Biaya Penyerapan: Definisi, Fitur, Kelebihan Dan Kekurangan

Kali ini kita akan membahas tentang biaya penyerapan atau absorption dalam bahasa Inggris.

ADVERTISEMENT

Kini kita akan langsung mempelajarinya, semoga bermanfaat, dan dapat dengan mudah difahami.

Pengertian Biaya Penyerapan Adalah?

Biaya penyerapan adalah metode penetapan biaya yang mencakup semua biaya produksi – bahan langsung, tenaga kerja langsung dan overhead pabrik variabel dan tetap dalam biaya unit produk.

Perhitungan biaya penyerapan juga disebut sebagai metode biaya penuh. Karena biaya penyerapan mencakup semua biaya produksi sebagai biaya produk.

ADVERTISEMENT

Ini adalah penetapan biaya konvensional yang diperlukan untuk pelaporan keuangan eksternal dan pelaporan pajak. Dalam hal biaya penyerapan, biaya produksi akan menjadi sebagai berikut:

Biaya produksi = Bahan langsung + Tenaga kerja langsung + Biaya langsung + overhead pabrik variabel + Overhead pabrik tetap

Perhitungan biaya penyerapan memperlakukan semua biaya produksi sebagai biaya produk, terlepas dari apakah biaya tersebut variabel atau tetap.

ADVERTISEMENT

Biaya satu unit produk di bawah metode biaya penyerapan terdiri dari bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead pabrik variabel dan tetap.

Dengan demikian, biaya penyerapan mengalokasikan sebagian dari biaya overhead pabrik tetap untuk setiap unit produk, bersama dengan biaya produksi variabel.

Karena kalkulasi biaya absorpsi mencakup semua biaya produksi dalam biaya produk, metode ini sering disebut sebagai metode biaya penuh.

Sedikit Lebih Banyak tentang Apa itu Biaya Penyerapan

Biaya penyerapan adalah metode yang menyerap semua biaya yang terkait dengan produksi produk tertentu. Biaya yang ditangkap dengan metode biaya penyerapan termasuk biaya tetap dan biaya variabel atau biaya langsung dan tidak langsung. Biaya ini dianggap sebagai dasar biaya produk jadi atau biaya produk.

Fitur Biaya Penyerapan

Fitur yang terkait dengan biaya penyerapan adalah sebagai berikut:

  • Dalam biaya penyerapan suatu produk, biaya ditentukan atas dasar biaya penuh, yaitu biaya produksi variabel dan tetap.
  • Biaya persediaan akan lebih tinggi dalam biaya penyerapan karena biaya produk termasuk overhead pabrik tetap.
  • Penyerapan biaya perubahan laba bersih dengan produksi,
  • Ini adalah penetapan biaya konvensional di mana laba kotor ditentukan dengan mengurangkan harga pokok penjualan dari penjualan dan laba bersih ditentukan dengan mengurangkan semua biaya komersial dari laba kotor.
  • Di bawah atau di atas alokasi overhead pabrik tetap diperlukan untuk disesuaikan dalam biaya penyerapan karena termasuk dalam biaya produksi.

Biaya Penyerapan vs. Biaya Variabel

Biaya penyerapan dan biaya variabel adalah dua metode yang berbeda untuk membebankan biaya ke produksi barang dan jasa. Dalam hal penetapan biaya variabel, semua biaya overhead tetap dikeluarkan saat menghitung biaya produk dari barang manufaktur

Biaya penyerapan di sisi lain, mengalokasikan biaya overhead tetap di seluruh unit produksi yang diproduksi pada waktu tertentu. Termasuk dalam perhitungan biaya bila menggunakan metode kalkulasi biaya absorpsi adalah biaya tetap tetapi kalkulasi biaya variabel hanya mencakup biaya variabel. Juga, biaya per unit produk tidak ditentukan oleh biaya variabel, itu ditentukan oleh biaya penyerapan.

Kelebihan dari Biaya Penyerapan

Sebagai teknik konvensional, biaya penyerapan memiliki beberapa keuntungan yang dibahas di bawah ini:

  1. Menentukan biaya produksi yang sebenarnya

Dalam perhitungan biaya absorpsi, biaya overhead pabrik tetap diperlakukan sebagai biaya produk. Akibatnya, ini membantu menentukan biaya produksi yang sebenarnya.

  1. Keberterimaan

Biaya penyerapan diikuti untuk pelaporan eksternal, berbagai aturan dan peraturan GAAP dan otoritas Pajak dipatuhi oleh biaya penyerapan, Akibatnya, dapat diterima oleh otoritas pajak, investor, kreditur, dll.

  1. Penilaian persediaan

Persediaan dinilai berdasarkan biaya produksi yang sebenarnya, Akibatnya, neraca merupakan pandangan yang benar dan adil.

Kekurangan Biaya Penyerapan

Penyerapan biaya memiliki beberapa kelemahan yang dibahas sebagai berikut:

  1. Alokasi biaya

Dalam kalkulasi biaya penyerapan, overhead pabrik tetap diperbolehkan pada produksi berdasarkan tarif yang telah ditentukan. Tetapi tidak mudah untuk menentukan volume penyebut yang akurat untuk menentukan tarif, Jadi, alokasi biaya menjadi sulit,

  1. Tidak berguna untuk pengambilan keputusan manajemen

Penyerapan biaya tidak menghasilkan informasi tentang margin kontribusi, Akibatnya, tidak dapat membantu dalam berbagai

  1. Pengendalian biaya dan perbandingan biaya menjadi sulit.

Relevansi dan Penggunaan

Sangat penting untuk memahami konsep formula biaya penyerapan karena membantu perusahaan untuk menentukan margin kontribusi produk dan yang pada akhirnya membantu dalam analisis titik impas.

Berdasarkan analisis titik impas dapat ditentukan jumlah unit yang harus diproduksi oleh perusahaan agar dapat membukukan laba. Selanjutnya, penerapan biaya penyerapan dalam produksi unit tambahan akhirnya menambah intinya perusahaan dalam hal keuntungan karena unit tambahan tidak akan membebani perusahaan dengan biaya tetap tambahan. Keuntungan lain dari biaya penyerapan adalah sesuai dengan GAAP.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.