Definisi: Apa Itu IPO (Initial Public Offering)?

IPO, Initial Public Offering atau penawaran umum perdana, menandai debut saham perusahaan di pasar publik. Pelajari lebih lanjut tentang cara kerja IPO, proses go public, dan cara berinvestasi dalam IPO.

Sekitar 678 perusahaan menjual saham dalam bisnis mereka di bursa efek Indonesia, menurut data dari situs IDX.co.id. Bagaimana mereka mendapatkan tempat di menu investasi? Melalui proses yang disebut “go public,” lebih formal dikenal sebagai pengajuan penawaran umum perdana, atau IPO.

Definisi: Apa itu IPO?

IPO adalah penjualan perdana (pertama) saham umum sebuah perusahaan kepada investor umum. Dimana perusahaan sebagai emiten akan menerbitkan hanya saham-saham pertama / perdana mereka. Ini menandai pertama kali sebuah perusahaan swasta menjadi perusahaan publik.

Ketika sebuah perusahaan go public, ia menjual saham dalam bisnisnya kepada investor luar di bursa saham yang sudah mapan, seperti Bursa Efek Indonesia atau Anggaran Bursa. Investor kemudian dapat membeli saham-saham itu, yang menjadikan saham tersebut sebagai bagian dari bisnis mereka.

Setelah perusahaan terdaftar di bursa saham, saham-sahamnya dapat diperdagangkan – dibeli dan dijual – antara investor. (Pelajari lebih lanjut tentang bursa saham dan cara kerjanya).

Di mana saya bisa mengetahui tentang IPO mendatang?

Saat ini IDX.co.id merupakan situs terpercaya yang menghadirkan daftar IPO yang sedang berlangsung dan akan berlangsung.

Dan sering ada desas-desus yang diterbitkan di media tentang perusahaan yang mungkin go public dalam waktu dekat, tetapi itu murni spekulasi sampai sebuah perusahaan membuat pengumuman resmi tentang niatnya untuk rilis IPO.

Prosesnya bisa beberapa bulan hingga IPO siap untuk publik. Untuk mempersiapkan hal itu, bankir investasi memperkirakan penilaian perusahaan untuk menentukan harga per saham dan berapa banyak saham yang akan ditawarkan kepada investor.

Semua informasi itu dan lebih banyak lagi tersedia bagi publik ketika perusahaan mengajukan penyampaian permohonan pencatatan saham ke Bursa Efek Indonesia & Penyampaian Pernyataan Pendaftaran ke OJK. Prospektus pendahuluan ini menyediakan banyak informasi latar belakang tentang perusahaan dan bisnisnya, tim manajemen, sumber pendapatan, dan kesehatan keuangan.

Pengarsipan awal perusahaan biasanya berupa konsep dan ada kemungkinan kehilangan informasi penting, seperti harga penawaran akhir dan tanggal IPO mendatang akan diluncurkan. Terus periksa kembali untuk perubahan pada formulir pengajuan sehingga Anda membuat keputusan investasi dengan informasi IPO terbaru.

Proses Penawaran Umum Saham Kepada Publik Dan Pencatatan Saham Di Bursa Efek Indonesia
@https://gopublic.idx.co.id/2016/06/22/proses-go-public/

Bagaimana cara berinvestasi dalam IPO?

Setelah rincian penetapan harga dan tanggal IPO selesai, tandai kalender Anda: Ini akan menjadi tanggal ketika saham dari perusahaan publik yang baru telah tersedia untuk dibeli, pembelian saham dapat Anda lakukan melalui akun pialang.

Jika Anda belum memiliki akun pialang, di bawah ini adalah pilihan teratas kami untuk para pialang ingin membuat akun. Kami telah menyeleksi layanan pembuatan rekening untuk pialang secara online dengan biaya minimum dan akun yang rendah, komisi perdagangan yang wajar,  dan ketersediaan dukungan pelanggan:

Mekanisme pembelian saham dalam IPO cukup mudah. Berikut adalah panduan singkat tentang cara membeli saham, termasuk informasi tentang cara menavigasi situs web broker Anda dan melakukan pemesanan.

Tapi di sinilah IPO bisa menipu. Ada perbedaan antara harga penawaran IPO dan harga yang akan Anda bayar untuk saham. Harga penawaran yang diumumkan sebelum IPO adalah harga tetap yang disediakan untuk sekelompok investor terbatas, termasuk karyawan perusahaan dan investor yang memenuhi persyaratan kelayakan tertentu (seperti saldo aset minimum atau seberapa sering mereka berdagang). Pesanan mereka mereka didahulukan sebelum bel pembukaan berdering pada hari IPO.

Untuk menarik investor, harga IPO biasanya lebih rendah dari apa yang menurut analis harga perusahaan dapat diambil di pasar terbuka.

Harga yang Anda bayar untuk IPO pada hari debutnya dapat berbeda secara dramatis dari harga penawaran awal.

Bagi sebagian besar investor, berinvestasi dalam IPO berarti membeli saham begitu mulai diperdagangkan. Itu berarti harga yang Anda bayar akan mencerminkan permintaan untuk saham pada hari debutnya dan dapat berbeda secara dramatis dari harga penawaran.

Dan kegemparan hari pembukaan hanya menambah volatilitas harga dan argumen untuk mengambil pendekatan wait and see untuk investasi IPO.

