Definisi Strategi Diversifikasi Produk: Jenis & Pendekatan

Tujuan pertumbuhan suatu perusahaan sangat terbatas ketika lini produk yang mapan melewati batas pertumbuhannya atau habis masanya.

Tujuan pertumbuhan semakin tertekan ketika perusahaan menghadapi masalah dalam mempertahankan pangsa pasarnya atau di ambang kehancuran. Dalam keadaan seperti itu, masa depannya dapat dijaga, jika keputusan yang memadai dan tepat waktu diambil untuk melakukan diversifikasi lini produk.

ADVERTISEMENT

Definisi Diversifikasi Produk

Strategi diversifikasi produk dikenal sebagai salah satu bentuk utama dari strategi pertumbuhan bisnis. Diversifikasi produk juga disebut sebagai pengembangan bisnis.

Diversifikasi produk dapat dilakukan dengan menambahkan produk baru ke dalam rangkaian atau dengan mengubah produk yang sudah ada. Strategi diversifikasi memungkinkan bisnis mendapatkan peluang untuk tumbuh melalui peningkatan penjualan dengan memasuki pasar baru atau dari pelanggan yang sudah ada.

Jangan lupa untuk juga membaca perbedaan pelanggan dan konsumen.

Kenapa Perusahaan Memutuskan Untuk Melakukan Diversifikasi Produk?

Diversifikasi lini produk terjadi ketika perusahaan berusaha memasuki segmen pasar baru dengan produk atau produk yang sama sekali berbeda.

Secara umum, diversifikasi lini produk merupakan kebijakan yang bertujuan untuk menjajaki peluang baru pertumbuhan, stabilitas penjualan, dan profitabilitas yang lebih tinggi.

Namun, objek perusahaan dalam konteks ini sangat bervariasi. Beberapa perusahaan sangat mementingkan diversifikasi untuk bertahan hidup sementara yang lain melakukan diversifikasi untuk tumbuh dan berkembang; dan lainnya untuk mengurangi biaya mereka.

ADVERTISEMENT

Dalam kasus ini, ketika persaingan sangat ketat, “diversifikasi atau hancur” menjadi kebutuhan sulit dihindari bagi para pengusaha.

Pengusaha, pebisnis, usahawan bahkan pemasar telah mengidentifikasi lima cara diversifikasi. Ke-5 caranya adalah:

1. Diversifikasi Sinergis

Dalam diversifikasi sinergis, produk baru dipasarkan. Ketika sumber daya untuk manufaktur dan pemasaran sangat sesuai dengan sumber daya perusahaan yang ada, sinergi muncul dari kesamaan dalam proses produksi fasilitas Litbang, kompetensi tenaga penjualan, dan jaringan distribusi.

Perusahaan Bush Company asal Australian, dengan menggunakan diversifikasi sinergis, telah memperluas pasarnya secara menguntungkan untuk berbagai macam produknya, seperti radio, transistor, perekam dua-dalam-satu, tiga-dalam-satu, TV (berwarna dan hitam-putih) dan video.

ADVERTISEMENT

2. Diversifikasi Konglomerat

Diversifikasi konglomerat dirancang untuk memanfaatkan peluang pertumbuhan tanpa mengganggu efek sinergis apa pun. Di bawah program diversifikasi seperti itu, meskipun pertimbangan finansial dominan, pertimbangan produk memang memainkan peran penting.

3. Perluasan Lini Produk

Perluasan lini produk adalah bentuk lain dari diversifikasi yang bertujuan untuk menjangkau segmen pasar yang belum ditembus oleh perusahaan.

Ekstensi lini produk mungkin valid jika itu adalah area di mana konsumen menikmati beragam merek untuk dipilih dan terbiasa beralih dari satu ke yang lain, atau jika pesaing tidak memiliki produk yang sebanding atau jika mereka sendiri telah memperluas ke area ini.

Contohnya misalkan produsen biskuit terkenal bernama ABCD, memperluas lini produk mereka dengan menambahkan roti, kue, dan kembang gula ke lini produk mereka yang sudah ada.

Demikian pula, produsen rompi dan celana dalam terkemuka, menambahkan kaus kaki dan celana dalam ke lini produknya.

Perluasan dalam bauran produk saat ini dapat dilakukan dengan menambah jumlah garis dan / atau kedalaman dalam satu garis.

Garis baru tersebut mungkin terkait atau tidak terkait dengan produk saat ini. Misalnya, toko perlengkapan besar dapat menambahkan obat-obatan, kosmetik dan peralatan rumah tangga (lebar), sementara pada saat yang sama, menambah variasi buah-buahan kering, makanan bayi,

4. Proliferasi Produk

Proliferasi adalah bentuk diversifikasi terbatas. Diversifikasi ini melibatkan pengembangan varietas baru dari produk awal atau lepas landas yang serupa dengan produk itu (bukan menjadi produk baru).

Ketika produsen biskuit menambahkan rasa baru, seperti jeruk atau nanas, maka terjadilah perkembangbiakan produk, karena tidak ada hal baru yang bisa dikuasai atau dipertaruhkan.

