Apa Itu Entri Ganda (Double Entry): Cara Menghitungnya

Jika Anda adalah pemilik usaha bisnis kecil yang tengah menyiapkan pembukuan Anda, Anda harus membuat keputusan tentang sistem akuntansi Anda: entri ganda (double-entry) atau entri tunggal (single-entry)?

ADVERTISEMENT

Pada artikel ini, kami akan menjelaskan akuntansi entri ganda atau double-entry sesederhana mungkin, bagaimana perbedaannya dari entri tunggal, dan mengapa semua ini penting bagi bisnis Anda.

Apa itu akuntansi entri ganda (double-entry)?

Akuntansi entri ganda adalah metode pembukuan yang melacak dari mana uang Anda berasal dan ke mana perginya.

Setiap transaksi keuangan mendapat dua entri, “debit” dan “kredit” untuk menjelaskan apakah uang ditransfer ke atau dari akun.

ADVERTISEMENT

Setiap entri akuntansi memengaruhi dua akun yang berbeda: misalnya, jika Anda menjual secangkir kopi, akun kas Anda naik, dan akun inventaris Anda turun.

Saat membuat entri jurnal ini di buku besar Anda, entri debit dicatat di sebelah kiri, dan entri kredit di sebelah kanan.

ADVERTISEMENT

Semua entri ini diringkas dalam neraca saldo, yang menunjukkan saldo akun dan total kredit total dan total debit Anda.

Jika dilakukan dengan benar, saldo percobaan Anda akan menunjukkan bahwa saldo kredit sama dengan saldo debit.

Ada satu lagi istilah akuntansi yang harus Anda ketahui di sini: bagan akun, yang merupakan daftar besar dari semua akun Anda (jenis transaksi apa dalam bisnis Anda yang merupakan aset, apa itu liabilitas (kewajiban), apa itu ekuitas, dll.). Anda bisa melihat contohnya di sini.

Mencatat transaksi dengan cara ini memberi Anda gambaran keuangan yang terperinci dan komprehensif — yang tidak dapat Anda peroleh dengan menggunakan sistem yang lebih sederhana seperti entri tunggal.

Apa perbedaan entri ganda dan entri tunggal?

Akuntansi entri tunggal melibatkan penulisan semua transaksi bisnis Anda (pendapatan, pengeluaran, penggajian, dll.) Dalam satu buku besar.

Jika Anda seorang freelancer atau pemilik tunggal, Anda mungkin sudah menggunakan sistem ini sekarang. Ini cepat dan mudah — dan di situlah manfaat single-entry berakhir.

Single-entry tidak melacak aset atau liabilitas, rentan terhadap kesalahan, tidak memberi tahu Anda banyak tentang keadaan atau kesehatan bisnis Anda, dan secara akuntansi setara dengan membawa-bawa dompet velcro — baik-baik saja ketika Anda masih kecil , tetapi tidak terlalu aman, atau memiliki reputasi baik, saat Anda lebih tua.

Memperhatikan kekurangan ini, sekelompok akuntan — di Genoa abad ke-12, Venesia abad ke-13, atau Korea abad ke-11, tergantung pada siapa Anda bertanya — muncul dengan jenis sistem baru yang disebut akuntansi entri ganda.

Tidak seperti entri tunggal, sistem entri ganda memberi akuntan informasi yang cukup untuk membuat semua laporan keuangan utama, termasuk laporan laba rugi, neraca, laporan arus kas, dan laporan laba ditahan.

“Itu hanyalah revolusi keseluruhan dalam cara berpikir tentang bisnis dan perdagangan,” tulis Jane Gleeson-White tentang mempopulerkan akuntansi entri ganda dalam bukunya, Double Entry atau Entri Ganda.

“Anda bisa memerinci keuntungan di setiap akun, jadi Anda tahu produk mana yang Anda gunakan dengan baik dan mana yang tidak. Kemudian Anda dapat mulai berpikir tentang bagaimana Anda akan mengubah aktivitas bisnis Anda. ”

Singkatnya, metode entri ganda memungkinkan Anda melakukan akuntansi modern.

Cara menghitung entri ganda

Katakanlah Anda membeli sebuah laptop Rp 4.000.000 baru untuk startup sedang Anda rintis yang baru saja Anda luncurkan.

Di bawah akuntansi entri ganda, Anda akan membuat dua entri: Anda memperdagangkan satu aset (tunai) untuk aset lain (laptop).

Jadi, Anda harus menyesuaikan akun tunai dan laptop di buku Anda:

Akun Debet Kredit
Tunai Rp 4.000.000
Laptop Rp 4.000.000

Di bawah akuntansi entri ganda, setiap debit selalu memiliki kredit yang sesuai, yang menjaga persamaan berikut tetap seimbang:

Aset = Kewajiban + Ekuitas

Akuntan menyebutnya persamaan akuntansi, dan ini adalah dasar dari akuntansi entri ganda.

Jika pada titik mana pun persamaan ini tidak seimbang, itu berarti pemegang pembukuan (bookkeeper) telah membuat kesalahan di suatu tempat di sepanjang jalan.

Dalam contoh ini, hanya sisi aset dari persamaan yang terpengaruh: aset ( uang tunai) Anda berkurang Rp 4.000.000 dan aset laptop Anda meningkat Rp 4.000.000, dan persamaannya tetap seimbang.

Mari coba contoh lain. Katakanlah Anda baru saja membeli persediaan (inventaris) untuk startup Rp 10.000.000 secara kredit.

Dalam hal ini, aset yang nilainya meningkat adalah Inventaris Anda. Karena Anda membeli inventaris secara kredit, akun hutang Anda juga meningkat Rp 10.000.000.

Akun Debet Kredit
Inventaris Rp 10.000.000
Akun hutang Rp 10.000.000

Mari kita lihat persamaan akuntansi lagi:

Aset = Kewajiban + Ekuitas

Dalam hal ini, aset (+ Rp 10.000.000 dalam inventaris / persediaan) dan kewajiban (+ Rp 10.000.000) keduanya terpengaruh. Kedua sisi persamaan meningkat Rp 10.000.000, dan persamaan tetap seimbang.

Contoh terakhir: bagaimana Anda mencatat piutang dengan metode akuntansi ini?

Ketika Anda mengirim faktur ke klien setelah menyelesaikan sebuah proyek, Anda akan “mendebit” piutang dan “mengkredit” akun penjualan.

Setelah klien membayar Anda, Anda kemudian akan mendebit rekening kas Anda, dan mengkreditkan piutang.

Sambung ke halaman 2.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.