Cara Menentukan Harga Produk: 3 Strategi Terbukti Berhasil

Salah satu bagian tersulit dalam membangun sebuah produk—selain benar-benar membangun produk—adalah memutuskan harganya. Jika Anda telah menghabiskan banyak waktu dengan produk tertentu, mungkin sulit untuk mengukur apa nilainya bagi orang lain.

Apakah Anda menerapkan formula berdasarkan biaya? Tetap pada harga pasar yang berlaku? Tidak ada jawaban tunggal untuk bagaimana menentukan harga suatu produk.

Dan dengan begitu banyak faktor yang perlu dipertimbangkan, menentukan harga yang tepat seringkali dapat menjadi faktor penentu kesuksesan bisnis Anda.

Untuk membantu menyederhanakan proses penetapan harga, kami telah menyusun daftar strategi terbaik, serta beberapa kiat teratas, untuk menetapkan harga yang tepat untuk produk Anda.

Apa yang perlu Anda ketahui sebelum menentukan harga suatu produk

Tujuan menemukan harga produk yang tepat pada akhirnya adalah untuk menghasilkan keuntungan. Ini berarti setelah semua biaya ditanggung, masih ada cukup uang untuk mempertahankan dan mengembangkan bisnis.

Untuk menemukan total pengeluaran Anda (yaitu, jumlah yang harus Anda penuhi untuk mencapai titik impas), mulailah dengan memperhitungkan biaya berikut yang digunakan untuk membuat produk.

1. Material

Sertakan biaya setiap komponen yang digunakan untuk membuat produk Anda. Misalnya, jika Anda membuat kursi, biaya bahan baku Anda mungkin berupa kayu, sekrup kayu, lem kayu, primer, cat, dan pernis. Jika Anda menyediakan layanan berkebun, Anda mungkin memerlukan sarung tangan taman, gunting pemangkasan, sekop, peralatan penyiraman, garu, dan bahan lainnya. Jika Anda membeli produk jadi dari perusahaan lain, biaya material Anda adalah apa yang Anda belanjakan untuk produk tersebut, ditambah apa pun yang ditambahkan (yaitu, pengemasan , merek, dll.) ke produk akhir.

2. Tenaga Kerja

Sebagian besar biaya tenaga kerja adalah gaji karyawan Anda—dari pekerja produksi hingga personel admin. Biaya lain yang terkait dengan tenaga kerja adalah tunjangan karyawan dan pajak gaji (yaitu, asuransi kesehatan, jaminan sosial, dll.), yang harus ditambahkan ke kategori ini.

3. Overhead

Overhead pada dasarnya adalah pengeluaran lain yang tidak terkait langsung dengan menghasilkan keuntungan (yaitu, apa pun yang bukan material atau tenaga kerja). Ini dibagi menjadi biaya tetap dan variabel. Biaya tetap dikeluarkan tidak peduli berapa banyak Anda memproduksi atau menjual, dan tetap kurang lebih sama setiap bulannya. Ini termasuk sewa, utilitas, asuransi, penyusutan aset tetap, dan sebagainya. Biaya variabel, di sisi lain, tergantung pada faktor luar dan berfluktuasi setiap bulan. Ini termasuk biaya untuk pemasaran, perlengkapan dan peralatan kantor, langganan berbasis volume, biaya lisensi dan pengarsipan, dan sebagainya.

Menambahkan ketiga kategori ini bersama-sama akan menentukan jumlah total yang dihabiskan bisnis Anda setiap bulan untuk menghasilkan semua produknya. Untuk mendapatkan biaya per unit, cukup bagi total dengan volume produk yang dibuat setiap bulan untuk mendapatkan angka impas per unit Anda. Lihat perhitungan di bawah ini untuk contoh:

Biaya material bulanan: Rp 5.000.000

Biaya tenaga kerja bulanan: Rp 60,000.000

Biaya overhead bulanan: Rp 25.000.000

Total biaya bulanan: Rp 90,000.000

Jumlah produk yang dibuat per bulan: 10.000

Biaya per item untuk mencapai titik impas / break even point: Rp 9.000

Baca juga:

3 strategi berbeda untuk menentukan harga suatu produk

Sekarang setelah Anda mengetahui berapa biaya untuk menghasilkan suatu produk, inilah saatnya untuk mencari tahu bagaimana menentukan harga suatu produk untuk mendapatkan keuntungan yang Anda inginkan. Ada tiga strategi penetapan harga berbeda yang dapat Anda terapkan:

Biaya Ditambah Harga

Ini adalah strategi penetapan harga yang paling populer, karena hanya mengambil biaya produk, menambahkan persentase markup yang diinginkan, dan menjual produk dengan harga itu. Misalnya, katakanlah biaya produk Anda adalah Rp 9.000 dan Anda ingin menambahkan markup 50%, yaitu Rp 4,500 ($9 x 0,50). Ini memberi produk Anda harga jual Rp 13.500.

Meskipun ini adalah cara sederhana untuk menghitung harga, ini tidak memperhitungkan detail penting lainnya, seperti merek atau harga pasar saat ini. Ini juga mengasumsikan bahwa Anda akan menjual seluruh inventaris produk Anda, yang ideal, tetapi mungkin tidak dapat dilakukan setiap bulan.