5. Entri Kolom Baru

Diversifikasi ini melibatkan masuknya perusahaan dalam kategori produk yang baru. Dalam jenis diversifikasi ini, perusahaan mulai memproduksi barang-barang yang tidak terkait dengan lini produknya. Misalnya, perusahaan kembang gula dapat mendiversifikasi lini produknya dengan memproduksi makanan beku atau sabun, dll.

Misalkan produsen biskuit terkenal ABCD, telah memperluas pasar ekspornya secara menguntungkan dengan melakukan diversifikasi ke sabun dan deterjen. Demikian pula, sebuah perusahaan tekstil EFGH, selain memproduksi tekstil, juga melayani kebutuhan pasar bahan kimia.

Perusahaan dapat menggunakan lebih dari satu jenis diversifikasi pada satu waktu. Misalnya, produsen laptop mungkin, untuk produk jangka panjang, berpikir untuk memasuki pasar meja laptop; untuk kisaran menengah, bisa digunakan untuk meja untuk laptop dan para Youtuber.

Dalam jangka pendek, perusahaan dapat melakukan diversifikasi ke produksi laptop yang khusus untuk Youtuber dan canggih yang menghasilkan produk yang super akomodatif bagi para Youtuber.

Pendekatan Diversifikasi Produk

Pertama-tama perusahaan perlu menetapkan tujuan untuk diversifikasi produk. Anda dapat melakukannya dengan dua cara yaitu pendekatan defensif atau pendekatan ofensif.

Pendekatan defensif

Pendekatan ini digunakan untuk melindungi bisnis. Misalnya, permintaan produk Anda menurun dan persaingan ketat terjadi di pasar. Konidisi ini sangat mengkhawatirkan terutama bagi bisnis yang membangun bisnis mereka pada satu produk. Kelangsungan hidup bisnis sangat terancam dengan penurunan pendapatan karena hanya menjual satu produk saja.

Pendekatan Ofensif

Ini adalah pendekatan alternatif selain strategi defensif. Anda melihat peluang kuat di pasar tetapi Anda tidak ingin memanfaatkannya melalui produk yang sudah ada, oleh karenanya Anda menambahkan produk baru untuk bersaing.

Jenis Strategi Diversifikasi Produk

Tiga jenis utama strategi diversifikasi adalah

  1. Bisnis dapat memodifikasi produknya. Versi baru produk akan mampu menarik kelompok pelanggan yang berbeda selain basis data pembeli yang ada. Misalnya jika Anda menjual software untuk optimasi performa kerja, maka Anda harus mampu mengoptimasinya dengan versi yang menarik dan user-friendly bahkan bagi pemula atau orang awam.
  2. Cara lain adalah menawarkan produk baru kepada pelanggan Anda yang sudah ada. Misalnya, mie instant atau fast food dapat menambahkan versi sehat dari mie instant yang menarik kelompok pelanggan yang sama, bahkan pelanggan baru untuk membeli versi sehat dari mie instant dan fasft food.
  3. Menambahkan produk baru ke rangkaian produk yang sudah ada juga merupakan ide bagus. Ini ditujukan untuk grup pelanggan baru.

Sumber

Strategi diversifikasi produk adalah kegiatan yang memakan waktu dan mahal. Bisnis perlu menganalisis apakah ia memiliki sumber daya untuk memodifikasi produk yang ada atau dapat mengembangkan produk baru.

Jika Anda tidak mau mengembangkan produk maka bersekutulah dengan perusahaan lain untuk mengembangkan produk di pangsa pasar yang baru. Di sisi lain, jika Anda berada dalam posisi keuangan yang kuat maka lakukan akuisisi untuk mendapatkan akses ke produk baru karena ini dapat menjadi strategi diversifikasi yang baik.

Sumber Daya untuk Diversifikasi

Tinjau sumber daya yang Anda butuhkan untuk mempraktikkan strategi. Tetapkan anggaran yang tepat untuk menutupi biaya pemasaran dan pengembangan. Pertimbangkan implikasi rantai pasokan untuk produk baru Anda.

Nilai sumber daya Anda yang terkait dengan penjualan dan pemasaran. Lihat apakah Anda perlu mempekerjakan staf baru untuk tujuan tersebut. Akses jaringan distribusi yang sesuai.

Risiko Terkait dengan Strategi Diversifikasi

Strategi diversifikasi bisa mendatangkan resiko tinggi. Oleh karena itu penting untuk menilai tingkat risiko serta peluangnya. Fokus bisnis harus mengarah pada peluang yang menarik.

Misalnya, ke arah mana pasar tumbuh dan permintaan mana yang tidak dipenuhi oleh perusahaan lain. Terlepas dari biaya pengembangan produk baru dan pemasaran produk baru, jika produk tersebut menghasilkan pendapatan bagi Anda, maka ini adalah kesempatan yang tepat untuk dibaca dengan teliti.

Di sisi lain, risiko meningkat ketika biaya masuk ke pasar sangat tinggi atau ketika produk baru mengurangi penjualan produk Anda yang sudah ada.

Singkatnya, diversifikasi produk adalah strategi pertumbuhan bisnis yang bermanfaat. Semua poin yang disebutkan di atas perlu dipertimbangkan saat merencanakan dan menerapkan strategi ini.

Silahkan baca artikel yang berhubungan yakni pengertian manajemen risiko, proses dan jenisnya.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.