Apa Itu Biaya Implisit: Definisi, Contoh, Cara Menghitung



Artikel ini membahas mengenai biaya implisit atau implicit cost dalam bahasa Inggris beserta definisi, contoh, perbedaan antara biaya implisit dan eksplisit dan juga cara menghitungnya selanjutnya cara menentukan apakah perusahaan memperoleh keuntungan menggunakan perbandingan biaya ini.

Bagi rekan mahasiswa-mahasiwi akuntansi yang ingin mempelajari tentang biaya implisit maka aritkel ini bisa menjadi rujukan sangat bagus.

ADVERTISEMENT

Apa itu Biaya Implisit?

Biaya implisit merupakan biaya peluang perusahaan untuk memanfaatkan sumber daya yang sudah dimilikinya. Seringkali, biaya implisit adalah sumber daya yang dikontribusikan oleh pemilik perusahaan atau biaya yang dikeluarkan sendiri seperti bangunan yang digunakan untuk aktivitas bisnis dibandingkan menghasilkan keuntungan sewa. Selain itu, biaya implisit dapat menyebabkan depresiasi aset atau barang, bahan dan peralatan yang dibutuhkan untuk operasi bisnis.

Selain itu, biaya implisit dapat mencakup biaya tersirat yang jika tidak demikian tidak akan ada jika perusahaan menggunakan sumber daya ini untuk menghasilkan pendapatan.

Biaya implisit mengacu pada biaya peluang yang timbul pada perusahaan ketika sumber daya internalnya digunakan untuk sebuah proyek, dimana proyek tersebut tidak menawarkan kompensasi untuk sumber daya yang digunakan.

Biaya implisit dianggap sebagai biaya peluang karena perusahaan menempatkan sumber dayanya ke dalam aktivitas yang tidak memberikan pengembalian (pendapatan), yang mengabaikan kemungkinan mendapat pemasukan (income).

Skenario di mana perusahaan mungkin mengalami biaya implisit adalah ketika perusahaan memutuskan untuk menggunakan sumber daya daripada menyewakannya atau bahkan menjualnya.

Misalnya, sebuah perusahaan menggunakan sebuah gedung untuk aktivitasnya sendiri dan melepaskan keuntungan jika gedung itu disewakan atau bahkan dijual. Biaya implisit juga dikenal sebagai biaya nosional, biaya tersirat atau biaya yang diperhitungkan akan memberi hasil jika digunakan.

ADVERTISEMENT

Kesimpulannya: biaya implisit adalah potensi peluang dalam bentuk pendapatan yang bisa didapat perusahaan apabila menggunakan sumber daya miliknya untuk proyek lain, dibandingkan menggunakannya untuk aktivitas bisnis, seperti produksi dan operasional lainnya.

Mengapa Biaya Implisit tidak Dicatat sebagai Beban?

Biaya implisit tidak dicatat dalam pembukuan akuntansi dan itu untuk alasan yang baik. Alasan utama adalah bahwa biaya implisit tidak mudah diukur. Biaya implisit juga tidak dicatat karena tidak memberikan tukar-menukar nilai secara tepat. Dengan kata lain, tidak ada uang yang berpindah tangan.

Biaya implisit dengan mudah dipandang sebagai peluang menghasilkan pendapatan yang hilang. Anggap saja sebagai melihat peluang tetapi tidak memanfaatkannya untuk alasan tertentu.

Contoh Biaya Implisit

Andaikata perusahaan memiliki bus yang digunakan untuk mengangkut karyawannya, bus itu tidak memberikan penghasilan bagi perusahaan, bila bus tersebut digunakan untuk transportasi umum maka akan menghasilkan pendapatan yang konsisten. Ini berarti bahwa perusahaan kehilangan pendapatan yang akan dihasilkannya jika memilih opsi kedua.

Contoh lain adalah skenario di mana pemilik perusahaan memiliki bangunan besar dengan tiga lantai di area prima dan mereka menggunakannya sebagai tempat tinggal pribadi si pemilik bisnis. Si pemilik bisnis melepaskan kesempatan untuk menyewakan gedung atau menyewakan sebagian sehingga dapat memperoleh pendapatan sewa.

ADVERTISEMENT

Perusahaan juga dapat menimbulkan biaya implisit jika mempekerjakan karyawan dan menanggung biaya pelatihan karyawan tersebut. Misalnya, karyawan yang telah bekerja di perusahaan selama beberapa waktu mungkin ditugaskan untuk melatih karyawan baru dan bahkan dibayar ekstra. Sedangkan pelatihan tidak serta merta menghasilkan nilai tambah bagi perusahaan pada saat itu, peserta pelatihan baru dapat berkontribusi pada pendapatan perusahaan saat mereka mulai aktif bekerja di posisinya masing-masing di dalam perusahaan.

Bagaimana Menghitung Biaya Implisit?

