Apakah E-Money Sebagai Bentuk Riba?

Istilah uang elektronik (e-money) dan dompet elektronik (e-wallet) menjadi booming akhir-akhir ini ketika dunia bergerak menuju gaya hidup nirtunai atau tanpa tunai (cashless).

Baik e-money maupun e-wallet memiliki kesamaan. Keduanya merupakan sistem pembayaran digital. Namun demikian, e-money berbeda dengan e-wallet dalam cara menyimpan data pengguna.

E-money adalah sistem pembayaran berbasis chip di mana semua data disimpan dalam sebuah chip dan mengambil bentuk kartu.

Biasanya disediakan oleh bank, seperti Tap Cash yang dikeluarkan oleh Bank Negara Indonesia (BNI), Flazz oleh Bank Central Asia (BCA), E-money oleh Bank Mandiri, Brizzi oleh Bank Rakyat Indonesia (BRI).

Di sisi lain, e-wallet adalah sistem pembayaran berbasis server seperti T-Cash, Go-Pay, OVO. Namun, pada dasarnya, e-wallet juga merupakan bentuk e-money.

Jadi, untuk menghindari kebingungan, terminologi e-money digunakan juga untuk menyebut e-wallet dalam artikel ini.

Tren penggunaan uang elektronik untuk pembayaran di Indonesia meningkat setiap tahun. Dari survei yang dilakukan oleh DailySocial (2017), ditemukan pada tahun 2017 bahwa sekitar 56,8 persen konsumen Indonesia telah menggunakan uang elektronik dalam waktu kurang dari setahun, 34,4 persen antara satu hingga tiga tahun, sedangkan sisanya telah menggunakannya lebih dari tiga. tahun.

Bank Indonesia melaporkan bahwa pada akhir kuartal keempat, 2017, transaksi e-money mencapai sekitar Rp 12 triliun (sekitar US $ 854,70 juta). Jumlah tersebut meningkat 26,2 persen menjadi sekitar Rp 47 triliun pada akhir 2018.

Jumlah ini terus meningkat dan diperkirakan akan tumbuh lebih lanjut pada 2019 karena bank-bank lain juga berencana untuk menawarkan uang elektronik sendiri kepada pelanggan mereka.

Bank Indonesia (BI) memperbaiki peraturan sebelumnya tentang uang elektronik untuk memperketat kendalinya terhadap peredaran uang elektronik yang semakin meningkat. Amandemen tersebut tercantum dalam Peraturan BI (PBI) No. 20/6 / PBI / 2018 tentang e-money, yang menggantikan Peraturan Pemerintah (PBI) No. 11/12 / PBI / 2009 tentang e-money sebelumnya.

Namun, gerakan ini menghadapi kendala karena beberapa cendekiawan Muslim yang dihormati mengeluarkan fatwa individual terhadap e-money. Mereka mengatakan itu riba dan banyak orang sangat mengikuti fatwa individu itu.

Riba dapat didefinisikan sebagai kelebihan / tambahan yang dapat terjadi dalam transaksi hutang dan penjualan. Dalam transaksi penjualan, riba terjadi jika komoditas tertentu dipertukarkan tetapi nilainya berbeda selama periode waktu tertentu.

Fatwa terhadap e-money dibuat berdasarkan asumsi awal bahwa aqad (perjanjian) antara pengguna / konsumen dan penyedia e-money adalah qardh (utang). Oleh karena itu, dalam fiqh, ada pepatah bahwa setiap hutang yang menghasilkan kelebihan / tambahan / keuntungan dianggap sebagai riba. Ini dikategorikan sebagai salah satu dosa besar dalam Islam.

Fatwa itu juga dilatarbelakangi oleh hipotesis bahwa model bisnis e-money sama seperti bank karena berjalan di industri jasa keuangan. Padahal, itu tidak sama.

Dalam industri bank, model bisnis jelas, yaitu, bank bertahan dengan memutar uang konsumen ke pihak ketiga dalam beberapa cara.

