Apa Sih Yang Dimaksud Modal Kerja?

Photo of author

Modal kerja adalah detak jantung organisasi mana pun dan dapat memberi tahu Anda beberapa hal penting. Pertama, kesehatan finansial, atau likuiditas bisnis. Modal kerja juga dapat memberi tahu Anda jika Anda memiliki cukup uang tunai untuk pengeluaran tak terduga.



Modal kerja adalah jumlah uang tunai dan aset lain yang dimiliki bisnis setelah semua kewajiban lancarnya diperhitungkan. Ini adalah salah satu dari enam kalkulasi utama yang digunakan untuk menentukan likuiditas jangka pendek — kemampuan perusahaan untuk membayar tagihannya pada saat jatuh tempo.

Pengertian Apa Itu Modal Kerja?

Modal kerja adalah uang yang tersedia bagi perusahaan untuk operasinya sehari-hari. Sederhananya, modal kerja menunjukkan likuiditas dan efisiensi operasi perusahaan.

Modal kerja perusahaan mencerminkan sejumlah aktivitas perusahaan, termasuk kas, inventaris, piutang, hutang dagang, dan porsi hutang yang jatuh tempo dalam satu tahun (serta akun jangka pendek lainnya). Ini dapat meluas ke manajemen inventaris , manajemen hutang, pengumpulan pendapatan , dan pembayaran kepada pemasok.

Modal Kerja pada dasarnya adalah indikator posisi keuangan jangka pendek suatu organisasi dan juga merupakan ukuran efisiensi secara keseluruhan mengenai posisi keuangan.

Modal kerja seringkali di sebut modal kerja bersih (net working capital (NWC)) dimana menjelaskan perbedaan antara aset lancar perusahaan yang terdiri dari piutang, uang tunai, inventaris (bahan baku dan produk jadi) dan kewajiban lancar yakni hutang dagang.

Modal Kerja diperoleh dengan mengurangkan kewajiban lancar (current liabilities) dari aset lancar (current asset). Rasio ini menunjukkan apakah perusahaan memiliki aset yang cukup untuk menutupi hutang jangka pendeknya.

Modal Kerja menunjukkan tingkat likuiditas perusahaan untuk mengelola pengeluaran sehari-hari dan mencakup persediaan, kas, hutang, piutang, dan hutang jangka pendek yang jatuh tempo.

Modal kerja diperoleh dari beberapa operasi perusahaan seperti manajemen hutang dan persediaan, pembayaran pemasok dan pengumpulan pendapatan.

Apa Sumber Modal Kerja?

Sumber untuk modal kerja dapat menjadi jangka panjang, jangka pendek atau bahkan spontan.

Modal kerja spontan sebagian besar berasal dari kredit perdagangan termasuk wesel bayar dan wesel bayar sedangkan sumber modal kerja jangka pendek meliputi dividen atau provisi pajak, kredit tunai, simpanan publik, simpanan perdagangan, pinjaman jangka pendek, potongan tagihan, pinjaman antar perusahaan dan juga kertas komersial.

Untuk jangka panjang, sumber modal kerja meliputi pinjaman jangka panjang, penyisihan depresiasi, laba ditahan, surat utang dan modal saham. Ini adalah sumber modal kerja utama untuk organisasi berdasarkan kebutuhan mereka.

Apa Jenis Modal Kerja?

Ada beberapa jenis modal kerja berdasarkan neraca atau tampilan siklus operasi.

Tampilan neraca mengklasifikasikan modal kerja menjadi bersih (kewajiban lancar dikurangi dari aset lancar yang ditampilkan di neraca perusahaan) dan modal kerja bruto (aset lancar di neraca).

Di sisi lain, tampilan siklus operasi mengklasifikasikan modal kerja menjadi modal kerja temporer (selisih antara modal kerja bersih & modal kerja permanen) dan modal kerja permanen (aset tetap).

