Apakah Pengertian Kapabilitas Bisnis? Penjelasan Lengkap Disini

Memahami dan secara akurat mendefinisikan kapabilitas bisnis adalah sesuatu yang banyak orang perjuangkan.

ADVERTISEMENT

Dikarenakan kata ‘kapabilitas’ memiliki makna berlebih atau memiliki arti yang berbeda bagi orang yang berbeda. Misalnya, jika Anda berbicara dengan orang-orang di HR, mereka akan segera menyamakan kapabilitas hanya dengan kompetensi dan keterampilan.

Selain itu, tidak jarang terjadi kerancuan antara kapabilitas dengan kapasitas.

Untungnya, dalam bahasa Inggris kami memiliki dua kata: jadi mari kita perjelas perbedaannya dan masuk lebih dalam untuk mendefinisikan kapabilitas bisnis, ditambah membahas beberapa teknik untuk mengidentifikasinya.

ADVERTISEMENT

Pengertian Apa Itu Kapabilitas Bisnis Adalah?

Untuk memulai, berikut adalah definisi kapabilitas bisnis dari dua kelompok industri yang sangat dihormati:

“Kapabilitas bisnis, atau hanya ‘Kapabilitas’, mendefinisikan apa yang dilakukan bisnis.”

Definisi kapabilitas bisnis dari Panduan BIZBOK® Business Architecture Guild V9.0

Definisi kedua.

ADVERTISEMENT

“[Kapabilitas bisnis adalah] kapabilitas tertentu yang mungkin dimiliki atau ditukar oleh bisnis untuk mencapai tujuan tertentu.”

Definisi kapabilitas bisnis dari TOGAF® V9.2

Jadi, kapabilitas bisnis adalah apa yang dilakukan bisnis dan kemampuannya untuk melakukan sesuatu.

Inilah cara kami mendefinisikan kapabilitas bisnis di BelajarEkonomi.Com:

“Kapabilitas bisnis adalah blok bangunan berwujud dan tidak berwujud dari bisnis yang memberinya kemampuan untuk melakukan apa yang ingin dilakukannya.”

Definisi kapabilitas bisnis dari BelajarEkonomi.Com

Masih terus – apa artinya ini? Seperti apa kapabilitas bisnis itu? Apa bedanya dengan fungsi bisnis?

Mari kita memecahnya menjadi tiga area:

  • Mengapa kapabilitas bisnis seperti blok bangunan bisnis
  • Perbedaan antara kapabilitas berwujud dan tidak berwujud
  • Bagaimana memberi nama kapabilitas bisnis, dan mengapa penamaan yang tepat dapat menjadi perbedaan antara menggambarkan kapabilitas bisnis atau yang lainnya.

Bagaimana Mendefinisikan Kapabilitas Bisnis

Kapabilitas sebagai blok bangunan – cara berbeda untuk menggambarkan bisnis

Banyak elemen yang membentuk bisnis, dan ini umumnya dapat diurutkan ke dalam kategori: orang, proses, atau fisik. Kita sering melihat bisnis menggunakan diagram berbeda yang menggambarkan elemen-elemen ini.

Untuk elemen orang, kami menggunakan bagian organisasi yang menunjukkan siapa yang bertanggung jawab atas apa, dan peran yang mereka lakukan.

Untuk menggambarkan elemen proses bisnis, kami menggunakan model proses atau bagian fungsional. Dengan ini, kami dapat memahami cara kerja area bisnis.

Untuk menggambarkan elemen fisik, kami menggunakan aset. Berbekal aset, kita tahu peralatan atau fasilitas berwujud mana yang terlibat dalam bisnis. Perhatikan bahwa Open Group lebih menyukai kata material daripada fisik. Ini masuk akal, terutama untuk layanan dan sistem digital, tetapi, untuk kesederhanaan, kami akan tetap menggunakan fisik.

Sekarang bayangkan bahwa kita dapat menggabungkan orang, proses, dan tampilan fisik menjadi satu urutan kesatuan solid. Komposisi elemen-elemen ini membentuk blok bangunan bisnis, dan inilah yang kami sebut kapabilitas bisnis.

Sebagai contoh: kapabilitas bisnis Manajemen Sumber Daya Manusia (SDM) adalah blok bangunan bisnis yang mengelola sumber daya manusianya. Hal ini dipimpin oleh peran Kepala SDM; itu menjalankan proses SDM; itu berbasis di kantor pusat; dan menggunakan sistem HR (Human Resource).

Pada dasarnya, perbedaan antara kapabilitas bisnis dan peran, proses, fungsi, atau aset organisasi, adalah kapabilitas menggambarkan apa yang dilakukan bisnis – bukan hanya bagaimana, siapa, atau apa.

Misalnya, perbedaan antara fungsi dan kapabilitas bisnis adalah bahwa fungsi menggambarkan bagaimana area bisnis bekerja melalui prosesnya, dan kapabilitas bisnis menggambarkan apa yang dilakukannya melalui elemen orang, proses, dan fisik – bukan hanya satu elemen dalam isolasi.

