Pengertian Buyback Saham, Contoh Dan Keuntungan Bagi Pemegang Saham

Buyback saham atau pembelian kembali saham merupakan salah satu cara yang harus dilakukan perusahaan untuk membayar pemegang saham.

ADVERTISEMENT

Buyback terdiri dari membeli satu paket sahamnya sendiri, biasanya di bursa saham, dan melakukan amortisasi (menghilangkannya) dengan tujuan menaikkan harga saham perusahaan yang tersisa.

Apa yang dimaksud dengan buyback saham atau pembelian kembali saham?

Buyback atau pembelian kembali saham adalah tindakan di mana perusahaan membeli sahamnya sendiri dan mengamortisasi atau menghilangkannya.

Karena semakin sedikit saham perusahaan yang beredar, partisipasi setiap pemegang saham di dalamnya meningkat.

ADVERTISEMENT

Jadi jika Anda bertanya-tanya apa itu buyback (pembelian kembali saham), adalah proses di mana perusahaan membeli kembali sahamnya sendiri dari pemegang sahamnya.

Dengan cara ini, perusahaan yang sebelumnya telah menerbitkan saham membeli kembali sahamnya dari pemegang sahamnya dan mengukuhkan kembali bagian kepemilikan yang sebelumnya dimiliki beberapa investor.

ADVERTISEMENT

Contoh buyback

Misalkan perusahaan ABCD sebagai emiten menerbitkan IPO, kemudian sahamnya laku terjual dengan harga tertentu dan dimilliki oleh perusahaan EFGH sebagai pemegang saham. Di masa datang, perusahaan ABCD melakukan buyback saham yang sebelumnya dibeli oleh EFGH.

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki 100 saham beredar dan pemegang saham memiliki 20 saham, maka presentasi pemegang saham dari porsi kepemilikannya akan perusahaan adalah sebesar 20 persen (20/100 = 20%).

Jika perusahaan membeli kembali 20 saham itu dan menebusnya, dan 80 saham sisanya akan tetap beredar. Partisipasi pemegang saham akan menjadi 25 persen dari perusahaan (20/80 = 25%).

Sebuah perusahaan dapat melakukan buyback karena berbagai alasan.

Beberapa di antara alasan perusahaan buyback bisa berupa konsolidasi kepemilikan, meningkatkan keuangan perusahaan atau undervaluation. 

Manfaat buyback

– Ketika sebuah perusahaan membeli kembali saham, proses tersebut dapat membuatnya terlihat lebih sehat sehingga menarik investor.

– Bagi banyak perusahaan, jawaban atas pertanyaan tentang apa arti pembelian kembali saham adalah bahwa hal itu menghindari kemungkinan akuisisi atau pengambilalihan oleh pihak lain.

– Beberapa perusahaan memilih untuk membeli kembali saham sehingga nilai ekuitasnya kembali.

– Banyak perusahaan menawarkan opsi saham kepada karyawannya. Perusahaan semacam itu memilih untuk membeli kembali saham untuk memastikan bahwa tingkat saham beredar dipertahankan.

Keuntungan buyback bagi pemegang saham?

Keuntungan utama yang di dapati perusahaan yang melakukan buyback adalah menaikkan harga saham.

Dengan saham yang lebih sedikit, jika perusahaan itu bernilai sama, setiap saham akan lebih mahal. Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki nilai pasar Rp 10.000.000 dan memiliki 1000 saham beredar, setiap saham akan memiliki harga Rp 10.000.

Jika 200 saham dibeli kembali dan ditebus, 800 saham akan tetap dengan harga masing-masing Rp 12.500, 25 persen lebih mahal.

Selain itu, pembelian kembali saham tersebut menyebabkan peningkatan laba per saham (Earning Per Share/EPS).

Misalnya, jika perusahaan memiliki keuntungan Rp 1.000.000 dan 100 saham diterbitkan, EPS akan menjadi Rp 10.000 (1.000.000 / 100 saham).

Jika perusahaan membeli kembali 20 saham dan menebusnya, EPS meningkat menjadi Rp 12.500 (Rp 1.000.000 / 80 saham). Dengan kata lain, pemegang saham memiliki hak untuk berpartisipasi lebih besar dalam keuntungan perusahaan, yang merupakan stimulus bagi harga saham, jika prospek keuntungan di masa depan positif.

Apa implikasi buyback pada perpajakan?

Salah satu keuntungan dari buyback (pembelian kembali saham) adalah tidak ada implikasi pajak bagi pemegang saham, kecuali jika mereka memilih untuk menjual saham, dalam hal ini mereka akan dikenakan pajak jika memperoleh capital gain antara pembelian dan penjualan efek.

Ini adalah keuntungan komparatif dengan dividen, yang dikenakan pajak sebagai pendapatan dari tabungan.

