Pengertian Customer To Business (C2B) Adalah? Dan Contohnya



B2B dan B2C mungkin ada dalam kosakata pemasaran Anda, tetapi model konsumen-ke-bisnis atau “C2B” adalah pendekatan yang relatif baru yang mendapatkan momentum.

Strategi C2B membuat konsumen memberikan layanan atau produk yang menarik bagi bisnis, daripada perusahaan yang memberikan sesuatu kepada konsumen seperti yang biasa kita lihat dengan B2C dan model pemasaran lainnya.

ADVERTISEMENT

Mari selami definisi bisnis C2B, mengapa Anda perlu mengadopsinya, dan lihat beberapa contoh praktis untuk membantu Anda memulai strategi pemasaran C2B.

Silahkan dipelajari.

Pengertian Apa Itu Customer To Business (C2B)?

Model customer to business disingkat C2B  atau konsumen-ke-bisnis dalam bahasa Indonesia, adalah jenis perdagangan di mana konsumen atau pengguna akhir menyediakan produk atau layanan ke organisasi atau perusahaan.

Secara luas, definisi bisnis C2B adalah model di mana pelanggan atau pengguna akhir membuat konten, produk, atau layanan yang digunakan perusahaan untuk menyelesaikan proses bisnis.

Berbeda dengan model business to customer atau bisnis-ke-konsumen yang lebih tradisional, model C2B (konsumen-ke-bisnis) memungkinkan bisnis untuk mendapatkan “nilai” dari konsumen – dan sebaliknya.

Dalam model C2B, bisnis atau perusahaan mendapat untung dari kesediaan konsumen untuk menjual barang atau jasa kepada perusahaan, sementara konsumen mendapat untung dari penyediaan atau penjualan itu dengan pembayaran langsung, atau  mendapatkan produk dan layanan gratis atau dengan harga lebih rendah sebagai gantinya. Contohnya apabila dengan barter.

ADVERTISEMENT

Model bisnis C2B mencakup lelang terbalik, di mana pelanggan menyebutkan harga untuk produk atau layanan yang ingin mereka beli.

Baca juga Pengertian e-Commerce, Jenis Dan Aturan Hukum e-Commerce.

Bentuk lain dari C2B terjadi ketika konsumen memberikan peluang berbasis biaya kepada bisnis untuk memasarkan produk bisnis di blog konsumen. Misalnya, perusahaan makanan mungkin meminta blogger makanan untuk memasukkan produk baru ke dalam resep, dan mengulasnya untuk pembaca blog mereka.

Ulasan YouTube dapat diberi insentif oleh produk gratis atau pembayaran langsung. Ini juga dapat mencakup ruang iklan berbayar di situs web konsumen.

ADVERTISEMENT

Google Adwords/Adsense telah mengaktifkan hubungan semacam ini dengan menyederhanakan proses di mana blogger dapat dibayar untuk iklan.

Layanan seperti Afiliasi Amazon memungkinkan pemilik situs web mendapatkan uang dengan menautkan ke produk yang dijual di Amazon.

Baca juga Analisis Lima Kekuatan Porter: Fitur Dan Cara Menerapkan.

Model C2B telah berkembang pesat di era Internet karena akses siap pakai ke konsumen yang “terhubung” dengan merek. Di mana hubungan bisnis dulunya hanya satu arah, dengan perusahaan mendorong layanan dan barang kepada konsumen, jaringan dua arah yang baru telah memungkinkan konsumen untuk menciptakan bisnis mereka sendiri.

Penurunan biaya teknologi seperti kamera video, printer berkualitas tinggi, dan layanan pengembangan Web memberi konsumen akses ke alat canggih untuk promosi dan komunikasi yang dulunya terbatas pada perusahaan besar. Akibatnya, baik konsumen maupun bisnis dapat memperoleh manfaat dari model C2B.