Jika menyewakan aset tetap dapat menghasilkan pendapatan yang lebih tinggi dibandingkan dengan apa yang diperoleh perusahaan dengan memanfaatkan aset tetap tersebut untuk operasionalnya, itu berarti perusahaan tersebut merugi dalam hal keuntungan ekonomis.

Dengan kata yang sederhana, tidak ada gunanya menggunakan gedungnya untuk menjalankan operasinya, jika sebuah perusahaan tidak dapat menghasilkan lebih dari biaya implisit untuk menyewakannya.

Masalah dengan penghitungan biaya implisit adalah bahwa biaya tersebut seringkali sulit untuk dihitung, tidak dihitung dalam laporan keuangan perusahaan, dan umumnya tidak berwujud. Contoh tipikal lainnya dari biaya implisit adalah waktu dan sumber daya yang diinvestasikan dalam pelatihan karyawan, penyusutan peralatan, dll.

Namun, penyusutan masih dapat secara teknis dianggap sebagai biaya eksplisit oleh beberapa orang karena ini mewakili konsumsi modal yang realistis untuk sumber daya yang merupakan pengeluaran nyata, bahkan jika sebelumnya.

Contoh Study Biaya Implisit

Misalkan perusahaan ABCD menginvestasikan sejumlah sebesar Rp 100.000.000 dalam bisnis tertentu yang bermaksud untuk mendapatkan kemungkinan keuntungan hingga Rp 50.000.000 dalam satu tahun.

Namun, untuk mendapatkan keuntungan ini, dia harus melepaskan bunga yang dapat dia peroleh dari jumlah tersebut dari bank. Misalkan dia harus melepaskan 12% bunga tahunan, yang akan menghasilkan Rp 12.000.000 dalam setahun. Rp 12.000.000 ini mewakili biaya implisit dari menginvestasikan jumlah tersebut di tempat lain.

Baca juga: pengertian apa itu biaya tetap (fixed cost).

Biaya Implisit vs Biaya Eksplisit – Apa Perbedaannya?

Ada jenis biaya lain, selain biaya implisit, yang biasanya dipatok yakni dikenal sebagai biaya eksplisit.

Biaya eksplisit mengacu pada biaya yang dikeluarkan bisnis saat menjalankan operasinya, seperti biaya bahan, sewa, dan bahkan upah. Ada perbedaan mencolok antara biaya implisit dan biaya eksplisit.

  • Tidak ada pembayaran yang dilakukan untuk biaya implisit sementara biaya eksplisit terjadi saat transaksi dilakukan.
  • Biaya implisit tidak mewakili biaya yang dikeluarkan perusahaan sementara biaya eksplisit mewakili biaya yang sebenarnya dikeluarkan oleh perusahaan atau bisnis sebagai imbalan atas nilai. Misalnya, gaji dibayarkan sebagai imbalan atas nilai tambah yang menghasilkan pendapatan.
  • Biaya implisit tidak dicatat dalam buku akuntansi sedangkan biaya eksplisit dicatat dalam laporan keuangan.
  • Biaya eksplisit adalah biaya yang dikeluarkan perusahaan. Biaya implisit hanyalah biaya peluang karena tidak mengejar sesuatu.
  • Biaya eksplisit dapat dengan mudah dihitung tetapi hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk biaya eksplisit karena biaya tersebut tidak dapat dengan mudah diperhitungkan.

Perusahaan atau organisasi harus cukup berhati-hati untuk mempertimbangkan biaya implisit. Mempertimbangkan biaya tersebut dapat membantu perusahaan membuat keputusan yang lebih baik tentang alokasi sumber dayanya.

Biaya implisit tidak selalu merupakan sesuatu yang harus dihindari. Bahkan terkadang mereka berkontribusi untuk masa depan perusahaan yang lebih baik. Misalnya, biaya implisit untuk melatih karyawan baru, yang nantinya dapat berkontribusi pada pendapatan perusahaan dan menjadi karyawan yang lebih solid dan terampil.

Baca juga: pengertian apa itu biaya variabel.

Penggunaan Dan Relevansi Antara Biaya Implisit Dan Eksplisit

Untuk memahami relevansi kedua jenis biaya ini, penting untuk diketahui bahwa keduanya digunakan secara luas untuk menghitung berbagai jenis keuntungan. Ada beberapa cara untuk mendefinisikan laba, dan dua di antaranya adalah laba akuntansi dan laba ekonomis.

1. Laba akuntansi

Laba akuntansi dihitung dengan mengurangi biaya eksplisit dari total pendapatan. Ini merupakan penghitungan profit- memperhitungkan biaya riil yang dikeluarkan untuk menjalankan operasi bisnis.

2. Keuntungan ekonomis

Ini hanya dapat dihitung dengan mengurangi biaya eksplisit dan implisit dari total pendapatan, yang akan memberikan gambaran yang lebih baik tentang apakah sumber daya yang digunakan cukup menguntungkan, atau apakah sumber daya dapat digunakan dengan lebih baik. Keuntungan ekonomi cenderung lebih rendah daripada laba akuntansi hampir sepanjang waktu.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.