Berapa Nilai Perusahaan Anda? Ini Cara Menghitungnya

Kira-kira berapa harga perusahaan yang Anda rintis kini sudah memiliki reputasi dan basis pelanggan ini? Apakah senilai dengan yang Anda harapkan atau sebaliknya, tidak setinggi itu?

Setiap pemilik perusahaan yang ingin menjual bisnisnya tentu sudah memiliki modal awal sebagai daya tawar yakni brand, basis pelanggan, sistem dan karwayan trampil sebagai aset mumpuni sebagai daya jual.

ADVERTISEMENT

Namun pada faktanya, semua itu tidaklah cukup, karena dibutuhkan faktor lain yang lebih teknis untuk menentukan nilai perusahaan sebenarnya selain faktor aset — berwujud dan tidak berwujud — yakni faktor rasio penjualan dan perbandingan

Untuk itulah artikel ini saya susun guna membantu Anda menemukan nilai sebenarnya perusahaan Anda. Mari silahkan disimak.

Berapa nilai bisnis saya?

Dengan memahami nilai sebenarnya dari bisnis Anda, Anda dapat mengoptimalkan keuntungan Anda.

Jika Anda mendapati diri Anda mengajukan pertanyaan ini, Anda mungkin tertarik untuk:

  • Menguangkan perusahaan Anda dan ingin menjualnya dengan harga setinggi mungkin.
  • Menghitung aset dan kewajiban pajak Anda.
  • Melihat bisnis Anda tumbuh nilainya dari waktu ke waktu.
  • Merencanakan masa pensiun dengan memperkirakan harga jual perusahaan Anda di masa depan.

Anda dapat memperkirakan nilai total bisnis Anda dengan berbagai macam teknik – dan dari banyak perspektif. Dalam posting ini, Anda akan menemukan banyak teknik evaluasi yang paling populer dan kuat untuk penilaian perusahaan.

Cara Menghitung Nilai Bisnis dengan Metode Berbasis Aset

Pertama, buat daftar nilai dari semua aset tetap yang dimiliki oleh perusahaan Anda:

ADVERTISEMENT

# 1 Properti real estat

# 2 Saham dan investasi lainnya

# 3 Peralatan dan mesin

Bagaimana Menilai Bisnis Anda dengan Penghasilan Berlipat ganda

Jika perusahaan Anda memiliki riwayat keuangan yang substansial, Anda dapat menggunakan Rasio Harga / Penghasilan (P / E)  atau Price Earning Ratio (PER) untuk mengevaluasi harga jual potensial.

ADVERTISEMENT

Anda dapat menggunakan rumus ini untuk menentukan hubungan antara nilai dan keuntungan bisnis Anda:

Rasio Harga / Penghasilan = Harga Per Saham / Pendapatan Per Saham

Sebelum menggunakan rumus ini, Anda perlu mengetahui Laba Per Lembar Saham Earnings Per Share (EPS) bisnis Anda. Akuntan biasanya menghitung angka ini dari angka pendapatan perusahaan dari empat kuartal sebelumnya:

Laba Per Saham = (Pendapatan – Dividen) / Saham

Teori ini cukup untuk saat ini – mari kita praktikkan. Bayangkan Anda memiliki perusahaan yang menciptakan kacamata realitas virtual untuk penggemar game dan ingin tahu berapa banyak yang dapat Anda hasilkan dengan menjual perusahaan Anda.

Apakah Anda memiliki cukup uang untuk pensiun dan menghabiskan sisa hari-hari Anda dalam realitas virtual?