Modal kerja sementara selanjutnya dapat dipecah menjadi cadangan dan modal kerja biasa juga. Ini adalah jenis modal kerja tergantung pada tampilan yang dipilih.

Siklus Modal Kerja

Siklus Modal Kerja atau Working Capital Cycle (WCC) berarti periode waktu yang diperlukan untuk mengubah kewajiban dan aset bersih saat ini menjadi uang tunai oleh perusahaan mana pun.

Ini adalah indikator efisiensi organisasi dalam hal mengelola posisi likuiditas secara efektif dalam jangka pendek dan siklusnya, yang dihitung dalam hitungan hari, pada dasarnya adalah periode waktu antara perolehan pendapatan melalui uang tunai dengan menjual produk dan membeli bahan. untuk memproduksi produk ini.

Ini semakin pendek, semakin cepat perusahaan dapat membebaskan uangnya, yang diblokir. Jika siklusnya panjang, modal biasanya macet tanpa mendapatkan pengembalian dalam siklus operasional.

Para pelaku usaha senantiasa berupaya untuk menurunkan siklus modal kerja ini dengan tujuan untuk meningkatkan likuiditas dalam jangka pendek.

Rumus Modal Kerja Rumus

Modal kerja adalah sebagai berikut:

Modal Kerja = Aktiva Lancar – Kewajiban Lancar

Rasio modal kerja merupakan indikator apakah cukup banyak aktiva jangka pendek yang dimiliki oleh suatu perusahaan untuk mengurus hutang jangka pendek.

Rasio yang lebih rendah dari 1 merupakan indikator modal kerja negatif sedangkan modal kerja positif / cukup biasanya ditunjukkan dengan rasio antara 1.2 dan 2.0.

Jika melebihi 2 biasanya menunjukkan ada kelebihan aset yang tidak diinvestasikan oleh perusahaan dan oleh karena itu merupakan peluang yang terlewatkan.

Organisasi mungkin bermasalah jika aset lancar tidak melebihi kewajiban (hutang) saat ini. Modal kerja juga memberikan gambaran tentang efisiensi perusahaan.

Uang yang terkunci di pasar, inventaris atau di tangan pelanggan-yang belum membayar, tidak akan dianggap layak untuk menyelesaikan kewajiban.

Baca juga cara menghitung modal kerja.

Apa Penyebab Perubahan Modal Kerja?

Faktor paling umum yang dapat berdampak positif dan negatif terhadap modal kerja perusahaan tercantum di bawah ini.

Kebijakan kredit

Jika perusahaan memperketat kebijakan kreditnya, piutang yang tertunggak akan menyusut karena pelanggan diharuskan membayar lebih cepat. Ini akan meningkatkan jumlah uang tunai yang dihasilkan perusahaan. Namun, sebagai akibatnya, pelanggan dapat membeli lebih sedikit. Sebaliknya, jika perusahaan memberi pelanggan lebih banyak waktu untuk membayar, uang tunai akan masuk lebih lambat, tetapi pelanggan mungkin didorong untuk membeli lebih banyak barang secara kredit.

Perencanaan Persediaan

Untuk mengantisipasi pertumbuhan penjualan, perusahaan dapat meningkatkan tingkat persediaannya. Meningkatkan persediaan akan menggunakan uang tunai, dan menyusutnya persediaan akan membebaskan uang tunai.

Pembelian

Dalam upaya untuk mengurangi biaya unit, perusahaan dapat mengurangi biaya dengan membeli bahan dalam volume yang lebih besar. Sementara pengeluaran awal mungkin lebih dikaitkan dengan volume yang lebih besar, lebih banyak uang tunai akan tersedia dalam jangka panjang karena penghematan biaya.

Akun hutang

Perusahaan mungkin memutuskan untuk mengubah cara membayar vendor. Beralih dari neto 30 hari (di mana tagihan dibayarkan setiap bulan) ke polis neto 45 hari untuk membebaskan uang tunai.


Share

Artikel Terkait

Trending di Ilmu Ekonomi

Terbaru

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.