Cara Membeli Obligasi

Obligasi (surat hutang) adalah salah satu cara untuk berinvestasi di perusahaan, dengan meminjamkan uang daripada membeli saham.

Banyak perencana keuangan menganjurkan investasi sebagian dari portofolio Anda dalam bentuk obligasi karena volatilitasnya yang lebih rendah dan relatif lebih aman dibandingkan dengan saham.

Cara cepat untuk mendapatkan eksposur adalah dengan dana obligasi, baik reksadana atau Exchange Traded Fund (ETF) yang diperdagangkan di bursa efek.

Dan inilah yang harus dipertimbangkan ketika memilih obligasi untuk portofolio investasi Anda :

Membeli obligasi: mulai dari mana

Membeli obligasi dapat terbukti sedikit lebih sulit daripada membeli saham, karena jumlah awal yang diperlukan untuk mulai berinvestasi. Nilai nominal sebagian besar obligasi biasanya lebih besar, meskipun ada jalan keluarnya. Anda memiliki beberapa opsi tentang tempat untuk membelinya:

  • Dari broker: Anda dapat membeli obligasi dari broker online – Anda akan membeli dari investor lain yang ingin menjual. Anda juga mungkin dapat menerima diskon dari nilai nominal obligasi dengan membeli obligasi langsung dari bank investasi penjaminan emisi dalam penawaran obligasi awal.
  • Melalui dana yang diperdagangkan di bursa: ETF biasanya membeli obligasi dari banyak perusahaan yang berbeda, dan beberapa dana difokuskan pada obligasi jangka pendek, menengah, dan jangka panjang, atau memberikan paparan pada industri atau pasar tertentu. Dana adalah pilihan yang bagus untuk investor perorangan karena menyediakan diversifikasi langsung dan Anda tidak perlu membeli dalam kenaikan ribuan dolar.
  • Langsung dari pemerintah Indonesia: Pemerintah telah membuat program di situs web Bursa Efek Indonesia sehingga investor dapat membeli obligasi pemerintah secara langsung tanpa harus membayar biaya kepada broker atau perantara lainnya.

Dimana membeli Obligasi?

Di Indonesia terdapat banyak broker yang menyediakan layanan untuk membeli obligasi bahkan secara online. Diantara daftar utama kami adalah:

BCA

Ada berbagai macam produk Obligasi Negara. Produk Obligasi Negara yang dijual di BCA (Pasar Sekunder) antara lain:

  • Obligasi Negara Ritel (ORI)
    ORI adalah obligasi yang dijual kepada individu atau perseorangan Warga Negara Indonesia.
  • Sukuk Negara Ritel (SR)
    SR adalah Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) yang dijual kepada individu atau perseorangan Warga Negara Indonesia.
  • Fixed Rate (FR)
    FR adalah surat berharga yang berupa surat pengakuan utang dalam mata uang Rupiah yang dijamin pembayaran bunga dan pokoknya oleh Negara Republik Indonesia, sesuai dengan masa berlakunya.
  • Project Based Sukuk (PBS)
    PBS adalah SBSN yang diterbitkan oleh Pemerintah dengan tingkat imbal hasil tetap. PBS diterbitkan dengan underlying proyek Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) tahun berjalan dan untuk membiayai kegiatan tertentu yang dilaksanakan oleh Kementerian Negara / Lembaga berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 56 Tahun 2011 tentang Pembiayaan Proyek melalui Penerbitan Surat Berharga Syariah Negara.
  • Obligasi Negara Valas (INDON)
    INDON adalah surat berharga yang berupa surat pengakuan utang dalam mata uang valuta asing yang dijamin pembayaran bunga dan pokoknya oleh Negara Republik Indonesia, sesuai dengan masa berlakunya.
  • Obligasi Negara Valas (INDOIS)
    INDOIS adalah surat pengakuan utang jangka panjang (di atas 12 bulan) dengan atau tanpa kupon, dalam denominasi valuta asing yang dijamin pembayaran kupon dan pokoknya oleh Negara Republik Indonesia, sesuai dengan masa berlakunya.
  • Saving Bond Ritel (SBR)
    SBR adalah Obligasi Negara yang dijual kepada individu atau perorangan Warga Negara Indonesia melalui Mitra Distribusi dan tidak dapat diperdagangkan di Pasar Sekunder sampai dengan jatuh tempo. Produk ini tidak dapat dicairkan sampai dengan jatuh tempo, kecuali pada masa early redemption.

