Pengertian Apa Itu Hutang Jangka Pendek?

Apa Itu Hutang Jangka Pendek?

Hutang jangka pendek, juga disebut kewajiban lancar, adalah kewajiban keuangan perusahaan yang diharapkan akan lunas dalam waktu satu tahun.

ADVERTISEMENT

Hutang jangka pendek terdaftar di bawah bagian kewajiban lancar dari bagian total kewajiban di neraca perusahaan.

Memahami Hutang Jangka Pendek

Biasanya ada dua jenis hutang, atau kewajiban, yang diperoleh perusahaan — yakni pembiayaan dan operasional.

Pembiayaan adalah hutang yang dilakukan untuk mengumpulkan dana guna mengembangkan bisnis, sedangkan operasional adalah hutang yang timbul dari operasi bisnis normal.

Hutang pembiayaan biasanya dianggap sebagai hutang jangka panjang karena memiliki tanggal jatuh tempo lebih dari 12 bulan dan biasanya dicatatkan setelah bagian kewajiban lancar di bagian total kewajiban di neraca.

Sedangkan hutang operasional atau hutang usaha muncul dari aktivitas utama yang diperlukan untuk menjalankan bisnis, seperti hutang dagang, dan diharapkan akan diselesaikan dalam waktu 12 bulan, atau dalam siklus operasi saat ini, dari akrualnya. Hutang ini dikenal sebagai hutang jangka pendek dan biasanya terdiri dari pinjaman bank jangka pendek yang diambil, atau surat berharga yang diterbitkan, oleh sebuah perusahaan,

ADVERTISEMENT

Nilai akun hutang jangka pendek sangat penting saat menentukan kinerja perusahaan. Sederhananya, semakin tinggi debt to equity ratio, semakin besar perhatian terhadap likuiditas perusahaan.

Jika akun tersebut lebih besar dari kas dan setara kas perusahaan, ini menunjukkan bahwa perusahaan mungkin dalam kondisi keuangan yang buruk dan tidak memiliki cukup kas untuk melunasi kewajiban yang akan datang.

Ukuran likuiditas jangka pendek yang paling umum adalah rasio cepat yang tidak terpisahkan dalam menentukan peringkat kredit perusahaan yang pada akhirnya mempengaruhi kemampuan perusahaan untuk memperoleh pembiayaan.

Rasio cepat = (aset saat ini – persediaan) / kewajiban lancar

Penjelasan kunci

  • Hutang jangka pendek, juga disebut kewajiban lancar, adalah kewajiban keuangan perusahaan yang diharapkan akan lunas dalam waktu satu tahun.
  • Jenis hutang jangka pendek yang umum termasuk pinjaman bank jangka pendek, hutang dagang, gaji, pembayaran sewa, dan hutang pajak pendapatan.
  • Ukuran likuiditas jangka pendek yang paling umum adalah rasio cepat yang merupakan bagian integral dalam menentukan peringkat kredit perusahaan.

Jenis-jenis Hutang Jangka Pendek

Jenis hutang jangka pendek yang pertama, dan seringkali yang paling umum, adalah pinjaman bank jangka pendek perusahaan. Jenis pinjaman ini muncul di neraca bisnis ketika perusahaan membutuhkan pembiayaan cepat untuk mendanai kebutuhan modal kerja.

Ini juga dikenal sebagai “steker bank”, karena pinjaman jangka pendek sering digunakan untuk mengisi kesenjangan antara opsi pembiayaan yang lebih panjang.

Jenis hutang jangka pendek yang umum lainnya adalah hutang perusahaan. Akun kewajiban ini digunakan untuk melacak semua pembayaran terutang karena vendor luar dan pemangku kepentingan.

Jika sebuah perusahaan membeli sebuah mesin seharga Rp 10.000.000 dengan kredit jangka pendek, yang akan dibayar dalam waktu 30 hari, Rp 10.000.000 tersebut dikategorikan sebagai hutang dagang.

Kertas komersial adalah instrumen hutang jangka pendek tanpa jaminan yang diterbitkan oleh perusahaan, biasanya untuk pembiayaan piutang usaha, persediaan, dan memenuhi kewajiban jangka pendek seperti penggajian.

Jatuh tempo di kertas komersial jarang berkisar lebih dari 270 hari. Surat komersial biasanya diterbitkan dengan potongan harga dari nilai nominal dan mencerminkan tingkat suku bunga pasar yang berlaku.

Kadang-kadang, tergantung pada cara pemberi kerja membayar karyawan mereka, gaji dan upah dapat dianggap sebagai hutang jangka pendek.

Jika, misalnya, seorang karyawan dibayar pada tanggal 15 setiap bulan untuk pekerjaan yang dilakukan pada periode sebelumnya, itu akan membuat akun hutang jangka pendek untuk gaji yang terhutang, sampai mereka dibayar pada tanggal 15.

Pembayaran sewa terkadang juga dapat dibukukan sebagai hutang jangka pendek. Kebanyakan sewa dianggap hutang jangka panjang, tetapi ada sewa yang diharapkan akan lunas dalam satu tahun.

Jika sebuah perusahaan, misalnya, menandatangani sewa enam bulan untuk sebuah ruang kantor, itu akan dianggap sebagai hutang jangka pendek.

Sebagai tambahan, pajak terkadang dikategorikan sebagai hutang jangka pendek. Jika sebuah perusahaan berhutang pajak kuartalan yang belum dibayar, itu dapat dianggap sebagai kewajiban jangka pendek dan dikategorikan sebagai hutang jangka pendek.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.