Apa Itu Intrapreneurship: Defisni, Tujuan, Karakteristik Dan Contoh



Sebagian besar orang pasti sudah tahu istilah entrapreneurship. Beberapa dari Anda akan tahu kata itu tetapi tidak memiliki pemahaman penuh tentang apa itu. Tapi bagaimana dengan intrapreneurship? Ada ide? Mungkin Anda pernah melakukannya, tetapi bagi banyak orang yang membaca ini, konsepnya akan menjadi konsep yang relatif baru. Saya maklum akan hal itu, ketika seseorang mulai meneliti intrapreneur dan konsep intrapreneurship, biasanya mereka tidak mendapatkan informasi sebagaimana mestinya.

Seperti namanya, intrapreneurship sebenarnya adalah istilah singkat untuk kewirausahaan internal. Kewirausahaan internal adalah konsep kewirausahaan dalam batas-batas organisasi atau perusahaan yang ada. Banyak organisasi akan memiliki kewirausahaan sebagai nilai organisasi atau nada suara merek atau brand, dan di sinilah intrapreneurship berperan. Istilah ini berasal dari kata intrapreneur dalam bahasa Inggris yang pada gilirannya diciptakan dari singkatan ungkapan untuk memasukkan kewirausahaan.

ADVERTISEMENT

Apa Itu Intrapreneurship?

Intrapreneurship adalah sistem dan proses yang memungkinkan karyawannya mengembangkan skill & mindset kewirausahaan dalam dirinya, serta bertindak seperti  seorang wirausaha saat bekerja di dalam perusahaan.

Intrapreneurship sangat dekat dengan kewirausahaan dimana orang dapat belajar dan mengasah ketrampilannya dengan bekerja di dalam perusahaan, kemudian mereka dapat memulai usaha sendiri nantinya.

Intrapreneur biasanya adalah individu yang proaktif dan memiliki motivasi diri yang memiliki keterampilan dan pola pikir untuk menjadi pemimpin.

Jadi kersimpulan dari intrapreneruship merupakan proses menciptakan seorang wirausahawan (entreprenur) di dalam perusahaan, tanpa perlu si wirausahawan baru itu membuat perusahaan sendiri. Dan keuntungan bagi perusahaan adalah mendapatkan ide dan inovasi baru dari si karyawan dengan idenya itu.

Baca juga Pengertian Entreprenurship (Kewirausahawan) Dan Jenis.

Definisi Intrapreneurship Menurut Para Ahli

Menurut Skinner SJ & Ivancevich JM, Intrapreneurship didefinisikan sebagai

ADVERTISEMENT

  1. “Seorang wirausaha yang dipekerjakan oleh sebuah perusahaan dan didorong untuk menjadi inovatif dan kreatif”
  2. “Seseorang dengan karakteristik kewirausahaan yang bekerja di dalam perusahaan besar.”
  3. “Biasanya ditemukan di perusahaan yang mendorong eksperimen, mentolerir kegagalan, mengakui kesuksesan, dan berbagi kekayaan”.

Intrapreneurship Vs Entrepreneurship (Kewirausahaan)

Intrapreneur adalah individu yang bekerja di dalam perusahaan atau organisasi dan bertindak sebagai pemimpin bisnis startup seseorang. Intrapreneur biasanya memiliki tim atau sekelompok orang yang bekerja untuknya untuk produk atau jasanya yang mungkin berbeda dari lini bisnis utama perusahaan.

Entrepreneurship, di sisi lain, adalah orang yang tidak bekerja untuk siapa pun dan menjalankan bisnis atau perusahaan sendiri. Baik atau buruk, dia memiliki otonomi penuh dan tanggung jawab perusahaannya.

Salah satu perbedaan utama antara Intrapreneur dan Entrepreneurship adalah bahwa Intrepreneurship hanya berfokus pada bisnisnya sendiri saja. Intrapreneur tetap fokus pada citra dan produktivitas perusahaan secara keseluruhan.

Dibandingkan dengan kewirausahaan; Intrapreneurship kurang otonom dan tidak terlalu berisiko. Berikut adalah beberapa karakteristik kunci dari Intrapreneurship yang menjadi daya tarik para Intrapreneur;

ADVERTISEMENT

Modal

Seorang Intrapreneur tidak perlu khawatir dengan modal bagaimana dia bisa mengumpulkan modal untuk pengembangan penelitiannya. Dia hanya harus fokus pada ide inovatifnya dan terus mengerjakannya, sisanya akan ditangani oleh perusahaan.

