9 Strategi Pemasaran Ritel yang Efektif untuk Mendorong Lebih Banyak Penjualan

Retensi pelanggan dan akuisisi pelanggan tentunya merupakan salah satu tujuan inti dari setiap bisnis.

Apakah Anda seorang grosir, distributor, atau pengecer, Anda akan senang jika basis pelanggan Anda meningkat secara teratur.

Tetapi pertanyaannya adalah, bagaimana Anda dapat mendorong lebih banyak penjualan dengan bantuan strategi pemasaran Anda, terutama jika Anda seorang pengecer?

Nah, itulah yang akan kita bahas hari ini. Namun sebelum kita beralih ke topik utama, mari kita pahami dulu pengertian pemasaran ritel.

Apa itu Pemasaran Ritel?

Pemasaran ritel, dengan kata yang lebih sederhana, mencakup taktik dan strategi yang diterapkan pengecer untuk menghasilkan lebih banyak penjualan. Pemasaran ritel berdiri di atas empat pilar (4P), termasuk

  • Product (Produk): Setiap barang fisik yang ingin dijual oleh pengecer.
  • Price (Harga): Strategi penetapan harga, yang menentukan berapa banyak pengecer ingin mengenakan biaya untuk produknya.
  • Place (Tempat): Ini adalah ruang fisik atau platform di mana pengecer bermaksud untuk menjual produknya.
  • Promotio (Promosi): Strategi periklanan untuk menarik pelanggan dan mendorong penjualan.

Pertanyaan selanjutnya, mengapa peritel sangat penting untuk memasarkan bisnisnya? Jawaban yang paling tepat adalah “persaingan pasar yang luar biasa”.

Ya, persaingan ketat di pasar membuat pengecer tidak punya pilihan selain menggunakan taktik pemasaran yang berbeda untuk menarik pelanggan.

Jelas bahwa mengapa seseorang membeli dari Anda jika orang lain menjual produk yang sama dengan harga yang sama?

Perubahan perilaku konsumen adalah alasan lain mengapa pemasaran ritel itu penting. Ketika konsumen menyadari bahwa mereka memiliki begitu banyak pilihan untuk dipilih, mereka berada di atas angin. Selain itu, mereka menginginkan fasilitasi yang tepat di setiap titik kontak, seperti platform online, toko fisik, dll.

Jika pengecer atau bisnis apa pun ingin tumbuh di pasar, maka wajib memiliki strategi pemasaran yang kuat. Jika Anda ingin meningkatkan penjualan ritel Anda tetapi tidak tahu bagaimana melakukannya, berikut adalah beberapa tips yang berguna dan efektif untuk Anda.

Lebih jelasnya:

9 Strategi Pemasaran Ritel yang Efektif untuk Toko Ritel Anda

Sebelum kita memulai diskusi, penting untuk dipahami bahwa faktor-faktor atau tip-tip ini berguna ketika Anda menggunakannya dalam “sinergi.” Artinya, strategi-strategi tersebut hanya efektif jika dilaksanakan secara simultan dan terintegrasi.

Berikut adalah 9 strategi pemasaran ritel yang efektif untuk toko ritel Anda untuk mendorong lebih banyak penjualan.

1. Jadikan Etalase Anda Menarik

Etalase Radio Dari Diesel

Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa ada aturan berpakaian formal di sektor korporasi? Mengapa para bankir atau agen penjualan mengikuti aturan berpakaian “formal”?

Itu karena hal pertama yang diperhatikan sebagian besar pelanggan adalah pandangan fisik dan keterampilan komunikasi mereka; hal yang sama berlaku untuk pengecer mengenai pandangan toko mereka.

Bayangkan, jika Anda menjual pakaian dan ada begitu banyak pengecer lain di sekitar Anda, bagaimana Anda membedakan diri dan bisnis Anda?

Bagaimana Anda akan menarik pelanggan? Bagaimana Anda memaksimalkan visibilitas Anda? Satu-satunya jawaban adalah, “buat etalase Anda terlihat menarik.”

Anda bisa menggunakan warna yang mudah terlihat atau memilih desain yang minimalis. Akan lebih baik lagi jika etalase Anda sendiri menggambarkan apa yang Anda jual.

Atau, Anda dapat mengubahnya secara dramatis agar terlihat unik. Misalnya, etalase berbentuk radio dari Diesel ini mematahkan stereotip dan mengubah banyak kepala.

