Efektivitas Pemasaran – 8 Cara Mengukur Keberhasilan Pemasaran

Apa faktor terpenting yang muncul di benak Anda ketika berpikir untuk berinvestasi dalam sesuatu? Atau ketika Anda memutuskan untuk memulai bisnis? Atau kampanye pemasaran? Yah, saya tidak bisa memikirkan hal lain kecuali untuk “efektivitas.”

ADVERTISEMENT

Anda selalu bertanya pada diri sendiri, “Apakah ini akan menjadi investasi yang efektif”? Atau “apakah ini akan menjadi kampanye pemasaran yang efektif?” Tetapi pertanyaannya adalah, bagaimana Anda mendefinisikan istilah “efektivitas.” Bagaimana Anda tahu apakah strategi pemasaran Anda efektif atau tidak? Jika tidak, jangan khawatir; inilah tepatnya yang akan kita bahas dalam artikel ini- Efektivitas pemasaran. Selain itu, kami juga akan membahas berbagai cara untuk mengukur efektivitas strategi pemasaran Anda. Mari kita mulai dengan definisi.

Apa itu Efektivitas Pemasaran?

Efektivitas pemasaran, dengan kata sederhana, berarti seberapa efektif pemasaran Anda. Artinya, apakah pemasaran Anda cukup baik untuk mencapai tujuan organisasi jangka pendek dan jangka panjang? Dengan kata lain, efektivitas pemasaran adalah kriteria di mana Anda mengevaluasi apakah Anda berhasil mencapai apa yang ingin Anda capai dengan strategi pemasaran Anda.

ADVERTISEMENT

Pada dasarnya, pemasaran adalah sebuah investasi, dan sebagai seorang pengusaha, Anda harus mengevaluasi apakah investasi Anda layak atau tidak. Sekarang, sampai pada intinya, bagaimana Anda tahu apakah strategi atau kampanye pemasaran Anda efektif atau tidak? Jawabannya ada di bagian selanjutnya.

8 Cara Mengukur Keberhasilan Pemasaran Anda

Baiklah, di bagian ini, kita akan membahas berbagai cara untuk mengukur efektivitas kampanye pemasaran.

ADVERTISEMENT

Pengembalian Investasi

Return on Investment atau ROI adalah salah satu alat terbaik untuk mengukur efektivitas upaya pemasaran Anda. ROI adalah ukuran sederhana di mana kami mempertimbangkan dua hal.

  • Jumlah yang dibelanjakan
  • Penjualan dihasilkan melalui jumlah yang dibelanjakan.

Misalnya, jika Anda menghabiskan $1000 untuk kampanye pemasaran dan menghasilkan $10.000. ROI Anda akan menjadi $9000 atau 900 persen. ROI adalah tolok ukur yang efektif karena juga memberi tahu Anda kualitas prospek yang Anda hasilkan melalui kampanye pemasaran Anda.

Berikut adalah rumus untuk menghitung Return On Investment (ROI) = Total Penjualan yang Dihasilkan Dari Jumlah Yang Dibelanjakan – Jumlah yang Dibelanjakan

Nilai Seumur Hidup Pelanggan

Sejujurnya, kampanye pemasaran apa pun “tidak berguna” jika gagal meraih pelanggan jangka panjang atau pelanggan tetap. Nilai seumur hidup pelanggan adalah cara lain untuk mengukur efektivitas kampanye pemasaran. Formulanya mencakup tiga bahan, termasuk;

  1. Rata-rata penjualan per pelanggan
  2. Rata-rata berapa kali pelanggan melakukan pembelian per tahun.
  3. Waktu retensi rata-rata dalam tahun untuk pelanggan tertentu.

Rumusnya sederhana; A × B × C.

Meskipun cukup sulit untuk mengumpulkan data dalam bentuk seperti itu, ini dapat memberi Anda angka yang sangat akurat terkait dengan efektivitas kampanye pemasaran Anda.

Biaya Per prospek

Jika Anda ingin mengukur efektivitas biaya kampanye pemasaran Anda, “biaya per prospek” adalah opsi yang dapat Anda gunakan. Tolok ukur ini hanya berfokus pada jumlah prospek yang Anda hasilkan dengan kampanye Anda. Namun, tolok ukur ini tidak memperhitungkan total penjualan. Ini berarti kualitas prospek yang dihasilkan oleh kampanye ini juga tidak sesuai.

Mari kita kembangkan pemahaman yang lebih baik dengan bantuan sebuah contoh. Misalkan Anda menghabiskan $1000 untuk kampanye dan menghasilkan 20 prospek, tetapi hanya 10 prospek yang berubah menjadi pelanggan sebenarnya dan memberi Anda total penjualan senilai $10.000. Biaya per lead dalam situasi ini adalah $50.

Biaya Per Prospek: Jumlah Total yang Dibelanjakan dalam Kampanye Pemasaran Jumlah Total Prospek yang Dihasilkan

Biaya Per Penjualan

CPS atau biaya per penjualan adalah metrik lain untuk mengevaluasi apakah kampanye pemasaran Anda berjalan dengan baik atau tidak. Rumus untuk yang satu ini cukup sederhana; itu termasuk dua bahan;

  • Jumlah total yang Anda belanjakan untuk kampanye pemasaran
  • Jumlah total penjualan

Misalkan Anda menghabiskan $1000 untuk kampanye pemasaran yang menghasilkan 10 penjualan. Menurut rumus, biaya per penjualan adalah $100.

Tingkat konversi

Umumnya, kami mengaitkan rasio konversi dengan situs web, tetapi Anda juga dapat menerapkan metrik ini ke kampanye pemasaran Anda yang lain. Rumusnya cukup sederhana dan terdiri dari dua elemen.

