Bill of Sale: Pengertian, Manfaat, Jenis, Sejarah dan Cara Membuatnya

Bill of Sale adalah dokumentasi hukum antara pembeli dan penjual tentang pemindahan kepemilikan barang-barang penjual dengan imbalan uang tunai atau perdagangan. Dokumen ini bertindak sebagai tanda terima perdagangan antara dua pihak untuk mencegah konflik antara pembeli dan penjual.

Bill of Sale atau Tagihan Penjualan banyak digunakan sebagai alat bukti yang sah untuk perpindahan kepemilikan suatu produk, milik pribadi, atau kendaraan dari satu orang ke orang lain. Secara keseluruhan, Bill of Sale mengacu pada catatan transaksi yang terdokumentasi dan diakui secara hukum.

Apa itu Bill of Sale?

Definisi: Bill of Sale didefinisikan sebagai bukti hukum terdokumentasi, atau tanda terima yang merinci transaksi antara penjual dan pembeli di mana penjual mengalihkan kepemilikan produk atau properti pribadi kepada pembeli. Ini adalah dokumen hukum dan dikeluarkan setelah menyelesaikan transaksi transaksi.

Alasan utama untuk menyusun RUU penjualan adalah untuk menghindari konflik sembrono antara penjual dan pembeli, dan berfungsi sebagai bukti tertulis untuk menyelesaikan masalah tersebut. Bill of Sale sangat penting ketika Anda ingin menjual properti pribadi, kendaraan, atau apa pun yang menjadi milik Anda secara pribadi.

Pentingnya Bill of Sale

Bill of Sale atau Tagihan Penjualan adalah dokumen hukum yang tercatat yang menunjukkan rincian transaksi. Ini berisi semua informasi mengenai penjualan barang apa pun, serta pemindahan properti apa pun, dari satu pihak ke pihak lain. Ini bertindak sebagai kesepakatan antara penjual dan pembeli.

Bill of Sale Ini mengurangi kemungkinan ketidaksepakatan antara dua pihak perdagangan dan membantu siapa pun atau organisasi mana pun menjaga transparansi mengenai perdagangan.

Bill of sale mengamankan transfer properti atau barang penjualan apa pun dengan menyusun dokumen yang tepat untuk mencegah kesalahpahaman antara penjual dan pembeli.

Memang, Bill of Sale adalah aspek yang bermanfaat untuk setiap transaksi yang membutuhkan bantuan hukum.

Fitur utama dari Bill of sale meliputi:

  • Bill of Sale adalah dokumentasi hukum antara dua pihak untuk mentransfer kepemilikan dengan imbalan properti atau uang yang sama
  • Ini adalah dokumen hukum untuk menghindari kesalahpahaman lebih lanjut antara kedua belah pihak
  • Bill of Sale juga dikenal sebagai kwitansi penjualan, bukti penjualan

Baca juga:

Sejarah Bill of Sale

Bill of Sale sudah lazim sebagai hukum umum setidaknya sejak Abad Pertengahan. Bill of Sale secara komersial ditemukan di industri perkapalan.

Kebutuhan akan dokumen ini semakin besar ketika masyarakat umum mulai memiliki lebih banyak barang pribadi di era Victoria, Bill of Sale ini menjadi populer sebagai bentuk kredit konsumen.

Bill of Sale pada awalnya dikaitkan dengan dokumen tertulis berisi bukti disposisi mutlak atas properti pribadi bermuatan nilai terjadi.

Tetapi karena Bill of Sale ini tidak memiliki dasar hukum di bawah hukum umum AS, ada begitu banyak penipuan dan kecurangan yang terjadi.

Karena itulah, undang-undang Bill of Sale diperkenalkan untuk membatasi penyalahgunaannya.

Yang pertama dari undang-undang tersebut adalah Bills of Sale Act 1854 yang kemudian dicabut dan diberlakukan kembali dan sebuah undang-undang baru muncul sebagai Bills of Sale Act 1878. Kemudian evolusi lebih lanjut mengarah pada Bills of Sale Act 1882.

