10 Cara Meningkatkan Arus Kas

Apakah bisnis menguntungkan dengan penjualan yang terus meningkat, atau pertumbuhannya stagnan atau bahkan menghadapi kerugian, arus kas terus menjadi salah satu KPI keuangan terpenting yang harus dijaga .

ADVERTISEMENT

Ini karena, bahkan jika bisnis berjalan dengan sangat baik, mungkin ada kesenjangan antara piutang dan utangnya sehingga utang jatuh tempo lebih awal.

Mengawasi arus kas Anda sangat penting untuk menjaga kesehatan bisnis Anda. Tanpa arus kas positif, atau arus kas nyata ke dalam bisnis Anda secara teratur, Anda berisiko mengalami masalah arus kas yang melumpuhkan. Faktanya, arus kas yang buruk adalah alasan utama mengapa satu dari setiap empat bisnis tidak akan bertahan pada tahun pertama, dan mengapa lebih dari separuh bisnis tidak bertahan melewati tahun kelima.

ADVERTISEMENT

Masalah arus kas bahkan dapat terjadi ketika bisnis Anda terlihat menguntungkan. Namun perlu diingat bahwa uang tunai dan keuntungan bukanlah hal yang sama. Sampai pelanggan Anda membayar faktur mereka, Anda tidak dapat membayar tagihan Anda. Jadi, jika Anda melakukan banyak bisnis, tetapi pelanggan Anda lambat membayar tagihan mereka, Anda mungkin masih memiliki masalah arus kas.

Meninjau harga vendor, menghilangkan biaya sembrono, dan berinvestasi dalam alat penghemat waktu adalah upaya pemotongan biaya khas yang mungkin Anda tinjau kembali setiap bulan, triwulanan, dan tahunan. Tapi apa yang terjadi ketika itu tidak cukup?

ADVERTISEMENT

10 Cara Meningkatkan Arus Kas

Untungnya, jika Anda berjuang untuk mempertahankan arus kas dan perlu segera melakukan penyesuaian, ada beberapa metode terbukti yang dapat Anda mulai terapkan hari ini. Berikut adalah 10 tips untuk meningkatkan arus kas Anda.

1. Simpan buku yang bagus

Salah satu cara sederhana untuk meningkatkan arus kas adalah dengan meninjau dan membersihkan laporan keuangan Anda. Anda tidak akan dapat mengetahui ke mana uang itu pergi jika Anda tidak melacaknya secara akurat. Sangat penting bagi Anda untuk memiliki pemahaman yang kuat tentang status metrik berikut:

  • Faktur yang dikeluarkan untuk klien ( piutang )
  • Faktur dibayar oleh klien
  • Faktur diterima ( hutang )
  • Faktur dibayar
  • Pajak dipotong

Memastikan bahwa semua informasi ini adalah yang terbaru adalah harus menjadi prioritas pertama Anda dan dapat membantu Anda mengidentifikasi area potensial untuk ditingkatkan. Jika Anda kesulitan mengelola pembukuan Anda, solusi perangkat lunak akuntansi yang baik seperti ZahirAccounting, atau Accurate dapat membantu Anda menjaga agar informasi ini tetap mutakhir. Beberapa solusi akuntansi cloud mengotomatiskan proses faktur dan menandai faktur yang terlambat dan belum dibayar, sehingga mudah untuk tetap di jalurnya.

2. Perkirakan arus kas dan kelola perkiraan itu dengan hati-hati

Perkiraan ini untuk mengelola arus kas sudah jelas. Tapi apa yang tidak jelas, dan mungkin juga lebih penting, adalah membantu menyoroti perubahan. Anda bisa mendapatkan nilai besar dari proses pengecekan arus kas Anda secara teratur untuk membandingkan hasil aktual dengan perkiraan Anda.

