Apa Sih Yang Dimaksud Modal Kerja?

Apa Itu Modal Kerja?

Modal kerja, juga dikenal sebagai modal kerja bersih (NWC), adalah perbedaan antara aset lancar perusahaan, seperti uang tunai, piutang (tagihan pelanggan yang belum dibayar) dan persediaan bahan baku dan barang jadi, dan kewajiban saat ini, seperti kewajiban akun hutang.

Modal kerja operasional bersih adalah ukuran likuiditas perusahaan dan mengacu pada perbedaan antara aset lancar operasi dan kewajiban lancar operasi. Dalam banyak kasus perhitungan ini adalah sama dan berasal dari kas perusahaan ditambah piutang ditambah persediaan, lebih sedikit hutang dagang dan lebih sedikit biaya yang masih harus dibayar.

Modal kerja adalah ukuran likuiditas perusahaan, efisiensi operasional dan kesehatan keuangan jangka pendeknya. Jika perusahaan memiliki modal kerja positif yang substansial, maka perusahaan tersebut harus memiliki potensi untuk berinvestasi dan tumbuh. Jika aset lancar perusahaan tidak melebihi kewajiban lancar, maka mungkin mengalami kesulitan untuk tumbuh atau membayar kembali kreditor, atau bahkan bangkrut.

Penjelasan Kunci

  • Perusahaan memiliki modal kerja negatif Jika rasio aset lancar terhadap liabilitas kurang dari satu.
  • Modal kerja positif menunjukkan bahwa perusahaan dapat mendanai operasi saat ini dan berinvestasi dalam kegiatan dan pertumbuhannya di masa depan.
  • Modal kerja yang tinggi tidak selalu merupakan hal yang baik. Ini mungkin menunjukkan bahwa bisnis memiliki persediaan terlalu banyak atau tidak menginvestasikan kelebihan uang tunai yang dimilikinya.

Formula untuk Modal Kerja

Untuk menghitung modal kerja, yaitu dengan membandingkan aset lancar (current asset) perusahaan dengan kewajiban lancar (current liabilities). Aset lancar yang tercantum dalam neraca perusahaan meliputi kas, piutang, persediaan, dan aset lain yang diperkirakan akan dilikuidasi atau diubah menjadi kas dalam waktu kurang dari satu tahun.

Sedangkan kewajiban lancar termasuk hutang usaha, upah, hutang pajak, dan bagian hutang jangka panjang saat ini. Aset lancar tersedia dalam 12 bulan. Kewajiban lancar akan jatuh tempo dalam 12 bulan.

Penjelasan: Formula standar untuk modal kerja adalah aset lancar dikurangi kewajiban lancar.

Modal kerja yang sejalan dengan atau lebih tinggi dari rata-rata industri untuk perusahaan dengan ukuran yang sebanding umumnya dianggap dapat diterima. Modal kerja yang rendah dapat mengindikasikan risiko marabahaya atau default.

Perubahan Modal Kerja Mempengaruhi Arus Kas Perusahaan

Sebagian besar proyek baru besar, seperti ekspansi dalam produksi atau ke pasar baru, memerlukan investasi dalam modal kerja. Itu mengurangi arus kas. Tetapi uang tunai juga akan turun jika uang dikumpulkan terlalu lambat, atau jika volume penjualan menurun – yang akan menyebabkan penurunan piutang. Perusahaan yang menggunakan modal kerja secara tidak efisien dapat meningkatkan arus kas dengan menekan pemasok dan pelanggan.

 

Tinggalkan komentar