Apa itu Studi Kelayakan untuk Usaha Kecil?

Studi ini berisi perkiraan item seperti pendapatan, biaya, hambatan, dan tantangan teknis. Biasanya, studi kelayakan untuk usaha kecil membutuhkan biaya minimal puluhan juta.

Namun, bisa dapat menelan biaya hingga Rp ratusan juta untuk bisnis yang memiliki anggaran awal puluhan miliar.

Sepanjang artikel ini, kami membahas apa itu studi kelayakan dan perbedaannya dengan rencana bisnis, sehingga Anda dapat memutuskan apakah Anda benar-benar membutuhkannya untuk bisnis Anda atau tidak.

Bagaimana Studi Kelayakan Bekerja

Biasanya, bisnis melakukan studi kelayakan untuk menentukan apakah ide atau produk mereka layak untuk dikejar. Ini adalah salah satu cara yang lebih rumit dan mahal untuk menguji ide bisnis.

Tergantung pada kompleksitas dan ruang lingkup ide, sebuah studi dapat memakan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk mempersiapkannya. Dengan bantuan template atau program, pemilik bisnis dapat melakukan studi kelayakan sendiri. Namun, karena penelitian yang mendalam dan proyeksi keuangan yang rumit, mereka sering menyewa seorang ahli untuk membuat penelitian.

Studi kelayakan tidak menentukan keputusan akhir tetapi menyajikan semua bukti dan membuat rekomendasi yang kuat tentang apakah yang terbaik untuk bergerak maju atau tidak.

Pengusaha, pemangku kepentingan, dan / atau otoritas lain memutuskan apakah akan melanjutkan ide bisnis atau produk, dengan menggunakan studi sebagai panduan.

Baca juga Kesalahan Umum Studi Kelayakan dan Cara Menghindarinya

Siapa yang Harus Mendapatkan Studi Kelayakan?

Pengusaha usaha kecil menggunakan studi kelayakan untuk mencegah kesalahan mahal dalam meluncurkan bisnis, produk, atau proyek yang gagal.

Anda dapat menggunakan studi untuk membantu membuat keputusan strategis, seperti menentukan apakah Anda harus:

  • Memulai bisnis baru
  • Buka toko atau pabrik baru
  • Ubah lini produk atau pendekatan
  • Perluas ke area atau pasar baru
  • Akuisisi perusahaan lain
  • Lakukan investasi yang signifikan dalam teknologi baru
  • Masuki segmen pasar yang sudah ramai atau kompetitif
  • Investasikan modal pribadi ke dalam sebuah proyek

Studi Kelayakan vs Rencana Bisnis

Studi kelayakan sering kali muncul sebelum rencana bisnis, karena informasi dan data yang ditemukan dalam studi kelayakan termasuk dalam rencana bisnis.

Plus, jika kelayakan memberikan rekomendasi untuk tidak bergerak maju, Anda mungkin ingin memikirkan kembali ide bisnis atau produk Anda sama sekali sebelum membuat rencana.

Studi Kelayakan vs Rencana Bisnis

Studi kelayakan
Rencana bisnis
Pertanyaan Dijawab
“Haruskah kita melakukan ini?”
“Bagaimana kita melakukan ini?”
Proses yang Terlibat
Meneliti
Perencanaan
Siapa yang Menyatukannya?
Seringkali outsourcing, pihak ketiga
Biasanya di rumah
Produk akhir
Menunjukkan masalah, membuat saran
Menetapkan langkah-langkah berdasarkan keputusan
Tujuan
Memeriksa fungsi spesifik bisnis dan seberapa besar kemungkinannya akan berhasil
Mendefinisikan tindakan yang diperlukan untuk membuat bisnis menjadi kenyataan
Bagaimana Info Disajikan
Perhitungan dan analisis
Taktik dan strategi
Saat Ini Disiapkan
Sebelum keputusan
Setelah lampu hijau

Baca juga Business Plan (Rencana Bisnis): Pengertian, Tujuan, Cara Membuatnya

Apa yang Harus Ada dalam Studi Kelayakan?