Silahkan langsung meluncur ke situs BCA.

BNI

Jenis-jenis Obligasi yang disediakan :

  • Obligasi Pemerintah
    Untuk memenuhi kebutuhan nasabah akan produk pendapatan tetap yang aman dengan jangka waktu yang disesuian dengan tujuan investasi maka nasabah mempunyai pilihan investasi dalam bentuk Surat Utang Negara yaitu obligasi yang diterbitkan oleh Pemerintah Indonesia. Pemerintah menerbitkan obligasi seri FR yaitu obligasi dengan kupon tetap, obligasi seri VR yaitu dengan kupon variable serta Sukuk Negara .
  • Obligasi Korporasi
    Merupakan pilihan obligasi berupa surat utang yang diterbitkan oleh korporasi Indonesia baik BUMN maupun korporasi lainnya. Untuk menjaga risiko yang terkendali pilihan obligasi korporasi ini kami batasi dengan penetapan rating minimal.
  • Obligasi Ritel
    Bagi Anda yang mengutamakan keamanan dalam berinvestasi, Obligasi Ritel adalah pilihan yang paling tepat bagi Anda. Obligasi Ritel yang diterbitkan oleh Pemerintah ini terdiri atas ORI dan Sukuk Ritel yaitu Obligasi Negara yang dijual kepada individu atau perseorangan Warga Negara Indonesia melalui agen penjual.

Silahkan langsung meluncur ke situs BNI.

Apa yang harus diperhatikan ketika Anda membeli obligasi

Tidak semua obligasi dibuat sama. Gunakan proses tiga langkah ini untuk mengevaluasi apakah obligasi yang ditawarkan cocok dengan portofolio Anda:

1. BISAKAH PEMINJAM MEMBAYAR OBLIGASI?

Jawaban untuk pertanyaan ini adalah yang terpenting, karena jika perusahaan tidak dapat membayar obligasi – janjinya untuk membayar kembali uang yang dipinjamkan, dengan bunga – tidak ada alasan bagi investor untuk mempertimbangkan membeli obligasi yang diterbitkan si perusahaan. Dengan sedikit penyelidikan, Anda dapat memperkirakan apakah perusahaan mampu memenuhi kewajiban utangnya atau tidak.

Obligasi dinilai oleh lembaga pemeringkat, dengan tiga yang besar mendominasi industri: Moody’s, Standard & Poor’s dan Fitch. Mereka memperkirakan kelayakan kredit, memberikan peringkat kredit kepada perusahaan dan pemerintah dan obligasi yang mereka terbitkan. Semakin tinggi peringkat – AAA adalah yang tertinggi, dan peringkat turun dari situ, seperti nilai sekolah – semakin besar kemungkinan perusahaan akan memenuhi kewajibannya dan semakin rendah tingkat bunga yang harus dibayar.

Obligasi korporasi. Di luar peringkat, cara tercepat untuk menentukan keamanan obligasi yang diterbitkan perusahaan adalah dengan melihat seberapa besar bunga yang dibayarkan perusahaan relatif terhadap pendapatannya. Seperti pemilik rumah yang melunasi hipotek setiap bulan, jika perusahaan tidak memiliki pendapatan untuk mendukung pembayarannya, pada akhirnya akan ada masalah.

