Apa Itu GDP (Gross Domestic Product)? Rumus Dan Contoh GDP

Apa Itu GDP (Gross Domestic Product)?

Apa definisi sederhana dari GDP? Berapakah GDP suatu negara? Gross Domestic Product (Produk Domestik Bruto), disingkat GDP, adalah nilai total barang dan jasa yang diproduksi di suatu negara.

GDP diukur berdasarkan jangka waktu tertentu, seperti seperempat atau satu tahun. GDP sebagai indikator ekonomi digunakan di seluruh dunia untuk menunjukkan kesehatan ekonomi suatu negara.

Untuk negara-negara berpenghasilan rendah atau menengah, pertumbuhan GDP tahun-ke-tahun yang tinggi sangat penting untuk memenuhi kebutuhan populasi yang terus meningkat.

Oleh karena itu, tingkat pertumbuhan GDP Indonesia adalah indikator penting dari perkembangan dan kemajuan ekonomi negara itu.

Selain mengukur kesehatan ekonomi dan membantu pemerintah membingkai kebijakan, angka tingkat pertumbuhan GDP juga berguna bagi investor dalam pengambilan keputusan yang lebih baik terkait dengan investasi. Setiap Negara memiliki metode yang berbeda untuk menghitung GDP.

>>> Baca juga GNP.

Bagaimana cara menghitung GDP / PDB?

Kantor statistik pusat, atau BPS, bertanggung jawab untuk mengumpulkan data untuk menghitung GDP. BPS mengumpulkan data GDP dengan berkoordinasi dengan beberapa lembaga dan yang dikelola negara.

Setelah proses pengumpulan data selesai, tugas penghitungan GDP dimulai. Ada tiga metode untuk mencapai angka GDP:

  • Dengan biaya faktor, metode pertama melihat aktivitas ekonomi
  • Metode kedua adalah metode berbasis pengeluaran (dengan harga pasar).
  • Selanjutnya, GDP¬†nominal dihitung menggunakan harga pasar saat ini, dan GDP riil tiba setelah menyesuaikan inflasi.

Di antara empat set angka GDP, GDP dengan biaya faktor adalah angka yang paling umum digunakan dan dilaporkan di media.

GDP dengan biaya faktor mengungkapkan sektor industri mana yang bekerja dengan baik, GDP berbasis pengeluaran menunjukkan status berbagai bidang ekonomi; bagaimana perdagangan dilakukan atau apakah investasi sedang menurun.

GDP dapat dihitung dengan tiga cara: menggunakan pendekatan produksi, pengeluaran, atau pendapatan. Semua metode harus memberikan hasil yang sama.

  • Perkiraan produksi h: jumlah dari “nilai tambah” (total penjualan dikurangi nilai input perantara) pada setiap tahap produksi.
  • Pendekatan pengeluaran: jumlah pembelian yang dilakukan oleh pengguna akhir.
  • Pendekatan pendapatan : jumlah pendapatan yang dihasilkan oleh subyek produksi.

GDP Nominal (Lancar) vs GDP Riil (Konstan)

  • Nominal GDP (atau “GDP Saat Ini”) = nilai nominal output, tanpa penyesuaian inflasi apa pun.
  • GDP Riil (atau “Constant GDP”) = nilai output yang disesuaikan dengan inflasi atau deflasi. Ini memungkinkan kita untuk menentukan apakah nilai output telah berubah karena lebih banyak yang diproduksi atau hanya karena harga telah meningkat. GDP riil digunakan untuk menghitung pertumbuhan GDP.

Rumus GDP / PDB

Rumus untuk menghitung GDP dengan pendekatan pengeluaran adalah sebagai berikut:

GDP = konsumsi swasta + investasi swasta bruto + investasi pemerintah + pengeluaran pemerintah + (ekspor – impor).

Atau, dinyatakan dalam formula:

GDP = C + I + G + (X – M)

Keterangan: GDP meliputi pengeluaran konsumsi pribadi (C), investasi bisnis (I), pengeluaran pemerintah (G), ekspor (X), dan impor (M).

GDP biasanya dihitung oleh badan statistik nasional negara tersebut mengikuti standar internasional. Di Indonesia, GDP diukur oleh Badan Pusat Stastik.

Standar internasional untuk mengukur GDP tercantum dalam Sistem Neraca Nasional, yang disusun pada tahun 1993 oleh Dana Moneter Internasional (IMF), Komisi Eropa, Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), dan Bank Dunia.

Tingkat Pertumbuhan GDP / PDB

Tingkat pertumbuhan GDP mengukur perubahan persentase dalam GDPriil (GDP yang disesuaikan dengan inflasi) dari satu periode ke periode lain, biasanya sebagai perbandingan antara kuartal atau tahun terbaru dan sebelumnya. Ini bisa berupa angka positif atau negatif (tingkat pertumbuhan negatif, menunjukkan kontraksi ekonomi).

GDP per kapita

GDP per kapita dihitung dengan membagi GDP nominal dengan total populasi suatu negara. GDP per kapita mengekspresikan rata-rata output ekonomi (atau pendapatan) per orang di negara tersebut. Jumlah populasi adalah populasi rata-rata (pertengahan tahun) untuk tahun yang sama dengan angka GDP.

Produk yang termasuk GDP / PDB

“Produk” (dalam “Produk Domestik Bruto”) adalah singkatan dari produksi, atau keluaran ekonomi, dari barang dan jasa akhir yang dijual di pasar.

Produk termasuk dalam GDP:

Akhir barang dan jasa yang dijual untuk uang . Hanya penjualan barang akhir yang dihitung, karena transaksi mengenai barang yang digunakan untuk membuat barang akhir (misalnya, pembelian kayu yang digunakan untuk membangun kursi) sudah dimasukkan dalam nilai total barang akhir (harga di mana kursi tersebut berada Terjual).

Produk yang tidak termasuk dalam GDP

  • Pekerjaan yang tidak dibayar: pekerjaan yang dilakukan di dalam keluarga, pekerjaan sukarela, dll.
  • Pekerjaan kompensasi nonmoneter.
  • Barang tidak diproduksi untuk dijual di pasar.
  • Barang dan jasa yang dibarter.
  • Pasar gelap.
  • Kegiatan ilegal.
  • Pembayaran transfer.
  • Penjualan barang bekas.
  • Barang dan jasa antara yang digunakan untuk memproduksi barang dan jasa akhir lainnya.

Dari mana sumber data GDP?

Untuk perhitungan GDP dengan biaya faktor, data diambil dari delapan sektor, yaitu pertanian; penambangan dan penggalian; manufaktur; kehutanan dan perikanan; pasokan listrik dan gas; konstruksi, perdagangan, hotel, transportasi dan komunikasi; pembiayaan, real estat dan asuransi; dan layanan bisnis dan layanan komunitas, sosial dan publik.

Untuk perhitungan GDP berbasis pengeluaran, semua pengeluaran yang dikeluarkan untuk barang dan jasa akhir ditambahkan yang mencakup pengeluaran konsumen, pengeluaran pemerintah, pengeluaran investasi bisnis, dan ekspor neto.

Pemerintah mengeluarkan angka GDP triwulanan setiap tiga bulan, dan angka terakhir atau Triwulan IV untuk sepanjang tahun dikeluarkan pada 6 Februari.

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.