Apa Itu Biaya Dan Jenis Biaya Dalam Akuntansi

Biaya adalah yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk memperluas operasi bisnisnya.

ADVERTISEMENT

Dengan kata lain, ini adalah biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan atau organisasi untuk meningkatkan kapasitasnya untuk melakukan operasi bisnis. Lalu apakah biaya dalam akuntansi? Berikut adalah penjelasan lengkapnya.

Pengertian Biaya Adalah?

Biaya adalah nilai moneter yang dikeluarkan perusahaan untuk menghasilkan sesuatu. Biaya menunjukkan jumlah uang yang dikeluarkan perusahaan untuk penciptaan atau memproduksi barang atau jasa.

Dan perlu diketahui bahwa biaya tidak termasuk mark-up untuk keuntungan. Biaya adalah pengukuran dalam istilah moneter dari jumlah sumber daya yang digunakan untuk produksi barang atau pemberian jasa.

ADVERTISEMENT

Dalam akuntansi, istilah biaya mengacu pada nilai moneter pengeluaran untuk bahan baku, peralatan, perlengkapan, jasa, tenaga kerja, produk, dll.

Semua itu adalah jumlah yang dicatat sebagai beban dalam catatan pembukuan.

ADVERTISEMENT

Biaya Dan Pengeluaran sama

Sebuah biaya mungkin menjadi beban atau mungkin sebuah aset. Beban adalah biaya yang telah kedaluwarsa atau diperlukan untuk memperoleh pendapatan. Contoh berikut akan menggambarkan perbedaan antara biaya dan beban.

Sebuah perusahaan memiliki biaya Rp 6.000.000 untuk asuransi properti yang mencakup enam bulan ke depan.

Awalnya, biaya Rp 6.000.000 dilaporkan sebagai aset lancar Asuransi Dibayar Dimuka.

Namun, dalam setiap enam bulan berikutnya, perusahaan akan melaporkan Beban Asuransi sebesar Rp 1.000.000 jumlah yang kedaluwarsa setiap bulan.

Bagian biaya yang belum kedaluwarsa akan terus dilaporkan sebagai aset Asuransi Dibayar di Muka. Biaya peralatan yang digunakan dalam manufaktur awalnya dilaporkan sebagai Peralatan aset berumur panjang.

Namun, dalam setiap periode akuntansi, perusahaan akan melaporkan sebagian dari biaya aset sebagai Beban Penyusutan. Pembelian barang dagangan oleh pengecer pada awalnya dilaporkan sebagai Persediaan aset lancar.

Ketika barang dagangan dijual, harga pokok barang dagangan yang dijual dikeluarkan dari Persediaan (inventaris) dan dilaporkan pada laporan laba rugi sebagai beban yang berjudul Harga Pokok Penjualan.

Klasifikasi / Jenis Biaya dalam Akuntansi Biaya

Klasifikasi biaya sangat penting untuk memahami sifat biaya untuk mengendalikan biaya produk.

Dalam Akuntansi Biaya; biaya diklasifikasikan ke dalam kategori berikut:

  1. Klasifikasi biaya berdasarkan elemen.
  2. Klasifikasi berdasarkan Perilaku atau Volume.
  3. Klasifikasi Biaya berdasarkan persediaan.
  4. Klasifikasi berdasarkan kemampuan menelusuri.

Baca juga Apa Itu Perilaku Biaya (Cost Behavior): Pengertian, Jenis Dan Pentingnya.

Klasifikasi biaya berdasarkan elemen

Biaya produksi / manufaktur terdiri dari berbagai biaya yang dikeluarkan untuk produksi barang atau jasa. Ini adalah elemen biaya yang dapat dibagi menjadi tiga kelompok:

  1. Bahan,
  2. Tenaga kerja
  3. Pengeluaran

Biaya Bahan

Untuk memproduksi atau menghasilkan maka bahan diperlukan.

