Apa Itu Branding: Pengertian, Jenis Dan Pentingnya Branding

Jika Anda seorang pemilik bisnis atau calon figur publik, Anda mungkin pernah mendengar masukan bahwa Anda perlu menguatkan branding Anda.

ADVERTISEMENT

Mungkin Anda sudah memikirkan cara untuk meningkatkan branding namun hanya sedikit dan meletakkannya bukan sebagai prioritas utama.

Lagi pula, apa sih Branding itu atau apa pengertian Branding?

“Branding” adalah salah satu istilah yang sering disalahpahami – tetapi Anda harus melakukannya dengan benar.

ADVERTISEMENT

Orang sering salah mengira branding hanya sebatas memiliki logo atau tanda yang mengidentifikasi bisnis Anda.

Memang benar, logo adalah bagian dari branding Anda, namun itu bukanlah merek Anda sendiri.

ADVERTISEMENT

Branding Anda sebenarnya emosional, bukan fisik. 

Inilah arti branding yang sebenarnya:

Sebagai salah satu faktor terpenting untuk kesuksesan bisnis Anda, branding adalah janji yang Anda buat kepada pelanggan.

Lebih khusus lagi, branding Anda adalah sekumpulan emosi dan persepsi yang sengaja Anda kembangkan di sekitar bisnis Anda, yang terus-menerus Anda komunikasikan kepada pelanggan melalui serangkaian isyarat visual dan verbal.

Anda benar – benar perlu mencurahkan waktu untuk mengembangkan branding Anda.

Karena, branding membantu mengidentifikasi produk atau layanan Anda, membedakan Anda dari pesaing, dan menciptakan persona yang dapat dihubungkan dengan pelanggan Anda.

Dengan kata lain, branding bukan hanya produk atau layanan fisik yang disediakan bisnis Anda; namun juga emosi yang dirasakan audiens Anda ketika memikirkan bisnis Anda – emosi yang dapat Anda bantu ciptakan.

Tanyakan pada diri Anda: Apa yang orang katakan, pikirkan, dan rasakan tentang bisnis Anda?

Itulah merek Anda, dan Anda memiliki kemampuan untuk membentuk kesan itu.

Pada catatan itu, mari kita lihat lebih dekat mengapa branding itu penting dan elemen yang digunakan untuk menciptakan branding Anda sendiri.

Baca juga 12 strategi pemasaran.

Mengapa Branding sangat penting?

Tanpa pencitraan branding /  merek, perusahaan Anda hanyalah satu dari jutaan perusahaan lainnya – tersesat dalam dunia bisnis samar-samar yang berusaha keras mengukir nama untuk diri mereka sendiri.

Anda tidak akan memiliki apa pun untuk membantu bisnis Anda diperhatikan, selain dari (semoga) produk yang bagus.

Dan, di sisi lain, branding yang baik membantu Anda membuat dampak yang kuat pada audiens Anda.

Sehingga memungkinkan Anda untuk membedakan produk dan layanan Anda dari pesaing dan menjadi bisnis andalan di pangsa pasar yang Anda tempati.

Untuk lebih spesifik, pencitraan merek atau brandingmembantu Anda membuat hal-hal berikut:

1. Pengakuan merek

Seiring waktu, merek / branding Anda akan membantu bisnis Anda dikenal oleh konsumen.

Saat Anda secara konsisten menggunakan isyarat visual seperti logo dan citra merek Anda, audiens Anda akan mengaitkan isyarat ini dengan merek Anda.

Jadi, pengenalan merek mengacu pada jumlah audiens Anda dapat mengidentifikasi logo dan warna merek Anda dengan bisnis Anda.

Contoh seperti rokok Sampurna Mild, memiliki branding kuat sebagai rokok dengan kadar nikotin dan tar rendah.

2. Brand Awareness (Kesadaran merek)

Saat Anda menerapkan strategi merek Anda secara konsisten (kita akan membahasnya di bawah), Anda akan membantu menghasilkan apa yang dikenal sebagai kesadaran merek.

Ini membutuhkan pengenalan merek selangkah lebih maju; daripada hanya mengidentifikasi logo dengan perusahaan tertentu, audiens Anda akan melihat logo Anda dan langsung dapat mengaitkan produk atau layanan dengan merek Anda dengan benar.

Jadi, mengapa brand awareness penting? Karena ini membantu bisnis menonjol dari pesaing, menghasilkan prospek, dan pada akhirnya membangun audiens.

Contoh: Google, ketika kita mendengar nama ini langsung yang muncul dikepala adalah “mencari informasi di internet”, begitu solidnya branding itu berevolusi menjadi kata kerja terakreditasi untuk aktivitas “mencari informasi di internet”, “I Google it”. Inilah hasil sukses dari brand awareness atau kesadaran merek.

3. Brand Loyalty / Loyalitas Brand (Merek)

Brand loyalty pada akhirnya yang membuat pelanggan Anda kembali. Semakin banyak audiens Anda terhubung dengan merek Anda, semakin besar kemungkinan mereka menjadi pelanggan tetap.

