4 Faktor Produksi: Pengertian Dan Penjelasan

Faktor-faktor produksi mengacu pada berbagai elemen yang digunakan dalam memproduksi barang dan jasa. Faktor-faktor produksi adalah input ke dalam proses produktif.



Jika kita bicara tentang faktor produksi maka kita mengulas input yang digunakan dalam proses produksi untuk memfasilitasi produksi barang dan jasa yang berkontribusi pada PDB suatu perekonomian.

Input ini dapat diklasifikasikan sebagai tenaga kerja, modal, tanah atau perusahaan, tergantung pada fungsi input tersebut dalam proses produksi. Ringkasan karakteristik utama dari empat faktor produksi yang disorot pada tabel di bawah.

ADVERTISEMENT

Pengertian Apa Itu Faktor Produksi Adalah?

Faktor produksi adalah hal atau input yang digunakan untuk menghasilkan barang atau jasa untuk menghasilkan pendapatan bagi organisasi atau perusahaan.

Para ekonom mendefinisikan empat faktor produksi: tanah, tenaga kerja, modal, dan kewirausahaan. Ini dapat dianggap sebagai blok bangunan ekonomi. Bagaimana faktor-faktor ini digabungkan menentukan keberhasilan atau kegagalan hasil.

“Empat faktor produksi diperlukan dalam pasar yang efisien untuk menyediakan barang dan jasa dengan harga yang terjangkau pada waktu, tempat, dan campuran yang tepat,” kata Bob Castaneda, direktur program untuk Master of Science di bidang Keuangan di Walden University. “Kehilangan kalibrasi faktor-faktor ini dapat menjadi bencana bagi pemasok dan konsumen.” Pemasok mungkin menghadapi biaya produksi yang lebih tinggi, memaksa mereka untuk mengenakan harga yang lebih tinggi kepada konsumen atau berisiko gulung tikar.

Contoh yang digunakan Castaneda untuk menggambarkan pentingnya empat faktor produksi adalah ketika Ray Kroc membeli McDonald’s (kode emiten: MCD ) dan kemudian mendapati dirinya kekurangan modal, tanah, dan pengusaha untuk membuka toko baru. Untuk mengatasinya, Kroc membuat model waralaba yang menyatukan ketiga faktor ini.

Elemen kunci dari faktor-faktor produksi adalah kelangkaannya. “Ketersediaan, kualitas, dan biaya faktor-faktor ini memengaruhi biaya produksi, pengeluaran R&D, dan potensi pasar,” kata Usha Haley, direktur Pusat Kemajuan Bisnis Internasional di Sekolah Bisnis Barton Universitas Negeri Wichita. “Mereka berkontribusi pada sewa, upah, suku bunga, dan kapasitas untuk inovasi dan dengan cara itu penting bagi investor untuk memahaminya.”

Investor dapat mengukur peluang investasi berdasarkan di mana faktor-faktor produksi meningkat dan di mana mereka dirugikan. “Misalnya, melihat faktor-faktor produksi di AS versus global di negara berkembang dapat menawarkan perspektif tentang di mana investor dapat menggunakan uang mereka untuk bekerja demi keuntungan tertinggi,” kata Jack McIntyre, manajer portofolio di Brandywine Global.

ADVERTISEMENT

Baca juga Jenis Produk: Produk Industri & Produk Konsumen.

Pilihan mengenai barang dan jasa apa yang akan diproduksi adalah pilihan tentang penggunaan ekonomi dari faktor produksinya, sumber daya yang tersedia untuk produksi barang dan jasa.

Lebih sederhana lagi, “faktor produksi” adalah sumber daya yang kita butuhkan untuk menghasilkan barang yang ingin kita miliki. Keempat faktor tersebut adalah tanahtenaga kerjamodal, dan pengusaha. Masing-masing faktor memungkinkan produksi dan penggunaan, atau penyalahgunaan, salah satu faktor tersebut dapat memengaruhi perekonomian. 

4 Faktor Produksi

Berikut ini adalah pengamatan lebih dekat pada masing-masing dari empat faktor produksi dan bagaimana mereka bersama-sama memengaruhi pasar keuangan:

ADVERTISEMENT

  1. Tanah.
  2. Tenaga kerja.
  3. Modal.
  4. Kewiraswastaan.

1. Tanah

Tanah sebagai faktor produksi termasuk sumber daya alam yang digunakan untuk membuat barang atau jasa. Ini bisa menjadi sumber daya terbarukan seperti hutan atau sumber daya tak terbarukan seperti minyak, emas atau air, kata Edward Petersmarck, direktur eksekutif pengembangan praktik di M&O Marketing.

Indonesia diuntungkan dalam hal lahan sebagai faktor produksi. Negara terbesar ketiga belas berdasarkan geografi, Indonesia adalah rumah bagi sumber daya alam yang melimpah, termasuk lebih dari 29,3 juta hektar hutan, hampir puluhan juta hektar lahan pertanian dan pasokan batu bara, gas alam, dan minyak bumi terbesar. Negara lain mungkin memiliki daratan yang sama tetapi tidak dapat mengakses sumber daya ini karena iklim yang lebih keras.

Sisi menarik dari tanah sebagai faktor produksi adalah bagaimana pemanfaatan dipengaruhi oleh pasar modal. Skema pajak dapat sangat mempengaruhi komponen tanah dan tempat orang berbisnis, misalnya, Tesla pindah dari California ke Texas.”

Demikian pula, banyak perusahaan dan orang telah pindah dari daerah perkotaan karena pandemi. “Salah satu keunggulan utama daerah perkotaan adalah sistem transportasi terpusat. Jika Anda bekerja dari rumah, keuntungan itu berkurang.