IPO dapat melonjak lebih tinggi dan anjlok dengan cepat pada hari-hari awal diperdagangkan secara publik. Pertimbangkan Snap, perusahaan induk dari Snapchat yang go public pada 2017 dengan harga IPO $ 17. Ini melonjak lebih dari 40% pada hari pertama perdagangan, tetapi dalam satu tahun terakhir telah diperdagangkan antara $ 5 dan $ 15 per saham.

Mengapa perusahaan mengajukan IPO?

IPO memungkinkan perusahaan yang sedang tumbuh untuk mengumpulkan banyak uang dengan cepat. Uang yang dibayarkan investor untuk membeli saham dapat digunakan untuk mendanai proyek, membayar utang, dan membantu bisnis memperluas operasi.

IPO dapat menjadi peluang yang menarik dan menguntungkan untuk membeli saham kecil di perusahaan yang mereka yakini akan meningkat nilainya kelak.

Peluncuran pasar saham juga memicu perubahan yang lebih luas yang harus dilakukan oleh sebuah perusahaan, yang paling tidak mengeluarkan laporan keuangannya kepada publik secara triwulanan dan tahunan dan memungkinkan pemegang saham memberikan suara pada beberapa keputusan bisnis, seperti siapa yang duduk di dewan direksi perusahaan.

Bagi investor, IPO dapat menjadi peluang yang menarik dan menguntungkan untuk membeli saham kecil di perusahaan yang mereka yakini akan meningkat nilainya.

Tetapi pembeli berhati-hatilah: Beberapa saham yang sekarang dianggap berhasil dulunya berjuang selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah IPO mereka. Pertimbangkan bahwa setelah go public pada 2012, Facebook membutuhkan waktu lebih dari setahun untuk berdagang di atas harga IPO-nya.

Apa risiko berinvestasi dalam IPO?

Anda dapat merayakan masuk lebih awal pada IPO terbaru jika terbukti sukses dalam jangka panjang, tetapi Anda akan mengutuk saham yang sama jika itu menghancurkan portofolio Anda. Tidak ada investasi yang pasti, dan IPO juga begitu.

Mungkin IPO tampak menawarkan peluang cepat kaya yang menggiurkan, ada beberapa kegagalan besar selama bertahun-tahun. Ambil Pets.com, yang dilikuidasi kurang dari setahun setelah IPO, atau Groupon, yang belum melihat saham mendekati level di mana ia memulai debutnya.

Menurut analisis dari bank investasi UBS, dari lebih dari 7.000 perusahaan yang memiliki IPO antara tahun 1975 dan 2011, sekitar 60% memiliki pengembalian total negatif setelah lima tahun diperdagangkan secara publik.

Untuk mengurangi beberapa risiko, ambil pendekatan yang sama untuk berinvestasi dalam IPO seperti Anda membeli saham lain:

  • Ketahuilah apa yang Anda hadapi. Saat meneliti sebuah perusahaan, mulailah dengan membaca laporan tahunannya – jika sudah diperdagangkan untuk sementara waktu. Banyak risiko terhadap kesuksesan perusahaan jangka pendek dan jangka panjang diuraikan oleh orang dalam perusahaan dalam laporan tersebut. Tetapi jangan hanya mengambil kata-kata mereka untuk itu: Lakukan riset Anda sendiri ke dalam industri, pesaing perusahaan dan kondisi pasar saham umum sebelum Anda berinvestasi di perusahaan mana pun. Itu hal yang cerdas untuk dilakukan apakah perusahaan itu lama didirikan atau baru di pasar publik. (Inilah cara meneliti suatu saham).
  • Kemudahan jalan bagi Anda menjadi pemilik. Membeli banyak saham dari saham yang mudah menguap di awal dapat membuat Anda siap untuk perjalanan yang liar. Ketika harga saham suatu perusahaan tidak dapat diprediksi, biaya rata-rata rupiah (menyebarkan perdagangan Anda dan membeli saham secara berkala dari waktu ke waktu) melindungi Anda dari risiko, katakanlah, membeli saham pada puncaknya. Dan perlu diingat bahwa Anda tidak harus menjadi yang pertama dalam antrean: Saham seperti Apple , Amazon dan Google telah memberikan keuntungan besar bagi investor yang membeli saham bertahun-tahun setelah penawaran umum perdana perusahaan tersebut.
  • Jaga portofolio Anda tetap seimbang. Jangan pernah biarkan investasi tunggal – IPO atau lainnya – mengacaukan alokasi portofolio Anda dengan cara yang dapat merusak tujuan jangka panjang Anda. Untuk mengurangi risiko Anda secara keseluruhan, kami merekomendasikan bahwa porsi kepemilikan Anda yang dikhususkan untuk masing-masing saham membentuk tidak lebih dari 5% hingga 10% dari portofolio keseluruhan Anda, dengan sisa tabungan jangka panjang Anda tersebar di berbagai indeks reksa dana.

Jika IPO membuat Anda bersemangat berinvestasi di pasar saham untuk pertumbuhan jangka panjang, itu bagus.

Ingat saja bahwa masing-masing saham itu sendiri bukan satu-satunya cara untuk ikut serta dalam aksi – ada investasi lain yang terdiversifikasi seperti reksa dana indeks yang disebutkan di atas yang memungkinkan Anda membeli banyak pilihan saham sekaligus.

Untuk menjelajahi opsi ini dan lainnya, lihat panduan langkah demi langkah kami untuk pemula tentang cara berinvestasi di saham.

Tinggalkan komentar