8 Jenis Toko Retail

Ketika era pemasaran dimulai, perusahaan mulai menyadari bahwa mereka dapat menarik pelanggan dengan penawaran yang berbeda. Salah satu industri di mana diferensiasi dibeli di tingkat toko adalah Retail.

Sama seperti kita telah melihat kebangkitan E-commerce, Retail juga meningkat pesat di tahun 80-an dan 90-an dan masih meningkat di negara-negara berkembang dan terbelakang di dunia. Retail memiliki biaya besar yang terkait dengannya tetapi margin dan omsetnya juga tinggi.

Berdasarkan perilaku konsumen dan kemampuan produsen, ada berbagai jenis toko Retail yang ada di pasar.

Masing-masing gerai Retail ini berbeda berdasarkan produk yang mereka tawarkan dan cara mereka menawarkannya. Apa toko Retail ini dan apa namanya? Mari kita lihat.

10 Jenis Toko Retail

Seperti kita ketahui bersama bahwa Retail mengacu pada proses di mana pengecer menjual barang langsung ke pengguna akhir untuk konsumsi sendiri dalam jumlah kecil. Dan berikut adalah jenis retail paling banyak ditemui.

1) Toko Khusus

Toko Khusus
Toko Khusus @Bisnis.Tempo

Toko khusus adalah toko yang berfokus pada satu atau dua kategori tertentu. Mereka memiliki lini produk yang sangat sempit. Namun, keuntungan dari toko khusus adalah Anda akan menemukan banyak hal di toko itu yang berhubungan dengan spesialisasi itu yang mungkin tidak Anda temukan di pasar terbuka.

Contoh Toko Khusus – Ada dua contoh toko Retail yang dapat dianggap sebagai toko khusus. Contohnya termasuk toko yang mengkhususkan diri dalam kebugaran atau olahraga.

Toko semacam itu akan memiliki semua jenis peralatan kebugaran yang berbeda dan Anda dapat menemukan peralatan yang tidak akan Anda temukan di pasar umum. Jadi, jika Anda harus membeli peralatan kebugaran, Anda mungkin akan mengunjungi toko khusus.

Contoh lain termasuk toko teknis yang khusus. Jika Anda harus membeli alat penjernih air, kemungkinan besar Anda akan pergi ke toko “khusus” yang hanya menjual alat penjernih air dan segala macam suku cadang yang berhubungan dengan penjernih air. Dengan demikian, karena sifatnya yang terspesialisasi, toko Retail ini juga dianggap sebagai toko khusus.

Baca juga:

2) Toko serba ada (Department store)

Toko serba ada (Department store)
Toko serba ada (Department store)

Departement store adalah pusat belanja modern dengan luasan lantai di atas 400 meter persegi

Department store umumnya terletak di dalam mal dan mereka mungkin tidak memiliki toko independen sendiri. Department store memiliki banyak produk di bawah atap mereka. Mereka akan menjual pakaian, aksesoris pria dan wanita, mainan anak-anak, perabot rumah tangga dan banyak hal lainnya.

Mereka umumnya memiliki bagian terpisah untuk kategori terpisah. Namun, jumlah kategorinya tidak lengkap. Toko-toko ini mungkin tidak menangani banyak kategori seperti Supermarket atau hypermarket. Mereka tidak akan menjual barang FMCG seperti Sabun atau sampo. Bahkan jika mereka menjualnya, mereka akan membatasi kategori dengan cara lain.

Jejak di toko Retail jenis departemen adalah orang – orang yang menginginkan beberapa hal tertentu. Produk-produk ini dapat berupa jenis produk “menengah hingga tinggi” seperti jam tangan atau pakaian.

Contoh Department store – Contoh umum dari toko tersebut termasuk Matahari, Ramayana, Hero, Giant.

3) Super Market

Super Market
Super Market

Supermarket adalah pusat belanja modern dengan luasan lantai antara 400 sampai 5.000 meter persegi.

Mereka dikenal sebagai pasar yang luas dengan berbagai kategori yang tersedia. Sebagian besar kategori ini menangani segmen pasar perumahan dengan menangani banyak variasi makanan, produk yang diperlukan dan berguna, bahan makanan, produk roti, binatu, dll. Lebih dari barang tahan lama konsumen, jenis supermarket ini fokus pada produk FMCG.