Banyak pengusaha muda yang gagal di awal startup karena tidak mampu mengumpulkan modal yang cukup untuk mendanai penelitian dan karya kreatifnya. Oleh karenanya menjadi Intrapreneur membantu mereka dalam urusan dana.

Sumber daya

Baik itu kantor, gedung, teknologi, tenaga kerja, atau sumber daya lainnya; penelitian mana yang diperlukan untuk mengembangkan sesuatu ide yang baru yang kemungkinan besar akan menjadi hal besar berikutnya, semua sumber daya ini tersedia bagi para Intrapreneur jika gagasan tentang produk tersebut layak dan berkelanjutan dalam jangka waktu panjang.

Sebaliknya, entrepreneur (wirausahawan) tidak memiliki kemewahan atas semua sumber daya, jika penelitiannya terbatas, maka mereka dapat mengelolanya dengan begitu banyak pengiritannya. Jika idenya besar, maka akan membutuhkan banyak dana dan sumber daya untuk melaksanakan rencana mereka.

Ketergantungan

Yang saya maksud dengan ketergantungan adalah otonomi atau kebebasan; Intrapreneur biasanya memiliki ketergantungan yang lebih kecil daripada Entrepreneur karena perusahaan mendanai semua penelitian dan eksperimen serta menyediakan semua sumber daya. Mereka juga menginginkan hasil sebagai imbalan; oleh karena itu, pendanaan dan semua sumber daya memiliki harga untuk memberikan hasil.

Ini membuat Intrapreneur lebih produktif, tetapi mereka bekerja dengan tenggat waktu yang ketat untuk menghasilkan beberapa hasil. Pengusaha adalah bos mereka dengan sumber daya yang lebih sedikit, tetapi mereka memiliki otonomi penuh.

Risiko

Faktor risiko hampir tidak ada dalam Intrapreneurship karena Intrapreneur menggunakan semua sumber daya perusahaan untuk bereksperimen dengan pendekatan baru agar produk mereka berhasil. Ide-ide inovatif dan pendekatan kreatif seringkali mengarah pada sesuatu yang produktif.

Pengusaha tidak memiliki kemewahan untuk bereksperimen dengan pendekatan baru berulang kali karena sumber daya dan dana yang lebih sedikit. Jika idenya berhasil, maka itu akan membuahkan hasil. Jika tidak, maka pengusaha tersebut akan bangkrut.

Silahkan baca juga tentang Pengertian Manajemen Risiko: Proses Dan Jenis.

Penghargaan

Intrapreneur harus berbagi hadiah dengan anggota tim mereka dan juga perusahaan. Menang, situasi menang untuk semua orang. Ini tidak berarti bagian hadiah yang lebih rendah jika idenya besar dan menjadi sukses; maka pahala juga besar bahkan setelah berbagi.

Keputusan

Seperti yang telah dikatakan sebelumnya, Intrapreneur bekerja dalam tim dan di dalam perusahaan. Oleh karena itu, keputusan intrapreneurial juga didasarkan pada suara dan mayoritas. Jika ide tersebut layak dan berkelanjutan dalam jangka panjang, maka akan dipilih ya. Jika tidak, itu tidak akan terjadi.

Pengusaha memiliki otonomi untuk membuat keputusan mandiri.

Tujuan Intrapreneurship

Tujuan intrapreneurship adalah untuk mendorong pertumbuhan dan peningkatan daya saing perusahaan. Intrapreneurship dianggap sangat kuat, karena mampu menghasilkan keunggulan kompetitif permanen melalui generasi inovasi yang konstan.

Selain meningkatkan tingkat inovasi dan produktivitas perusahaan, konsep tersebut memungkinkan perusahaan untuk ditata sehingga pekerjaan lebih sering merupakan ekspresi dari kontribusi seseorang kepada masyarakat, yang pada akhirnya mendorong produktivitas tenaga kerja dan kepuasan kerja karyawan.