Agar hubungan C2B terpenuhi, para pihak yang terlibat harus didefinisikan dengan jelas. Konsumen bisa menjadi setiap individu yang memiliki sesuatu untuk ditawarkan bisnis, baik layanan atau barang. Contohnya bisa menjadi blogger, seperti yang disebutkan sebelumnya, atau fotografer yang menawarkan gambar stok untuk bisnis.

Konsumen juga bisa menjadi seseorang yang menjawab jajak pendapat melalui situs survei, atau menawarkan layanan perekrutan pekerjaan dengan merujuk seseorang melalui situs perekrutan rujukan seperti elance.com .

Bisnis dalam model ini dapat berupa perusahaan yang berencana membeli barang atau jasa dari individu baik secara langsung maupun melalui perantara.

Perantara akan menghubungkan bisnis yang membutuhkan layanan atau barang untuk massa individu, perantara bertindak sebagai portal baik untuk pembeli dan penjual.

Perantara mempromosikan barang dan jasa melalui saluran distribusi, dan memberikan keahlian promosi, logistik dan teknis kepada individu. Misalnya, perantara dapat berupa perusahaan yang ingin mengisi pekerjaan melalui situs perekrutan rujukan, perusahaan yang ingin beriklan secara online melalui Google Adwords, atau perusahaan yang membutuhkan individu untuk mengikuti survei dan memberikan riset pasar.

Baca juga Proses Riset Pemasaran (Marketing Research).

Karena C2B relatif baru, masalah hukum mendasar seperti cara menagih dan menerima uang belum sepenuhnya diselesaikan. Perusahaan tradisional akan membayar upah kepada sekelompok karyawan terbatas, tetapi bisnis C2B berpotensi harus memproses ribuan pembayaran pelanggan.

Untungnya, perantara sering menangani aspek keuangan dan hukum dari transaksi C2B. Layanan seperti PayPal dan Google Wallet meringankan beban pembayaran, dan Google Adsense membayar webmaster dengan mengirimkan cek dalam dolar, menimbulkan biaya pengiriman untuk Google dan biaya konversi mata uang untuk pengguna internasional.

Menumbuhkan bisnis C2B Anda membutuhkan dedikasi dan beberapa keterampilan khusus. “B2B biasanya mengandalkan fungsi penjualan dan tim manajemen akun untuk membangun dan memperkuat hubungan pelanggan/klien,” kata Walker.

Menurut Walker, perusahaan yang tertarik untuk memperluas model mereka untuk menjangkau audiens C2B harus mempertimbangkan alat pemasaran berikut:

  • Riset pasar (survei kuantitatif, wawancara kualitatif, segmentasi).
  • Saluran umpan balik atau feedback konsumen, seperti penilaian dan ulasan, jalur layanan pelanggan, jalan untuk saran/komentar.
  • Media sosial, seperti komunitas pengguna konsumen online, halaman Facebook, pengikut Twitter, dll.

“Pemasaran dapat mencakup periklanan di jurnal perdagangan, kehadiran di konvensi dan konferensi perdagangan, pemasaran digital (kehadiran online, SEO, penjangkauan email) dan upaya kesadaran tradisional lainnya,” kata Walker.

Baca juga Perbedaan Antara Penjualan Dan Pemasaran.

C2B adalah segmen pasar bisnis baru dan berkembang yang dapat berfungsi sebagai model bisnis keseluruhan perusahaan, atau yang dapat menambah usaha yang sudah sukses.

Seperti dalam semua model, kesuksesan perusahaan Anda akan bergantung pada pemahaman menyeluruh Anda tentang pasar dan kesediaan Anda untuk mengejar teknologi baru yang membuat menjangkau pelanggan Anda lebih mudah dari sebelumnya.

“Mengejar pendekatan C2B adalah pilihan strategis dan membutuhkan komitmen untuk melibatkan konsumen dalam keputusan bisnis. Ini membutuhkan upaya ekstra, sumber daya, dan disiplin untuk menghindari fokus secara internal, tetapi penting bagi bisnis untuk berhasil di pasar yang digerakkan oleh konsumen. ,” kata Walker.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.