Katakanlah bisnis kacamata VR Anda menghasilkan Rp 1 miliar (setelah pajak dan pengeluaran, tentunya) selama empat kuartal terakhir dan untuk membayar 100.000 dalam dividen dan rata-rata total 300.000 lembar saham (Demi kesederhanaan, katakanlah Anda dan keluarga Anda memiliki 100% saham bisnis ini.) Penghasilan per saham Anda akan sama dengan Rp 3.000:

Laba Per Saham (3) = (Pendapatan [1 miliar] – Dividen [100rb] ) / Saham [300rb] )

Jika harga saham Anda rata-rata Rp 12.000 selama 4 kuartal terakhir, Rasio Harga / Penghasilan Anda akan sama dengan 4.

Rasio P / E [4] = Harga Per Saham [12] / Laba Per Saham [2]

Sekarang, bayangkan salah satu manajer puncak Anda telah mengumpulkan kekayaan dengan investasi real eastate dan telah menawarkan untuk membeli perusahaan Anda seharga Rp 10 miliar. Apakah ini penawaran yang bagus?

Mengingat bahwa perusahaan Anda menghasilkan 1 miliar rupiah selama empat kuartal terakhir, Anda menentukan bahwa Rasio P / E dari penawaran ini sama dengan 10:

Rasio P / E [10] = Harga [10 miliar] / Penghasilan [1 miliar per tahun]

Karena 10 lebih besar dari 4, ini kedengarannya bagus, bukan? Anda pasti akan menghasilkan lebih banyak uang dalam jangka pendek dengan menjual perusahaan dan menjual headset VR Anda daripada dengan terus menjalankan bisnis Anda.

Pertimbangkan bahwa jika Anda menggunakan satu dekade lagi untuk menjalankan perusahaan ini, Anda akan menghasilkan 10 miliar dan mencapai titik impas dengan penawaran ini.

Jadi, apakah masih layak untuk pensiun? Haruskah Anda bertahan lebih lama, bekerja untuk meningkatkan Rasio P / E Anda, dan pensiun nanti dengan lebih banyak lagi tumpukan uang?

Keputusan pribadi ini bergantung pada pengeluaran Anda, sisa tahun kerja, ambisi masa depan, dll. Pakar keuangan biasanya memperkirakan rasio P / E perusahaan pada 4 hingga 10 kali keuntungan tahunan mereka, jadi tawaran 10 miliar untuk perusahaan yang menghasilkan 1 miliar / tahun tampaknya cukup bagus. Namun, jika itu adalah saya, saya akan mempertahankan bisnis yang menguntungkan ini lebih lama lagi.

Menghitung Nilai Bisnis Dengan Menggunakan Comparables

Anda juga dapat menggunakan Rasio P / E untuk membandingkan perusahaan Anda dengan perusahaan lain di ceruk pasar Anda. Namun, anggap ini dengan sebutir garam – banyak faktor yang memengaruhi angka-angka ini.

Misalnya, perusahaan teknologi tinggi / TI sering kali memiliki Rasio P / E yang lebih tinggi daripada bisnis tradisional. Startup dan bisnis lain yang berkembang pesat memiliki P / E Ratio yang tinggi tetapi dapat membawa risiko yang menurunkan nilai sebenarnya dari waktu ke waktu. Perusahaan mapan mungkin memiliki rasio P / E yang lebih rendah tetapi mewakili investasi yang jauh lebih sehat.

Bisnis kecil yang memperoleh sebagian besar keuntungan dari satu produk mengalami lebih banyak kerentanan terhadap kekuatan pasar daripada perusahaan yang lebih besar dan terdiversifikasi.

Jika Anda menjual hari ini, pertimbangkan kemungkinan munculnya penawaran yang lebih baik dalam iklim ekonomi saat ini. Jika Anda berencana untuk pensiun, pertimbangkan nilai bisnis Anda di masa depan dan tren ekonomi jangka panjang.

Terakhir, ambillah nomor P / E yang Anda peroleh dari outlet berita keuangan dengan kritis. Seperti yang Anda lihat di atas, angka-angka ini menawarkan perspektif terbatas tentang nilai perusahaan, paling banter.