Manfaat Intrapreneurship Untuk Perusahaan

Intrapreneurship diperlukan oleh perusahaan besar untuk menjaga pertumbuhan dan produktivitas tetap utuh. Beberapa keunggulan Intrapreneurship untuk bisnis adalah sebagai berikut;

1. Meningkatkan Produktivitas

Intrapreneur adalah orang dengan keterampilan kepemimpinan dan dia bekerja dengan tenggat waktu yang ketat untuk memberikan hasil. Ia akan terus memotivasi timnya agar tetap bersemangat untuk memenuhi targetnya. Dalam prosesnya produktivitas perusahaan terus meningkat.

2. Pemecah Masalah

Intrapreneur biasanya ditugaskan untuk tugas-tugas tertentu perusahaan untuk meningkatkan proses yang berbeda. Jika output perusahaan melambat, maka mereka menyelidiki penyebab masalah dan menemukan cara kreatif untuk menyelesaikan masalah yang ada. Jika mereka melihat adanya gap kinerja, maka mereka akan mengevaluasi fungsi-fungsi perusahaan yang berbeda untuk meminimalisir gap tersebut atau menyelesaikannya.

3. Inovator

Intrapreneur mengadopsi cara-cara kreatif dan inovatif untuk menjaga perubahan di perusahaan. Bayangkan dan visualisasikan berbagai skenario cara inovatif untuk meningkatkan tingkat pertumbuhan perusahaan.

4. Senang Mengambil Risiko

Intrapreneur adalah pengambil risiko dan mereka tidak takut gagal. Kurangnya rasa takut memiliki tingkat kepercayaan yang berbeda karena orang biasanya melakukan kesalahan saat berada di bawah tekanan. Mereka mengambil risiko yang diperhitungkan dan peluang kegagalan mereka sangat rendah; karena mereka tahu bahwa kegagalan juga akan memberikan pelajaran unik tentang apa yang harus dihindari di masa depan dalam keadaan apa.

Contoh Intrapreneurship

Berikut adalah beberapa perusahaan besar yang telah mengadopsi Intrapreneurship agar bakat wirausaha tetap utuh, dan karyawan tidak meninggalkan perusahaan.

SONY

Sony telah menghasilkan banyak produk; Game PlayStation adalah salah satunya. Namun, game ini dikembangkan oleh salah satu karyawan level juniornya, Ken Kutaragi.

Ketika Nintendo memutuskan kemitraannya dengan Sony; dan bersekutu dengan Philip. Sony menunjuk Ken Kutaragi untuk mengurus proyek Nintendo yang sedang dikerjakannya. Ken, bagaimanapun, melihat peluang dalam proyek permainan ‘PlayStation’ dan terus mengerjakannya dan akhirnya, meluncurkan video pada 3 Desember 1994.

Facebook

Facebook mengadakan kompetisi satu malam tahunan dengan nama ”hack-a-thone” di mana pemrogram dan pembuat kode mengerjakan sebuah ide untuk menghasilkan sesuatu yang baru.

Pada awal tahun 2007 mereka mendapatkan tombol “like”, lalu mereka mengembangkan prototipe tombol Facebook ”like” button dan sejak itu terus berlanjut sejak saat itu.

Intel

Usaha yang dilakukan pengusaha Silicon Valley untuk mendapatkan ”inisiatif bisnis baru” adalah inisiatif intrapreneurial yang diluncurkan oleh Intel pada tahun 1998, di mana karyawan diundang untuk menyampaikan ide-ide mereka jika ide-ide mereka layak, kemudian mereka menerima pendanaan dan sumber daya.

Sejak diluncurkan, lebih dari 400 ratus karyawan Intel telah mengajukan ide bisnis mereka sejauh ini. Lebih dari dua lusin karyawan telah menerima dana untuk proyek mereka.

Kesimpulan

Seorang intrapreneur adalah seorang profesional yang melakukan kegiatan kewirausahaan secara internal dalam suatu perusahaan tempat ia bekerja dan dengan dukungan dari perusahaan. Apakah bertindak menuju peningkatan bertahap dari proses internal, dalam pengembangan produk baru atau dalam kasus di mana ada lebih banyak keterbukaan, menciptakan unit bisnis baru, intrapreneurship dapat mengambil berbagai macam penyamaran.

Menjadi seorang intrapreneur memiliki banyak manfaat, seperti finansial dan pertumbuhan yang didukung merek, tetapi seringkali disertai dengan sejumlah faktor pembatas juga. Jika Anda bekerja untuk sebuah organisasi dan ingin mengembangkan semangat kewirausahaan Anda, intrapreneurship mungkin merupakan tempat awal yang bagus.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.