Apa Itu Biaya Produksi: Pengertian, Jenis Dan Faktor Biaya Produksi

Biaya produksi adalah faktor penting dalam setiap proses produksi atau produksi perusahaan. Memahami cara menghitung, melaporkan, dan mengontrol biaya produksi adalah bagian penting untuk memastikan bahwa produk perusahaan hemat biaya dan menguntungkan. Untuk memahami biaya produksi, Anda perlu mengetahui apa itu biaya produksi dan bagaimana pengaruhnya terhadap kesuksesan perusahaan.

ADVERTISEMENT

Pada artikel ini, kita akan mendefinisikan harga pokok produksi, memeriksa berbagai jenis biaya produksi dan membahas faktor-faktor yang mempengaruhi biaya produksi perusahaan.

Pengertian Apa Itu Biaya Produksi Adalah?

Istilah “biaya produksi” mengacu pada semua biaya yang digunakan ketika sebuah perusahaan menawarkan layanan atau memproduksi suatu produk. Biaya produksi terdiri dari berbagai macam pengeluaran, antara lain biaya bahan baku, gaji karyawan, pemeliharaan pabrik, biaya pengiriman dan lain-lain. Pembayaran pajak yang terkait dengan proses atau fasilitas manufaktur perusahaan juga dapat dikategorikan sebagai biaya produksi.

Berapa Besar Biaya Produksi?

Perusahaan sering kali menghitung biaya produksi dalam “biaya per unit” yang melibatkan berapa banyak uang yang diperlukan untuk membuat satu item. Untuk menghitung biaya per unit, akuntan mengambil harga pokok produksi dan kemudian membaginya dengan jumlah unit yang diproduksi. Mereka kemudian dapat mempertimbangkan biaya per unit dan memutuskan bagaimana memberi harga dari produk atau barang yang akan dijual.

ADVERTISEMENT

Perusahaan biasanya perlu menjual barang lebih dari biaya produksi untuk mendapatkan keuntungan. Jika harga pokok produksi sama dengan atau lebih dari harga jual, maka perusahaan berisiko mengalami kerugian.

Biaya produksi merupakan faktor penting yang perlu dipertimbangkan oleh perusahaan ketika menilai kesehatan keuangan mereka. Jika biaya produksi suatu produk secara konsisten lebih tinggi daripada keuntungan yang diperolehnya, perusahaan mungkin perlu menghentikan produksi agar tetap sesuai anggaran. Demikian pula, jika biaya produksi yang terlibat dalam menyediakan layanan tertentu menjadi terlalu besar, perusahaan harus menghentikan layanan tersebut atau mencari cara untuk memotong biaya.

ADVERTISEMENT

Baca juga apa itu biaya variabel (variable cost) adalah, pengertian, contoh dan cara menghitungnya.

Jenis Biaya Produksi: Biaya Langsung Dan Biaya Tidak Langsung

Biaya produksi dapat dibagi menjadi dua kategori berbeda, yang disebut biaya langsung dan biaya tidak langsung:

1. Biaya Langsung

Biaya langsung adalah biaya yang dapat ditelusuri langsung ke produk, layanan, pelanggan, atau objek produksi tertentu lainnya. Tim akuntansi perusahaan mencatat biaya langsung di setiap tahap proses produksi dan kemudian menjumlahkannya untuk mengetahui total biaya produksi untuk setiap produk. Biaya langsung seringkali bervariasi, yang berarti dapat berfluktuasi tergantung pada faktor-faktor yang berbeda. Misalnya, harga minyak yang dibutuhkan mesin pabrikan untuk berfungsi mungkin lebih tinggi atau lebih rendah tergantung pada tahunnya. Demikian pula, perubahan dalam upah minimum daerah dapat menyebabkan kenaikan upah per bulan karyawan. Biaya langsung termasuk barang-barang seperti:

  • Bahan baku.
  • Persediaan manufaktur.
  • Upah tenaga kerja.
  • Komisi.