Metode Arus Kas Gratis

Saat menjual bisnis Anda, berhati-hatilah untuk tidak menolak penawaran yang bagus. Mari kita pertimbangkan kembali 10 miliar penawaran sebelumnya untuk perusahaan kacamata VR Anda, yang menghasilkan 1 miliar setahun.

Katakanlah Anda bekerja penuh waktu dalam bisnis ini, mengambil gaji tahunan Rp 100.000.000, dan mengendarai mobil perusahaan dengan sewa tahunan Rp 10.000.000.

Anda bisa mendapatkan gambaran yang lebih akurat tentang nilai perusahaan Anda dengan mempertimbangkan interaksi keuangan pribadi Anda dengan perusahaan Anda dan berbagai faktor lainnya:

Nilai Bisnis = (Pendapatan Tahunan – Gaji Pemilik + Biaya Pemilik) x> Pengganda

Karena Anda akan berhenti bekerja untuk perusahaan ini ketika Anda menjualnya, seseorang perlu mengisi posisi Anda dengan gaji sebesar Rp 100 jt.

Namun, dalam perekonomian ini, pemilik baru perusahaan Anda tidak perlu menawarkan mobil perusahaan yang mahal kepada si pegganti Anda sebagai fasilitas.

Katakanlah pengganda 10 sesuai dalam contoh ini karena arus kas gratis Anda telah meningkat selama beberapa tahun terakhir dan pakar industri mengharapkan produk kacamata VR terus bertambah populer. (Jika memungkinkan, tambahkan juga nilai semua properti yang dimiliki bisnis Anda dan kurangi setiap hutang yang belum dibayar.)

Setelah mempertimbangkan arus kas bebas Anda, perusahaan Anda bernilai Rp 910.000.000, bukan lagi Rp 1 miliar:

Nilai Bisnis [9.100.000.000] = (Pendapatan Tahunan [1 miliar] – Gaji Pemilik> [100 jt] + Pengeluaran Pemilik [10 jt] ) x Pengganda

Penilaian Berbasis Opsi

Perusahaan Anda mungkin memiliki potensi keuntungan masa depan yang belum terealisasi. Jika Anda hanya menggunakan metode penilaian yang memeriksa kinerja masa lalu Anda (seperti yang di atas), Anda telah meremehkan bisnis Anda secara dramatis.

Dengan penilaian berbasis opsi (mirip dalam logika dengan opsi saham), Anda dapat mengetahui nilai sebenarnya bisnis Anda dari waktu ke waktu.

Gunakan penilaian berbasis opsi untuk menentukan nilai “opsi” pemilik baru untuk mengeksploitasi properti, paten / hak cipta, dan sumber daya perusahaan Anda dengan cara baru. Misalnya, manajer yang menawar 10 miliar untuk bisnis Anda karena dirinya mengetahui bahwa departemen R&D Anda baru-baru ini menemukan teknologi Smell-o-Scope berbasis aroma baru yang akan membuat VR lebih mudah diakses dan membawanya ke arus utama.

Bagaimana hal ini memengaruhi nilai perusahaan Anda – dan keadilan penawaran mereka?

Katakanlah teknologi baru ini, setelah dieksploitasi, akan melipatgandakan keuntungan perusahaan Anda empat kali lipat. Namun, untuk menghasilkan produk mutakhir ini, Anda perlu menginvestasikan Rp 2,1 miliar untuk fasilitas, peralatan, dan perangkat lunak baru.

Setelah mempertimbangkan arus kas bebas, Anda memperkirakan nilai perusahaan Anda sebesar 910 juta. Namun, jika Anda (atau pembeli) mengembangkan teknologi baru ini, pendapatan tahunan Anda akan melonjak dari 1 miliar menjadi 4 miliar, mengubah lanskap secara dramatis.

