Penjelasan Tentang Biaya Inventaris

Arti dari biaya inventaris

Inventaris berarti barang- baik itu produk jadi atau bahan mentah / bahan baku, untuk dijual, atau untuk digunakan sendiri oleh badan usaha pada suatu saat.

ADVERTISEMENT

Inventaris terdiri dari tiga elemen – bahan baku yang akan digunakan untuk proses produksi, barang dalam proses atau barang tidak lengkap dalam proses produksi, dan akhirnya, produk jadi – baik untuk dijual atau dikonsumsi sendiri oleh badan usaha.

Inventaris adalah aset lancar untuk tubuh dan diasumsikan akan dikonversi menjadi uang untuk pendapatan perusahaan.

ADVERTISEMENT

Dan penetapan biaya inventaris adalah proses menetapkan nilai moneter kepada inventaris di tangan entitas bisnis (perusahaan) pada setiap titik waktu.

Pentingnya biaya inventaris

Penetapan biaya inventaris yang tepat sangat penting untuk bisnis apa pun karena mempengaruhi HPP (Harga Pokok Penjualan) secara langsung.

ADVERTISEMENT

Biaya, pada gilirannya, akan mempengaruhi laba kotor entitas dan, pada akhirnya, penghasilan kena pajaknya. Oleh karena itu, penetapan biaya inventaris sangat penting dan secara langsung akan mempengaruhi penyusunan semua laporan keuangan penting suatu entitas, yang dapat berupa laporan laba rugi dan Neraca.

Metode penetapan biaya inventaris yang berbeda dapat memberikan nilai inventaris yang berbeda di tangan. Jika suatu teknik memberikan nilai tinggi pada inventaris, harga pokok penjualan akan turun.

Laba kotor akan naik, dan karenanya, penghasilan kena pajak juga akan naik. Di sisi lain, jika suatu metode menetapkan nilai inventaris yang lebih rendah, harga pokok penjualan akan naik. Laba kotor akan turun, dan karenanya, penghasilan kena pajak juga akan turun.

Metode penetapan biaya inventaris

Ada empat metode penting untuk penetapan biaya inventaris.

Metode identifikasi khusus

Biaya setiap komponen inventaris dilacak secara eksplisit dalam metode ini. Harga pokok penjualan dan penutupan stok dihitung setelah itu.

Karena metode ini sangat rumit, metode ini hanya dapat digunakan dengan barang-barang besar seperti mobil atau barang-barang yang unik dan bernilai tinggi. Dalam kebanyakan kasus, sulit untuk membebankan biaya ke setiap komponen inventaris. Oleh karena itu, metode ini tidak disukai.

Metode First in First Out

Dalam metode ini asumsinya adalah barang yang pertama kali dibeli akan dikonsumsi terlebih dahulu. Metode ini adalah yang paling logis dan rasional dari semuanya.

Hal ini karena inventaris digunakan seperti ini hanya di sebagian besar organisasi. Ini juga berarti bahwa barang-barang yang tersisa dalam inventaris adalah barang-barang yang dibeli terbaru.

Stok penutup akan bernilai lebih tinggi pada saat harga naik. Artinya Harga Pokok Penjualan akan lebih rendah. Oleh karena itu, laba kotor akan lebih tinggi, dan demikian pula penghasilan kena pajak dengan metode ini.

Metode Last in First Out

Metode ini merupakan kebalikan dari FIFO. Asumsinya adalah bahwa barang-barang dalam inventaris yang terakhir dibeli entitas akan digunakan terlebih dahulu.

Dengan demikian, barang-barang dalam inventaris penutupan akan menjadi barang-barang yang dibeli di awal. Hal ini bertentangan dengan kebijakan umum mengkonsumsi barang. Oleh karena itu metode ini kurang disukai untuk perhitungan biaya inventaris.

Pada saat harga naik, item yang dibeli entitas dengan harga yang lebih tinggi nantinya akan digunakan terlebih dahulu. Artinya Harga Pokok Penjualan akan naik.

Laba kotor akan turun, begitu juga penghasilan kena pajak. Item dalam stok penutupan dinilai dengan tarif lebih rendah yang lebih tua. Oleh karena itu nilainya akan lebih rendah.

Metode rata-rata tertimbang

Nilai inventaris terus berubah dengan metode ini. Tarif rata-rata tertimbang dihitung pada saat pembelian barang baru. Harga Pokok Penjualan, laba kotor, dan nilai stok penutupan dihitung dengan biaya rata-rata ini.