Penetapan harga berdasarkan nilai

Ini pada dasarnya kebalikan dari penetapan harga biaya-plus, karena mendasarkan harga produk pada nilai yang dirasakan daripada biaya produksi. Jika Anda mengetahui pasar Anda dengan cukup baik, Anda dapat memperkirakan jumlah dolar yang bersedia dibayar oleh pelanggan Anda. Misalnya, jika Anda yakin target pasar Anda akan siap membayar sekitar Rp 30.000 – Rp 50.000 untuk sebuah t-shirt, ini adalah harga berdasarkan nilai produk, berapa pun biaya produk Anda.

ADVERTISEMENT

Untuk dapat membebankan harga yang lebih tinggi daripada harga pasar standar, Anda harus menambahkan nilai yang dirasakan ke produk. Beberapa cara efektif untuk meningkatkan nilai adalah dengan menawarkan kenyamanan tambahan (yaitu, pengiriman gratis), layanan pelanggan (yaitu, dukungan 24/7), peningkatan merek, atau sekadar produk yang sedang tren dan permintaan tinggi.

Baca juga:

Penetapan harga berbasis persaingan (harga berorientasi pasar)

Terkadang, lebih mudah untuk melihat harga produk serupa yang sudah tersedia di pasar. Dari sana, Anda dapat dengan mudah menetapkan harga di pasar, di bawah pasar, atau di atas pasar.

Penetapan harga di pasar pada dasarnya adalah menjual produk Anda pada titik harga standar industri. Selama Anda dapat menutupi biaya dan mungkin memperoleh sedikit keuntungan, ini adalah strategi yang aman untuk menguji produk atau pasar baru.

Penetapan harga di bawah pasar menarik lebih banyak pelanggan yang sadar biaya, tetapi juga mempersulit untuk menutupi keuntungan Anda. Menetapkan harga rendah adalah baik jika Anda dapat mengatur untuk mempertahankan volume penjualan yang tinggi, serta memotong biaya dan menegosiasikan persyaratan yang lebih baik dengan pemasok Anda. Ini juga merupakan cara populer bagi pemilik e-niaga dan usaha kecil untuk menarik lebih banyak penjualan di pasar yang kompetitif.

Penetapan harga di atas pasar tidak hanya berarti peningkatan laba dan arus kas, tetapi juga menunjukkan kualitas dan nilai produk Anda yang tinggi. Ini adalah strategi yang berisiko, terutama jika pasar Anda sensitif terhadap harga dan ada banyak produk serupa yang tersedia. Namun, jika Anda benar-benar membuat produk yang lebih baik, ini bisa menjadi strategi yang bermanfaat untuk membedakan diri Anda dari persaingan.

Baca juga:

Bagaimana menentukan harga suatu produk untuk mendapatkan keuntungan paling banyak

Bagaimana menentukan harga suatu produk untuk mendapatkan keuntungan paling banyak
Bagaimana menentukan harga suatu produk untuk mendapatkan keuntungan paling banyak

Seringkali, memiliki strategi penetapan harga tidak cukup. Ada banyak pertimbangan lain, terutama dalam hal menarik pelanggan dan mempertahankan harga yang kompetitif. Berikut adalah beberapa tips berguna yang perlu diingat saat menetapkan harga eceran:

Kenali pelanggan Anda

Untuk menghasilkan harga terbaik bagi pelanggan Anda, ada baiknya mengetahui sebanyak mungkin tentang apa yang mereka pedulikan dan apa yang bersedia mereka bayar. Selain mempelajari demografi dasar, tanyakan tentang merek dan produk lain yang mereka gunakan, apa yang memotivasi mereka untuk membeli produk, dan faktor lain yang memengaruhi keputusan pembelian mereka.

Harga psikologis

Jika Anda pernah membeli sesuatu yang tidak benar-benar Anda butuhkan, hanya karena harganya terlalu bagus untuk dilewatkan, itu mungkin produk dari penetapan harga psikologis. Penelitian ritel selama bertahun-tahun telah menunjukkan bahwa harga tertentu lebih baik dalam mendorong pelanggan untuk melakukan pembelian. “Harga pesona,” misalnya, menempatkan angka sembilan di akhir harga produk. Dengan mengubah total bahkan satu sen, dari $5,00 menjadi $4,99 (atau bahkan $4,79), otak pelanggan mencatat ini sebagai kesepakatan yang lebih baik.

Eksperimen dengan harga berbeda

Harga bukanlah sesuatu yang bisa ditetapkan sekali dan dilupakan. Biaya berfluktuasi, pasar berubah, dan harga produk harus dinamis. Menaikkan harga tanpa menerima tanggapan negatif dari basis pelanggan Anda adalah dengan menawarkan beberapa nilai lain, seperti hadiah gratis dengan pembelian, pengiriman gratis, atau bundling produk.

Baca juga:

Harganya benar

Strategi yang diuraikan di atas adalah awal yang baik untuk menentukan harga produk Anda, tetapi juga penting untuk mempertimbangkan dengan cermat bisnis dan pasar Anda sendiri. Selama Anda memastikan untuk menutupi biaya bulanan Anda, kemungkinan bagaimana menentukan harga suatu produk tidak terbatas.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Pemasaran

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.