Mulailah dengan pendapatan operasional tahunan terbaru dan biaya bunga, yang dapat ditemukan pada laporan laba rugi perusahaan. Info ini tersedia untuk setiap perusahaan publik tanah air dalam pengarsipan 10-K, tersedia di situs web perusahaan atau di database idi situs web Komisi Sekuritas dan Bursa Efek Indonesia.

Pendapatan operasional berbeda dari laba bersih, karena faktor pembayaran bunga (yang dapat dikurangkan dari pajak) dan pajak, dan merupakan ukuran terbaik dari kemampuan perusahaan untuk membayar utangnya.

Pada 10-K, cari pendapatan operasional tahunan perusahaan dan bagilah dengan biaya bunganya. Berikut cara menginterpretasikan hasilnya:

  • 4 atau lebih tinggi: Perusahaan seharusnya tidak memiliki masalah dalam memenuhi kewajibannya.
  • 2.5 hingga 4: Perusahaan mungkin dalam kondisi bagus, tetapi di ujung bawah kisaran, perusahaan harus ditinjau lebih dalam lagi.
  • 1 hingga 2.5: Perusahaan mungkin mengalami kesulitan membayar utangnya jika bisnisnya memburuk.
  • Di bawah 1: Perusahaan sepertinya akan mengalami masalah dalam membayar utangnya.

Hitung hasilnya selama beberapa tahun terakhir. Mungkin saja satu tahun baik atau buruk dapat mempengaruhi hasil, Anda menginginkan gambaran yang lebih luas tentang apakah perusahaan dapat memenuhi utangnya. Apakah hasilnya cenderung negatif atau positif?

Obligasi pemerintah. Mengevaluasi obligasi yang diterbitkan pemerintah agak sulit karena pemerintah biasanya tidak membawa pendapatan lebih besar yang menunjukkan stabilitas. Berita bagus? Obligasi pemerintah umumnya lebih aman untuk investasi, dengan yang dikeluarkan oleh pemerintah Indonesia dianggap sebagai yang paling aman. Mereka dianggap sangat aman sehingga investor menyebut tingkat bunga pemerintah sebagai “tingkat bebas risiko.”

Obligasi kota / muni. Obligasi yang dikeluarkan oleh kota, meskipun mereka juga sudah aman secara historis, namun terkadang tidak begitu solid. Anda dapat menyelidiki obligasi ini lebih lanjut di situs masing-masing pemprov / pemda, yang menyediakan prospektus resmi obligasi, laporan keuangan yang diaudit penerbit dan pengungkapan keuangan yang sedang berlangsung, termasuk tunggakan pembayaran dan wanprestasi.

Peringkat kredit pemerintah adalah panduan pertama yang baik untuk kelayakan kreditnya, dan Anda dapat menindaklanjutinya untuk melihat apakah ada hal baru-baru ini atau masalah keuangan lainnya yang mungkin menyebabkan default atau kenakalan di masa depan.

2. APAKAH SEKARANG WAKTU YANG TEPAT UNTUK MEMBELI OBLIGASI?

Setelah suku bunga obligasi ditetapkan dan tersedia untuk investor, obligasi diperdagangkan dalam apa yang disebut di Bursa Efek. Kemudian pergerakan suku bunga yang berlaku menentukan bagaimana harga obligasi berfluktuasi.

Harga obligasi cenderung bergerak berlawanan arah. Saat ekonomi memanas, suku bunga naik, menekan harga obligasi. Ketika ekonomi mendingin, suku bunga turun, mengangkat harga obligasi. Anda mungkin berpikir bahwa obligasi adalah pembelian hebat selama masa boom (ketika harga terendah) dan penjualan ketika ekonomi mulai pulih. Tapi itu tidak sesederhana itu.

Selain perubahan siklikal, suku bunga dapat mengalami pergeseran jangka panjang. Sejak awal 1980-an, suku bunga Indonesia cenderung turun meskipun mereka terus bergerak naik dan turun selama siklus ekonomi. Suku bunga telah melihat tertinggi dan terendah siklus yang lebih rendah. Tapi tren itu mungkin bergeser di masa depan.