2. Tenaga kerja

Ketika kita memikirkan tentang faktor-faktor produksi, yang paling kita fokuskan adalah tenaga kerja. Tenaga kerja adalah pekerjaan yang dilakukan oleh orang-orang dalam suatu angkatan kerja. Nilainya bergantung pada modal manusia, atau keterampilan, pengetahuan, pelatihan, dan pengalaman para pekerja ini.

Begitu banyak topik yang diperdebatkan hari ini di bidang politik dan ekonomi berkisar seputar modal manusia dan menemukan cara untuk meningkatkan produktivitas bagi semua pekerja. Meningkatkan faktor-faktor produksi yang digunakan untuk membuat barang dapat meningkatkan produksi, tetapi penggunaan faktor-faktor tersebut secara lebih efisien yang mengarah pada produktivitas yang lebih besar dan standar hidup yang meningkat.

Seorang ekonom memberikan contoh klasik tentang tim pria yang menggali parit dengan sekop. Seorang wirausahawan dapat berinvestasi dalam buldoser untuk mempercepat produksi, tetapi jika dia tidak mengajari para pria cara menggunakan buldozer, yang dia miliki hanyalah “pria dengan sekop dan kendaraan halaman yang mahal.

Berkat penemuan seperti bulldozer, tenaga kerja dirugikan dengan meningkatkan produktivitas, karena lebih sedikit pekerja yang dibutuhkan untuk menciptakan jumlah output yang sama. Demikian pula, globalisasi telah meningkatkan tekanan pada angkatan kerja domestik untuk bersaing dengan peluang outsourcing.

Tenaga kerja juga merupakan pertimbangan utama bagi banyak bisnis karena mereka perlu mengoperasikan tenaga kerja yang cukup besar, dan seringkali berpendidikan atau berpengalaman, tenaga kerja, kata Castaneda.

3. Modal

Modal sebagai faktor produksi mengacu pada barang modal, atau sumber daya buatan manusia, seperti alat dan infrastruktur, yang digunakan dalam produksi barang atau jasa. Petersmarck memberi contoh seperti palu pengrajin atau mesin MRI dokter. Jangan bingung dengan uang, yang katanya “uang memang dapat membeli modal tetapi tidak digunakan untuk menghasilkan modal”.

Barang modal juga dapat dibedakan dari barang konsumsi dimana barang modal digunakan untuk produksi, sedangkan barang konsumsi digunakan untuk konsumsi. Misalnya, kompleks bisnis adalah barang modal, sedangkan kompleks apartemen adalah barang konsumen.

Modal secara alami bervariasi berdasarkan industri dan tenaga kerja. Modal untuk industri konstruksi mungkin termasuk buldozer dan jackhammer, misalnya.

4. Pengusaha

Pengusaha adalah orang-orang yang menggabungkan faktor-faktor produksi lainnya – tanah, tenaga kerja dan modal – untuk menghasilkan keuntungan. Anda dapat mengingat kembali pemilik waralaba McDonald’s Ray Kroc sebagai contoh faktor produksi kewirausahaan.

“Kegiatan kewirausahaan adalah mesin inovasi yang membawa cara-cara baru dalam mengatur tanah, modal, dan tenaga kerja untuk menghasilkan barang dan jasa baru.” kata Luis Portes, profesor ekonomi di Montclair State University.

Peristiwa global juga dapat memengaruhi kesuksesan wirausaha. Misalnya, pasca-9/11, ada lonjakan perusahaan yang berfokus pada keamanan. Sekarang, dengan pandemi, ada peningkatan di perusahaan yang berfokus pada medis.

Baca juga Jiplak NIh 8 Karakteristik Wirausaha Unggul Untuk Menuju Sukses.

Faktor Produksi Dan Pasar Keuangan

Perbaikan dan revisi penggunaan modal, tenaga kerja dan tanah semuanya mengarah ke fungsi pasar keuangan, di mana modal bersumber dan dialokasikan, dan pasar tenaga kerja, sehingga mempengaruhi investor dan konsumen.

Inovasi mengenai bagaimana faktor-faktor produksi digunakan mempengaruhi hasil mereka melalui keuntungan, produktivitas tenaga kerja atau aliran pendapatan.

Perubahan ini tercermin dalam nilai instrumen keuangan terkait, seperti obligasi, saham atau instrumen keuangan dengan tujuan khusus baik untuk pendanaan atau tabungan.

Pasar keuangan terus bergerak maju mundur mencoba untuk mengkalibrasi dengan sedikit petunjuk mengantisipasi perubahan dalam faktor produksi. Misalnya, suku bunga yang lebih rendah berdampak pada tingkat pengembalian, biaya modal dan risiko investor.

Contoh terbaru dari hal ini adalah dampak tingkat pengangguran saat ini pada biaya tenaga kerja dan perampingan real estat perusahaan karena inisiatif bekerja dari rumah yang disebabkan oleh pandemi, yang dapat memengaruhi harga perumahan dan real estat perusahaan. Perubahan ini berdampak langsung pada restoran, pengecer, dan industri perjalanan.

Faktor produksi harus mempengaruhi keputusan investasi. Apabila suatu perusahaan mengalami kesulitan dalam memperoleh faktor-faktor produksi, hal tersebut dapat mengancam keuntungan dan pengembalian investasi. Sebaliknya, perusahaan yang memiliki pasar berkelanjutan dengan keinginan konsumen akan menjadi peluang investasi yang lebih menarik.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.