Pengertian Apa Itu Dividen Dan Cara Kerjanya

Apa Itu Dividen?

Dividen adalah pembayaran rutin yang dilakukan kepada investor yang memiliki saham perusahaan. Tidak semua saham membayar dividen.

Dividen adalah pembayaran yang dilakukan oleh perusahaan kepada pemilik saham perusahaan. Dividen adalah cara bagi perusahaan untuk mendistribusikan pendapatan kembali ke investor, dan salah satu cara investor mendapatkan pengembalian dari berinvestasi di saham.

Di Amerika Serikat, perusahaan biasanya membayar dividen setiap triwulan, meskipun beberapa membayar bulanan atau setengah tahunan.

Dividen dibayarkan per saham – jika Anda memiliki 30 saham di sebuah perusahaan dan perusahaan itu membayar Rp 40.000 dalam dividen tahunan, Anda akan menerima Rp 1.200.000 per tahun.

Tetapi tidak semua saham membayar dividen – jika Anda tertarik berinvestasi untuk dividen, Anda akan ingin memilih saham dividen secara spesifik.

Bagaimana cara kerja dividen saham?

Perusahaan umumnya membayar dividen secara tunai ke rekening pialang pemegang saham, meskipun beberapa membayar dividen di saham baru sebagai gantinya.

Perusahaan juga dapat menawarkan program reinvestasi dividen, yang disebut DRIP (Dividend Reinvestment Plan), yang memungkinkan investor untuk menginvestasikan kembali dividen ke dalam saham perusahaan, seringkali dengan diskon.

Dewan direksi perusahaan harus menyetujui setiap dividen. Perusahaan kemudian akan mengumumkan kapan dividen akan dibayarkan, jumlah dividen, dan tanggal ex-dividen.

Penjelasan: Ex-Dividend merupakan aktivitas pendagangan saham tanpa nilai pembayaran dividen selanjutnya. Ex-dividen atau ex-date adalah waktu dimana perdagangan saham dimulai tanpa memiliki nilai pembayaran dividen atau terjadi setelah terjadi pembayaran dividen.

Tanggal ex-dividen sangat penting bagi investor: Investor harus memiliki saham pada tanggal tersebut untuk menerima dividen.

Investor yang membeli saham setelah tanggal ex-dividen tidak akan memenuhi syarat untuk menerima dividen.

Investor yang menjual saham setelah tanggal ex-dividen masih berhak menerima dividen, karena mereka memiliki saham pada tanggal ex-dividen.

Satu catatan: Investor yang tidak ingin meneliti dan memilih saham dividen individu untuk berinvestasi mungkin tertarik pada reksa dana dividen dan dana yang diperdagangkan di bursa saham. Dana ini menyimpan banyak saham dividen dalam satu investasi dan membagikan dividen kepada investor dari kepemilikan tersebut.

Cara menghitung Dividen

Adapun mengenai jumlah nominal dividen yang dibayarkan perusahaan kepada para pemegang saham disepakati dalam RPUS (Rapat Umum Pemegang Saham).

Dan ada tiga faktor utama berkaitan penentuan jumlah nominal dividen yang dibayarkan yakni: laba bersih perusahaan, dividen payout ratio (DPR) dan jumlah saham beredar (JSB).

Perhitungan total dividen ditentukan dengan mengkalikan laba bersih dengan DPR. Hasil darinya adalah proses selanjutnya guna menentukan nominal dividen yang akan diterima oleh setiap lembar saham yang dipegang investor.

Ini adalah ilustrasi perhitungan dividen.

Laba bersih x DPR = Jumlah Dividen.

Jumlah dividen : jumlah saham yang beredar = Dividen per saham.

Apa itu hasil dividen?

Situs web keuangan atau platform broker online akan melaporkan hasil dividen perusahaan, yang merupakan ukuran dividen tahunan perusahaan dibagi dengan harga saham pada tanggal tertentu.

Hasil dividen bisa setara berdasarkan waktu dan memungkinkan untuk perbandingan saham dividen yang lebih akurat: Saham Rp 100.000 yang membayar Rp 10.000 setiap triwulan (Rp 40.000 per saham per tahun) memiliki hasil yang sama dengan saham Rp 1.000.000 yang membayar Rp 100.000 setiap triwulan (Rp 400.000 per tahun). Hasilnya adalah 4% dalam kedua kasus.

Hasil dan harga saham terkait terbalik: Ketika satu naik, yang lain turun. Jadi, ada dua cara agar hasil dividen saham naik:

Perusahaan dapat menaikkan dividennya. Saham Rp 1.000.000 dengan dividen Rp 400.000 mungkin melihat kenaikan 10% pada dividennya, meningkatkan pembayaran tahunan menjadi Rp 440.000 per saham. Jika harga saham tidak berubah, hasilnya menjadi 4,4%.