Banyak pelanggan di supermarket mencari untuk mengisi ulang persediaan rumah mereka dan tempat terbaik untuk melakukannya adalah supermarket karena Anda dapat mengisi banyak barang dalam waktu yang sangat singkat. Bermacam-macam produk adalah spesialisasi supermarket karena produk perlu ditampilkan sedemikian rupa sehingga pelanggan tertarik kepada mereka dan mereka menjual lebih cepat.

Biasanya Supermarket juga disukai karena memiliki banyak varian produk yang sama. Anda dapat menemukan banyak jenis sabun dan sampo yang berbeda di supermarket lokal Anda yang tidak akan Anda temukan di toko serba ada lokal Anda. Seiring pertumbuhan konsumen, supermarket menjadi lebih pintar dan lebih pintar dan membawa berbagai insentif harga untuk berbelanja dengan mereka.

Beberapa contoh Supermarket termasuk Giant, Luwes, Yogya, Mitra, Superindo, Foodhall, dan TipTop.

Baca juga:

4) Toko obat

Toko obat
Toko obat

Toko obat adalah toko yang menjual obat-obatan dan mengkhususkan diri di dalamnya. Mereka dapat menjadi bentuk toko khusus itu sendiri tetapi mari kita hadapi itu – toko obat sekarang lebih luas dan lebih panjang daripada toko khusus mana pun karena populasi dan jumlah obat yang kita butuhkan dalam kehidupan sehari-hari.

Tapi toko obat sekarang menjual banyak barang lain selain obat-obatan. Mereka telah menjadi bentuk lain dari toko Retail khusus di mana banyak hal dapat dibeli seperti produk kesehatan dan kecantikan, makanan ringan dasar, suplemen protein, peralatan medis kecil serta produk perawatan pribadi dan kesehatan lainnya.

ADVERTISEMENT

5) Toko Diskon

Toko Diskon
Toko Diskon

Pernah mendengar kata-kata “Every day low prices”. Jika belum, itulah tagline yang digunakan Walmart untuk menjual barang dagangannya dan menjadi salah satu toko Retail terkemuka di pasar. Walmart dapat dikategorikan dalam dua jenis toko Retail yang berbeda – Supermarket atau Toko Diskon. Namun, karena pola diskon dan menarik pelanggan berdasarkan diskon, Walmart lebih tepat ditempatkan sebagai toko Diskon.

Toko diskon menjual semua produk dengan diskon bagus yang menarik pelanggan. Mereka melakukan ini dengan membeli produk dalam volume besar dari perusahaan. Di ujung depan, mereka juga mendirikan sejumlah besar supermarket dan hypermarket sehingga mereka dapat melikuidasi produk-produk ini kepada pelanggan dengan memberikan margin.

Jenis diskon toko Retail dikategorikan ke dalam tiga fitur utama

  • Rendah harga jual produk – mungkin terendah di pasar
  • Margin rendah untuk produk, oleh karena itu, laba rendah
  • Volume penjualan yang sangat tinggi mungkin dengan menjual produk tertentu bahkan dalam margin negatif untuk menarik pelanggan (sesuatu yang dilakukan perusahaan E-commerce saat ini).

Baca juga:

6) Toko Potongan Harga

Off-price Toko barang bekas
Off-price Toko barang bekas

Ebay memulai bisnis ini dengan sangat baik dan menjual banyak produk dengan diskon yang bagus karena menjual produk yang memiliki sedikit cacat, atau merupakan barang sisa dari produsen yang tidak menemukan barang tersebut sesuai standar. Pasar lain yang sedang booming saat ini adalah toko barang bekas.

Pasar barang bekas atau dijual kembali begitu besar bahkan merek seperti Audi atau lainnya sekarang menawarkan dukungan dan peringkat untuk penjualan barang bekas sehingga konsumen senang bahkan dengan produk bekas.