Beberapa definisi Bill of Sale atau Tagihan Penjualan selama evolusinya juga cukup penting dalam menggambarkan signifikansi boomingnya. Menurut Kamus Hukum Hitam-

Bill of sale adalah alat untuk menyampaikan hak milik pribadi, secara mutlak atau dengan jaminan.

Omotola mendefinisikan Bill of Sale atau Tagihan Penjualan sebagai bentuk hipotek legal atas barang, sementara Bullen dan Leake dan Jacobs mendefinisikannya sebagai-

Sebuah dokumen yang mengalihkan kepentingan kepemilikan atas barang pribadi dari satu individu (“pemberi hibah”) ke orang lain (“penerima hibah”), tanpa kepemilikan diserahkan kepada penerima hibah.

Jenis Bill of Sale

Jenis Tagihan Penjualan Bill of Sale
Jenis Tagihan Penjualan Bill of Sale @https://www.educba.com/bill-of-sale-examples/

Ada dua jenis Absolute Bill of Sale & Conditional Bill of Sale. Absolute Bill of Sale tidak menawarkan keamanan apa pun. Itu hanya bukti sederhana dari sebuah transaksi.

Tetapi Conditional Bill of Sale, di sisi lain, memberikan keamanan mengenai pembayaran. Mari kita lihat detail keduanya-

1. Absolute Bill of Sale

Absolute Bill of Sale atau Tagihan Penjualan Mutlak tidak dibekali oleh jenis keamanan apa pun.

Karena hanya dokumen yang digunakan untuk bertindak sebagai bukti transfer, penugasan, dan jaminan lain dari kepemilikan pribadi.

Absolute Bill of Sale dapat dipahami sebagai kontrak penjualan barang di bawah hukum penjualan barang atau hukum kontrak umum.

2. Conditional Bill of Sale

Jenis Conditional Bill of Sale atau Tagihan Penjualan Bersyarat ini dikaitkan dengan transfer kepemilikan pribadi apa pun kepada seseorang melalui keamanan untuk pembayaran uang.

Dalam hal ini, transfer kepemilikan selesai ketika kondisi tertentu terpenuhi.

ADVERTISEMENT

Bagaimana cara membuat Bill of sale?

Anda dapat membuat Bill of sale sendiri dengan menggunakan beberapa template. Ikuti langkah-langkah mudah ini sekarang:

1. Sertakan detail properti

Detail properti sangat penting untuk membuat dokumen hukum. Jika Anda menjual properti pribadi Anda, berikan lokasi, area, dan informasi lain yang diperlukan.

Namun, untuk menjual beberapa produk, Anda perlu menyebutkan jenis, model, nomor ID (jika ada), atau detail barang yang berbeda. Hal ini membantu untuk membeberkan gagasan yang jelas tentang jenis produk atau properti.

2. Kumpulkan informasi dari kedua belah pihak

Sebelum mengambil bantuan dari pengadilan, Anda harus menyerahkan rincian lengkap pembeli dan penjual. Jadi, sebutkan alamat permanen kedua belah pihak beserta alamat mereka saat ini (jika tersedia).

Bill of Sale dapat berisi informasi lebih dari satu pembeli atau penjual. Untuk berurusan dengan perusahaan, Anda perlu mengumpulkan nama yang tergabung, bukan nama bisnis.

3. Tetapkan harga

Untuk menyusun dokumen, detail sangat penting, dan untuk memenuhi tujuan itu, Anda perlu memberikan harga yang tepat dari properti atau barang. Ini diperlukan untuk menggabungkan jumlah pajak dengan total biaya dan mencatat semua detail untuk membuat formulir pembayaran. Seorang pembeli terutama menciptakan pembayaran melalui permintaan rancangan, uang tunai, internet banking, atau promes.

Draf permintaan adalah metode yang paling aman untuk mentransfer dana, dan surat promes adalah dokumen hukum di mana pembeli memastikan penjual menyelesaikan pembayaran atas dasar pinjaman.

4. Sebutkan adanya pinjaman

Adanya pinjaman terhadap properti Anda adalah salah satu hal penting untuk didiskusikan sebelum melakukan transaksi apapun. Jadi, catat rincian yang benar tentang nama pemberi pinjaman, jumlah saat ini, dan tingkat bunga atau istilah moneter lainnya. Dalam kebanyakan kasus, pembeli tidak membeli properti seperti itu karena merupakan tanggung jawab besar untuk melunasi semua hutang.

