Apa Itu Biaya Marjinal Dan Cara Menghitungnya

Sangat penting untuk memiliki pemahaman yang kuat tentang biaya marjinal jika Anda ingin memaksimalkan keuntungan Anda dan mengurangi biaya per unit produksi. Cari tahu semua yang perlu Anda ketahui tentang cara menghitung biaya marjinal.

ADVERTISEMENT

Kami akan mengeksplorasi rumus biaya marjinal, membawa Anda melalui contoh persamaan biaya marjinal, dan menjelaskan pentingnya biaya marjinal untuk bisnis secara lebih mendalam.

Apa itu biaya marjinal?

Biaya marjinal adalah istilah yang digunakan dalam ekonomi dan akuntansi yang mengacu pada biaya tambahan yang terlibat dalam memproduksi unit tambahan. Dalam persamaan biaya marjinal, Anda harus memasukkan biaya variabel produksi. Misalnya, tenaga kerja dan bahan baku perlu dipertimbangkan.

ADVERTISEMENT

Namun, Anda hanya perlu memasukkan biaya produksi tetap (yaitu, biaya administrasi, overhead, biaya penjualan, dll.) jika ada kebutuhan untuk meningkatkan biaya tetap Anda untuk menangani output tambahan.

Rumus biaya marjinal

Jika Anda ingin mempelajari cara menghitung biaya marjinal, Anda dapat menggunakan rumus biaya marjinal berikut:

ADVERTISEMENT

Biaya Marginal = Perubahan Biaya Total / Perubahan Kuantitas

Mari kita telusuri dua elemen utama dari rumus biaya marjinal secara lebih mendalam:

  1. Perubahan Biaya Total

Pada tingkat produksi apa pun, biaya Anda dapat meningkat atau menurun. Jika Anda perlu mempekerjakan pekerja tambahan atau membeli lebih banyak bahan mentah untuk membuat unit tambahan, misalnya, biaya produksi Anda akan meningkat. Untuk mengetahui berapa perubahan biaya produksi Anda, Anda dapat mengurangi biaya produksi batch satu dari biaya produksi batch dua.

  1. Perubahan Kuantitas

Tentu saja, volume juga akan bertambah atau berkurang setiap kali Anda memiliki tingkat produksi yang berbeda. Untuk mengetahui perubahan jumlah Anda, Anda harus mengurangi jumlah barang dari produksi pertama Anda dari jumlah barang dari produksi kedua yang diperluas.

Contoh biaya marjinal

Dengan menggunakan rumus biaya marjinal, mari kita telusuri bagaimana biaya marjinal bekerja di dunia nyata dengan sebuah contoh.

Bayangkan bahwa Perusahaan A secara teratur memproduksi 10 meja buatan tangan dengan biaya Rp 2.000.000.

ADVERTISEMENT

Namun, permintaan melonjak dan mereka menerima lebih banyak pesanan, membuat mereka membeli lebih banyak bahan dan mempekerjakan lebih banyak karyawan.

Dalam produksi berikutnya, mereka memproduksi 20 unit dengan biaya £3.000.

Biaya Marginal = (Rp 3,000.000 – Rp 2,000.000) / (20 – 10) = Rp 100.000

Dengan kata lain, biaya marjinal (yaitu, pengeluaran tambahan untuk membuat unit lain) adalah Rp 100.000 per tabel.

Bagaimana Rumus Biaya Marjinal Digunakan?

Rumus biaya marjinal digunakan oleh para ekonom, khususnya mereka yang mempelajari ekonomi mikro, untuk memperoleh data tentang biaya yang terkait dengan produksi fisik.

Rumus ini juga secara rutin digunakan oleh bisnis yang ingin memprediksi biaya tambahan dan, idealnya, keuntungan tambahan yang mungkin berasal dari peningkatan skala produksi mereka.

Pemimpin bisnis membuat keputusan produksi berdasarkan apakah peningkatan total biaya produksi akan menghasilkan peningkatan laba total.

Dengan mengawasi biaya tenaga kerja, real estat, bahan baku, dan transportasi, eksekutif bisnis dapat menerapkan rumus biaya marjinal dan membuat keputusan berdasarkan informasi tentang masa depan perusahaan mereka.

Mengapa persamaan biaya marjinal penting?

Mengetahui bagaimana menghitung biaya marjinal sangat penting karena beberapa alasan.

Yang paling penting, ini memberi Anda wawasan tentang efisiensi jadwal produksi Anda, memberi Anda cara untuk menentukan pada titik mana perusahaan Anda akan dapat mencapai skala ekonomi (yaitu, efisiensi biaya yang mengakibatkan penurunan biaya per unit ).

Semakin cepat Anda dapat mencapai tingkat produksi yang optimal, semakin baik untuk bisnis Anda.

Sederhananya, jika biaya marjinal untuk memproduksi satu unit tambahan lebih rendah dari harga beli, perusahaan dapat memperoleh keuntungan.

Penting juga untuk dicatat bahwa kurva biaya marjinal bisnis Anda mungkin mulai meningkat jika perusahaan Anda menjadi kurang produktif dan menderita skala disekonomis (yaitu kebalikan dari skala ekonomi, di mana bisnis menjadi terlalu besar, dan komunikasi yang buruk, kerugian kontrol, dan oposisi eksternal menyebabkan kenaikan biaya per unit).

Jika jumlah pendapatan yang Anda hasilkan ( pendapatan marjinal ) sama – atau kurang – dari biaya marjinal, Anda harus menghentikan produksi, karena biaya produksi menyebabkan bisnis merugi.

ADVERTISEMENT


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.