Pengertian e-Commerce, Jenis Dan Aturan Hukum e-Commerce



Ingin mulai berjualan online? Berikut adalah dasar-dasar tentang e-commerce yang perlu Anda ketahui.

Apakah Anda berpikir untuk memulai bisnis di mana Anda menjual produk Anda secara online? Jika demikian, maka Anda akan bergabung dengan jutaan pengusaha yang telah mengukir ceruk di dunia e-commerce.

ADVERTISEMENT

Apa itu e-Commerce?

Pada intinya, e-commerce adalah mengacu pada pembelian dan penjualan barang dan/atau jasa melalui saluran elektronik seperti internet. E-commerce pertama kali diperkenalkan pada 1960-an melalui pertukaran data elektronik (EDI) pada jaringan nilai tambah (VAN).

Media tumbuh dengan meningkatnya ketersediaan akses internet dan munculnya penjual online populer pada 1990-an dan awal 2000-an. Amazon mulai beroperasi sebagai bisnis pengiriman buku di garasi Jeff Bezos pada tahun 1995.

EBay, yang memungkinkan konsumen untuk saling menjual secara online, memperkenalkan lelang online pada tahun 1995 dan meledak dengan hiruk-pikuk Beanie Babies tahun 1997.

Seperti halnya teknologi digital atau pasar pembelian berbasis konsumen, e-commerce telah berkembang selama bertahun-tahun. Seiring perangkat seluler menjadi lebih populer, perdagangan seluler telah menjadi pasarnya sendiri.

Dengan munculnya situs-situs seperti Facebook dan Pinterest, media sosial telah menjadi pendorong penting e-commerce. Pada 2014, Facebook mendorong 85 persen penjualan yang berasal dari media sosial di platform e-commerce Shopify, per  Paymill .

Perubahan pasar merupakan peluang besar bagi bisnis untuk meningkatkan relevansi mereka dan memperluas pasar mereka di dunia online. Para peneliti memperkirakan e-commerce akan menjadi 17 persen dari penjualan ritel AS pada tahun 2022, menurut Digital Commerce 360. AS menghabiskan sekitar $460 miliar secara online pada tahun 2017. Angka-angka ini akan terus meningkat seiring dengan meluasnya penggunaan seluler dan internet baik di AS maupun di pasar berkembang di seluruh dunia.

ADVERTISEMENT

Baca juga 8 Strategi Tokcer Bisnis E-Commerce.

Kategori / jenis e-Commerce

Seperti perdagangan tradisional, ada empat kategori utama e-commerce: B2B, B2C, C2B dan C2C.

1. B2B  (business to business)

B2B melibatkan perusahaan yang melakukan bisnis satu sama lain. Salah satu contohnya adalah produsen menjual ke distributor dan grosir menjual ke pengecer.

2. B2C  (business to consumer)

B2C terdiri dari bisnis yang menjual kepada publik melalui perangkat lunak keranjang belanja, tanpa memerlukan interaksi manusia. Inilah yang kebanyakan orang pikirkan ketika mereka mendengar “e-commerce.” Contohnya adalah BukaLapak dan Tokopedia.

ADVERTISEMENT

3. C2B  (consumer to business)

Dalam e-commerce C2B, konsumen memposting proyek dengan anggaran yang ditetapkan secara online, dan perusahaan menawar proyek tersebut. Konsumen meninjau tawaran dan memilih perusahaan. Situs Elance adalah contohnya.

4. C2C  (consumer to consumer)

Dalam e-Commerce, C2C terjadi dalam iklan baris online, forum atau  pasar di  mana individu dapat membeli dan menjual barang-barang mereka. Contohnya adalah BukaLapak, OLX, TokoPedia dan Rumah.com.

Memulai bisnis e-Commerce

Jika Anda memiliki produk untuk dijual dan berkeinginan untuk memperluas penjualan online Anda, ada beberapa alat yang dapat Anda gunakan untuk memulai.

Maka situs web seperti Squarespace dan WordPress menawarkan template e-commerce siap pakai yang ramah seluler yang membantu Anda membuka dan menjalankan toko dengan cepat. Sebagai pemilik toko, Anda akan membutuhkan cara untuk mengumpulkan pembayaran kartu kredit dari konsumen secara online. PayPal, Square, dan Google Wallet adalah cara populer untuk menerima dan mengelola pembayaran online.

Anda juga dapat menjual barang dagangan Anda melalui raksasa online seperti Amazon, eBay diluar negeri dan Shopee dan Lazada di dalam negeri.

Jika Anda menjual barang fisik, Anda harus mempertimbangkan bagaimana Anda akan mengirimkannya. Metode pembayaran masa kini telah bekerja dengan layanan pengiriman, termasuk SiCepat, JNE, JNT dan sebagainya Anda juga perlu meneliti biaya ongkos kirim dan juga berat barang dan pastikan Anda telah memungut pajak penjualan untuk setiap transaksi.