Bergantung pada proyek atau bisnis, Anda akan menggunakan setiap aspek di bawah ini hingga tingkat tertentu.

Organisasi studi kelayakan dapat bervariasi tergantung pada fokusnya—Anda mungkin memiliki bagian untuk setiap topik berikut:

ADVERTISEMENT

  • Ringkasan Eksekutif: Ini merangkum proyek dan bisnis. Kesimpulan akhir diuraikan di sini. Panjangnya harus sekitar satu halaman.
  • Permintaan: Analisis pemasaran menentukan kebutuhan produk atau bisnis Anda di industri yang ingin Anda jual. Bahkan jika Anda memiliki bisnis fisik, Anda juga harus mempertimbangkan aspek online.
  • Masalah teknis: Alat, perangkat keras, atau perangkat lunak apa yang Anda perlukan untuk membuat bisnis atau produk Anda? Apakah Anda akan membuat teknologinya, membelinya, atau menyewanya? Bagian ini juga mencakup fasilitas, termasuk tata letak, rak, kantor, dan ruang produksi.
  • Masalah logistik: Bagian ini menguraikan vendor, jadwal penetapan harga, perjanjian eksklusif, dan kontrak produk waralaba. Ini mungkin termasuk mendapatkan persediaan dan mengirimkan produk jadi atau elemen online yang berfungsi seperti situs e-niaga. Masalah lokasi dapat ditempatkan di sini.
  • Masalah hukum: Apakah Anda memerlukan izin? Apakah ada peraturan atau larangan untuk dipertimbangkan? Bagaimana dengan masalah lingkungan, sejarah, atau warisan untuk dinegosiasikan?
  • Strategi pemasaran: Bagian ini akan mendefinisikan pasar sasaran sespesifik mungkin: Bagaimana Anda akan memenuhi kebutuhan mereka, dan bagaimana Anda akan menargetkan mereka?
  • Staf yang dibutuhkan: Berapa banyak karyawan yang Anda butuhkan? Apa kualifikasi mereka? Berapa gaji rata-rata di daerah Anda? Anda dapat menyertakan contoh bagan organisasi bersama dengan diskusi yang sesuai tentang siapa di antara karyawan Anda saat ini yang dapat berganti pekerjaan untuk mengisi posisi baru.
  • Penjadwalan: Bagian ini mencakup tonggak untuk keuangan serta proyek fisik dan garis waktu untuk penyelesaian.
  • Keuangan: Selain pengeluaran yang diantisipasi dan potensi keuntungan, bagian ini akan mencakup neraca hari pembukaan yang mencantumkan total aset dan kewajiban pada hari pertama bisnis Anda. Data keuangan ini memberi Anda indikasi laba atas investasi (ROI) Anda.
  • ROI: Jika Anda tidak melihat laba atas investasi, tidak masuk akal untuk memulai atau mengembangkan bisnis Anda. Sebuah studi kelayakan memperkirakan kapan Anda akan memperoleh keuntungan dan berapa atau seberapa besar keuntungan tersebut.
  • Analisis: Anda akan melihat diskusi menjawab pertanyaan seperti: Apakah terlihat realistis? Apakah sumbernya kuat? Apakah ada titik data terpencil yang perlu dipertimbangkan? Juga, analisis risiko potensial: Apa skenario terburuk, dan seberapa besar kemungkinannya?
  • Rekomendasi: Ini memberikan rekomendasi boleh atau tidak dan merinci saran spesifik berdasarkan elemen utama. Jika proyek tidak layak, mungkin menawarkan alternatif.

Siapa yang Menyediakan Studi Kelayakan?

Anda mungkin merasa sulit untuk menemukan perusahaan yang hanya menghasilkan studi kelayakan. Seringkali, sebuah perusahaan riset pasar akan memberikan studi kelayakan di samping layanan lainnya. Misalnya, Drive Research di Syracuse, New York, menawarkan sejumlah layanan riset pasar, termasuk studi kelayakan.