Investor mencoba memprediksi apakah suku bunga akan lebih tinggi atau lebih rendah. Tetapi menunggu untuk membeli obligasi dapat berarti mencoba mengatur waktu pasar, yang merupakan larangan untuk investor nonprofesional.

Untuk mengelola ketidakpastian ini, banyak investor obligasi “menaiki” eksposur obligasi mereka, sama seperti yang dilakukan penabung ketika mereka membuat Sertifikat Deposito (SD) di bank.

Investor membeli banyak obligasi yang jatuh tempo dalam jangka waktu bertahun-tahun. Ketika obligasi jatuh tempo, pokok investasi kembali dan tangga tumbuh. Laddering secara efektif mendiversifikasi risiko tingkat bunga, meskipun itu mungkin datang dengan biaya hasil yang lebih rendah.

3. OBLIGASI MANA YANG TEPAT UNTUK PORTOFOLIO SAYA?

Obligasi diterbitkan oleh organisasi termasuk perusahaan, kota, dan pemerintah negara bagian dan federal. Jenis obligasi yang mungkin tepat untuk Anda bergantung pada beberapa faktor, termasuk toleransi risiko, persyaratan penghasilan, dan situasi pajak Anda.

Berikut ini contoh beberapa jenis ikatan utama, dari yang paling berisiko hingga yang paling berisiko.

  • Obligasi pemerintah. Di Indonesia, obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah federal dianggap yang paling aman, sehingga tingkat bunganya sangat rendah. Pemerintah juga menerbitkan “obligasi tanpa kupon” yang dijual dengan diskon pada nilai nominalnya dan kemudian dapat ditukarkan dengan nilai nominal pada saat jatuh tempo, tetapi mereka tidak membayar bunga tunai.
  • Obligasi kota, atau obligasi muni. Dikeluarkan oleh pemerintah negara bagian dan lokal, obligasi daerah adalah di antara obligasi dengan imbal hasil terendah, tetapi mereka membantu menebusnya dengan tidak kena pajak. Memang, hasil setelah pajak pada muni mungkin berakhir lebih tinggi daripada pada obligasi yang menghasilkan lebih tinggi, terutama bagi investor di negara-negara dengan pajak tinggi.
  • Obligasi korporasi tingkat investasi. Obligasi ini diterbitkan oleh perusahaan dengan peringkat kredit baik sampai sangat baik, sebagaimana ditentukan oleh lembaga pemeringkat. Karena mereka adalah peminjam yang lebih aman, mereka akan membayar suku bunga yang lebih rendah daripada obligasi berperingkat rendah tetapi biasanya lebih dari yang dibayar pemerintah Indonesia.
  • Obligasi berperingkat noninvestasi. Dahulu dikenal sebagai obligasi sampah / Junk bond, obligasi hasil tinggi menawarkan pembayaran yang lebih besar daripada obligasi tingkat investasi khas, karena dianggap berisiko.

Alokasi obligasi yang baik dapat mencakup masing-masing jenis, diversifikasi portofolio oleh penerbit dan mengurangi risiko utama. Investor juga dapat mengubah jatuh tempo untuk mengurangi risiko tingkat bunga.

Diversifikasi portofolio obligasi bisa sulit karena obligasi biasanya dijual dengan kenaikan $ 1.000, sehingga dibutuhkan banyak uang tunai untuk membangun portofolio yang terdiversifikasi.

Sebaliknya, jauh lebih mudah untuk membeli obligasi ETF. Dana ini dapat memberikan eksposur yang terdiversifikasi ke jenis obligasi yang Anda inginkan, dan Anda dapat mencampur dan mencocokkan ETF obligasi bahkan jika Anda tidak dapat menginvestasikan seribu dolar pada suatu waktu. Menemukan dana berbiaya rendah sangat penting karena suku bunga sangat rendah setelah krisis keuangan.

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.