Harga Target (Target Pricing): Definisi, Strategi, Keuntungan & Kerugian



Bisnis dan perusahaan menggunakan berbagai metode untuk menentukan harga produk mereka. Biasanya, mereka menetapkan harga berdasarkan biaya produksi, dan menambahkan beberapa margin keuntungan, dan kemudian dari perhitungan semua itu menjadi harga jual.

Ada pula perusahaan yang menetapkan harga juak jauh sebelum mengetahui biaya produk. Hari ini kita akan membahas strategi penetapan target pricing atau harga target dalam bahasa Indonesia, mengapa bisnis menerapkannya, pro dan kontra disertai dengan contoh.

ADVERTISEMENT

Apa itu Target Pricing (Harga Target)?

Strategi penetapan harga target adalah proses menghitung daya saing pasar dan menambahkan margin keuntungan standar pada harga eceran sehingga perusahaan dapat memperkirakan biaya maksimum produk baru. Di jaman sekarang, desainer dan pabrikan harus membuat produk bersama dengan fitur yang diperlukan dalam batas biaya yang telah ditentukan sebelumnya. Jika mereka tidak dapat membuat produk dalam batas biaya, maka proyek tersebut batal.

Strategi penetapan harga target memungkinkan bisnis dan perusahaan memperoleh margin keuntungan maksimum dari lini produk, dan menghindari margin keuntungan yang lebih rendah. Jika perusahaan menetapkan margin laba tinggi, maka tidak mungkin meluncurkan produk dengan harga setara dengan batas biaya.

Misalnya, perusahaan pakaian ABCD berencana meluncurkan pakaian untuk anak-anak sekolah dasar (SD). Harga jual pasar pakaian anak adalah Rp 100 ribu Sekarang, Perusahaan ABCD menetapkan harga skala atas yakni Rp 120 ribu.

Jika markup yang diinginkan adalah 25% per pakaian, maka margin keuntungannya adalah Rp 30 ribu (Rp 120 x 25 %). Artinya Perusahaan ABCD harus menyiapkan produk dalam batas biaya Rp 90 ribu. Sekarang, perusahaan harus memastikan bahwa biaya tidak boleh melebihi batas biaya yang ditentukan sebelumnya yaitu Rp 90 ribu. Jika perusahaan berhasil memproduksi produk lebih rendah dari batas biaya yang telah ditentukan sebelumnya, maka itu akan meningkatkan margin keuntungan.

Baca juga Apa Itu Biaya Produksi: Pengertian, Jenis Dan Faktor Biaya Produksi.

Sasaran Strategi Penetapan Harga Target

Tujuan dari strategi penetapan harga target atau target pricing adalah untuk merencanakan, merancang, dan mengelola sumber daya Anda untuk menurunkan biaya. Fokus model ini harus pada kondisi pasar dan persaingan. Yang berarti berfokus pada harga, pengiriman produk, fungsi, fitur, serta kebutuhan dan keinginan pelanggan dan persaingan yang ada dengan perusahaan lain.

ADVERTISEMENT

Dan perusahaan juga perlu menjaga keseimbangan di seluruh organisasi. Jika terjadi masalah, maka tim harus memiliki kemampuan untuk menanganinya. Tujuan lainnya adalah untuk mendapatkan keuntungan, menginvestasikannya kembali, dan meningkatkan keuntungan lebih banyak lagi.

Saat ini, bisnis dan perusahaan memiliki sumber daya dan alat yang cukup untuk menghasilkan metode penetapan harga yang produktif. Namun, dibutuhkan banyak upaya, sumber daya keuangan, dan strategi untuk menetapkan strategi yang paling efektif.

Siapa Yang Menggunakan Strategi Penetapan Harga Target

Pertanyaannya adalah jenis bisnis dan perusahaan apa yang mengikuti strategi penetapan harga target atau target pricing. Dalam lingkungan bisnis yang sangat kompetitif, penetapan harga yang elastis akan memberi Anda keunggulan kompetitif di pasar. Permintaan harga elastis berarti permintaan akan berubah tergantung pada perubahan harga. Jika harga produk naik, maka permintaan akan turun, begitu pula sebaliknya.