Nilai kotor hampir tidak sepenting perubahan. Jika bisnis Anda telah berjalan selama bertahun-tahun dengan 50% dari penjualan Anda dilakukan secara kredit, namun tiba-tiba menjadi 70% secara kredit atau 30% tunai, maka itu adalah tanda bahaya. Anda menggunakan perkiraan dan membandingkan angka aktual untuk menangkap tren signifikan ini lebih awal dan melakukan penyesuaian bila perlu.

Perkiraan arus kas yang baik menyoroti pendorong utama arus kas, untuk bisnis Anda. Itu mungkin hanya penjualan, Piutang Usaha, Hutang Usaha, atau Inventaris, atau apa pun. Inilah mengapa sangat penting bahwa buku Anda diperbarui dan Anda melacak semuanya secara efektif.

Membandingkan prakiraan kedaluwarsa dengan aktual yang salah hanya akan memberi Anda wawasan yang tidak cocok, jadi pastikan untuk terus memperbarui pembukuan dan meninjau kembali laporan keuangan ini secara teratur.

3. Perhatikan piutang Anda

Piutang Anda terdaftar sebagai “aset lancar” di neraca Anda. Namun pada laporan arus kas Anda, Anda sebenarnya dapat melihat perubahan piutang usaha dari bulan ke bulan.

Meninjau laporan keuangan ini setiap bulan adalah langkah penting untuk tetap berada di puncak kinerja bisnis Anda. Khususnya, dengan piutang, Anda memperhatikan tren yang mengganggu, seperti AR Anda tumbuh dari waktu ke waktu karena itu menunjukkan Anda belum dibayar pada faktur terutang.

Bisnis yang menghasilkan banyak penjualan, tetapi tidak dibayar tepat waktu (atau sama sekali) berisiko. Anda dapat melaporkan pendapatan yang solid di atas kertas, namun Anda tidak memiliki uang tunai, maka Anda tidak akan dapat membayar tagihan Anda. Berikut adalah beberapa tips saat menagih klien demi mencapai hasil yang lebih konsisten.

Tetapkan persyaratan pembayaran yang jelas

Untuk menghindari masalah arus kas, saat Anda mengajukan proposal atau kontrak proyek, tetapkan persyaratan pembayaran yang jelas secara tertulis. Demikian juga, saat mengirim faktur, pastikan syarat pembayaran dieja lagi. Menyampaikan pengingat yang konsisten membuat Anda dan pelanggan Anda bertanggung jawab dan memastikan tidak ada kebingungan mengenai ekspektasi pembayaran.

Hindari istilah akuntansi yang rumit saat membuat faktur

Sebuah penelitaan mendapati bahwa menggunakan kata “21 hari” sebagai lawan dari “Net 21” dalam persyaratan pembayaran Anda membuat faktur dibayar lebih sering dan lebih cepat. Sementara kata-kata “Net 21 hari” atau serupa masuk akal bagi sebagian besar pemilik bisnis, kata-kata semacam itu mungkin tidak begitu jelas bagi klien atau konsumen yang kurang memahami bisnis.

Penelitian yang sama juga menemukan bahwa bersikap sopan itu penting. Sederhana “tolong bayar faktur Anda dalam” atau “terima kasih atas bisnis Anda” dapat meningkatkan persentase faktur yang dibayarkan lebih dari 5 persen.

Uji syarat dan ketentuan secara teratur

Organisasi besar mengasah proses piutang mereka untuk memaksimalkan arus kas mereka sendiri. Artinya mereka secara teratur menguji istilah yang berbeda berdasarkan kebutuhan pelanggan mereka dan mengganti yang tidak berkinerja baik.

Jika menurut Anda metode pengujian ini akan menguntungkan arus kas Anda, Anda dapat mencoba menerapkan persyaratan baru untuk jangka waktu tertentu dan melacak hasilnya. Jika perubahan persyaratan membantu Anda mendapatkan uang lebih cepat, itu layak disimpan. Jika tidak, lanjutkan dan coba lagi.