5. Jadilah sejernih kristal

Jika Anda memiliki masalah lain yang tidak disebutkan, Anda harus menyebutkannya untuk menghindari konflik lebih lanjut dengan hukum dan pembeli di kemudian hari. Anda harus transparan dan menggunakan bahasa yang mudah diakses sehingga semua orang dapat memahami faktanya.

6. Menandatangani surat-suratnya

Yang terakhir dan yang paling penting adalah menandatangani dokumen. Tetapkan tanggal yang wajar bagi kedua belah pihak untuk menunjukkan dan menandatangani dokumen. Ada opsi yang disebut “tidak yakin”, dan dengan memilihnya di kuesioner, Anda dapat memilih tanggal yang sesuai untuk mencetak dokumen. Seorang saksi sebagian besar tidak diharuskan untuk membuat Bill of sale, tetapi memilikinya selalu memvalidasi perselisihan apa pun.

Baca juga:

Bill of Sale Vs. Invoice (Faktur)

Bill of sale adalah dokumen hukum yang menginformasikan transaksi uang dengan imbalan properti pribadi atau menjual barang. Tapi, invoice adalah dokumen yang dikeluarkan oleh penjual untuk pembeli untuk memberitahukan kepada mereka tentang total pembayaran yang belum jatuh tempo.

Pada beberapa kesempatan, Bill of Sale dan Invoice bekerja bersama di mana invoice atau faktur dibuat sebelum transaksi, dan setelah itu, Bill of Sale dikeluarkan untuk menyimpan bukti tentang riwayat pembelian.

Baca juga:

Bill of Sale vs Sales Agreement (Perjanjian Penjualan)

Anda dapat memahami Sales Agreement (Perjanjian Penjualan) sebagai kontrak yang memungkinkan Anda untuk memasukkan informasi yang lebih rinci terkait dengan penjualan produk dan layanan sementara di sisi lain Bill of Sale dapat dipahami sebagai tanda terima yang bertindak sebagai bukti pembelian tetapi tidak harus memiliki setiap bantalan kontrak.

Contoh Bill of Sale

Dalam membeli atau menjual Kendaraan, surat tagihan memiliki kegunaan yang sangat menonjol saat memindahkan kepemilikan kendaraan dari pemilik saat ini ke pemilik baru-

  • Pertama-tama, proses akan dimulai dengan negosiasi jangka waktu perjanjian yang terjadi untuk pembelian atau penjualan kendaraan bermotor.
  • Kemudian pembeli harus mendapatkan VIN atau nomor identifikasi kendaraan dari kendaraan tersebut, dan setelah itu, mendapatkan salinan beberapa dokumen kendaraan akan menjadi langkah selanjutnya.
  • Penjual harus mengumpulkan judul dan registrasi kendaraan Anda bersama dengan Bill of Sale Kendaraan, ID Foto, dan Pernyataan Pengungkapan Pembacaan Odometer.
  • Kini, penjual dan pembeli kendaraan siap menyelesaikan penjualan. Pembeli harus membawa dana dan penjual harus membawa kendaraan.
  • Akhirnya, Bill of Sale akan ditandatangani antara penjual dan pembeli untuk menandatangani kepemilikan kendaraan kepada pembeli untuk mentransfer kepemilikan

Baca juga:

Kesimpulan!

Bill of Sale adalah kunci penting untuk melegalkan pembelian dan menjauh dari argumen mengenai pembelian.

Namun, sebelum menandatangani dokumen apa pun dari Bill of sale, penting untuk memeriksa apakah itu legal atau tidak. Dan selalu menyimpan salinan dokumen baik untuk penjual maupun pembeli adalah cara paling efisien untuk menghindari penipuan.

Seberapa penting Anda mempertimbangkan Bill of Sale selama membeli, menjual, atau mentransfer kepemilikan? Bagikan pendapat Anda dengan kami di bagian komentar di bawah.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Akuntansi

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.