ADVERTISEMENT

Contoh perhitungan biaya inventaris

Mari kita asumsikan bahwa PT ABCDEFGH. memproduksi biskuit.

Inventaris pertama adalah 3000 unit @ US$2 per unit.

Produksi untuk tiga bulan ke depan adalah 2000 unit per bulan.

Dan biaya input meningkat.

Hasilnya masing-masing bernilai $2,25, $2,5, dan $2,75 per unit selama tiga bulan.

Penjualan untuk periode tersebut adalah 7000 unit, dan stok akhir yang ada adalah 2000 unit. Harga jual untuk setiap unit adalah US$4.

Penjualan- 7000 unit x 4= US$28000.

Total produksi- 2000 unit x 2,25 + 2000 unit x 2,5 + 2000 unit x 2,75= US$15000.

Jika kita menggunakan metode Identifikasi Spesifik , hampir tidak mungkin untuk menghitung biaya dan mengalokasikannya dengan benar karena biaya input terus meningkat.

Mari kita lihat bagaimana angka-angka bekerja di bawah FIFO . Unit pertama di tangan adalah yang pertama dijual.

Oleh karena itu, Harga Pokok Penjualan- (3000 unit x 2 + 2000 unit x2,25 + 2000 unit x2,5)= US$15500.

Stok Penutup- 2000 unit x 2,75= US$5500.

Laba kotor- $28000 – $15500= US$12500

Dalam kasus LIFO –

Unit yang terakhir diproduksi akan dijual terlebih dahulu. The 2 unit dari awal akan menjadi penutupan saham.

Harga Pokok Penjualan- (2000 unit x 2,75 +2000 unit x 2,5 +2000 unit x 2,25 + 1000 unit x 2)= US$17000

Stok Penutup- 2000 unit x 2= US$4000

Laba Kotor- $28000- $17000= US$11000

Metode Rata-rata Tertimbang

Dalam metode ini, kita akan mengambil rata-rata tertimbang dari semua unit dan harganya. Kemudian diambil biaya rata-rata tertimbang untuk menghitung Harga Pokok Penjualan dan stok penutup.

Rata-rata Tertimbang- (3000unit x 2 + 2000 unit x 2,25 +2000 unit x 2,5 + 2000 unit x 2,75) / 9000 unit= 21000/9000= $2,33 per unit

Harga Pokok Penjualan- 7000 unit x 2,33= US$ 16330

Stok Penutup- 2000 unit x 2.33= US$4670

Laba Kotor- $28000- $16310= US$11690.

Penafsiran Biaya Inventaris

Dari contoh di atas, kita dapat menafsirkan sebagai berikut:

  1. Jika harga input konstan, ketiga metode tersebut akan memberikan Harga Pokok Penjualan dan stok penutupan yang sama.
  2. Selama tren inflasi dalam perekonomian, yaitu, dengan harga yang terus meningkat, Harga Pokok Penjualan akan terendah di bawah FIFO dan tertinggi di bawah LIFO. Itu akan berada di antara keduanya di bawah metode rata-rata tertimbang.
  3. Dengan demikian, stok penutupan akan tertinggi di bawah FIFO, terendah di bawah LIFO, dan di suatu tempat di antara di bawah metode rata-rata tertimbang.
  4. Penetapan biaya inventaris mempengaruhi laba kotor dan, dengan demikian, penghasilan kena pajak dan pajak yang harus dibayar perusahaan. Dalam contoh di atas, laba kotor dan pajak akan menjadi yang tertinggi di bawah FIFO, di tengah di bawah metode rata-rata tertimbang dan terendah di bawah LIFO.
  5. Selama tren deflasi dalam perekonomian, yaitu dengan harga yang terus menurun, semua parameter di atas akan menjadi sebaliknya.
  6. Manajemen perlu mengidentifikasi metode mana yang sesuai dengan organisasi mereka. Metode yang dipilih harus diungkapkan pada saat persiapan akun akhir. Inventaris merupakan bagian dari Aktiva Lancar suatu perusahaan. Oleh karena itu, angka penilaiannya juga akan berdampak pada berbagai rasio keuangan yang diperoleh dengan menggunakan aset lancar.
  7. Manajemen harus bijaksana memilih metode penetapan biaya inventaris karena juga mempengaruhi laba, pendapatan, dan angka perpajakan. Angka-angka ini akan menjadi penting bagi pemangku kepentingan seperti investor dan otoritas pengatur. Selain itu, mereka akan relevan dengan manajemen itu sendiri untuk pengambilan keputusan.
ADVERTISEMENT


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.