Misalnya, untuk membuat kain, maka kaos diperlukan dan untuk memproduksi tepung, maka terigu diperlukan.

Semua bahan yang menjadi bagian integral dari produk jadi dan yang dapat dengan mudah ditugaskan ke unit fisik tertentu disebut sebagai “Bahan Langsung”. Bahan diklasifikasikan menjadi dua kategori:

  1. Materi langsung
  2. Bahan Tidak Langsung

Biaya tenaga kerja

Tenaga kerja merupakan faktor produksi utama.

Untuk mengubah bahan mentah menjadi barang jadi, diperlukan sumber daya manusia, dan sumber daya manusia tersebut disebut tenaga kerja.

Biaya tenaga kerja adalah elemen utama biaya dalam suatu produk atau jasa. Tenaga kerja dapat diklasifikasikan menjadi dua kategori:

  1. Tenaga kerja langsung
  2. Tenaga kerja tidak langsung

Pengeluaran

Semua biaya yang dikeluarkan dalam produksi barang jadi selain biaya bahan dan biaya tenaga kerja disebut sebagai biaya. Biaya dikelompokkan menjadi dua kategori:

  1. Biaya langsung
  2. Biaya tidak langsung (Sebuah item dari overhead).

Biaya Tidak Langsung = Biaya tidak langsung – Bahan tidak langsung – Tenaga kerja tidak langsung ini.

Klasifikasi Biaya Berdasarkan Perilaku atau Volume: Perilaku Biaya

Jawaban: Biaya diklasifikasikan menjadi 3 kategori berdasarkan perilaku atau volume yaitu:

  1. Biaya tetap
  2. Harga bervariasi
  3. Biaya semi-variabel

Biaya tetap

Biaya yang tetap konstan dalam periode dan rentang aktivitas tertentu meskipun ada perubahan dalam produksi. Biaya tetap per unit bervariasi dengan perubahan volume produksi.

Jika produksi meningkat, biaya tetap per unit menurun dan jika produksi menurun, biaya tetap per unit meningkat. Sewa dan asuransi gedung, penyusutan pabrik dan mesin, gaji karyawan, dll., adalah beberapa contoh biaya tetap.

Untuk lebih jelas maka silahkan baca Apa Itu Biaya Tetap (Fixed Cost): Pengertian, Jenis, Rasio, Cara Menghitung.

Biaya Variabel

Biaya variabel adalah biaya yang berubah secara langsung sebanding dengan perubahan volume produksi / output.

Biaya meningkat atau menurun dalam proporsi yang sama di mana unit yang diproduksi disebut sebagai biaya variabel. Bahan langsung, tenaga kerja langsung, biaya langsung, overhead variabel adalah beberapa contoh biaya variabel.

Selisih antara biaya tetap dan biaya variabel

Biaya tetap Harga bervariasi
1. Biaya tetap adalah biaya yang tetap konstan selama rentang output yang relevan. 1. Biaya variabel adalah biaya yang secara total akan berubah secara proporsional dengan tingkat aktivitas yang berubah.
2. Biaya tetap adalah total tetap tetapi per unit adalah variabel. 2. Biaya variabel adalah variabel total tetapi unitnya tetap.
3. Jumlah total biaya tetap dalam kisaran output yang relevan. 3. Variabel jumlah total berbanding lurus dengan nilai.
4. Penurunan biaya per unit karena volume meningkat dalam kisaran yang relevan. 4. Biaya per unit yang relatif konstan karena volume berubah dalam kisaran yang relevan.
5. Ditugaskan ke departemen berdasarkan klasifikasi kewenangan manajerial atau metode alokasi biaya. 5. Dapat dialihkan dengan kasus dan akurasi yang wajar ke departemen operasi.
6. Tanggung jawab kontrol berada di tangan manajemen eksekutif daripada pengawasan operasi. 6. Dapat dikontrol oleh kepala departemen tertentu.

