Apa Itu Human Capital? Pengertian Dan Contoh

Human Capital atau Modal Manusia dalam Bahasa Indonesia adalah nilai ekonomi dari kemampuan dan kualitas tenaga kerja yang mempengaruhi produktivitas.

Kualitas ini termasuk pendidikan tinggi, pelatihan teknis di tempat kerja, kesehatan, dan nilai-nilai seperti ketepatan waktu.

Investasi dalam kualitas ini meningkatkan kemampuan angkatan kerja.

Hasilnya adalah output yang lebih besar untuk perekonomian dan pendapatan yang lebih tinggi bagi individu.

Investasi tersebut dinamakan human capital karena pekerja tidak terpisah dari aset tidak berwujud tersebut.

Dalam sebuah perusahaan, kualitas human capital disebut manajemen bakat dan berada di bawah departemen sumber daya manusia.

Pengertian apa itu Human Capital adalah?

Dalam arti yang paling mendasar, “human capital” mengacu pada sekelompok orang yang bekerja untuk perusahaan atau memenuhi syarat untuk bekerja pada suatu perusahaan — sebagai “tenaga kerja”.

Dalam arti yang lebih luas, berbagai elemen yang diperlukan untuk menciptakan pasokan tenaga kerja yang memadai menjadi dasar teori human capital dan sangat penting bagi kesehatan ekonomi dan sosial bangsa-bangsa di dunia.

Poin Utama: Sumber Daya Manusia

  • Human capital adalah gabungan dari pengetahuan, keterampilan, pengalaman dan kualitas sosial yang berkontribusi pada kemampuan seseorang untuk melakukan pekerjaan dengan cara yang menghasilkan nilai ekonomi.
  • Baik pemberi kerja maupun karyawan melakukan investasi besar dalam pengembangan sumber daya manusia
  • Teori modal manusia adalah upaya untuk mengukur nilai sebenarnya dari suatu investasi dalam modal manusia dan berkaitan erat dengan bidang sumber daya manusia.
  • Pendidikan dan kesehatan adalah kualitas utama yang meningkatkan sumber daya manusia dan juga berkontribusi langsung pada pertumbuhan ekonomi.
  • Konsep modal manusia dapat ditelusuri kembali ke tulisan abad ke-18 dari ekonom dan filsuf Skotlandia Adam Smith.

Dalam ilmu ekonomi, “modal” mengacu pada semua aset yang dibutuhkan bisnis untuk menghasilkan barang dan jasa yang dijualnya. Dalam pengertian ini, modal mencakup peralatan, tanah, gedung, uang, dan, tentu saja, manusia — human capital / modal manusia.

Namun, dalam arti yang lebih dalam, human capital lebih dari sekadar kerja fisik orang-orang yang bekerja untuk suatu  perusahaan.

Ini adalah seluruh rangkaian kualitas tidak berwujud yang dibawa orang-orang ke organisasi yang mungkin membantu keberhasilan perusahaan.

Yang termasuk dalam human capital di antaranya termasuk pendidikan, keterampilan, pengalaman, kreativitas, kepribadian, kesehatan yang baik, dan karakter moral.

Dalam jangka panjang, ketika pemberi kerja dan karyawan melakukan investasi bersama dalam pengembangan sumber daya manusia, tidak hanya perusahaan, karyawan, dan kliennya mendapatkan keuntungan, tetapi juga masyarakat pada umumnya.

Misalnya, sedikit masyarakat yang kurang berpendidikan berkembang dalam ekonomi global baru .

Bagi pengusaha, berinvestasi dalam sumber daya manusia melibatkan komitmen seperti pelatihan pekerja, program magang, bonus dan tunjangan pendidikan, bantuan keluarga, dan pendanaan beasiswa perguruan tinggi.

Bagi karyawan, memperoleh pendidikan adalah investasi paling nyata dalam human capital.

Baik pengusaha maupun karyawan tidak memiliki jaminan bahwa investasi mereka dalam sumber daya manusia akan membuahkan hasil.

Misalnya, bahkan orang dengan gelar sarjana berjuang untuk mendapatkan pekerjaan selama masa depresi ekonomi, dan pemberi kerja mungkin melatih karyawan, hanya untuk melihat mereka dipekerjakan oleh perusahaan lain.

Pada akhirnya, tingkat investasi dalam sumber daya manusia secara langsung berkaitan dengan kesehatan ekonomi dan masyarakat.

Teori Human Capital (Modal Manusia)

Teori human capital menyatakan bahwa adalah mungkin untuk mengukur nilai investasi ini bagi karyawan, pemberi kerja, dan masyarakat secara keseluruhan.

Menurut teori human capital, investasi yang memadai pada manusia akan menghasilkan ekonomi yang tumbuh.

Misalnya, beberapa negara menawarkan penduduknya pendidikan perguruan tinggi gratis karena kesadaran bahwa penduduk yang berpendidikan lebih tinggi cenderung menghasilkan lebih banyak dan membelanjakan lebih banyak, sehingga merangsang pertumbuhan ekonomi.

