Pengertian Audit Adalah & Jenis Audit

Pengertian Apa Itu Audit Adalah?

Audit adalah pemeriksaan laporan keuangan suatu perusahaan atau organisasi – seperti yang disajikan dalam laporan tahunan – oleh seseorang yang independen dari organisasi itu.

ADVERTISEMENT

Laporan keuangan meliputi neraca, laporan laba rugi, laporan perubahan ekuitas, laporan arus kas, dan catatan yang berisi ringkasan kebijakan akuntansi penting dan catatan penjelasan lainnya.

Tujuan audit adalah untuk membentuk suatu pandangan apakah informasi yang disajikan dalam laporan keuangan, secara keseluruhan, mencerminkan posisi keuangan organisasi pada tanggal tertentu, misalnya:

  • Apakah rincian tentang apa yang dimiliki dan apa yang dimiliki perusahaan atau organisasi dicatat dengan benar di neraca?
  • Apakah keuntungan atau kerugian dinilai dengan benar?

Saat memeriksa laporan keuangan, auditor harus mengikuti standar auditing yang ditetapkan oleh badan pemerintah.

Setelah auditor menyelesaikan pekerjaan mereka, mereka menulis laporan audit, menjelaskan apa yang telah mereka lakukan dan memberikan pendapat yang diambil dari pekerjaan mereka.

Dengan beberapa pengecualian, semua organisasi yang tunduk pada Undang-undang Korporasi harus melakukan audit setiap tahun.

ADVERTISEMENT

Organisasi lain mungkin memerlukan atau meminta audit tergantung pada struktur dan kepemilikan mereka atau untuk tujuan khusus.

Apa Yang Tidak Dilakukan Auditor

  • Audit informasi lain yang diberikan kepada pegawai perusahaan atau anggota organisasi, misalnya, laporan direktur.
  • Periksa setiap angka dalam laporan keuangan – audit hanya didasarkan pada pengujian selektif.
  • Menilai kesesuaian aktivitas bisnis perusahaan atau organisasi atau strategi atau keputusan yang dibuat oleh direktur.
  • Lihatlah setiap transaksi yang dilakukan oleh perusahaan atau organisasi.
  • Menguji kecukupan semua pengendalian internal perusahaan atau organisasi.
  • Komentar kepada pemegang saham (shareholder) tentang kualitas direktur dan manajemen, kualitas tata kelola perusahaan atau kualitas prosedur dan kontrol manajemen risiko perusahaan atau organisasi.

Apa Yang Tidak Bisa Dilakukan Auditor

  • Memprediksi masa depan – Audit berkaitan dengan periode akuntansi masa lalu tertentu. Audit tidak menilai apa yang mungkin terjadi di masa depan, dan karenanya tidak dapat memberikan jaminan bahwa perusahaan atau organisasi akan terus berbisnis tanpa batas.
  • Berada di sana setiap saat – Audit dilakukan selama jangka waktu yang ditentukan, dan auditor tidak harus berada di perusahaan atau organisasi setiap saat. Tujuan utama audit adalah untuk membentuk opini atas informasi dalam laporan keuangan secara keseluruhan, dan bukan untuk mengidentifikasi semua kemungkinan penyimpangan. Ini berarti bahwa meskipun auditor sedang mencari tanda-tanda potensi kecurangan material, tidak mungkin untuk memastikan bahwa kecurangan akan teridentifikasi.

Bagaimana Audit Dilakukan

  • Manajemen perusahaan atau organisasi menyiapkan laporan keuangan. Laporan keuangan harus disiapkan sesuai dengan persyaratan hukum dan standar pelaporan keuangan.
  • Direktur perusahaan atau organisasi menyetujui laporan keuangan tersebut.
  • Auditor memulai pemeriksaan mereka dengan mendapatkan pemahaman tentang aktivitas perusahaan atau organisasi, dan mempertimbangkan masalah ekonomi dan industri yang mungkin mempengaruhi perusahaan atau bisnis selama periode pelaporan.
  • Untuk setiap aktivitas utama yang tercantum dalam laporan keuangan, auditor mengidentifikasi dan menilai setiap risiko yang dapat berdampak signifikan pada posisi keuangan atau kinerja keuangan, dan juga beberapa tindakan (disebut pengendalian internal) yang telah dilakukan perusahaan atau organisasi untuk memitigasi risiko tersebut.
  • Berdasarkan risiko dan pengendalian yang diidentifikasi, auditor mempertimbangkan apa yang telah dilakukan manajemen untuk memastikan laporan keuangan akurat, dan memeriksa bukti pendukung.
  • Auditor kemudian membuat penilaian, apakah laporan keuangan yang diambil secara keseluruhan menyajikan pandangan yang benar dan adil dari hasil keuangan dan posisi perusahaan atau organisasi dan arus kasnya, dan sesuai dengan standar pelaporan keuangan dan, jika berlaku, Korporasi Bertindak.
  • Akhirnya, auditor menyiapkan laporan audit yang menetapkan opini mereka, untuk pemegang saham atau anggota organisasi.

Apa Yang Dilakukan Auditor, Secara Spesifik

Auditor mendiskusikan ruang lingkup pekerjaan audit dengan perusahaan atau organisasi – direktur atau manajemen dapat meminta agar prosedur tambahan dilakukan.

Auditor menjaga independensi dari manajemen dan direktur sehingga pengujian dan penilaian dibuat secara objektif.

Auditor menentukan jenis dan luas prosedur audit yang akan mereka lakukan, bergantung pada risiko dan pengendalian yang telah mereka identifikasi. Prosedurnya mungkin termasuk:

  • Mengajukan berbagai pertanyaan – dari pertanyaan tertulis formal, hingga pertanyaan lisan informal – dari berbagai individu di organisasi.
  • Memeriksa catatan keuangan dan akuntansi, dokumen lain, dan barang berwujud seperti pabrik dan peralatan
  • Membuat pertimbangan atas estimasi atau asumsi signifikan yang dibuat manajemen ketika mereka menyiapkan laporan keuangan
  • Memperoleh konfirmasi tertulis tentang hal-hal tertentu, misalnya, meminta debitur untuk mengkonfirmasi jumlah hutangnya dengan organisasi
  • Menguji beberapa pengendalian internal organisasi
  • Mengamati proses atau prosedur tertentu yang sedang dilakukan.

Apa Sajakah Jenis Audit?

Ketika kebanyakan orang mendengar kata audit, mereka memikirkan audit atas laporan keuangan atau mungkin audit pajak. Tapi meski jenis itu yang paling umum, itu hanya dua jenis audit saja. Berikut beberapa jenis audit lainnya:

Audit kepatuhan (Compliance audit): Ini adalah audit untuk memastikan kepatuhan terhadap hukum atau peraturan. Audit keuangan dan audit IRS adalah kedua jenis audit kepatuhan. Badan pemerintah lainnya mungkin memerlukan audit untuk menentukan bahwa penerima program pemerintah telah memenuhi kewajiban mereka.

Audit internal: Jenis audit ini dilakukan oleh grup di dalam perusahaan atau organisasi untuk mengevaluasi kepatuhan perusahaan atau organisasi terhadap undang-undang, pengendalian internal, dan proses akuntansi dengan tujuan untuk meningkatkan kinerja.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.