Biaya semi-variabel

Sebuah biaya mengandung komponen tetap dan variabel dan yang dengan demikian sebagian dipengaruhi oleh fluktuasi tingkat aktivitas.

Biaya semivariabel adalah biaya yang beberapa bagiannya tetap pada tingkat produksi tertentu dan bagian lain bervariasi dengan perubahan volume produksi tetapi tidak dalam proporsi perubahan produksi yang sama.

Misalnya, biaya mungkin tidak berubah jika output mencapai kapasitas 50% tetapi dapat meningkat 5% untuk setiap peningkatan 20% output lebih dari 50% tetapi hingga 70%.

Misalnya, biaya telepon yang porsi biaya abudemennya tetap namun tagihan teleponnya variabel.

Selisih antara Biaya Tetap Komitmen dan Biaya Tetap Diskresi

Biaya Tetap yang Dikomit Biaya Tetap Diskresi
1. Biaya tetap yang dikomitmenkan timbul pada keputusan masa depan oleh otoritas manajemen yang lebih tinggi. 1. Biaya tetap diskresioner timbul dari keputusan alokasi tahunan oleh otoritas manajemen yang lebih tinggi.
2. Ini adalah fenomena jangka panjang. 2. Ini adalah fenomena jangka pendek.
3. Itu tidak dapat disesuaikan ke bawah tanpa mempengaruhi kemampuan organisasi untuk beroperasi. 3. Dapat disesuaikan ke bawah, sehingga memungkinkan organisasi untuk beroperasi.
4. Memiliki tingkat kapasitas produktif minimum. 4. Setiap tingkat kapasitas produktif yang diinginkan yang disediakan oleh biaya tetap komitmen.
5. Contoh: Asuransi, Pajak penghasilan, depresiasi, dll. 5. Contoh: Biaya perbaikan dan pemeliharaan, biaya iklan, pelatihan eksekutif, dll.

Klasifikasi Biaya berdasarkan Persediaan

Klasifikasi Biaya berdasarkan persediaan adalah;

  1. Biaya produksi.
  2. Biaya periode.

Apa itu biaya Produksi?

Biaya produksi adalah biaya yang dibebankan dan diidentifikasi dengan produk dan termasuk dalam nilai persediaan.

Dengan kata lain, biaya yang merupakan biaya pembuatan suatu produk disebut biaya produksi. Biaya produksi meliputi bahan langsung, tenaga kerja langsung, biaya langsung, dan overhead pabrik.

Biaya produksi mencakup semua biaya yang terlibat dalam pembuatan produk. Dalam kasus barang manufaktur, biaya produksi terdiri dari bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead pabrik.

Jadi, kita dapat mengatakan, biaya yang dapat dengan mudah dikaitkan dengan produk dapat disebut sebagai biaya produk. Biaya produk juga dikenal sebagai biaya persediaan.

Bagian dari harga pokok produk yang dijual disebut harga pokok penjualan dibebankan pada pendapatan sebagai beban.

Di sisi lain bagian dari biaya produksi yang tidak dijual disebut persediaan dan persediaan ditampilkan sebagai aset di neraca.

Untuk lebih jelasnya silahkan baca Apa Itu Biaya Produksi: Pengertian, Jenis Dan Faktor Biaya Produksi.

Apa itu biaya Periode?

Biaya periode adalah biaya-biaya yang tidak dibebankan pada produk tetapi dihapuskan sebagai beban terhadap pendapatan pada periode terjadinya biaya tersebut.

Mereka tidak ditransfer sebagai bagian dari nilai saham ke tahun buku berikutnya. Mereka dibebankan terhadap pendapatan periode yang relevan.

Biaya periode mencakup semua biaya tetap, biaya dan total administrasi, penjualan dan distribusi.

Menurut Ray H. Garrison, biaya periode adalah semua biaya yang tidak termasuk dalam biaya produksi.

