Pengertian Goodwill Adalah?

Apakah Goodwill itu?

Pengertian Goodwill adalah aset tidak berwujud atau aset tidak riil yang dicatat dalam neraca keuangan usaha perusahaan ketika suatu perusahaan mengakuisisi (membeli) perusahaan lain dan harga belinya lebih besar dari: 1) nilai wajar aset berwujud dan tidak berwujud yang teridentifikasi yang diperoleh, dikurangi 2) kewajiban (hutang) yang diasumsikan.

ADVERTISEMENT

Goodwill masuk dalam kategori aset intangible (tidak berwujud). Alhasil, karena itulah aset ini sulit dikalkulasi secara nyata dan tepat, karena ia tidak nyata, namun bukan berarti fiktif.

Seperti umumnya aset, Goodwill memiliki peranan penting bagi perusahaan dan dalam usahanya memperoleh laba. Akan tetapi ia berbeda dengan aset harta yang berwujud, seperti kendaraan, mesin produksi, bidang tanah dan lainnya.

ADVERTISEMENT

Goodwill masuk kedalam aset tidak berwujud (intangible) dalam neraca keuangan bisnis. Aset ini biasanya dicantumkan apabila terjadi akuisasi satu perusahaan terhadap perusahaan lainnya, semisal akusisi perusahaan teknologi pencegah penipuan; Simility oleh PayPal.

Goodwill menjadi nilai selisih pembelian atas pembelian perusahaan oleh perusahaan lainnya.

ADVERTISEMENT

Arti Goodwill dalam Akuntansi

Goodwill muncul ketika sebuah perusahaan mengakuisisi perusahaan lain. Jumlah goodwill adalah biaya untuk membeli bisnis dikurangi nilai pasar wajar dari aset berwujud, aset tidak berwujud yang dapat diidentifikasi, dan liabilitas yang diperoleh dalam pembelian.

Goodwill hadir sebagai nama besar perusahaan, reputasi pelayanan, manajemen solid, kerja tim, kehandalan produk dan faktor lain yang membuat perusahaan berbeda dari yang lain, stand out from the crowd.

Bagaimana Menghitung Goodwill

Untuk menghitung goodwill, kita harus mengambil harga pembelian sebuah perusahaan dan mengurangi nilai pasar wajar dari aset dan kewajiban yang dapat diidentifikasi.

Rumus Goodwill: 

Goodwill = P− (A + L)

Dimana:

P = Harga beli perusahaan target.

A = Nilai pasar wajar aset.

L = Nilai pasar wajar dari kewajiban.

Goodwill Dalam Neraca Perusahaan
Sumber: Amazon.com

Contoh dari Goodwill: akuisisi perusahaan

Andaikata perusahaan ABCD mengakuisisi perusahaan EFGH seharga Rp 50.000.000.000, dimana harga tersebut berdasarkan pendapatan bersih tahunan perusahaan EFGH.

Nilai wajar aset yang teridentifikasi dari perusahaan EFGH adalah Rp 40.000.000.000 sedangkan kewajibannya adalah sebesar Rp 10.000.000.000. Karenanya perusahaan ABCD harus membayar sebesar Rp 50.000.000.000 untuk aset dan kewajiban yang teridentifikasi sebesar Rp 30.000.000.000 (Rp 40.000.000.000 – Rp 10.000.000.000).

Maka alur perhitungan yang dicatat perusahaan ABCD mencatat transaksi akusisi adalah sebagai berikut:

  • Debit berbagai akun aset sebesar Rp 40.000.000.000.
  • Kredit berbagai akun liabilitas sebesar Rp 10.000.000.000.
  • Kredit Tunai sebesar Rp 50.000.000.000.
  • Debit Goodwill sebesar Rp 20.000.000.000 (Rp 50 miliar – 30 Miliar).

Jenis Goodwill

Ada dua jenis Goodwill yakni:

  • Dibeli: Goodwill yang dibeli adalah perbedaan antara nilai yang dibayarkan untuk suatu perusahaan sebagai kelangsungan hidup dan jumlah asetnya dikurangi jumlah kewajibannya, yang masing-masing itemnya telah diidentifikasi dan dinilai secara terpisah.
  • Inheren: Ini adalah nilai bisnis yang melebihi nilai wajar aset bersih yang dapat dipisahkan. Ini disebut sebagai Goodwill yang dihasilkan secara internal, dan muncul selama periode waktu tertentu karena reputasi yang baik dari suatu bisnis.

Misalnya, Anda menjual produk yang luar biasa atau memberikan layanan terbaik secara konsisten. Jika demikian, ada kemungkinan besar hal itu menjadi peningkatan pada Goodwill.

Perlakuan Akuntansi Goodwill

Ada tiga jenis yang terkait dengan perlakuan akuntansi Goodwill pada saat penerimaan pasangan baru:

  • Ketika jumlah Goodwill dibayarkan secara pribadi.
  • Saat mitra baru membawa bagian Goodwillnya dalam bentuk uang tunai.
  • Ketika mitra baru tidak membawa bagian Goodwillnya secara tunai.

Contoh Goodwill

Sederhananya, sebuah Perusahaan bernama ABCD aset dikurangi kewajiban adalah Rp 1.000.000, dan sebuah perusahaan membeli Perusahaan ABCD seharga Rp 1.500.000, nilai premi setelah akuisisi adalah Rp 500.000.

ADVERTISEMENT

Rp 500.000 ini akan dimasukkan dalam neraca pengakuisisi sebagai goodwill. Tercatat juga ketika harga beli perusahaan target lebih tinggi dari hutang yang diasumsikan.