Pikirkan tentang interaksi Anda sendiri dengan merek dalam kehidupan sehari-hari Anda. Apakah Anda terbuka untuk mencoba campuran kopi baru dari toko di sudut jalan, atau Anda langsung menuju ke Starbucks untuk Americano pagi Anda?

Bagaimana jika Anda ingin membeli hadiah khusus untuk seorang kerabat; apakah Anda akan membuka nama Google untuk mencari penjual hadiah yang Anda cari dan mencoba menemukan penjual.

Atau apakah Anda langsung mengetik “BukaLapak.com” ke browser Anda tanpa berpikir dua kali?

Ini adalah brand loyalty, polos dan sederhana.

Anda telah mengandalkan merek untuk memberikan pengalaman yang Anda inginkan, dan Anda telah membentuk hubungan yang cukup kuat dengan mereka untuk terus kembali, tanpa menjelajahi merek lain yang mungkin memberikan pengalaman yang sama – atau bahkan lebih baik.

Brand loyalty atau juga sering disebut loyalitas merek dipupuk seiring waktu, dan ini adalah produk dari pencitraan branding bisnis Anda secara konsisten.

Hasilnya?

Pelanggan akan mendukung Anda untuk jangka panjang.

Baca juga pengertian brand loyalty: manfaat dan cara membangun brand loyalty.

Jenis Branding

Dengan cara yang sama terdapat berbagai jenis bisnis, ada juga jenis branding yang berbeda untuk bisnis tersebut.

Karena berbagai perusahaan menarik bagi banyak audiens, penting untuk memilih lensa terbaik yang akan digunakan untuk membuat dan membangun branding / merek Anda – lensa yang didasarkan pada audiens Anda.

Berikut ini ikhtisar jenis branding yang paling populer:

– Pencitraan branding (merek) perusahaan: Jenis pencitraan merek ini menciptakan merek di sekitar seluruh perusahaan daripada produk tertentu.

Perusahaan dengan branding perusahaan yang baik biasanya dikaitkan dengan janji yang mereka penuhi; misalnya, setiap kali Apple mengeluarkan produk baru, pelanggan mereka berasumsi bahwa produk itu unik dan menggunakan teknologi terbaik.

– Branding produk: Anda tahu bagaimana “Sasa” sekarang ini digunakan diatributkan sebagai penyedap rasa? Itu adalah hasil dari branding produk yang kuat – inilah branding yang berpusat di sekitar produk, bukan perusahaan atau seseorang.

ADVERTISEMENT

– Personal branding: Kalau branding yang ini mengacu pada menciptakan merek di diri seseorang, bukan bisnis atau perusahaan.

Penting bagi politisi dan selebritas untuk mengembangkan branding mereka, tidak hanya mereka, CEO dan figur publik lainnya juga mendapat manfaat dari berinvestasi pada merek pribadi atau personal branding mereka.

– Co-branding: Di sini, dua perusahaan terlibat; jenis branding ini khusus untuk perusahaan yang telah bermitra untuk menciptakan produk atau layanan bersama untuk audiens mereka.

Tahukah Anda bagaimana sekarang Anda dapat dengan mudah memesan makanan dengan Gofood, dan anda memiliki keyakinan besar bahwa si pengantar tidak akan nyasar karena ada Google Maps?

Pengalaman ini adalah akibat langsung dari co-branding.

– Branding tanpa merek : Juga dikenal sebagai “branding minimalis”, ini adalah tren yang relatif baru yang mengasumsikan produk perusahaan sudah cukup untuk berbicara sendiri.

Merek-merek ini seringkali sederhana dan memiliki desain generik, berdasarkan keyakinan bahwa minimalis mereka adalah yang akan menarik audiens target mereka.

– Pencitraan merek geografis: Apakah Anda bergerak dalam industri pariwisata? Jika ya, Anda harus mempertimbangkan pencitraan merek geografis.

Pencitraan merek geografis yang dikhususkan untuk aspek unik dari suatu wilayah tertentu.

Jenis branding ini menekankan keunikan geografis mereka sebagai nilai jual untuk produk atau layanan tertentu (pikirkan Kangguru, maka Australia muncul dikepala).

Seperti yang Anda lihat, ada sejumlah aspek berbeda yang dapat menjadi fokus bisnis atau individu untuk membedakan diri mereka dan membuat merek mereka menonjol dengan sendirinya.

Baca juga pengertian promosi.

Elemen Branding

Sekarang setelah Anda tahu apa itu merek dan mengapa itu penting, hal berikutnya yang harus dipahami adalah apa yang sebenarnya membentuk branding.

Inti dan jiwa branding adalah identitas branding Anda. Inilah wajah yang ditunjukkan branding Anda kepada dunia; representasi visual branding Anda yang membedakan Anda dari pesaing.

Sederhananya: Identitas branding Anda adalah cara branding Anda (berikut misi dan nilai intinya) diekspresikan kepada audiens Anda.

Apa yang membuat kita langsung mengenali produk Apple atau sepatu Nike?

Merek-merek ini menciptakan identitas merek yang mudah diingat, dan kami, sebagai audiens mereka, telah belajar untuk mengaitkan identitas ini dengan bisnis mereka.