4. Minimalkan hutang dagang

Saat Anda meninjau laporan arus kas Anda, perhatikan kenaikan hutang usaha: tagihan Anda. Peningkatan bulan ke bulan atau tahun ke tahun mungkin tidak menandakan masalah besar. Tetapi jika Anda tahu bahwa hutang Anda meningkat dan Anda tidak memiliki uang tunai di bank untuk membayar tagihan yang terus meningkat itu, inilah saatnya untuk membangun sebuah strategi untuk mengurangi masalah sebelum menjatuhkan bisnis Anda.

Alih-alih mengurangi waktu yang dibutuhkan pelanggan untuk membayar Anda, Anda sebaiknya menemukan cara untuk meregangkan garis waktu pada hutang dan menyimpan uang di bank.

Jadwalkan pembayaran tagihan Anda pada hari sebelum jatuh tempo. Inilah yang diharapkan oleh organisasi profesional seperti utilitas dan perusahaan kartu kredit. Ini adalah salah satu taktik yang memperlambat kecepatan arus kas keluar dari bisnis Anda.

Tujuan Anda adalah untuk mendapatkan bayaran secepat mungkin dan menyimpan uang Anda selama mungkin tanpa merusak kredit atau reputasi Anda. Jangan mencoba menghindari pembayaran, jangan membayar tagihan sebulan lebih awal jika tidak perlu.

Accurate Online, solusi untuk menyusun laporan keuangan (Neraca, Laba Rugi, Arus Kas) & segala urusan akuntansi & pajak. Dipercaya ratusan ribu bisnis di seluruh Indonesia. Coba Accurate Online gratis 30 hari.

ADVERTISEMENT

Diskon Hutang Usaha

Selain itu, Anda harus waspada terhadap diskon pembayaran yang cepat. Meskipun aturan praktis yang baik adalah mendorong pembayaran selama mungkin, Anda mungkin menemukan bahwa vendor memberikan diskon besar jika Anda membayar tepat waktu atau lebih awal. Pertimbangkan potensi penghematan biaya di sini dan pastikan Anda masih memiliki cukup uang di bank jika Anda berencana membayar tagihan lebih cepat.

5. Kelola inventaris dengan hati-hati

Mirip dengan tindakan penyeimbangan dalam mengelola hutang, ada keuntungan dan kerugian memiliki persediaan di tempat dalam jumlah besar. Anda mungkin dapat memanfaatkan diskon volume dengan pembelian yang lebih besar, tetapi itu berarti lebih sedikit uang tunai di bank jika Anda tidak dapat menjualnya.

Tinjau inventaris Anda saat ini dan catat barang dagangan yang tidak bergerak dengan kecepatan yang sama seperti barang lainnya. Alih-alih membeli lebih banyak, cobalah untuk menjual apa yang Anda miliki dan hilangkan sebagai bagian dari jalur penjualan Anda atau kurangi jumlah yang Anda beli.

Jika Anda memutuskan untuk tidak memesan produk tertentu lagi, coba singkirkan inventaris Anda saat ini. Jual dengan harga diskon, bundel dengan item penjualan sukses lainnya, atau sumbangkan untuk mengklaim manfaat pajak. Apa pun yang Anda putuskan, cobalah untuk membersihkan inventaris yang bergerak lambat dan dapatkan uang tunai apa pun yang Anda bisa dari mereka.

Dari sana, kelola pembelian di masa mendatang dengan hati-hati dan pertimbangkan potensi biaya untuk melompati diskon volume.

6. Kirim faktur segera

Bukan hal yang aneh bagi bisnis untuk menunggu hingga akhir bulan untuk menagih pelanggan mereka sekaligus. Namun akal sehat memberi tahu kami bahwa semakin lama Anda menunggu untuk mengirimkan faktur, semakin lama pula waktu yang Anda perlukan untuk menagihnya.

Jika Anda mengalami masalah arus kas, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk mempercepat proses penagihan Anda. Mungkin mengirimkan faktur saat pekerjaan selesai dan pesanan dikirim. Dengan melakukan itu, Anda memastikan bahwa klien Anda mendapatkan faktur mereka lebih cepat—yang diharapkan berarti Anda akan dibayar lebih cepat.