Ada juga perusahaan penulis rencana bisnis yang berspesialisasi dalam studi kelayakan. Wise Business Plans menyediakan studi dengan riset pasar dan analisis industri yang mendalam.

Jika Anda ingin terhubung satu-satu dan memilih peneliti pasar independen Anda sendiri untuk studi kelayakan, Anda dapat melihat ke platform freelancer Upwork.

Anda dapat menemukan beberapa pakar dan analis riset pasar yang mungkin tertarik untuk menangani proyek spesifik Anda. Upwork adalah platform yang sangat baik untuk menemukan peneliti pasar, karena Anda dapat meninjau pekerjaan freelancer sebelumnya untuk melihat apakah mereka cocok.

Kiat dan Praktik Terbaik untuk Diikuti Saat Membeli Studi Kelayakan

  • Lakukan analisis awal terlebih dahulu: Sebelum membayar ribuan dolar untuk studi kelayakan, lakukan pemeriksaan kecil untuk memastikan tidak ada hambatan teknis, hukum, atau keuangan yang tidak dapat diatasi terhadap ide bisnis atau produk.
  • Libatkan pemangku kepentingan: Sebelum, selama, dan setelah studi, jaga agar orang-orang tetap relevan dengan bisnis dalam lingkaran. Dapatkan masukan, saran, dan umpan balik mereka.
  • Tinjau penelitian: Tinjau data studi kelayakan dan lihat apakah Anda sampai pada kesimpulan yang sama seperti analis riset. Anda mungkin juga ingin membayar untuk pendapat ahli kedua tentang penentuan akhir.
  • Menilai perusahaan atau situasi Anda saat ini: Sebelum membuat keputusan tentang ide bisnis atau produk, pertimbangkan kekuatan, kelemahan, dan situasi keuangan Anda sendiri dalam keputusan akhir untuk maju atau tidak.

Pertanyaan yang Sering Diajukan (FAQ) untuk Studi Kelayakan

Apakah lebih baik menyewa untuk studi kelayakan?

Kemungkinan besar, ya. Studi kelayakan biasanya berisi analisis data ahli yang mendalam dan proyeksi keuangan. Mempekerjakan pekerjaan akan memastikan Anda mendapatkan evaluasi obyektif dari proyek dan potensi kejatuhan dan keberhasilannya. Sudah menjadi sifat manusia untuk membiaskan ide kita sendiri, dan pihak ketiga dapat menghindarinya.

Berapa banyak yang harus saya investasikan dalam studi kelayakan?

Untuk studi yang lebih sederhana tentang ide bisnis atau produk, perkirakan untuk membayar mulai dari $5.000 hingga $10.000. Aturan umum adalah bahwa studi kelayakan akan menelan biaya 1% dari anggaran proyek yang diharapkan atau biaya bisnis untuk membangun.

Haruskah studi kelayakan menyertakan solusi serta menunjukkan hambatan?

Ya, semakin banyak informasi yang diberikan studi, semakin baik akan membantu dalam proses pengambilan keputusan. Studi kelayakan harus memberikan penentuan obyektif karena waktu dan biaya yang terlibat.

Apakah studi kelayakan saya bisa menjadi rencana bisnis saya?

Berkali-kali, ya. Dengan beberapa perubahan fokus dan ruang lingkup, studi kelayakan dapat dibayangkan kembali menjadi rencana bisnis. Namun, pastikan itu memenuhi tujuan, yang menguraikan langkah-langkah strategis dan taktis yang diperlukan untuk membuat bisnis berjalan.

Intinya

Studi kelayakan dapat menghabiskan biaya ribuan dolar, tetapi studi tersebut dapat menghemat jutaan yang mungkin Anda rugi karena membuat keputusan bisnis yang buruk.

Mereka memeriksa ide bisnis atau produk baru dengan meneliti aspek teknologi, keuangan, dan operasional usaha tersebut. Studi ini menganalisis data dan menawarkan rekomendasi apakah Anda harus melanjutkan proyek atau ide Anda dan bagaimana memaksimalkan keberhasilannya.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Manajemen

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.