Dengan menginvestasikan penghasilan pokernya yang besar di perusahaan dan mengembangkan produk baru ini, pembeli Anda sekarang akan menjadi “in the hole” 11 miliar dolar pada Hari 1:

Nilai Asli [-11 miliar] = Harga Pembelian [910 juta] – Biaya Pengembangan [2,1 miliar]

Namun, setelah beberapa dekade, perusahaan itu akan bernilai 79 miliar:

Nilai Bisnis [79 miliar] = Nilai Asli [-11 miliar] + (Keuntungan Pengembangan [3 miliar / tahun] x Waktu [30 tahun] )

Dengan menginvestasikan miliar rupiah di perusahaan Anda, pembeli ini akan melipatgandakan investasinya DAN memiliki perusahaan mapan yang mampu melakukan inovasi dan ekspansi yang lebih besar.

Ingat – saat menghitung penilaian berbasis opsi, ingat opsi tidak bertahan selamanya. Jika perusahaan Anda tidak segera memanfaatkan teknologi baru ini, salah satu pesaing Anda pasti akan memanfaatkannya.

Dalam contoh VR, sebaiknya Anda membalas dengan penawaran yang lebih tinggi atau mempertahankan perusahaan dan segera mulai mengembangkan produk baru ini. Namun, jika Anda tidak memiliki rencana untuk memanfaatkan peluang baru ini dan mencari kehidupan pensiun yang lebih santai di lingkungan VR, Anda mungkin ingin menerima tawaran ini.

Perundingan

Tentu saja, Anda ingin mendapatkan harga setinggi mungkin untuk bisnis Anda.

Namun, Anda dan pembeli Anda mungkin akan berkompromi antara penawaran awal yang tinggi dan rendah. Jangan berkecil hati dengan angka – angka itu baru permulaan!

Yakinkan calon pembeli (atau diri Anda sendiri, jika Anda berencana untuk mempertahankan bisnis Anda untuk sementara waktu) tentang nilai penuh perusahaan Anda dengan menyoroti aset berharga — tetapi tidak dapat diukur — perusahaan Anda.

Tanyakan kepada mereka berapa banyak waktu dan uang yang mereka keluarkan untuk membuat bisnis serupa dari awal, termasuk biaya pelatihan dan nilai staf berpengalaman Anda. Tegaskan keberadaan pasar bisnis Anda sepenuhnya dengan menyoroti aset tidak berwujudnya.

Tak berwujud

Anda tidak dapat memperkirakan nilai sebenarnya dari perusahaan Anda hanya dengan rumus. Anda harus mempertimbangkan nilai reputasi merek Anda, basis klien, dll. Dengan meneliti harga jual terbaru dari bisnis lain di ceruk pasar Anda, Anda bisa mendapatkan gambaran yang jelas tentang nilai penuh perusahaan Anda.

Bandingkan diri Anda dengan bisnis lain yang serupa dengan bertanya pada diri sendiri pertanyaan tajam berikut:

  • Apa yang ditawarkan perusahaan saya yang tidak ditawarkan oleh perusahaan lain?
  • Bagaimana kami memberikan nilai tambah kepada pelanggan kami?
  • Bagaimana kita melampaui apa yang mereka harapkan dari perusahaan di ceruk pasar kita?
  • Apakah kita sudah berbisnis lebih lama dari yang lain?
  • Seberapa besar kepercayaan dan niat baik yang telah kita bangun di komunitas kita?
  • Nilai apa yang dimiliki merek / merek dagang kita di pasar?

Dan yang paling penting:

  • Bagaimana perasaan pelanggan tentang perusahaan saya?

Dengan memahami nilai sejati bisnis Anda, Anda dapat mengoptimalkan keuntungan dan menikmati masa pensiun yang bahagia – hari ini atau dekade mendatang!

Mulailah melacak bisnis Anda

Track menyoroti minggu kerja Anda. Dari proyeksi profitabilitas hingga pendapatan per klien hingga ROI hingga setelan pencapaian — Toggl Track insights membantu Anda membuat keputusan bisnis yang lebih cerdas.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.