Apa Itu Buzz Marketing, Kenapa Efektif, Penerapan Yang Sukses, Contohnya

Munculnya platform media sosial dan juga influencer membantu menghembuskan kehidupan baru ke dalam buzz marketing atau pemasaran buzz (berdengung) dalam bahasa Indonesia.

ADVERTISEMENT

Banyak brand menggunakan teknik ini untuk meningkatkan viralitas dan membangkitkan minat untuk produk dan layanan mereka yang layak mendapat perhatian.

Dari telepon seluler hingga wawancara televisi, buzz marketing dapat digunakan untuk mempromosikan peluncuran hampir semua produk bahkan semua hal, jika memang itu produk tersebut sepadan dengan gegap gempita yang didengungkan.

ADVERTISEMENT

Pada artikel ini kita akan mendefinisikan marketing buzz. Kita juga akan membahas mengapa buzz marketing sangat efektif, contoh kampanye buzz pra-peluncuran produk, dan aktivitas buzz marketing yang sukses.

Apa itu Buzz Marketing?

Buzz marketing adalah strategi yang menciptakan pemasaran dari mulut ke mulut dengan konten viral, influencer, dan acara interaktif untuk menciptakan buzz seputar peluncuran produk atau layanan yang akan datang. Buzz marketing memiliki elemen viral bagi produk atau acara yang akan diluncurkan.

ADVERTISEMENT

Buzz marketing bertujuan agar konsumen mengedarkan konten untuk mereka, baik melalui mulut ke mulut dengan keluarga dan teman, atau melalui media sosial mereka. Gagasan tentang keunikan juga mendorong kampanye pemasaran buzz yang sukses.

Saat bekerja untuk menciptakan antusias untuk peluncuran produk yang akan datang, Anda harus mengirimkan produk gratis ke influencer utama dan pemimpin pemikiran dalam kategori Anda. Mereka kemudian akan memposting tentang produk Anda di berbagai platform media sosial mereka untuk menciptakan kegembiraan di antara pengikut mereka. Ini membantu menciptakan percakapan dengan audiens yang lebih luas tentang produk Anda.

Baca juga Pemasaran Viral: Definisi, Karakteristik, Kelebihan, Kekurangan, Contoh, Tips.

Mengapa Buzz Marketing Efektif?

Buzz marketing berkembang dengan gagasan tentang keunikan. Jenis kampanye pemasaran ini memanfaatkan keinginan untuk memiliki barang populer dan rasa takut kehilangan hal terbaik berikutnya.

Dengan menggunakan influencer dalam berbagai kategori, pesan pemasaran terasa lebih personal bagi konsumen. Ketika datang dari seseorang yang mereka ikuti dengan cermat, pesan itu lebih berbobot dan dipercaya daripada papan reklame, iklan radio, atau iklan tv.

Bekerja dengan influencer untuk menciptakan buzz efektif karena banyak pengikut secara tidak sadar memiliki keinginan untuk menjadi lebih seperti influencer yang mereka ikuti. Menggunakan influencer untuk menunjukkan betapa hebatnya suatu produk juga menyiratkan bahwa memiliki produk ini membuat Anda satu derajat lebih dekat untuk menjadi seperti mereka.

Penting untuk menunjukkan bahwa buzz marketing atau pemasaran buzz hanya efektif ketika produk atau layanan yang Anda promosikan benar-benar sesuai dengan harapan setelah diluncurkan. Jika produk atau layanan Anda kurang dari harapan pelanggan Anda, mereka akan mulai kehilangan kepercayaan pada brand Anda dan mereka tidak akan bersemangat untuk peluncuran berikutnya.

Salah satu kampanye pemasaran buzz paling terkenal adalah untuk festival musik yang gagal yang disebut Festival Fyre. Promotor menggunakan selebriti dan model terkenal untuk membangun kegembiraan di sekitar acara dan untuk mempromosikan lokasi festival yang indah. Mereka juga mempromosikan vila mewah, makanan gourmet, dan pertunjukan musik luar biasa yang mereka tawarkan.

https://www.bbc.com/news/newsbeat-46904445

Namun, begitu para tamu yang terlalu bersemangat tiba di Bahama, mereka disambut dengan tenda, irisan roti dan keju, dan tidak ada layanan seluler, air mengalir, atau toilet portabel.

Kampanye pemasaran buzz sangat berhasil dalam menciptakan kegembiraan dan minat pada acara mereka, tetapi hasil yang didapat adalah kekecewaan besar para tamu. Penyelenggara jelas tidak memenuhi harapan yang mereka tetapkan dan brand tetapkan.

Baca juga Pengertian Konsep Pemasaran (Marketing Concept).

Aktivitas Buzz Marketing Yang Sukses

Video streaming langsung adalah aktivitas pemasaran buzz yang sukses karena menyediakan elemen interaktif bagi konsumen. Ketika orang merasa menjadi bagian dari percakapan, mereka merasa lebih tertarik dan terhubung dengan brand Anda dan apa yang ditawarkan.