Baca juga:

2. Berikan Pelatihan yang Tepat kepada Karyawan Anda

Praktik bisnis berubah dengan cepat. Kadang-kadang karena kemajuan teknologi, atau mungkin karena perubahan praktik pasar, dll.

Bagaimanapun juga adalah penting untuk membekali karyawan Anda dengan keterampilan terbaru.

Pelatihan karyawan Anda sangat penting untuk tetap kompetitif. Misalnya, untuk pengecer, penting bagi karyawannya untuk mengetahui pentingnya manajemen hubungan pelanggan, keterampilan upselling, penjualan eceran, dll.

Idealnya, Anda perlu melatih karyawan Anda segera setelah Anda mempekerjakan mereka dan kemudian melakukan sesi pelatihan. setiap enam bulan sehingga mereka dapat mengatasi tren yang berubah.

3. Motivasi Karyawan Anda dengan Memberi Mereka Insentif dan Penghargaan

Sebagian besar pemilik bisnis gagal memahami fakta bahwa karyawan adalah aset Anda, bukan babu.

Merekalah yang membawa bisnis untuk Anda dan mengubah rencana Anda menjadi kenyataan. Mereka adalah duta merek Anda, dan mereka akan memperlakukan bisnis Anda seperti Anda memperlakukan mereka.

Oleh karena itu, Anda harus memotivasi mereka, dan untuk itu, program insentif dan penghargaan adalah hal yang harus dilakukan.

Anda dapat memulai dengan program “Employee of the Month” atau “karyawan bulan ini”, atau Anda dapat memulai skema bagi hasil (sangat umum di perusahaan asuransi). Lalu, ada fasilitas kesehatan, cuti berbayar, bonus, kenaikan gaji, hadiah hiburan, dll.

Yang terpenting, jangan lupakan fakta bahwa dukungan mental sama pentingnya dengan dukungan uang / hadiah.

Misalnya, Groupon, pasar eCommerce global Amerika memiliki sistem penghargaan karyawan yang unik. Selain manfaat lainnya, mereka memberikan jaket Adidas hijau terang gratis kepada karyawan untuk setiap tahun mereka bekerja di organisasi. Karyawan dapat menyesuaikan jaket dengan nama panggilan. Ini sebagai bentuk apresiasi atas upaya karyawan.

ADVERTISEMENT

Demikian pula, Influence& Co. memberi penghargaan kepada karyawannya dengan sabuk kejuaraan gaya gulat profesional.

Silahkan dibaca Cara Mencegah Dan Mengatasi Pencurian Di Tempat Kerja

4. Kemitraan dan Kolaborasi

Kemitraan yang mencolok atau berkolaborasi dengan merek lain yang relevan dapat menjadi pendorong besar untuk kampanye pemasaran ritel Anda.

Namun, Anda juga dapat berpasangan dengan merek atau institusi yang tidak memiliki lini bisnis yang sama dengan Anda.

Anda dapat berkolaborasi dengan toko ritel lain di daerah Anda dengan meminta mereka untuk menawarkan kupon Anda kepada pelanggan mereka, dan Anda melakukan hal yang sama untuk mereka.

Jika menurut Anda kupon tidak akan bekerja secara efektif, Anda dapat menyiapkan toko pop-up untuk sehari di dekat toko ritel pasangan Anda.

Cara lain yang sangat efektif untuk memasarkan bisnis ritel Anda adalah dengan berkoordinasi dengan organisasi amal.

Berpartisipasi dalam acara amal; ini akan membangun bisnis Anda sebagai bisnis yang peduli, dan Anda akan dapat mengiklankan merek Anda.

Baca juga:

5. Libatkan Pelanggan Anda melalui WhatsApp dan Pemasaran Email

Kampanye pemasaran apa pun tidak lengkap tanpa pemasaran WhatsApp dan Email karena ini adalah salah satu bentuk pemasaran yang paling hemat biaya dan efektif.

Anda mungkin tidak percaya, tapi rata-rata open rate email berkisar antara 28-33 persen, sedangkan untuk WhatsApp adalah 97%. Bahkan setelah munculnya saluran pemasaran lain, pemasaran email masih menjadi salah satu bentuk pemasaran yang paling canggih dan standar.