Toko potongan harga adalah toko yang menjual barang yang memiliki cacat kecil selama waktu pembuatan atau yang memiliki cacat kecil karena penanganan. Penjualan barang off-price meningkat karena pendirian portal E-commerce seperti Amazon dan Alibaba. Saat Anda menjual di portal ini, ada sebagian kecil produk yang rusak selama perjalanan. Produk-produk tersebut langsung dijual ke toko Retail jenis off-price yang menjualnya ke konsumen akhir.

Keuntungan dari toko-toko ini adalah harga yang Anda dapatkan sangat murah. Kekurangannya adalah stok tidak bertahan lama dan Anda harus berkompromi untuk barang yang mungkin memiliki cacat kecil.

7) Super Store atau Hyper Market

Super Store atau Hyper Market
Super Store atau Hyper Market

Hypermarket adalah pusat belanja modern dengan luasan lantai antara 400 sampai 5.000 meter persegi.

Hypermarket adalah toko Retail yang berukuran besar dan memiliki banyak kategori berbeda di bawah ikat pinggang mereka. Bayangkan sebuah Hypermarket memiliki segalanya di bawah atapnya – semua produk yang dapat Anda beli sebagai “konsumen residensial”. Toko Retail ini tidak ditemukan di mal. Sebaliknya mereka mal sendiri.

Hypermart, Hero, Giant, Walmart, Costco semuanya adalah pemain yang hadir di segmen hypermarket. Hypermarket juga merupakan jenis toko diskon karena tanpa diskon pelanggan tidak akan tertarik.

Tetapi secara umum, superstore atau hypermarket melakukan pekerjaan yang baik untuk menyeimbangkan yang murah dengan yang baik, yang berkualitas dan yang premium.

Pada dasarnya, Anda akan menemukan produk berkualitas rendah, menengah, dan bahkan tinggi di hypermarket. Oleh karena itu dikenal sebagai “pasar lengkap”. Kategori ini paling terpengaruh sejak munculnya E-commerce karena ada biaya besar yang terkait dengan menjalankan superstore atau hypermarket.

8) Toko E-niaga

Toko E-niaga
Toko E-niaga

Tanpa ragu, E-commerce adalah masa depan Retail. Bahkan sekarang, BukaLapak / Tokopedia memiliki pangsa pasar Retail yang besar dan memiliki posisi teratas di benak pelanggan. Jika Anda tidak mendapatkan produk di mana pun secara offline, Anda pasti akan menemukannya secara online karena penjual dari seluruh negara menjual produk secara online dan bahkan ada opsi untuk mengimpor produk dari negara lain. Ini mengurangi biaya distribusi produk dan meningkatkan jumlah total produk yang tersedia bagi pelanggan akhir.

Tidak hanya BukaLapak atau Tokopedia, ada banyak toko Retail E-commerce kecil bermunculan juga. Setiap pengecer khusus atau bahkan penjual barang kebutuhan sehari-hari meluncurkan situs webnya dan langsung menjual produk dari situs web mereka yang tidak lain adalah jenis E-tailing. Di masa depan, kita bisa melihat hampir semua merek memiliki toko Retail online sendiri dan memotong tengkulak dengan menjual langsung ke konsumen akhir. Jika Anda dapat membeli pakaian Zara secara online, mengapa Anda pergi ke toko Zara atau bahkan pengecer mode lainnya? Anda akan langsung membeli dari Zara.

Di atas adalah 10 jenis toko Retail dan gerai Retail di pasar. Masa depan Retail adalah kombinasi offline dan online. Walmart juga memiliki toko E-commerce sendiri sekarang dan melakukan omset besar melalui toko online-nya. Keuntungan Walmart dibandingkan Amazon adalah kehadiran offline-nya juga sangat besar. Jadi, jika pelanggan tidak puas dengan suatu produk, dia dapat offline dan mengembalikannya ke Walmart lokalnya juga. Keyakinan ini membantu pelanggan dalam mengambil keputusan.

Retail adalah dan akan selalu menjadi segmen yang kompetitif. Tidak dapat disangkal Retail fakta bahwa Retail adalah salah satu segmen di mana biayanya tinggi, dan marginnya rendah. Namun, Retail menutupi kerugian itu dengan omset dan volume besar yang dapat Anda lakukan dari gerai Retail.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Pemasaran

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.