Sekarang perlu diingat bahwa Anda mungkin perlu menyertakan diskon pembayaran segera sebagai bagian dari proses ini. Jika pelanggan Anda juga pemilik bisnis, mereka kemungkinan akan melalui proses yang sama untuk meregangkan hutang dagang mereka sebanyak mungkin dan membutuhkan insentif untuk membayar lebih cepat.

7. Tahu kapan harus menyewa dan tahu kapan harus membeli

Hampir semua bisnis membutuhkan peralatan, fasilitas, dan properti untuk beroperasi; apakah mereka harus membeli atau menyewakan barang-barang itu adalah pertanyaan lain.

Jika bisnis Anda kekurangan uang, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menyewa peralatan dan menyewa ruang ritel atau kantor daripada membelinya langsung. Selain mendapatkan akses ke materi dan ruang yang dibutuhkan organisasi Anda agar berhasil saat Anda memilih untuk menyewakan barang-barang tersebut, Anda tidak perlu mengikat sebagian besar modal Anda. Dengan kata lain, bisnis Anda akan memiliki posisi yang lebih baik untuk merespons peluang baru dan mengatasi tantangan yang tidak terduga.

Setelah Anda memecahkan masalah arus kas Anda, mungkin sudah waktunya untuk melihat apakah lebih banyak pengaturan jangka panjang. Memiliki properti Anda berarti bisnis Anda pada dasarnya akan membayar sewa langsung kepada Anda (atau lebih khusus lagi, LLC Anda)—dan ada juga manfaat pajak yang perlu diperhitungkan juga.

Lakukan investasi dan pembelian jangka panjang saat bisnis Anda berhasil mengelola biaya. Jika Anda mengeluarkan uang dan tidak dapat meningkatkan arus kas Anda, fakta bahwa Anda “memiliki” peralatan atau ruang kantor tidak lagi menjadi aset. Rencana ke depan dan hati-hati mencari waktu yang tepat untuk beralih dari menyewa ke memiliki.

8. Kembangkan kampanye pemasaran baru untuk meningkatkan penjualan

Jika penjualan mengalami stagnasi—atau bahkan jika tidak—dari waktu ke waktu, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk memperlengkapi kembali kampanye pemasaran Anda. Seseorang tidak perlu melihat lebih jauh dari kampanye “Berbagi Coca-Cola” Coca-Cola; kembali pada tahun 2014, itu dikreditkan dengan membawa perusahaan minuman lonjakan penjualan dua persen.

Bagian terbaik? Coke tidak perlu melakukan banyak hal untuk menghasilkan penjualan baru ini; seluruh kampanye terdiri dari sekadar mencetak nama pada botol dan kaleng, gagasannya adalah bahwa pelanggan akan membeli yang menampilkan nama mereka, serta nama teman, rekan kerja, dan orang yang mereka cintai.

Mereka berhasil menarik lebih banyak penjualan dari pelanggan mereka yang sudah ada untuk menumbuhkan pelanggan mereka, yang jauh lebih hemat biaya daripada mengejar pasar baru. Saat Anda ingin menyesuaikan kampanye pemasaran Anda, fokuslah pada peningkatan dolar per pelanggan dari target pasar Anda yang ada.

Anda mungkin bahkan tidak perlu mengembangkan kampanye baru untuk melakukan ini. Sebagai gantinya, uji penawaran dan diskon khusus, buat program keanggotaan untuk menghargai loyalitas, atau temukan cara baru untuk menonjolkan apa yang disukai pelanggan tentang bisnis Anda. Sepanjang proses ini, berusahalah untuk meningkatkan laba atas investasi (ROI) Anda dalam upaya menghasilkan lebih sedikit unit biaya pemasaran untuk setiap unit peningkatan penjualan.