Goodwill vs. Aset Tak Berwujud Lainnya

Goodwill tidak sama dengan aset tidak berwujud lainnya. Goodwill adalah premi yang dibayarkan di atas nilai wajar selama transaksi dan tidak dapat dibeli atau dijual secara mandiri.

Sedangkan aset tidak berwujud lainnya antara lain berupa lisensi dan dapat dibeli atau dijual secara mandiri. Goodwill memiliki umur yang tidak terbatas, sedangkan barang tak berwujud lainnya memiliki umur manfaat yang pasti .

Faktor yang Mempengaruhi GoodWill

  1. Kualitas Produk: Kualitas produk yang  lebih baik akan meningkatkan penjualan dan keuntungan, yang akan meningkatkan nilai Goodwill.
  2. Efisiensi Manajemen:  Kepentingan yang ditangani dengan baik biasanya menikmati manfaat efisiensi biaya dan produktivitas, yang akan meningkatkan nilai Goodwill.
  3. Lokasi: Lokasi yang  lebih baik akan menarik lebih banyak pelanggan yang menghasilkan peningkatan penjualan dan keuntungan, yang pada gilirannya akan menghasilkan peningkatan nilai Goodwill.
  4. Kondisi Pasar:  Situasi monopoli atau persaingan terbatas memfasilitasi perhatian untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan yang mengarah pada nilai lebih dari Goodwill
  5. Access To Supplies (Raw Material Dll):  Jika sebuah perusahaan memiliki akses yang lebih baik ke persediaan (inventaris) atau pasokan input yang terjamin, maka ia menikmati reputasi yang lebih baik daripada yang lain dan Goodwill yang lebih tinggi.
  6. Keunggulan Khusus:  Jika perusahaan menikmati keuntungan khusus seperti paten, merek dagang, citra merek, atau manfaat eksklusif lainnya, maka perusahaan menikmati nilai Goodwill yang lebih tinggi.
  7. Sumber daya eksternal:  Layanan purna jual, Penelitian & Pengembangan, Efektivitas Iklan, pasokan listrik, izin impor, kolaborator terkenal, kontrak jangka panjang untuk penyediaan bahan, merek dagang, paten, dll. Pasti menikmati nilai lebih dari Goodwill.

Perlunya Penilaian Goodwill

  • Perbedaan Rasio Bagi Hasil (RBH) atau Profit-Sharing-Ratio (PSR) di antara mitra yang ada.
  • Penerimaan mitra baru,
  • Pensiun dari mitra.
  • Kematian mitra.
  • Pembubaran perusahaan yang melibatkan penjualan bisnis sebagai masalah perdagangan.
  • Konsolidasi perusahaan kemitraan.

Metode Penilaian Goodwill

Metodologi penilaian yang signifikan disebutkan pada:

  • Metode Keuntungan Rata-rata.
  • Metode Keuntungan Super.
  • Metode Kapitalisasi.

Hal tersebut di atas adalah konsep yang dijelaskan secara rinci tentang Goodwill untuk siswa. Untuk mengetahui lebih banyak, pantau terus BelajarEkonomi.Com.

Soal pilihan ganda

Q.1-Goodwill adalah aset ________ yang tidak dapat dilihat atau disentuh.

Sebuah. Kewajiban. b. Aktiva lancar. c. Tidak berwujud. d. Bukan dari salah satu di atas.

Q.2- Goodwill ditunjukkan dalam:

Sebuah. Alokasi P&L A / c b. Neraca keuangan. c. Untung Rugi A / c… d. Bukan dari salah satu di atas.

Q.3- Di sisi mana, Goodwill ditampilkan di neraca.

Sebuah. Sisi Aset dalam Aset Tetap b. Sisi aset di bawah aset lancar. c. Aset Tetap Tidak Berwujud d. Keduanya (a) & (c)

Kunci jawaban

1-c, 2-b, 3-d.

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Goodwill

Faktor Apa Yang Menentukan Goodwill?

Reputasi perusahaanlah yang memungkinkannya memperoleh laba lebih tinggi dibandingkan dengan laba normal yang diperoleh perusahaan lain dalam bisnis yang sama.

Apa Sifat Goodwill?

Goodwill adalah aset tidak berwujud (intangible) yang tidak memiliki keberadaan fisik. Goodwill bukan aset fiktif. Ia bisa dijual dengan penjualan bisnis itu sendiri.

Mengapa ‘Goodwill’ Dianggap Sebagai ‘Aset Tak Berwujud’ Tapi Bukan ‘Aset Fiktif’?

Goodwill dianggap sebagai aset tidak berwujud karena tidak dapat dilihat atau disentuh. Namun, ini bukan aset fiktif karena dapat dijual untuk mendapatkan uang atau nilai tunai.

Sebutkan Dua Karakteristik Goodwill?

(i) Goodwill adalah aset tidak berwujud dan bukan aset fiktif.

(ii) Goodwill memungkinkan untuk mendapatkan keuntungan super.

Sebutkan Dua Faktor Yang Mempengaruhi Goodwill Dari Perusahaan Kemitraan?

(i) Lokasi Bisnis yang menguntungkan.

(ii) Efisiensi Manajemen.

Sebutkan Dua Metode Penilaian Goodwill?

(i) Metode Keuntungan Rata-rata.

(ii) Metode Keuntungan Super.

Semoga bermanfaat.

ADVERTISEMENT


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.