Dalam bidang administrasi bisnis, teori human capital merupakan perluasan dari manajemen sumber daya manusia.

ADVERTISEMENT

Ide teori human capital modal manusia sering dikreditkan ke “bapak pendiri ekonomi modern” Adam Smith , yang pada tahun 1776, menyebutnya “kemampuan yang diperoleh dan berguna dari semua penduduk atau anggota masyarakat.”

Smith menyarankan bahwa perbedaan upah yang dibayarkan didasarkan pada kemudahan atau kesulitan relatif dalam melakukan pekerjaan.

Teori Modern

Saat ini, teori human capital atau modal manusia sering kali dibedah lebih lanjut untuk mengukur komponen yang dikenal sebagai “tidak berwujud” seperti modal budaya, modal sosial, dan modal intelektual.

Cultural Capital (Modal Budaya)

Cultural Capital (Modal Budaya) adalah kombinasi pengetahuan dan keterampilan intelektual yang meningkatkan kemampuan seseorang untuk mencapai status sosial yang lebih tinggi atau untuk melakukan pekerjaan yang bermanfaat secara ekonomi.

Dalam arti ekonomi, pendidikan lanjutan, pelatihan khusus pekerjaan, dan bakat bawaan adalah cara yang khas di mana orang membangun cultural capital untuk mengantisipasi mendapatkan upah yang lebih tinggi.

Social Capital (Modal Sosial)

Modal sosial mengacu pada hubungan sosial yang menguntungkan yang dikembangkan dari waktu ke waktu seperti Goodwill perusahaan dan pengenalan merek, elemen kunci dari pemasaran psikologis sensorik.

Social capital berbeda dari aset manusia seperti ketenaran atau karisma, yang tidak dapat diajarkan atau ditransfer kepada orang lain dengan cara yang dapat dilakukan oleh keterampilan dan pengetahuan.

Intelectual Capital (Modal Intelektual)

Intelektual capital (modal intelektual) adalah nilai yang sangat tidak berwujud dari semua yang diketahui semua orang dalam bisnis yang memberi bisnis keunggulan kompetitif.

Salah satu contoh yang umum adalah kekayaan intelektual — kreasi pikiran pekerja, seperti penemuan, dan karya seni dan sastra.

Tidak seperti aset human capital berupa keterampilan dan pendidikan, modal intelektual tetap ada di perusahaan bahkan setelah pekerja pergi, biasanya dilindungi oleh undang-undang paten dan hak cipta dan perjanjian non-disclosure yang ditandatangani oleh karyawan.

Human Capital (Modal Manusia) Dalam Ekonomi Dunia Saat Ini

Seperti yang telah ditunjukkan oleh sejarah dan pengalaman, bahwa kemajuan ekonomi adalah kunci untuk meningkatkan standar hidup dan martabat orang di seluruh dunia, terutama bagi orang yang tinggal di negara miskin dan berkembang.

Kualitas yang berkontribusi pada human capital, khususnya pendidikan dan kesehatan — juga secara langsung berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi. Negara-negara yang memiliki akses terbatas atau tidak setara ke sumber daya kesehatan atau pendidikan juga mengalami depresi ekonomi.

Seperti di Amerika Serikat, negara-negara dengan perekonomian paling sukses terus meningkatkan investasi mereka di pendidikan tinggi, sambil tetap melihat peningkatan yang stabil dalam gaji awal lulusan perguruan tinggi.

Memang, langkah pertama yang diambil sebagian besar negara berkembang untuk maju adalah meningkatkan kesehatan dan pendidikan rakyat mereka.

Sejak akhir Perang Dunia II, negara-negara Asia seperti Jepang, Korea Selatan, dan Cina telah menggunakan strategi ini untuk memberantas kemiskinan dan menjadi beberapa pemain paling kuat di dunia dalam ekonomi global.

Berharap untuk menekankan pentingnya sumber daya pendidikan dan kesehatan, Bank Dunia menerbitkan Peta Indeks Modal Manusia tahunan yang menunjukkan bagaimana akses ke sumber daya pendidikan dan kesehatan memengaruhi produktivitas, kemakmuran, dan kualitas hidup di negara-negara di seluruh dunia.

Pada Oktober 2018, Jim Yong Kim, presiden Bank Dunia, memperingatkan:

“Di negara-negara dengan investasi modal manusia terendah saat ini, analisis kami menunjukkan bahwa tenaga kerja di masa depan hanya akan menjadi sepertiga hingga setengah seproduktif seperti itu bisa jadi jika orang menikmati kesehatan penuh dan menerima pendidikan berkualitas tinggi.”

Kesimpulan dari apa itu Human Capital

Human Capital merupakan aset tidak berwujud yang merupakan kualitas tidak dimasukan dalam neraca perusahaan. Namun dapat di kategorikan sebagai nilai ekonomi dari ketrampilan dan pengalaman perkerja.

Kualitas tersebut adalah; kesehatan, kecerdasan, pendidikan, ketrampilan dan lainnya yang menjadi pertimbangan oleh pemberi kerja.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Manajemen

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.