9. Buka rekening tabungan bisnis

Jadikan uang Anda bekerja untuk Anda dengan rekening tabungan berbunga tinggi. Ini mungkin tampak seperti tidak punya otak, tetapi meneliti opsi lain untuk menyimpan tabungan Anda mungkin merupakan latihan yang diperlukan. Cari opsi dengan suku bunga lebih tinggi dari rata-rata.

Semakin tinggi tingkat dan semakin Anda meningkatkan posisi kas Anda dari peningkatan arus kas lainnya, semakin banyak likuiditas tambahan yang Anda buat. Ini adalah metode sederhana yang membutuhkan sedikit manajemen dan secara pasif meningkatkan keuntungan yang Anda buat.

10. Tingkatkan harga produk dan layanan

Kapan terakhir kali perusahaan Anda menaikkan harga?

Jika Anda telah berjuang untuk mempertahankan arus kas dan belum menaikkan harga dalam beberapa saat, mungkin sudah waktunya untuk melakukannya.

Tapi jangan hanya meningkatkannya dalam semalam; Anda tidak ingin mengambil risiko menolak pelanggan setia Anda. Sebaliknya, dengan merencanakan kenaikan harga secara hati-hati dan memasarkannya secara efektif, Anda akan dapat menghasilkan lebih banyak pendapatan—dan mungkin bahkan lebih banyak penjualan—sambil menambah keuntungan Anda.

Ada berbagai taktik yang dapat Anda terapkan untuk mengurangi kemungkinan pelanggan Anda akan marah ketika bisnis Anda menaikkan harganya. Sebagai permulaan, jangan menaikkan harga Anda kecuali Anda yakin bahwa pelanggan Anda benar-benar puas. Anda juga dapat mempertimbangkan untuk mencoba mengatur waktu kenaikan harga dengan peningkatan produk Anda.

Misalnya, perusahaan software-as-a-service (SaaS) dapat mempertimbangkan untuk menaikkan biaya berlangganannya setelah menjalani peningkatan besar-besaran dan meluncurkan fitur-fitur baru. Di luar itu, bisnis Anda dapat menggabungkan layanannya dengan tarif rata-rata yang lebih rendah (seperti halnya perusahaan kabel), mendorong pelanggan untuk membeli lebih banyak daripada yang seharusnya.

Sekarang bahkan jika kenaikan harga Anda direncanakan dengan hati-hati dan Anda masih khawatir kehilangan pelanggan, Anda selalu dapat menetapkan harga lama. Alih-alih segera mengubah harga untuk pelanggan saat ini, ubah mereka ke dalam struktur harga asli untuk sementara waktu, dan gunakan model penetapan harga yang diperbarui hanya untuk pelanggan baru. Meskipun Anda kehilangan potensi masuknya arus kas dengan metode ini, metode ini melindungi Anda dari kehilangan uang sepenuhnya.

Pertahankan arus kas Anda

Setelah Anda mulai meningkatkan arus kas Anda, Anda perlu mempertahankannya. Salah satu cara paling sederhana untuk melakukannya adalah dengan secara aktif memperkirakan posisi kas Anda dan meninjau kembali laporan arus kas Anda secara teratur.

Jika Anda memerlukan bantuan untuk mengatur laporan arus kas dan perkiraan Anda saat ini, Anda dapat mengunduh laporan arus kas gratis kami atau mengotomatiskan sebagian proses dengan memeriksa LivePlan. Dengan panduan langkah demi langkah, perkiraan yang akurat, dan kemampuan untuk menyinkronkan secara langsung dengan perangkat lunak akuntansi Anda, Anda dapat dengan cepat mengukur kesehatan bisnis Anda dan membuat keputusan yang akurat untuk meningkatkan arus kas Anda.

Namun, apa pun opsi yang Anda pilih, biasakan untuk secara aktif meninjau kembali perkiraan arus kas Anda dan membandingkannya dengan laporan keuangan Anda saat ini. Ini dapat membantu Anda mengidentifikasi potensi masalah arus kas sebelum terjadi dan memastikan bahwa Anda selalu mendapat informasi tentang keadaan bisnis Anda.

ADVERTISEMENT


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.