Jadi, mari kita uraikan elemen mana yang digunakan untuk menciptakan identitas merek Anda:

Inti dari identitas branding Anda adalah logo Anda, dan itu adalah simbol yang bertindak sebagai juru bicara merek Anda.

Sebelum Anda membuat logo, penting untuk memikirkan tentang apa misi merek Anda dan nilai-nilai yang Anda dukung.

Ciri-ciri ini harus diekspresikan dalam desain logo Anda, apakah Anda menggunakan palet warna hijau untuk mengekspresikan merek ramah lingkungan, atau font kursif untuk menekankan klien elegan Anda.

Citra merek Anda adalah bagian penting dalam mengkomunikasikan identitas merek Anda.

Ini mengacu pada gambar yang dapat diterima yang dapat Anda gunakan di semua komunikasi Anda dengan audiens Anda, dan biasanya berpusat di sekitar warna yang digunakan dalam logo Anda.

(Ini tidak harus disamakan dengan citra merek, yang merupakan cara pelanggan Anda memikirkan merek Anda dari waktu ke waktu, berdasarkan interaksi yang mereka lakukan dengan Anda.)

Citra merek Anda bekerja dengan elemen lain dari merek Anda untuk mengekspresikan identitas merek Anda.

Pikirkan citra di situs web Anda atau akun media sosial Anda; setiap gambar tersebut perlu dipilih dengan cermat untuk memastikan gambar tersebut menggunakan atau melengkapi warna, nilai, dan pesan merek Anda secara keseluruhan.

Anda tahu bagaimana orang yang paling berkesan adalah orang yang kepribadiannya menonjol? Hal yang sama berlaku untuk merek.

Kepribadian merek Anda adalah bagian “manusia” dari merek Anda – bagian yang dapat dihubungkan dengan audiens Anda.

Menciptakan kepribadian merek adalah salah satu aspek terpenting dari pencitraan merek, karena itulah yang membedakan merek Anda dari merek lain di luar sana.

Dan, kepribadian memposisikan merek Anda sebagai “makhluk” yang dengannya audiens Anda dapat mengaitkan karakteristik manusia, yang membantu mereka membentuk hubungan emosional.

Untuk menciptakan kepribadian merek Anda, teliti pesaing Anda dan kepribadian mereka, sehingga Anda dapat membedakan diri Anda dari merek lain di ceruk pasar Anda.

Pikirkan kata sifat yang dapat digunakan untuk menggambarkan merek Anda; menggambar seperti apa rupa merek Anda sebagai pribadi.

Kemudian, ketika Anda memiliki gagasan tentang siapa merek Anda, serahkan ke kertas dan bersiaplah untuk berkomunikasi dengannya secara konsisten. Ini membawa kita ke:

Setelah kepribadian merek Anda berhasil, Anda perlu memunculkan brand voice Anda – yaitu nada yang akan Anda gunakan dalam pesan yang mengekspresikan kepribadian Anda.

Voice Anda harus khas, mudah dikenali, melengkapi identitas merek Anda lainnya, dan digunakan secara konsisten.

Dengan kata lain, brand voice Anda harus selalu dikenali sebagai milik merek Anda.

Saat membuat brand voice, bayangkan merek Anda sebagai orang hidup yang berbicara dengan teman mereka.

Seperti apa suaranya? Apakah mereka serius, menghibur, dan membantu?

Bagaimana dengan sarkastik, jenaka, dan lucu?

Tuliskan tiga kata sifat yang menentukan brand voice Anda, karena ini akan membantu Anda membuat pesan yang konsisten yang mengekspresikan identitas merek Anda dalam jangka panjang.

Terakhir, Anda membutuhkan pedoman branding / merek yang menyatukan semuanya.

Meski kedengarannya rumit, pedoman ini hanyalah seperangkat aturan yang menjelaskan cara kerja branding / merek Anda.

Mereka mencakup semua informasi di atas tentang identitas branding (merek) Anda, menguraikan penggunaan logo Anda yang dapat diterima, ciri-ciri tertulis dari brand voice (suara branding) Anda, jenis citra yang dapat digunakan branding Anda, dan misi perusahaan Anda secara keseluruhan.

Apakah Anda bekerja dengan orang lain atau Anda adalah satu-satunya yang menjalankan bisnis?

Pedoman merek akan memastikan Anda melakukan pencitraan merek bisnis Anda secara konsisten saat berkomunikasi dengan audiens Anda.

Dan, seperti yang saya katakan di atas, ini akan membantu menciptakan kesadaran dan pengakuan branding / merek yang membangun audiens dan basis pelanggan Anda.

Baca juga pengertian business plan (perencanaan bisnis).

Kesimpulan

Kini setelah Anda tahu apa itu branding, maka saatnya untuk membangun branding Anda sendiri!

Ingatlah untuk memikirkan tentang nilai di balik bisnis Anda, misi perusahaan Anda, dan audiens yang ingin Anda targetkan sebelum Anda mulai merancang identitas branding / merek Anda.

ADVERTISEMENT


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.