2. Biaya Tidak Langsung

Biaya tidak langsung adalah biaya yang terkait dengan proses produksi tetapi tidak dapat dilacak langsung ke suatu produk. Beberapa biaya tidak langsung tidak mungkin diperhitungkan ke dalam biaya produksi produk tertentu dan harus dianggap sebagai bagian dari biaya overhead produksi. Overhead produksi mencakup biaya yang memfasilitasi produksi produk atau layanan tanpa mempengaruhi proses manufaktur secara langsung. Menemukan cara untuk mengidentifikasi, melaporkan dan mengendalikan biaya overhead produksi tidak langsung adalah salah satu cara paling efisien untuk menurunkan biaya produksi perusahaan. Contoh biaya overhead produksi meliputi:

  • Peralatan Kantor.
  • Utilitas bangunan.
  • Gaji supervisor atau staf pendukung.
  • Menyewa.
  • Biaya perawatan.

Baca juga apa itu biaya tetap (fixed cost): pengertian, contoh, rasio dan cara menghitung biaya tetap.

Faktor Apa Yang Mempengaruhi Biaya Produksi?

Beberapa faktor spesifik dapat sangat memengaruhi biaya produksi untuk produk atau layanan tertentu. Berikut beberapa hal yang perlu dipertimbangkan:

  • Permintaan.
  • Teknologi.
  • Kurs mata uang.
  • Biaya bahan.
  • Tarif pajak.
  • Suku bunga.

1. Permintaan

Seiring dengan pertumbuhan kesuksesan sebuah perusahaan, permintaan akan produk tertentu juga akan meningkat. Untuk memenuhi pesanan pelanggan, perusahaan mungkin perlu membeli lebih banyak persediaan mentah, mempekerjakan pekerja baru, memperluas fasilitas produksi atau bahkan membuka lokasi kedua. Idealnya, perusahaan dapat menggunakan keuntungan yang diperoleh dari pelanggan baru untuk mengimbangi kenaikan biaya produksi.

2. Teknologi

Seiring kemajuan teknologi, beberapa pekerjaan yang biasanya dilakukan oleh pekerja manusia sekarang dapat dilakukan dengan mesin otomatis. Banyak perusahaan memilih untuk menggunakan robot manufaktur daripada karyawan, sehingga menurunkan biaya yang terkait dengan upah tenaga kerja. Selain itu, memperbarui peralatan pabrik, memasang sistem komputer baru, atau mendidik karyawan tentang penggunaan antarmuka digital baru dapat mempercepat proses produksi dan juga menurunkan biaya produksi.

3. Kurs Mata Uang

Jika suatu perusahaan mengimpor bahan dari luar negeri, nilai tukar mata uang dapat sangat mempengaruhi biaya produksi. Jika nilai tukar naik, bahan baku yang dibutuhkan perusahaan untuk membuat produknya menjadi lebih murah. Namun, nilai tukar yang tinggi juga dapat menyebabkan perusahaan pengekspor menjadi kurang kompetitif dan biayanya bisa tetap sama atau bahkan meningkat.

4. Biaya Bahan

Biaya bahan mentah yang diperlukan untuk pembuatan dapat sangat bervariasi tergantung pada tahun, keterbatasan ekonomi dan ketersediaan. Misalnya, harga baja dapat naik atau turun tergantung pada stabilitas keuangan pabrik baja atau pada biaya transportasi internasional. Harga minyak dan bensin mempengaruhi hampir setiap industri karena hubungannya dengan pengiriman dan pengiriman produk.

5. Tarif Pajak

Pajak adalah termasuk biaya produksi tidak langsung yang dapat berkontribusi secara signifikan terhadap overhead tahunan perusahaan. Pajak mungkin lebih tinggi atau lebih rendah selama tahun tertentu tergantung pada perubahan di pemerintah daerah atau pemerintah pusat. Jika sebuah perusahaan mempekerjakan beberapa karyawan baru, peningkatan asuransi nasional, pajak atas pekerja, dapat berkontribusi pada biaya produksi yang lebih tinggi.

6. Suku Bunga

Biaya tidak langsung lainnya bagi perusahaan adalah pinjaman mereka. Jika perusahaan meminjam dana dari bank atau entitas lain untuk membayar biaya produksi, maka suku bunga pinjaman dapat naik atau dapat turun. Kenaikan suku bunga akan meningkatkan jumlah yang harus dibayar untuk setiap pembayaran pinjaman reguler. Saat menghitung harga pokok produksi, perusahaan harus memperhitungkan fluktuasi suku bunga untuk membuat laporan keuangan yang akurat.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.