Anda dapat menggunakan WhatsApp dan pemasaran email dengan berbagai cara, seperti;

  • Berharap pelanggan Anda pada acara-acara khusus dan mengirimkan penawaran diskon yang berbeda melalui WhatsApp atau email.
  • Mengaktifkan program loyalitas WhatsApp untuk pelanggan yang memenuhi syarat.
  • Pemberitahuan via WhatsApp tentang penawaran baru atau peluncuran produk.
  • Mencari umpan balik atau feedback pelanggan

Untuk mempercepat prosesnya, Anda dapat menggunakan alat pemasaran WhatsApp dan email yang berbeda untuk mengotomatiskan kampanye pemasaran Anda.

6. Iklankan Bisnis Anda di Google

Jika Anda tidak memiliki kehadiran bisnis Anda di Google, Anda kehilangan peluang besar untuk mendapatkan pelanggan.

Google adalah mesin pencari global terbesar yang melayani 90% pencarian di semua mesin pencari. Apalagi konsumen sekarang lebih suka mencari segala sesuatu di Google.

Misalnya, jika seseorang ingin makan dengan masakan tradisional, mereka akan mencari di Google sebelum pergi keluar.

Itulah sebabnya, sebagai pengecer, Anda perlu memastikan bahwa Anda memiliki kehadiran online yang cukup sehingga konsumen dapat dengan mudah menemukan Anda.

Anda dapat membuat profil bisnis Google tempat Anda dapat menambahkan lokasi toko, situs web, deskripsi kategori, dan gambar produk. Anda juga dapat mendorong pengunjung untuk meninggalkan ulasan di profil bisnis Anda.

Untuk itu silahkan baca Google Bisnisku.

7. Manfaatkan Media Sosial

Ritel adalah bisnis berbasis pelanggan, dan memanfaatkan kemampuan media sosial Anda sangat penting untuk menjangkau pelanggan Anda.

Inilah pembuka mata untuk Anda, 81% orang menggunakan media sosial untuk menemukan produk yang ingin mereka beli.

Berbicara tentang media sosial, bisnis ritel harus hadir di platform media sosial tersebut.

  • Facebook
  • Instagram
  • Pinterest

Platform ini memberi bisnis peluang bagus untuk memamerkan produk mereka.

Misalnya, Anda dapat mengatur toko bisnis di Facebook dan Instagram, menjalankan iklan bertarget, dan meminta pelanggan untuk memberikan umpan balik.

Singkatnya, platform ini dapat membawa bisnis ritel Anda ke tingkat berikutnya jika Anda menjelajahinya dengan benar.

Baca juga:

8. Luncurkan Program Rujukan

Pemasaran dari mulut ke mulut mungkin adalah juara pemasaran yang tak terbantahkan. Kata-kata pelanggan yang bahagia lebih kuat dari yang dapat Anda bayangkan.

Orang-orang lebih mempercayai rekomendasi dari teman atau keluarga mereka daripada iklan yang Anda jalankan.

Anda dapat menggunakan pemasaran rujukan untuk mendatangkan lebih banyak pelanggan. Yang hasilnya, Anda dapat menarik pelanggan Anda saat ini untuk merujuk merek Anda ke teman, keluarga, kolega, anggota komunitas mereka.

Pertanyaannya adalah, bagaimana Anda bisa melakukan itu? Nah, Anda bisa menawarkan hadiah untuk pemasaran dari mulut ke mulut.

Misalnya, Anda dapat menawarkan pelanggan setia Anda bagian dalam penjualan yang mereka hasilkan. Atau, Anda bisa memberi mereka komisi untuk setiap pelanggan baru yang mereka bawa.

Selain itu, penawaran khusus, voucher diskon, poin loyalitas, dll., akan sangat membantu.

9. Terlihat Secara Lokal

“Teh tidak akan pernah bisa menggantikan kopi dan sebaliknya.” Tidak peduli seberapa kuat kampanye pemasaran digital Anda, Anda tidak dapat mengabaikan pentingnya visibilitas lokal dari bisnis ritel Anda.

Kita berbicara tentang memanfaatkan alat periklanan lokal seperti billboard, koran lokal, brosur, dll.

46% konsumen percaya bahwa iklan billboard adalah cara terbaik untuk membawa produk baru ke perhatian konsumen.

Saat ini, ada lebih dari 342.000 papan iklan di AS. Bicara tentang iklan surat kabar; Stack Zolnikov melaporkan (15 Januari 2020) bahwa 34 persen konsumen masih mempercayai iklan cetak. 

Apakah Anda yakin ingin melewatkan peluang iklan besar itu?

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Pemasaran

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.