Apa itu Perang Dagang? Definisi Dan Contoh

Perang dagang adalah konflik antara dua negara yang ditandai dengan kenaikan tarif dan tindakan proteksionis serupa lainnya .

Ingat, tarif adalah pajak yang diberlakukan oleh satu negara atas barang atau jasa yang diimpor dari negara lain. Pelajari dasar-dasar perang dagang, pro dan kontranya, serta pengaruhnya terhadap ekonomi.

ADVERTISEMENT

Perang Dagang: Dasar-dasar

Perang dagang terjadi ketika satu negara memberlakukan tarif atau pembatasan impor atau kuota impor dari negara lain. Akibatnya, negara lain memberlakukan tarif dan kuota mereka sendiri sebagai pembalasan.

Ini bisa merugikan ekonomi kedua negara. Misalnya, dapat berdampak pada bisnis domestik dan ekspor nasional. Juga dapat menaikkan harga barang yang dibutuhkan dan diinginkan konsumen. Akibatnya dapat berdampak negatif terhadap hubungan diplomatik antar negara yang menjadi mitra dagang. Namun, ada beberapa hal positif dari perang perdagangan, seperti melindungi industri dalam negeri dari impor asing dan penciptaan lapangan kerja.

Perang dagang adalah akibat dari proteksionisme. Proteksionisme tidak selalu berarti buruk. Misalnya, ini dapat membantu melindungi bisnis domestik, pekerjaan, dan pendapatan dari persaingan dari impor asing. Namun, perang dagang hampir selalu merusak ekonomi kedua negara.

Anda mungkin pernah mendengar istilah perang dagang saat merujuk pada konflik terbaru antara Amerika Serikat dan China. Mantan presiden Donald Trump mengumumkan rencana untuk tarif yang lebih tinggi atas impor miliaran dolar barang-barang produksi China.

Namun, perang dagang telah terjadi sepanjang sejarah. Misalnya, Pesta Teh Boston adalah bagian dari perang dagang. Contoh lain termasuk Undang-Undang Tarif Smoot-Hawley tahun 1930, Perang Tarif Ayam tahun 1960-an, dan perang dagang tahun 1987 dengan Jepang.

Infomasi bagus yang berhubungan dengan bahasan ini, silahkan baca juga tentangn politik dumping.

ADVERTISEMENT

Pro dan Kontra Perang Dagang

Pada nilai nominal, perang dagang pada awalnya mungkin tampak negatif. Tetapi ada beberapa keuntungan. Pertama, perang dagang dapat membantu menumbuhkan industri dalam negeri. Ini juga dapat membantu melindungi mereka dari persaingan tidak sehat di luar negeri. Misalnya, dapat menargetkan barang-barang murah yang diproduksi secara massal di luar negeri untuk membantu barang-barang produksi dalam negeri yang lebih mahal.

Perang dagang, pada gilirannya, dapat melindungi pekerjaan rumah tangga atau bahkan membantu menciptakan lapangang pekerjaan baru dalam negeri.

Perang dagang juga dapat membantu menurunkan defisit perdagangan suatu negara. Defisit tersebut terjadi ketika impor suatu negara lebih besar dari ekspornya. Akibatnya, suatu negara membelanjakan lebih banyak untuk membeli impor daripada untuk ekspor.

Meskipun banyak negara mengalami defisit perdagangan (termasuk Amerika Serikat), hal ini dapat merugikan perekonomian suatu negara.

ADVERTISEMENT

Terakhir, perang dagang dapat menargetkan negara yang mungkin menggunakan perdagangan tidak adil sebagai pengaruh dalam kebijakan luar negeri. Dengan cara ini, ini dapat menjadi alat yang berguna bagi beberapa negara untuk mempertahankan praktik perdagangan yang etis sehubungan dengan impor dari negara lain.

Meski begitu, perang dagang juga bisa lepas kendali dengan cepat. Akibatnya, dapat merusak hubungan antara dua mitra dagang yang tidak dapat diperbaiki. Hal itu juga dapat menaikkan harga bagi konsumen, karena ada lebih sedikit pilihan untuk barang atau barang tertentu itu. Perang dagang juga dapat meningkatkan inflasi dan memperlambat pertumbuhan ekonomi.

Bagaimana Perang Dagang Mempengaruhi Perekonomian

Pembatasan impor dan tarif asing pada awalnya mungkin berdampak positif pada ekonomi suatu negara. Mereka dapat melindungi industri dalam negeri dan oleh karena itu, pekerjaan, Namun, mereka juga dapat memiliki beberapa efek jangka panjang yang berpotensi bencana. Misalnya, perang dagang dapat memicu kemerosotan ekonomi di kedua negara, dapat memicu inflasi, dan bahkan dapat menaikkan harga barang karena perang perdagangan membatasi persaingan.

Namun, perang perdagangan juga dapat membantu menghilangkan defisit perdagangan suatu negara. Idealnya, mereka mendorong konsumen untuk membeli produk buatan dalam negeri daripada produk impor. Namun, konsumen juga membayar biaya lebih tinggi untuk barang impor karena tarif dan sanksi.

Perang dagang dapat meningkatkan pekerjaan domestik untuk sementara waktu, meningkatkan industri, dan meningkatkan pendapatan, dalam jangka panjang,

Namun, hal itu dapat memiliki efek bencana: kehilangan pekerjaan, devaluasi mata uang, dan bahkan inflasi hingga hiperinflasi. Perang dagang juga dapat berdampak negatif pada hubungan diplomatik dan perdagangan internasional.

Jangan lupa untuk baca juga tentang defisit fiskal yang juga berhubungan dengan bahasan ini.

Garis bawah

Perang dagang adalah konflik antara dua negara yang ditandai dengan kenaikan tarif dan tindakan proteksionis serupa lainnya. Perang dagang biasanya akibat proteksionisme.

Perang dagang pada awalnya dapat berdampak positif pada ekonomi suatu negara dengan melindungi industri dan pekerjaan dalam negeri. Selain itu, perang dagang dapat menurunkan defisit perdagangan suatu negara karena mendorong konsumen untuk membeli produk buatan dalam negeri daripada impor. Namun, mereka juga dapat memiliki beberapa efek jangka panjang yang berpotensi negatif.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.