Bank akan mendapatkan keuntungan (margin atau fee) dari pihak ketiga sebagai hasil dari memutar uang konsumen, dan konsumen juga akan mendapatkan yang sama dengan hadiah untuk ‘meminjamkan’ uang ke bank. Tanpa uang konsumen, bank tidak akan bertahan.

Kemudian, dipahami bahwa dalam industri bank, utang adalah model bisnis inti. Akibatnya, mengikuti pepatah fiqh seperti yang disebutkan sebelumnya, bunga yang didapat konsumen dari bank dianggap sebagai riba. Namun, model bisnis e-money tidak seperti bank.

Di era gangguan saat ini, sebuah bisnis dapat terganggu oleh bisnis lain dalam industri serupa tetapi dengan model bisnis yang berbeda. Misalnya, Netflix menawarkan kepada konsumen beberapa film persis seperti yang dilakukan bioskop.

Namun, Netflix bukan bioskop karena model bisnis mereka tidak sama. Universitas dan sekolah memberi masyarakat pendidikan dan pengetahuan persis seperti apa yang dilakukan Khan Academy. Namun, Khan Academy bukan universitas atau sekolah karena mereka memiliki model bisnis yang berbeda.

Demikian pula dalam hal e-money dan bank. Bank dan penyedia uang elektronik menyediakan pelanggan dengan layanan keuangan, namun, penyedia uang elektronik bukan bank! Penyedia uang elektronik tidak bertahan hidup dengan merotasi uang pengguna, dan itu diatur oleh pemerintah.

Berdasarkan Peraturan Bank Indonesia (PBI) No. 20/6 / PBI / 2018 tentang uang elektronik no. 49 ayat no. 1, dinyatakan bahwa penyedia e-money diizinkan untuk menggunakan uang pengguna hanya untuk memenuhi tanggung jawab mereka kepada pengguna. Peraturan ini juga disetujui oleh Go-Pay seperti yang dinyatakan di situs webnya.

Dengan ini, jelas bahwa fatwa individu yang disebutkan sebelumnya dibuat secara prematur. Karena penyedia e-money dilarang untuk menggunakan uang pengguna, maka tersirat bahwa transaksi antara penyedia e-money dan pengguna bukan qardh tetapi ijaroh (pertukaran layanan).

Akibatnya, diskon atau uang kembali diberikan oleh penyedia e-money kepada pengguna tidak dianggap sebagai riba. Itu diperbolehkan dan halal.

Penyedia e-money dapat memiliki berbagai model bisnis. Secara umum, penyedia e-money mendapat untung dengan, tetapi tidak terbatas pada, mengambil komisi dari mitra dagang, atau mendapatkan komisi dari e-commerce, membebankan biaya layanan kepada pengguna atau bahkan menawarkan slot iklan.

Begitulah cara OVO bertahan. OVO bermitra dengan Grab dan Tokopedia dengan menyediakan sistem pembayaran berbasis server, dan tentu saja, itu tidak gratis. OVO membebankan biaya kepada mereka untuk layanan yang disediakannya. Jenis model bisnis ini dianggap sebagai ijaroh dan halal.

Selain itu, Dewan Syariah Nasional Dewan Ulama Indonesia (DSN-MUI) juga telah mengeluarkan fatwa institusional No. 116 / DSN-MUI / IX / 20I7 tentang e-money. Dari fatwa institusional itu, meski ada beberapa poin yang perlu dikritik, tetapi dapat disimpulkan bahwa e-money bukan riba.

Jadi, mereka yang membuat fatwa individu terhadap e-money harus mempertimbangkannya kembali dengan melihat lebih dekat pada model bisnis e-money.

Fatwa harus dibuat dengan hati-hati setelah mempertimbangkan pendekatan holistik dan harus relevan baik dalam isi maupun konteksnya. Lebih penting lagi, fatwa harus dibuat tidak secara individu tetapi secara kelembagaan setelah berdiskusi dengan para pemangku kepentingan terkait.

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.