Pengertian Aset Dan Jenis Aset

ASET adalah segala sesuatu yang bernilai moneter yang dimiliki oleh seseorang atau bisnis. Aset diklasifikasikan sebagai modal / tetap, lancar, berwujud atau tidak berwujud dan dinyatakan dalam nilai tunai pada laporan keuangan.

Pengertian apa itu Aset?

Aset adalah barang atau sumber daya bernilai, seperti properti, inventaris, merek dagang, atau paten, yang dimiliki bisnis Anda.

Pemilik bisnis dapat memilih untuk mengonversi aset menjadi uang tunai. Banyak aset bisnis menghasilkan pendapatan dan bermanfaat bagi pemilik dalam jangka panjang.

Neraca bisnis mencantumkan aset dan menunjukkan gambaran tentang bagaimana Anda mengelola aset. Hati-hati melacak aset dalam catatan akuntansi Anda untuk memastikan buku Anda akurat.

Anda dapat merekam informasi aset secara manual atau dengan menggunakan perangkat lunak akuntansi. Ada berbagai jenis aset dalam akuntansi. Anda dapat mengklasifikasikan aset sebagai berikut:

Jenis Aset?

Aset jangka pendek dan jangka panjang

Aset dapat diklasifikasikan sebagai jangka pendek (aset lancar) atau jangka panjang (aset tetap). Garis pemisah antara aset yang dianggap jangka pendek dan yang dianggap jangka panjang umumnya satu tahun.

Contoh aset lancar (jangka pendek)

Aset lancar merupakan aset yang mudah untuk dikonversi menjadi uang tunai.

  • Uang tunai.
  • Saham.
  • Setara kas (cash equivalent).
  • Surat berharga.
  • Peralatan kantor.

Jika masa manfaat suatu aset diperkirakan kurang dari satu tahun, maka itu dapat dianggap jangka pendek atau aset lancar. Jika lebih dari satu tahun, itu adalah aset jangka panjang.

Sebagai contoh: kas dan piutang umumnya dianggap sebagai aset jangka pendek. Karena jumlah setiap perubahan terus-menerus, saldo asli dapat dianggap jangka pendek.

Peralatan yang dibeli untuk tujuan bisnis dan bukan untuk dijual kembali, misalnya, komputer, kendaraan, atau perangkat lunak yang diperlukan, dianggap sebagai aset jangka panjang karena masa manfaatnya kemungkinan akan bertahan lebih dari satu tahun.

Contoh aset tidak lancar (jangka panjang)

Aset tidak lancar merupakan aset yang tidak mudah untuk dikonversi menjadi uang tunai. Atau aset tidak likuid. Mereka adalah:

  • Peralatan.
  • Tanah.
  • Mesin
  • Bangunan.
  • Paten.
  • Merek Dagang.

Berwujud (tangible) dan tidak berwujud (intangible)

Aset berwujud, atau aset tetap umumnya dihitung sebagai benda fisik yang memiliki nilai beli yang jelas dan terdepresiasi pada tingkat yang telah ditentukan dari waktu ke waktu, seperti furnitur dan properti.

Contoh aset berwujud

  • Mesin
  • Uang tunai
  • Bangunan
  • Peralatan kantor.
  • Tanah
  • Peralatan Kantor.
  • Surat berharga.
  • Saham.

Aset tidak berwujud termasuk barang-barang yang mungkin tidak memiliki kehadiran fisik tetapi masih mewakili nilai di perusahaan Anda. Ini termasuk piutang dagang, lisensi khusus, atau paten, misalnya.

Contoh aset tidak berwujud

  • Paten.
  • Merek dagang.
  • Goodwill.
  • Merek Dagang.
  • Kekayaan intelektual perusahaan.
  • Hak cipta.
  • Izin.
  • Rahasia Dagang (Trade Secrets).

Aset dan penyusutan

Sebagian besar aset menghadapi sejumlah depresiasi nilai yang disebabkan oleh waktu atau penggunaan. Ada beberapa metode untuk menentukan depresiasi , namun, yang paling umum dikenal sebagai ‘ depresiasi garis lurus ‘. Metode ini mengambil nilai aset pada saat pembelian dan menghitung penurunan nilai selama periode waktu yang akan berguna bagi perusahaan – itu ‘masa manfaat’.

Sangat membantu untuk melacak penyusutan aset sebagai bagian dari mempertahankan gambaran keseluruhan dari kedudukan keuangan perusahaan Anda. Hal ini juga membantu dalam menentukan kapan aset perlu diganti dan kapan perusahaan Anda berada dalam posisi keuangan yang baik untuk membeli aset baru.

Aset = Kewajiban + Ekuitas Pemilik

Aset, kewajiban, dan ekuitas pemilik adalah tiga komponen yang membentuk neraca perusahaan . Neraca memberikan gambaran tentang seberapa aman suatu perusahaan secara finansial.

Setiap transaksi yang dilakukan oleh perusahaan, baik yang mengalir masuk atau keluar, harus dicatat. Rekaman ini membentuk aset, kewajiban , dan ekuitas pemilik Anda .

Pada neraca, aset biasanya dicatat di atas atau di sebelah kiri; kewajiban dan ekuitas pemilik dicatat di bagian bawah atau di sebelah kanan.

Jika suatu item tidak dapat dinyatakan dalam nilai tunai, maka item tersebut tidak dapat dicantumkan sebagai aset dalam neraca.

Pentingnya Klasifikasi Aset

Mengklasifikasikan aset penting untuk bisnis. Misalnya, memahami aset mana yang merupakan aset lancar dan mana aset tetap penting dalam memahami modal kerja bersih perusahaan.

Dalam skenario perusahaan di industri berisiko tinggi, memahami aset mana yang berwujud dan tidak berwujud membantu menilai solvabilitas dan risikonya.

Menentukan aset mana yang merupakan aset operasional dan aset mana yang merupakan aset non-operasional penting untuk memahami kontribusi pendapatan dari masing-masing aset, serta dalam menentukan berapa persentase pendapatan perusahaan yang berasal dari kegiatan bisnis utamanya.

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.