Faktor Produksi

Apa Faktor Produksi?

Faktor-faktor produksi adalah sumber daya yang diperlukan untuk penciptaan barang atau jasa. Faktor-faktor produksi termasuk tanah, tenaga kerja, kewirausahaan, dan modal.

Dasar-Dasar Faktor Produksi

Definisi modern dari faktor-faktor produksi terutama berasal dari pandangan ekonomi neoklasik. Ini menggabungkan pendekatan masa lalu dengan teori ekonomi, seperti konsep kerja sebagai faktor produksi dari sosialisme, ke dalam satu definisi.

Tanah, tenaga kerja, dan modal sebagai faktor produksi pada awalnya diidentifikasi oleh para ekonom politik awal seperti Adam Smith, David Ricardo, dan Karl Marx. Saat ini, modal dan tenaga kerja tetap menjadi dua input utama untuk proses produktif dan menghasilkan laba oleh bisnis. Produksi, seperti di bidang manufaktur, dapat dilacak oleh indeks tertentu, termasuk Indeks Manufaktur ISM.

Tanah sebagai Faktor

Tanah memiliki definisi luas sebagai faktor produksi dan dapat mengambil berbagai bentuk, dari tanah pertanian hingga real estat komersial hingga sumber daya yang tersedia dari sebidang tanah tertentu.

Sumber daya alam, seperti minyak dan emas, dapat diekstraksi dan dimurnikan untuk konsumsi manusia dari tanah. Budidaya tanaman di darat oleh petani meningkatkan nilai dan kegunaannya.

Untuk sekelompok ekonom Prancis awal yang disebut ahli fisiokrat yang mendahului para ekonom politik klasik, tanah tersebut bertanggung jawab untuk menghasilkan nilai ekonomi.

Sementara tanah merupakan komponen penting dari sebagian besar usaha, kepentingannya dapat berkurang atau meningkat berdasarkan industri. Sebagai contoh, sebuah perusahaan teknologi dapat dengan mudah memulai operasi dengan nol investasi dalam tanah. Di sisi lain, tanah adalah investasi paling signifikan untuk usaha real estat.

Tenaga kerja sebagai Faktor

Tenaga kerja mengacu pada upaya yang dikeluarkan oleh seseorang untuk membawa produk atau layanan ke pasar. Sekali lagi, faktor ini juga dapat mengambil berbagai bentuk. Misalnya, pekerja konstruksi di lokasi hotel adalah bagian dari pekerja seperti halnya pelayan yang melayani tamu atau resepsionis yang mendaftarkan mereka ke hotel.

Dalam industri perangkat lunak, tenaga kerja mengacu pada pekerjaan yang dilakukan oleh manajer proyek dan pengembang dalam membangun produk akhir.

Bahkan seorang seniman yang terlibat dalam membuat produk seni, apakah itu lukisan atau simfoni, dianggap sebagai tenaga kerja.

Bagi para ekonom politik awal, tenaga kerja adalah pendorong utama nilai ekonomi. Pekerja produksi dibayar untuk waktu dan upaya mereka melalui upah yang tergantung pada keterampilan dan pelatihan mereka.

Tenaga kerja yang tidak berpendidikan dan tidak terlatih biasanya dibayar dengan harga rendah. Pekerja yang terampil dan terlatih disebut sebagai sumber daya manusia dan dibayar dengan upah lebih tinggi karena mereka membawa lebih dari kapasitas fisik mereka untuk tugas tersebut.

Sebagai contoh, pekerjaan seorang akuntan membutuhkan sintesis dan analisis data keuangan untuk suatu perusahaan. Negara-negara yang kaya akan sumber daya manusia mengalami peningkatan produktivitas dan efisiensi.

Perbedaan tingkat keterampilan dan terminologi juga membantu perusahaan dan pengusaha arbitrase untuk menentukan skala gaji yang sesuai.

Ini dapat menghasilkan transformasi faktor produksi untuk seluruh industri. Contoh dari ini adalah perubahan dalam proses produksi di industri Teknologi Informasi (TI) setelah pekerjaan dialihdayakan ke negara-negara dengan tenaga kerja terlatih dan gaji yang jauh lebih rendah.

