Pengertian Apa Itu Customer To Customer (C2C)

Pengertian Apa Itu Costumer To Costumer (C2C)?

Costumer to costumer (C2C), pelanggan ke pelanggan, atau konsumen ke konsumen, adalah model bisnis yang memfasilitasi transaksi produk atau layanan antar pelanggan.

ADVERTISEMENT

Konsumen ke konsumen, atau C2C, adalah model bisnis yang memfasilitasi perdagangan antara individu pribadi.

Baik itu untuk barang atau jasa, kategori e-commerce ini menghubungkan pelanggan untuk melakukan bisnis satu sama lain. Tiga kategori e-commerce lainnya adalah  B2B (business to business),  C2B  (customer to business) dan B2C (business to customer).

ADVERTISEMENT

Contoh kuat transaksi C2C adalah bagian iklan baris di surat kabar, atau lelang. Dalam kedua kasus tersebut, pelanggan – bukan perusahaan – menjual barang atau jasa kepada pelanggan lain.

Versi yang lebih berteknologi tinggi dari ini adalah munculnya aplikasi seperti le tgo dan OfferUp yang memungkinkan konsumen untuk menjual ke tetangga mereka. Letgo menawarkan 75 juta unduhan dan 200 juta daftar sejak 2015.

ADVERTISEMENT

Tujuan dari C2C adalah untuk memungkinkan hubungan interaksi antara pelanggan, membantu pembeli dan penjual menemukan satu sama lain.

Pelanggan dapat memperoleh manfaat dari persaingan produk dan dengan mudah menemukan produk yang mungkin sulit ditemukan.

Berkat internet, perusahaan perantara yang lebih besar telah mendorong lebih banyak interaksi C2C.

Contoh C2C yang paling menonjol termasuk BukaLapak, situs lelang online, dan juga Amazon, yang bertindak sebagai pasar B2C dan C2C. eBay telah sukses sejak diluncurkan pada tahun 2010, dan selalu menjadi C2C.

Siapapun dapat mendaftar dan mulai menjual atau membeli, memberikan gema penjualan kepada konsumen dalam revolusi e-commerce.

Tokopedia adalah situs terkenal lainnya di mana orang dapat membeli dan menjual barang, serta layanan perdagangan. Dengan lebih dari 129 juta tampilan halaman per bulan, menurut Uzone, situs market place ini menciptakan nuansa komunitas dalam model bisnis C2C.

Tokopedia tidak memfasilitasi pembayaran atau pemrosesan uang, namun – itu hanya memfasilitasi hubungan, baik antara pemilik barang dan pembeli potensial, atau seseorang yang mencari layanan tertentu dan ahli yang dapat menyediakannya.

Bahkan Facebook Marketplace ikut bersenang-senang. Sekarang digunakan oleh 800 juta orang di 70 negara, dan hanya menghubungkan Anda dengan orang-orang di lokasi yang tepat.

ADVERTISEMENT

Menurut CEO Mark Zuckerberg, satu dari tiga orang menggunakan platform tersebut. Popularitasnya mungkin dikaitkan dengan fakta bahwa market place ini gratis, ketika layanan lain, seperti eBay, mengambil biaya transaksi 10 persen untuk penjualan.

C2C memiliki beberapa manfaat bagi pengguna. Ada biaya minimal yang terlibat dengan kurangnya pengecer dan grosir, menjaga margin lebih tinggi untuk penjual dan harga lebih rendah untuk pembeli.

Ada juga faktor kenyamanan – alih-alih mencoba menjual barang secara langsung di toko fisik, konsumen cukup mendaftarkan produk mereka secara online dan menunggu pembeli datang. Pembeli tidak perlu berkeliling dan mencari barang yang mereka inginkan di toko – mereka hanya mencarinya di situs C2C.

Layanan juga tersedia untuk dijual melalui program C2C ​​tertentu. Platform seluler telah membuka bidang C2C dengan sejumlah aplikasi layanan khusus. Airbnb adalah platform yang memungkinkan pengguna memposting tempat tinggal mereka untuk penginapan jangka pendek kepada pengguna lain dengan tarif per malam.

Fiverr  memungkinkan pengguna untuk memposting layanan sewa pribadi serendah $5. Layanan ini berkisar dari memberikan nasihat keuangan hingga desain grafis.

Sebagian besar situs C2C menghasilkan uang dari biaya atau komisi yang dibebankan kepada penjual untuk mendaftarkan barang yang akan dijual.

Situs C2C bertindak hanya sebagai perantara, mencocokkan pembeli dengan penjual, dan mereka memiliki sedikit kendali atas kualitas produk yang dijual. Gopay, Ovo, Dana dan e-Money lainnya adalah platform transfer uang yang sering digunakan untuk memfasilitasi transaksi penjualan C2C, biasanya mengenakan biaya transfer yang kecil. Tetapi pasar ini juga berkembang, berkat munculnya platform pembayaran C2C seperti Venmo dan Google Pay .

Perusahaan C2C sering mencoba untuk mencegah penjualan barang atau jasa ilegal, seperti CD bajakan atau obat-obatan dengan kebijakan penjualan yang komprehensif. Pelanggaran terhadap kebijakan dapat mengakibatkan pelarangan pengguna untuk menggunakan platform lebih lanjut.

Tapi C2C bukan tanpa masalah. Pembayaran kartu kredit bisa jadi sulit, karena platform belum tentu aman dan mampu memproses pembayaran tersebut. Ada kurangnya kontrol kualitas – karena penjual adalah konsumen itu sendiri.

Di sisi lain, karena pembeli adalah konsumen itu sendiri, jaminan pembayaran bisa sulit ditegakkan, oleh karena itu umumnya perusahaan C2C menggunakan rekening Escrow, kecuali OLX yang tidak menggunakan sistem pembayaran langsung.

Perlu juga dicatat bahwa platform C2C ​​bisa penuh dengan penipuan. Oportunis telah menemukan solusi untuk mengambil keuntungan dari orang lain.

Jika menggunakan platform C2C ​​hati-hati untuk penjual yang tidak dapat menjawab pertanyaan rinci tentang barang yang dijual, menekan Anda untuk segera membeli, tidak akan menerima uang tunai atau bertemu langsung.

ADVERTISEMENT


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.