Dropshipping adalah cara untuk mengalihdayakan inventaris dan pengiriman Anda. Layanan dropship menyimpan dan mengirimkan produk yang Anda jual sebagai merchant, dapat dilakukan berkali-kali dengan harga grosir. Para dropsher bertindak atas nama Anda, menggunakan merek dan kemasan Anda atau bisa pula merek mereka jika di market place. Yang terbaik dari layanan ini memiliki integrasi dengan BukaLapak, Tokopedia, Shopee, JD.ID dan platform e-commerce lainnya.

Seiring pertumbuhan perusahaan Anda, Anda mungkin ingin mempertimbangkan cara yang lebih canggih untuk memproses pembayaran, seperti menggunakan akun pedagang dan layanan seperti Authorize.Net. Layanan yang lebih terintegrasi dengan bank Anda sering kali menawarkan potongan biaya transaksi dibandingkan dengan prosesor seperti PayPal.

Baca juga Memulai Bisnis E-commerce Dari Dasar: Pelajari 8 Langkahnya Disini.

Strategi e-Commerce

Seperti dalam setiap usaha baru, langkah pertama untuk berhasil dalam e-commerce adalah menetapkan tujuan. Apakah Anda berencana untuk meningkatkan pendapatan dari pelanggan yang sudah ada? Dapatkan pelanggan baru? Meningkatkan nilai pesanan rata-rata? Jual melalui saluran baru? Harga lebih rendah? Setelah Anda mengetahui tujuan Anda, saatnya untuk menetapkan rencana.

Sebuah  analisis SWOT  dapat membantu Anda menilai kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman dari lingkungan perusahaan Anda saat ini.

Seperti apa pasarnya? Di mana keunggulan bisnis Anda, dan di mana kelemahannya? Tinjau seluruh bisnis Anda, bukan hanya segmennya. Evaluasi peluang eksternal, karena ini sering kali merupakan tempat utama untuk menginvestasikan waktu dan uang. Jujurlah dengan diri Anda sendiri saat menganalisis kelemahan dan ancaman, jika tidak, analisis tersebut tidak akan membantu.

Setelah analisis SWOT selesai, lihat bagaimana itu cocok dengan visi bisnis Anda secara keseluruhan. Di mana Anda melihat bisnis Anda dalam lima tahun? Dalam 10 tahun? Hal ini akan membantu Anda menetapkan tujuan bisnis untuk tahun berjalan, untuk penjualan, laba, pelanggan, lalu lintas, sistem baru, dan staf baru. Setelah tujuan ditetapkan, Anda dapat menetapkan strategi sendiri atau menyewa konsultan e-commerce untuk membantu Anda.

Metode lain untuk membantu Anda menentukan cara terbaik untuk mengembangkan perusahaan Anda ke dalam segmen baru termasuk  PEST (political (politik), economic (ekonomi), social (sosial) and technological (teknologi)), MOST ((mission (misi), objective (objektif), strategies (strategi) dan tactics (taktik) dan  analisis Lima Kekuatan Porter .

Aturan Hukum e-Commerce

Selain strategi bisnis yang kuat, penting untuk memiliki pemahaman dasar tentang hukum e-commerce. Penjual online, terutama yang menjual secara internasional atau lintas negara, menghadapi pertimbangan hukum dan keuangan yang berbeda, terutama mengenai privasi, keamanan, hak cipta, dan perpajakan.

Pemerintah Indonesia telah merumuskan dan menerbitkan ketentuan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 80 Tahun 2019 tentang Perdagangan Melalui Sistem Elektronik (e-Commerce). Dan para pelaku usaha e-Commerce dikenakan peraturan mekanisme perpajakan sesuatu undang-undang dalam Pasal 8 PP.

Sedangkan di Amerika, Komisi Perdagangan Federal mereka mengatur sebagian besar aktivitas e-niaga, termasuk penggunaan email komersial, iklan online, dan privasi konsumen. Bisnis mengumpulkan dan menyimpan informasi pribadi yang sensitif tentang pelanggan mereka, dan perusahaan Anda tunduk pada undang-undang privasi federal dan negara bagian, tergantung pada jenis data yang Anda kumpulkan.

Meskipun semua perusahaan pemrosesan terbaik memiliki standar tinggi dalam hal perlindungan data, Anda tetap ingin memastikan semua informasi yang Anda simpan tentang pelanggan aman dan legal.

Ada juga undang – undang periklanan online yang melindungi privasi konsumen dan memastikan praktik pemasaran online yang jujur. Sebagai bisnis e-commerce, iklan online adalah bagian utama dari strategi Anda.

Selama dekade terakhir, pemerintah federal dan negara bagian di Amerika telah mengesahkan undang-undang periklanan online baru. Saat Anda memperluas ke pemasaran online, penting untuk terbiasa dengan ini. CAN-SPAM Act, misalnya, menetapkan aturan untuk iklan melalui email, yang paling aturan penting adalah bahwa konsumen harus dapat memilih keluar dari pesan dari bisnis.

Selain melindungi konsumen dari kebocoran data dan iklan online yang menyesatkan, karya digital dilindungi di internet melalui  Digital Millennium Copyright Act. Ada beberapa ketentuan yang perlu diperhatikan oleh bisnis e-commerce, termasuk kewajiban pelanggaran hak cipta dan tanggung jawab penyedia layanan.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.