Modal sebagai Faktor

Dalam ekonomi, modal biasanya mengacu pada uang. Tetapi uang bukan merupakan faktor produksi karena tidak terlibat langsung dalam menghasilkan barang atau jasa. Sebaliknya, ia memfasilitasi proses yang digunakan dalam produksi dengan memungkinkan pengusaha dan pemilik perusahaan untuk membeli barang modal atau tanah atau membayar upah. Untuk ekonom arus utama ( neoklasik ) modern, modal adalah pendorong utama nilai.

Sebagai faktor produksi, modal mengacu pada pembelian barang yang dibuat dengan uang dalam produksi. Misalnya, traktor yang dibeli untuk pertanian adalah modal. Dan juga meja dan kursi yang digunakan di kantor juga merupakan modal.

Penting untuk membedakan modal pribadi dalam faktor-faktor produksi. Kendaraan pribadi yang digunakan untuk mengangkut keluarga tidak dianggap sebagai barang modal. Tetapi kendaraan komersial yang secara eksplisit digunakan untuk tujuan resmi dianggap sebagai barang modal.

Selama kontraksi ekonomi atau ketika mereka mengalami kerugian, perusahaan mengurangi belanja modal untuk memastikan keuntungan. Namun, selama periode ekspansi ekonomi, mereka berinvestasi dalam mesin dan peralatan baru untuk membawa produk baru ke pasar.

Sebuah ilustrasi di atas adalah perbedaan pasar untuk robot di Cina versus Amerika Serikat setelah krisis keuangan. China mengalami siklus pertumbuhan multiyear setelah krisis dan pabriknya berinvestasi dalam robot untuk meningkatkan produktivitas di fasilitas mereka dan memenuhi permintaan pasar yang terus meningkat.

Alhasil, negara itu menjadi pasar robot terbesar. Produsen di Amerika Serikat, yang berada dalam pergolakan resesi ekonomi setelah krisis keuangan, mengurangi investasi mereka terkait dengan produksi karena permintaan yang hangat.

Kewirausahaan sebagai Faktor

Kewirausahaan adalah rahasia yang menggabungkan semua faktor produksi lainnya menjadi produk atau layanan untuk pasar konsumen.

Contoh kewirausahaan adalah evolusi raksasa media sosial Facebook Inc. ( FB ). Mark Zuckerberg mengambil risiko untuk keberhasilan atau kegagalan jaringan media sosialnya ketika ia mulai mengalokasikan waktu dari jadwal hariannya ke aktivitas itu. Pada saat dia mengkodekan produk minimum yang layak sendiri, tenaga kerja Zuckerberg adalah satu-satunya faktor produksi.

Setelah Facebook menjadi populer dan menyebar di kampus-kampus, Zuckerberg menyadari bahwa ia membutuhkan bantuan untuk membangun produk dan, bersama dengan co-founder Eduardo Saverin, merekrut karyawan tambahan.

Dia mempekerjakan dua orang, seorang insinyur (Dustin Moskovitz) dan seorang juru bicara (Chris Hughes), yang keduanya mengalokasikan berjam-jam untuk proyek tersebut, yang berarti bahwa waktu yang diinvestasikan mereka menjadi faktor produksi.

Popularitas produk yang terus berlanjut berarti bahwa Zuckerberg juga harus meningkatkan teknologi dan operasi. Dia mengumpulkan uang modal ventura untuk menyewa ruang kantor, mempekerjakan lebih banyak karyawan, dan membeli ruang server tambahan untuk pengembangan.

Pada awalnya, tidak perlu tanah. Namun, ketika bisnis terus tumbuh, Facebook membangun ruang kantor dan pusat data sendiri. Masing-masing membutuhkan investasi real estat dan modal yang signifikan.

Contoh kewirausahaan lainnya adalah Starbucks Corporation ( SBUX ). Rantai kopi ritel membutuhkan keempat faktor produksi: tanah (real estat utama di kota-kota besar untuk rantai kopinya), modal (mesin besar untuk memproduksi dan mengeluarkan kopi), dan tenaga kerja (karyawan di pos-pos ritel untuk layanan).