Harga saham bisa turun sementara dividen tetap tidak berubah. Saham Rp 1.000.000 itu dengan dividen Rp 400.000 mungkin turun menjadi Rp 900.000 per saham.

Dengan dividen Rp 40.000 yang sama, imbal hasil akan menjadi lebih dari 4,4%.

Untuk sebagian besar saham, apa pun di atas hasil 4% harus dianalisis dengan hati-hati, karena itu bisa menunjukkan pembayaran dividen tidak berkelanjutan.

Namun, ada beberapa pengecualian terhadap aturan 4% ini – khususnya, sektor saham yang diciptakan untuk membayar dividen, termasuk trust investasi real estat . Tidak jarang bagi REIT (Real Estate Investment Trust) untuk membayar hasil yang aman dalam kisaran 5% hingga 6% dan masih memiliki potensi pertumbuhan.

Salah satu cara tercepat untuk mengukur keamanan dividen adalah dengan memeriksa rasio pembayarannya, atau bagian dari laba bersihnya yang digunakan untuk pembayaran dividen. Jika sebuah perusahaan membayar 100% atau lebih dari pendapatannya, dividen itu bisa bermasalah.

Selama masa-masa sulit, pendapatan mungkin turun terlalu rendah untuk menutupi dividen. Secara umum, investor mencari rasio pembayaran yang 80% atau lebih rendah. Seperti hasil dividen saham, rasio pembayaran perusahaan juga  terdaftar di situs web broker keuangan atau online untuk anda.

Saham yang membayar dividen

Saham yang membayar dividen dapat memberikan aliran pendapatan yang stabil dan berkembang. Investor biasanya lebih suka berinvestasi di perusahaan yang menawarkan dividen yang meningkat dari tahun ke tahun, yang membantu melebihi inflasi.

Dividen lebih mungkin dibayarkan oleh perusahaan-perusahaan mapan yang tidak perlu lagi menginvestasikan kembali uang sebanyak-banyaknya ke dalam bisnis mereka.

Perusahaan dengan pertumbuhan tinggi, teknologi, atau biotek jarang membayar dividen, karena mereka perlu menginvestasikan kembali laba untuk memperluas pertumbuhan itu.

Begitu sebuah perusahaan menetapkan atau menaikkan dividen, investor berharap itu akan dipertahankan, bahkan di masa-masa sulit. Perusahaan-perusahaan Amerika yang paling dapat diandalkan memiliki catatan dividen yang terus tumbuh – tanpa ada pemotongan – selama beberapa dekade.

Investor sering akan mendevaluasi saham jika mereka pikir dividen akan berkurang, yang menurunkan harga saham.

Contoh perusahaan yang membayar dividen termasuk Target, Apple, CVS, Disney, Exxon, Bed Bath & Beyond dan PepsiCo.

Jenis dividen

Jenis dividen yang paling umum adalah yang dibayarkan pada saham biasa perusahaan. Ada juga delapan jenis dividen lain, yang jarang terjadi.

  1. Dividen spesial adalah pembayaran atas semua saham biasa, tetapi tidak berulang seperti dividen biasa. Sebuah perusahaan sering mengeluarkan dividen khusus untuk mendistribusikan keuntungan yang telah terakumulasi selama beberapa tahun dan yang tidak memerlukannya segera.
  2. Dividen preferen dikeluarkan untuk pemilik saham preferen. Saham preferen adalah jenis saham yang fungsinya kurang seperti saham dan lebih seperti obligasi, biasanya dengan pembayaran triwulanan tetap. Tidak seperti dividen pada saham biasa, dividen pada saham preferen umumnya tetap.
  3. Dividen tunai, ini adalah bentuk dividen paling umum. Para pemegang saham akan mendapat uang tunai dari perusahaan. Dan biasanya tersedia dua jalur penyaluran dividen tunai yakni dengan cek atau transfer.
  4. Dividen saham, pemegang saham menerima dividen dalam bentuk saham, sehingga memperbesar porsi kepemilikan saham si investor. Dividen saham adalah saham baru yang perusahaan terbitkan.
  5. Dividen properti atau yang bisa disebut juga dengan dividen aset, pemegang saham menerima pembayaran dividen dalam bentuk barang. Pihak perusahaan dapat menyalurkan pembayaran dengan aset kepada investor dalam bentuk real estate atau investasi.
  6. Dividen janji utang atau skrip, ini adalah bentuk pembayaran dividen yang dibayarkan perusahaan dalam bentuk pembayaran skrip milik investor sehingga si perusahaan berhutang jangka pendek kepada investor.
  7. Dividen liquidating, dividen jenis ini dibayarkan kepada investor dalam bentuk pengurangan modal perusahaan.

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.