Pada dasarnya, biaya periode tidak secara langsung terkait dengan produksi, Biaya ini tidak mungkin berubah dengan perubahan produksi, melainkan berubah dengan berlalunya waktu.

Jadi, biaya yang dapat dikaitkan dengan interval waktu disebut sebagai biaya periode. Biaya-biaya ini ditampilkan sebagai beban dalam laporan laba rugi pada periode terjadinya.

Semua biaya penjualan dan administrasi dianggap sebagai biaya periode. Dan. dalam biaya variabel, overhead pabrik tetap juga diperlakukan sebagai biaya periode.

Apa Perbedaan Antara Biaya Produksi Dan Biaya Periode?

Perbedaan antara biaya produksi dan biaya periode cukup jelas dalam pembahasan di atas. Perbedaan antara biaya produksi dan biaya periode diberikan di bawah ini:

Titik perbedaan Biaya produk Biaya periode
1. Definisi Biaya yang dapat dengan mudah dikaitkan dengan produk disebut Biaya yang dapat dikaitkan dengan interval waktu disebut sebagai biaya periode.
2. Perhitungan biaya produk Biaya produk termasuk dalam biaya produk. Biaya periode tidak termasuk dalam biaya produk.
3. Penilaian persediaan Biaya ini dipertimbangkan dalam penilaian persediaan. Biaya ini tidak dipertimbangkan dalam penilaian persediaan.
4. Ruang Lingkup
  1. Dalam perhitungan biaya penyerapan, semua biaya produksi tetap dan variabel diperlakukan sebagai biaya produk.
  2. Dalam penetapan biaya variabel, hanya biaya produksi variabel yang dianggap sebagai biaya produk.
  1. Dalam biaya penyerapan, semua biaya penjualan dan administrasi diperlakukan sebagai biaya periode.
  2. Dalam biaya variabel, overhead pabrik tetap dan semua biaya penjualan dan administrasi dianggap sebagai biaya periode.
5. Lebih atau kurang alokasi Mungkin ada kelebihan atau kekurangan alokasi overhead pabrik yang termasuk dalam produk Biaya periode bukan merupakan bagian dari biaya produksi. Jadi, tidak ada alokasi yang kurang atau lebih untuk biaya-biaya ini.
6. Aset Biaya produk dapat diinventarisasi dan ditampilkan sebagai aset jika tidak dijual. Biaya periode tidak dapat ditampilkan sebagai aset. Ini termasuk .sebagai beban dalam laporan laba rugi.
7. Harga produk Biaya ini berguna dalam penetapan harga produk Biaya ini tidak berguna dalam penetapan harga produk.

Baca juga Apa Itu Influencer, Manfaatnya Bagi Pemasaran, Jenis Influencer.

Klasifikasi Biaya Berdasarkan Kemampuan Menelusuri

Klasifikasi biaya berdasarkan kemampuan penelusuran adalah;

  • Biaya langsung.
  • Biaya tidak langsung.

Biaya langsung

Biaya langsung adalah biaya yang secara langsung berhubungan dengan produksi atau pemeliharaan. Biaya langsung mencakup semua biaya yang dapat dilacak.

Dalam proses pembuatan suatu produk, bahan-bahan dibeli, upah dibayarkan kepada tenaga kerja, dan pengeluaran-pengeluaran tertentu lainnya juga .dikenakan secara langsung. Semua biaya ini disebut sebagai biaya langsung.

Biaya tidak langsung

Biaya tidak langsung adalah biaya yang biayanya tidak berhubungan langsung dengan produksi atau manufaktur.

Contoh biaya tidak langsung adalah minyak dan bahan bekas, [bahan tidak langsung], gaji pengawas pabrik [tenaga kerja tidak langsung], tarif sewa dan depresiasi [biaya tidak langsung].

Biaya tidak langsung, sering disebut sebagai overhead harus dialokasikan ke produk yang berbeda pada kriteria/kriteria yang sesuai.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.