ADVERTISEMENT

  • Jumlah total prospek yang dihasilkan.
  • Jumlah total pengunjung yang dibawa oleh kampanye.

Formula Tingkat Konversi: Jumlah Total Prospek / Jumlah Pengunjung yang Dibawa oleh Kampanye

Katakanlah Anda menghabiskan $1000 untuk kampanye pemasaran yang menghasilkan 20 prospek. Tingkat konversi, dalam hal ini, akan menjadi 2 persen.

Saluran Penjualan

Anda bisa, dan Anda juga harus mengevaluasi efektivitas kampanye pemasaran Anda dengan bantuan proses penjualan atau corong pembelian Anda. Proses penjualan melibatkan berbagai langkah; katakanlah Anda memantau kampanye pemasaran digital, Anda dapat menggunakan Google Analytics untuk mengevaluasi seluruh proses. Misalnya, Anda dapat mengevaluasi dari mana lalu lintas Anda berasal, berapa lama waktu yang dibutuhkan prospek Anda untuk melakukan pemesanan, persentase kunjungan, prospek, interaksi, dll. Evaluasi ini memberi tahu Anda tentang titik lemah Anda di mana Anda dapat melakukan perbaikan.

Pengayaan Data

Pengayaan data adalah cara tidak langsung untuk mengukur efektivitas keseluruhan kampanye pemasaran Anda. Pengayaan data berarti peningkatan data yang dikumpulkan dengan konteks yang relevan; data ini dikumpulkan dari sumber daya tambahan/eksternal (pihak ketiga) dan digabungkan dengan data internal (pihak pertama).

Sekarang pengayaan data mungkin bukan metrik langsung untuk mengukur efektivitas kampanye pemasaran Anda. Namun, ini membantu Anda untuk menafsirkan informasi dengan mudah. Jangan salah; data real-time sangat penting untuk memaksimalkan laba pada kampanye pemasaran yang berbeda.

Selain itu, pengayaan data juga sangat membantu dalam pengambilan keputusan. Keputusan ini dapat mencakup manajemen biaya, penerapan strategi, dll.

Anda akan dapat membuat keputusan yang lebih baik dengan informasi yang tepat waktu, yang juga mencakup modifikasi atau penyesuaian dalam strategi pemasaran Anda.

Pemasaran Multi-Saluran

Ya, mudah untuk mengevaluasi efektivitas kampanye pemasaran jika Anda hanya fokus pada satu saluran pemasaran. Namun, strategi pemasaran modern selalu terdiri dari pemasaran multi-saluran.

Misalnya, kampanye pemasaran Anda dapat mencakup pemasaran email, pemasaran media sosial, pemasaran konten, pemasaran digital berbayar, dll. Oleh karena itu, Anda perlu mengevaluasi semua saluran pemasaran untuk menentukan efektivitas keseluruhan kampanye pemasaran Anda. Berikut adalah bagaimana Anda bisa melakukannya.

  • Email Pemasaran. Jika Anda menggunakan pemasaran email dalam kampanye pemasaran Anda, Anda dapat mengevaluasi efektivitasnya dengan rasio pentalan, rasio klik-tayang (RKT), dan konversi.
  • Pemasaran media sosial. Media sosial adalah platform besar untuk menghasilkan prospek, dan lebih mudah untuk menganalisis efektivitasnya. Misalnya, sebuah bisnis dapat dengan mudah menentukan jumlah pertanyaan yang ada di platform media sosial, berapa banyak pertanyaan tersebut yang menjadi pelanggan potensial Anda, dan berapa banyak yang benar-benar menjadi pelanggan Anda.
  • Pemasaran Konten. Anda dapat menghasilkan prospek dengan membuat konten yang berharga. Artinya, Anda dapat menghasilkan arahan melalui posting blog Anda, artikel informasi, dll. Misalkan Anda memiliki blog yang berisi artikel informatif yang terkait dengan layanan Anda. Namun, jika Anda tidak dapat menghasilkan prospek melalui blog Anda, itu berarti Anda kehilangan sesuatu, dan Anda perlu modifikasi. Ini mungkin karena informasi yang tidak relevan, konten berkualitas buruk, atau tidak ada ajakan bertindak (CTA) yang jelas.
  • Iklan Digital Berbayar. Iklan digital berbayar merupakan bagian integral dari kampanye pemasaran apa pun di organisasi modern. Contoh umum termasuk iklan Facebook, iklan Google, dll. Tujuannya adalah untuk membawa lalu lintas ke situs web Anda dan memperkenalkannya ke produk atau layanan Anda.

Iklan berbayar cukup mahal, jadi Anda perlu menentukan keefektifannya, yaitu jumlah prospek yang dihasilkan, konversi, dan pelanggan aktual yang dibawa melalui iklan tersebut. Fokus utama Anda harus pada biaya mendapatkan pelanggan daripada biaya menghasilkan prospek.

Kesimpulan

Evaluasi adalah wajib dalam hal kampanye pemasaran Anda. Anda tidak bisa begitu saja menerapkan strategi pemasaran dan menunggu hal-hal terjadi seperti yang diharapkan. Akan ada penyimpangan, dan itulah sebabnya Anda harus terus mencari “celah” dan memperbaikinya untuk mencapai tujuan organisasi Anda.

Setiap metode untuk mengukur keberhasilan pemasaran Anda memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri. Namun, untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat, lebih baik menggunakan beberapa metrik untuk mengukur efektivitas pemasaran Anda.

ADVERTISEMENT


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.