Jika sebuah bisnis ingin menghindari dampak negatif dari permintaan, maka bisnis tersebut harus menetapkan harga eceran yang dapat diterima di pasar. Perusahaan Jepang seperti Toyota dan Nissan yang kerap memunculkan popularitas strategi penetapan harga target.

ADVERTISEMENT

Keuntungan dari Penetapan Harga Target

Beberapa keuntungan utama dari strategi penetapan harga target adalah sebagai berikut;

  • Harga target adalah metode penetapan harga dinamis yang berfokus pada faktor-faktor yang memengaruhi permintaan produk sambil mencari tahu harga pasar yang diminta.
  • Harga target memungkinkan perusahaan dan bisnis untuk mendapatkan margin keuntungan yang lebih tinggi dengan menurunkan biaya produksi karena mereka telah menetapkan harga biaya.
  • Harga target membuat perusahaan menyediakan layanan bernilai tambah pada produk untuk kepentingan pelanggan. Seringkali bisnis berhasil memberikan produk dan layanan yang lebih baik sekaligus mengurangi biaya, dan pelanggan akan menikmati produk yang optimal dengan harga yang lebih rendah.
  • Lingkungan pasar menentukan ritel produk / layanan Anda; di sini Anda mengambil harga alih-alih membuatnya.
  • Pengurangan biaya adalah perbedaan antara biaya pasar saat ini dan biaya target yang telah Anda rencanakan untuk dicapai.
  • Saat Anda menetapkan harga eceran / penjualan, itu sudah mencakup harapan, permintaan, dan desain produk pelanggan.
  • Harga eceran target juga terdiri dari margin keuntungan minimum.
  • Efisiensi biaya dan manajemen pengurangan biaya adalah bagian yang sangat penting dari proses manajemen strategis.
  • Ini memaksa bisnis dan perusahaan untuk membentuk tim manajemen yang akan menangani berbagai departemen mulai dari perancangan, manufaktur, dan pemasaran untuk mengurangi biaya.
  • Ketika sebuah perusahaan mengikuti strategi penetapan harga target, itu berarti ia memiliki semua strategi dan alat. Dengan kata lain, memungkinkan mereka untuk mengembangkan koordinasi di antara departemen yang berbeda. Ini akan membawa tren perubahan besar di perusahaan yang mengarah ke profitabilitas.
  • Harapan pelanggan, desain produk, fitur, dan spesifikasi sudah disertakan saat menyiapkan harga eceran.

Baca juga Pengertian SOP (Standar Operasional Prosedur), Contoh, Format SOP, Cara Membuat SOP.

Kerugian dari Harga Target (Target Pricing)

Beberapa kelemahan utama dari strategi penetapan harga target sebagai berikut;

  • Harga target sangat bergantung pada harga barang, ini dapat menyebabkan kegagalan jika terjadi kesalahan kecil.
  • Saat Anda menghitung harga berbiaya sangat rendah sambil mengelola harga eceran yang tidak fleksibel, maka akan memberikan banyak tekanan pada divisi yang berbeda untuk mengelola pengeluaran,
  • Harga target mendorong bisnis menuju skala ekonomi dan mereka kehilangan jejak tren terbaru.
  • Perusahaan dan bisnis mengikuti pendekatan manufaktur dan perancangan yang selalu harus relevan dengan kondisi pasar.
  • Ketika perusahaan menyadari bahwa mereka dapat meningkatkan profitabilitas mereka dengan meningkatkan penjualan; kemudian mereka akan berkompromi pada kualitas produk dengan menggunakan bahan murah dan desain yang salah. Hasilnya adalah tentu kerugian.
  • Penting untuk mengetahui nilai tabungan agar Anda memiliki nilai uang untuk memanfaatkan peluang baru di pasar.
  • Perhitungan target harga eceran harus relevan dengan kebutuhan dan keinginan pelanggan. Mereka juga harus mengerjakan kuantitas produk yang harus mereka jual untuk mencapai keuntungan. Masalah muncul ketika perusahaan tidak dapat menjual jumlah produk yang dibutuhkan.

Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.