Perbedaan lain antara kedua remunerasi tersebut adalah bahwa meskipun dividen merupakan distribusi keuntungan masa lalu, buyback (pembelian kembali saham) diwujudkan melalui kenaikan pasar saham untuk mengantisipasi keuntungan di masa depan.

Dividen: Implikasi karena buyback (pembelian kembali saham) 

Pembayaran dividen seringkali tidak menjamin fleksibilitas yang besar bagi perusahaan. Dividen harus dibayarkan pada tanggal tertentu dan semua pemegang saham biasa harus dibayar.

Namun, ketika perusahaan membeli kembali saham, itu memastikan fleksibilitas yang lebih besar. Dividen perlu didistribusikan kepada setiap pemegang saham tetapi ketika ada pembelian kembali, dividen hanya dapat dibayarkan kepada pemegang saham yang memilihnya.

Selain itu, dividen berarti perusahaan harus membayar pajak distribusi dividen. Bagi investor juga, jika pendapatan dari dividen melewati Rs 10 lakh, mereka harus membayar pajak tambahan.

Ketika ada buyback (pembelian kembali), tarif pajak didasarkan pada durasi sekuritas itu dimiliki. Jika pemegang saham menyerahkan sahamnya untuk dibeli kembali setelah menahannya selama setahun, mereka harus membayar pajak atas penghasilan mereka.

Jika penjualan dilakukan di bawah satu tahun kepemilikan saham, keuntungan modal jangka pendek sebesar beberapa persen ikut bermain.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan transaksi buyback (pembelian kembali saham)?

Besarnya program buyback (pembelian kembali) saham bergantung pada jumlah saham yang dapat dibeli, yaitu besarnya program.

Sebagai kriteria umum, mereka dapat diperpanjang hingga satu tahun atau lebih, untuk mendapatkan fleksibilitas yang lebih besar dan menyesuaikan dengan regulasi yang ada.

Sekarang setelah Anda mengetahui definisi buyback saham, sekarang saatnya untuk mempertimbangkan apa arti buyback saham bagi investor dan pemegang saham. 

The pembelian kembali definisi saham memberi Anda ide yang adil tentang apa artinya untuk perusahaan tetapi juga proposisi menarik bagi investor.

Begini caranya: ketika sebuah perusahaan membeli kembali sahamnya, jumlah saham beredar turun dan laba per saham atau EPS naik.

Jika pemegang saham tidak menjual kepemilikan sahamnya, itu berarti mereka sekarang memiliki persentase kepemilikan saham perusahaan yang lebih besar, dan EPS yang dihasilkan lebih tinggi.

Bagi mereka yang memutuskan untuk menjual sahamnya, buyback berarti mereka bisa menjual dengan harga yang sesuai bagi mereka.

Jawaban lain untuk apa arti pembelian kembali saham bagi investor adalah bahwa ini menandakan bahwa perusahaan memiliki akses ke kelebihan uang tunai.

Artinya, perusahaan tidak memiliki masalah yang berkaitan dengan arus kas dan investor merasa aman mengetahui bahwa perusahaan telah menggunakan kas tersebut untuk mengganti pemegang sahamnya daripada berinvestasi pada aset lain.

Faktor-faktor yang perlu diingat saat Anda berpikir untuk menyetujui buyback (pembelian kembali):

– Harga buyback (pembelian kembali) itu penting. Sebagai pemegang saham, Anda tentunya perlu mengetahui harga pasti di mana saham Anda akan dibeli kembali oleh perusahaan. Ini menentukan apakah tawaran itu bermanfaat bagi Anda atau tidak.

– Premi adalah faktor lain, yang didefinisikan sebagai selisih antara harga dan harga pembelian kembali dan harga saham perusahaan pada tanggal penawaran. Jika penawaran premium lebih tinggi dari nilai saham perusahaan yang Anda miliki atau potensinya, maka Anda dapat menjual saham Anda.

– Besarnya tawaran pembelian kembali juga signifikan karena menunjukkan uang yang bersedia dibayarkan perusahaan untuk pemegang saham dan kesehatan perusahaan.

– Melacak banyaknya tanggal dalam proses buyback, mulai dari tanggal persetujuan, pengumuman, pembukaan, penutupan hingga verifikasi formulir tender dan penyelesaian penawaran yang signifikan.

Selain melacak semua faktor ini, penting bagi pemegang saham untuk melihat rekam jejak perusahaan, profitabilitas, kepemimpinan dan visinya, selain dari jalur pertumbuhannya dan mengambil keputusan berdasarkan penelitian komprehensif.

Kesimpulan Buyback

Singkatnya, jawaban atas apa itu buyback (pembelian kembali saham) adalah ini: perusahaan memilih untuk membeli kembali sebagian saham dari pemegang saham mereka yang ada karena berbagai alasan.

Ini termasuk mengkonsolidasikan kepemilikan mereka, meningkatkan kepercayaan investor, dan meningkatkan harga saham antara lain.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.