Pendiri perusahaan Howard Schulz adalah orang pertama yang menyadari bahwa pasar untuk rantai semacam itu ada dan menemukan hubungan antara tiga faktor produksi lainnya.

Sementara perusahaan besar membuat contoh yang sangat baik, sebagian besar perusahaan di Amerika Serikat adalah bisnis kecil yang dimulai oleh pengusaha. Karena pengusaha sangat penting untuk pertumbuhan ekonomi, negara-negara menciptakan kerangka kerja dan kebijakan yang diperlukan untuk membuatnya lebih mudah bagi mereka untuk memulai perusahaan.

Penjelasan Kunci

  • Faktor-faktor produksi adalah istilah ekonomi yang menggambarkan sumber daya yang digunakan dalam produksi barang atau jasa untuk menghasilkan keuntungan ekonomi.
  • Ini termasuk sumber daya apa pun yang dibutuhkan untuk menciptakan barang atau jasa.
  • Faktor-faktor produksi biasanya meliputi tanah, tenaga kerja, modal, kewirausahaan, dan keadaan kemajuan teknologi.

Kepemilikan Faktor-Faktor Produksi

Definisi faktor-faktor produksi dalam sistem ekonomi mengasumsikan bahwa kepemilikan terletak pada rumah tangga, yang meminjamkan atau menyewakannya kepada pengusaha dan organisasi. Tapi itu adalah konstruksi teoretis dan jarang terjadi dalam praktiknya. Dengan pengecualian tenaga kerja, kepemilikan untuk faktor-faktor produksi bervariasi berdasarkan industri dan sistem ekonomi.

Misalnya, perusahaan yang beroperasi di industri real estat biasanya memiliki bidang tanah yang signifikan. Tetapi perusahaan ritel atau toko menyewakan tanah untuk waktu yang lama. Modal juga mengikuti model yang sama sehingga dapat dimiliki atau disewa dari pihak lain. Namun, dalam keadaan apa pun, tenaga kerja tidak dimiliki oleh perusahaan. Transaksi buruh dengan perusahaan didasarkan pada upah.

Kepemilikan faktor-faktor produksi juga berbeda berdasarkan sistem ekonomi. Misalnya, perusahaan swasta dan individu memiliki sebagian besar faktor produksi dalam kapitalisme. Namun, kebaikan kolektif adalah prinsip utama dalam sosialisme. Dengan demikian, faktor-faktor produksi, seperti tanah dan modal, dimiliki oleh pekerja.

Pertimbangan Khusus: Peran Teknologi dalam Produksi

Meskipun tidak secara langsung terdaftar sebagai faktor produksi, teknologi memainkan peran penting dalam mempengaruhi produksi.

Dalam konteks ini, teknologi memiliki definisi yang cukup luas dan dapat digunakan untuk merujuk pada perangkat lunak, perangkat keras, atau kombinasi keduanya yang digunakan untuk merampingkan proses organisasi atau manufaktur.

Teknologi bertanggung jawab atas perbedaan efisiensi antara perusahaan. Untuk itu, teknologi, seperti uang, adalah fasilitator dari faktor-faktor produksi.

Pengenalan teknologi ke dalam proses tenaga kerja atau modal membuatnya lebih efisien. Misalnya, penggunaan robot di bidang manufaktur berpotensi meningkatkan produktivitas dan hasil. Demikian pula, penggunaan kios di restoran swalayan dapat membantu perusahaan mengurangi biaya tenaga kerja mereka.

Biasanya, Solow Residual atau Total Factor Productivity (TFP), yang mengukur output residual yang tetap tidak terhitung dari empat faktor produksi, meningkat ketika proses teknologi atau peralatan diterapkan pada produksi. Ekonom menganggap TFP sebagai faktor utama yang mendorong pertumbuhan ekonomi suatu negara. Semakin banyak perusahaan atau total faktor produktivitas suatu negara, semakin besar pula pertumbuhannya.

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.