ADVERTISEMENT

Menyelenggarakan streaming langsung yang menarik memberi orang lebih banyak hal untuk dibicarakan lebih dari sekadar produk. Ini adalah acara yang menarik untuk disampaikan kepada teman dan keluarga mereka, selanjutnya memanfaatkan pemasaran dari mulut ke mulut.

Cara umum lainnya untuk mempromosikan peluncuran produk atau layanan Anda adalah dengan menyewa vlogger untuk membuat video YouTube yang meninjau penawaran Anda. Dengan meningkatnya popularitas YouTube dan vlogger, ada banyak pembuat konten berbakat yang dapat dipilih.

Pembuat konten yang sangat terampil akan dapat berbicara tentang produk atau layanan Anda dengan cara percakapan dengan audiens mereka yang tidak terdengar seperti iklan berbayar. Video berdurasi panjang memungkinkan orang untuk meninjau produk atau layanan Anda secara menyeluruh dan membantu menciptakan buzz yang cukup di sekitar peluncurannya.

Seiring meningkatnya kuantitas dan popularitas podcast, podcast memberikan peluang besar untuk bertemu konsumen di bidang minat khusus mereka. Memilih untuk beriklan di podcast di ceruk yang terkait dengan brand Anda dapat membantu Anda menciptakan buzz dalam komunitas tertentu tentang peluncuran mendatang Anda.

Baca juga Pengertian Pemasaran Digital (Digital Marketing): Manfaat Dan Dasarnya.

Contoh Buzz Marketing Pra-Peluncuran

Apple adalah perusahaan yang menggunakan buzz marketing atau kampanye pemasaran buzz berulang kali untuk mempromosikan peluncuran setiap iPhone, iPad, iPod, dan AirPods baru selama bertahun-tahun. Dengan artikel, iklan, dan iklan lain yang merinci fitur setiap produk baru, pemasaran dari mulut ke mulut di antara konsumen yang bersemangat mengambil alih tugas itu.

Antrean orang-orang yang menunggu semalaman dan tidur di tenda hanya untuk menjadi salah satu yang pertama menerima iPhone baru adalah bukti efektivitas kampanye mereka.

Contoh kedua kami melibatkan promosi acara khusus televisi. Dengan televisi dan wawancara panjang menjadi amat fenomenal pada tahun 2021 ini yakni wawancara Oprah dengan Meghan Markle dan Pangeran Harry membutuhkan buzz yang cukup untuk dibuat di sekitarnya. Wawancara monumental ini diperlukan untuk menarik banyak orang. Menggunakan teknik pemasaran buzz untuk mempromosikan wawancara ini berhasil secara luas karena wawancara yang dipersembahkan lebih dari sekadar memenuhi gempita yang dijanjikan.

Beberapa klip penggoda (teaser) yang dirilis dari cuplikan mengejutkan oleh Meghan hanyalah puncak gunung es. Mereka memiliki faktor kejutan yang menyebabkan outlet berita mendiskusikannya saat siaran, influencer mendiskusikannya di media sosial, dan pemirsa mendiskusikannya dengan teman dan keluarga, bahkan pihak internal Buckingham.

Baca juga Pemasar: Pengertian, Tugas Dan Jenis Pemasar.

Kesimpulan

Buzz marketing atau pemasaran buzz adalah teknik untuk menciptakan pemasaran dari mulut ke mulut dengan konten viral, influencer, dan acara interaktif untuk menciptakan kegembiraan, antisipasi, dan minat seputar peluncuran produk atau layanan. Biasanya ada elemen viral untuk kampanye buzz marketing.

Ketika dijalankan dengan benar, konsumen akhirnya menyebarkan informasi untuk mereka di akun media sosial mereka dan secara langsung dengan teman dan keluarga. Kelangkaan, ketakutan akan kehilangan, dan keinginan untuk menyesuaikan diri dalam semua kampanye yang efektif mendorong.

Bacaan yang kami sarankan Memahami Bauran Pemasaran| 4P Pemasaran untuk Pertumbuhan dan Strategi.

Buzz marketing berhasil karena menggunakan suara tepercaya di berbagai komunitas untuk mendorong pesan brand menjadi menonjol. Ketika pesan datang dari seseorang yang Anda sukai dan percayai, itu terasa lebih pribadi dan lebih berbobot. Video streaming langsung, bermitra dengan vlogger, dan beriklan di podcast khusus adalah contoh aktivitas pemasaran buzz yang sukses.

Berkali-kali, Apple menggunakan teknik pemasaran buzz untuk menciptakan antisipasi di sekitar setiap peluncuran produk. Wawancara televisi baru-baru ini yang dilakukan Oprah dengan Pangeran Harry dan Meghan Markle sangat dinanti berkat kampanye buzz marketing sebelumnya. Sedangkan contoh acara yang tidak sesuai dengan kegembiraan yang dihasilkan dari kampanye pemasaran buzznya adalah Festival Fyre yang gagal.

Setelah mendefinisikan buzz marketing dan mendiskusikan berbagai teknik untuk eksekusi, bagaimana Anda akan menciptakan buzz di sekitar peluncuran berikutnya?

ADVERTISEMENT


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.