalam hal mengkomunikasikan kata-kata tertulis. Saat ini, kita semua dapat menulis dan mempublikasikan ide-ide kita secara online, yang telah menyebabkan ledakan kemungkinan informasi dan komunikasi.
  • Visualisasi: grafik dan bagan, peta, logo, dan visualisasi lainnya semuanya dapat mengkomunikasikan pesan.

Tujuan dari komunikasi

Hasil atau tujuan yang diinginkan dari setiap proses komunikasi adalah saling pengertian antara kedua belah pihak atau lebih.

Proses komunikasi antarpribadi tidak dapat dianggap sebagai fenomena yang ‘terjadi’ begitu saja. Sebaliknya, ini harus dilihat sebagai proses yang melibatkan peserta yang menegosiasikan peran mereka satu sama lain, baik secara sadar maupun tidak sadar.

Pesan atau komunikasi dikirim oleh pengirim melalui saluran komunikasi ke satu atau lebih penerima.

Pengirim harus menyampaikan pesan (informasi yang disampaikan) ke dalam bentuk yang sesuai dengan saluran komunikasi, dan penerima kemudian menerjemahkan pesan tersebut untuk memahami arti dan signifikansinya.

Kesalahpahaman dapat terjadi pada setiap tahap proses komunikasi.

Komunikasi yang efektif berusaha meminimalkan potensi kesalahpahaman dan mengatasi hambatan komunikasi di setiap tahap dalam proses komunikasi.

Seorang komunikator yang efektif memahami audiens mereka, memilih saluran (cara dan sarana) komunikasi yang tepat, mengasah pesan mereka untuk saluran khusus ini dan menggunakan metode untuk mengirimkan pesan secara efektif untuk mengurangi kesalahpahaman oleh penerima.

Mereka juga akan mencari umpan balik (feedback) dari penerima untuk memastikan bahwa pesan tersebut dipahami dan berusaha untuk memperbaiki kesalahpahaman atau kebingungan apa pun sesegera mungkin.

Penerima dapat menggunakan teknik seperti Klarifikasi dan Refleksi sebagai cara efektif untuk memastikan bahwa pesan yang dikirim telah dipahami dengan benar.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.