Sekali lagi, melihat contoh perusahaan kami, kami dapat menentukan bahwa bisnisterdiri dari beberapa kapabilitas bisnis seperti yang diilustrasikan.

Ketika kami mengambil kapabilitas bisnis ini dan meletakkannya sebagai peta daripada bagan hierarkis, maka kami memiliki peta kapabilitas berikut.

Kapabilitas bisnis yang nyata adalah sesuatu yang dapat Anda sentuh, lihat, atau rasakan. Manufaktur Produk adalah contoh yang baik karena Anda akan dapat melihat lantai pabrik dan peralatan yang digunakan untuk membuat produk. Beberapa kapabilitas bisnis digital, seperti Manajemen Data atau Kolaborasi Digital, kurang terlihat; namun demikian, kami masih dapat mengidentifikasi orang atau peran yang terlibat dan sistem yang digunakan untuk menjalankan kapabilitas tersebut.

Mengingat, kami katakan sebelumnya bahwa kapabilitas bisnis terdiri dari orang, proses dan fisik. Tentunya, kemudian, akan aman untuk mengatakan bahwa semua kapabilitas bisnis itu nyata karena selalu ada elemen orang dan aset fisik yang terlibat?

Namun, kapabilitas tak berwujud memang ada. Kapabilitas ini biasanya diartikulasikan pada tingkat yang sangat tinggi atau secara umum tidak jelas – misalnya, Kepemimpinan, Branding, Inovasi, atau Ketangkasan. Itu tergantung pada makna atau maksud penulis dari kapabilitas tersebut, tetapi tanpa elaborasi lebih lanjut, kapabilitas ini terbuka untuk interpretasi.

Mari kita ambil kapabilitas ketangkasan sebagai contoh. Jika kapabilitas Ketangkasan menggambarkan bahwa organisasi memiliki kapabilitas untuk pola pikir Ketangkasan yang selaras dengan prinsip Ketangkasan, maka ini akan menjadi kapabilitas yang tidak berwujud. Atau, jika kapabilitas Ketangkasan menggambarkan bahwa organisasi memiliki kapabilitas pengiriman yang gesit berdasarkan peran tangkas seperti Scrum Master, metode seperti alat Scrum dan Kanban, maka ini akan menjadi kapabilitas yang nyata.

Secara pragmatis, kami mendefinisikan kapabilitas bisnis untuk membantu kami memahami apa yang dilakukan bisnis dan apa yang perlu diubah agar kapabilitas dapat memenuhi tujuan kami dan mengatasi tantangan kami. Oleh karena itu, mendefinisikan kapabilitas tidak berwujud tidak terlalu berguna untuk mengidentifikasi orang, proses, dan elemen fisik apa yang perlu diubah dari kapabilitas tersebut. Cobalah untuk menjaga kapabilitas bisnis yang nyata.

Bagaimana menyebutkan kapabilitas bisnis

Bagaimana Anda menyebutkan kapabilitas bisnis sangat penting untuk apakah Anda menggambarkan kapabilitas bisnis atau sesuatu yang lain sama sekali.

Nama yang Anda berikan untuk kapabilitas bisnis:

  • Harus deskriptif tentang apa yang dilakukannya
    Seharusnya tidak menggambarkan bagaimana, siapa, yang mana atau kapan. Berikut adalah dua teknik yang berguna:

    • a) Pilih kata-kata dengan akhiran seperti -tion, -ment, -ance atau -ing, seperti Operations, Coordination, Management, Placement, Assurance, Governance, Monitoring, Auditing.
    • b) Gunakan kata benda untuk mengkualifikasi dan memperjelas objek atau konteks yang direferensikan oleh kapabilitas bisnis. Misalnya, Operasi Produksi, Koordinasi Acara, Manajemen Penjualan, Penempatan Orang, Jaminan Kualitas, Tata Kelola Data, Pemantauan Produksi, Audit Pajak.
  • Harus berbeda dan mandiri Setiap kapabilitas bisnis berdiri sendiri. Konjungsi dua kata, misalnya, Strategi dan Arsitektur, harus menjadi dua kapabilitas yang berbeda.
  • Harus unik Hanya ada satu kapabilitas bisnis dari nama itu yang melakukan apa yang dilakukannya. Anda tidak boleh memiliki dua kapabilitas dengan nama yang sama yang melakukan hal yang berbeda.
  • Bisa berupa komposisi atau gabungan dari kapabilitas lain yang berbeda Kapabilitas bisnis dapat terdiri dari kapabilitas lain, dan kami menunjukkan ini dalam diagram bersarang seperti berikut.

Menyatukan Semuanya

Mari kita terapkan semua yang baru saja kita bahas: Apakah klaim beban, penjualan, perusahaan, kendaraan dan transportasi adalah kapabilitas bisnis?

Jawabannya tidak: Klaim Beban adalah langkah-langkah tindakan; Penjualan adalah tahap saluran penjualan tidak berwujud; Perusahaan adalah fungsi bisnis; Kendaraan adalah kumpulan komponen; dan Transportasi adalah daftar kategori transportasi. Tak satu pun dari ini mendefinisikan apa yang dilakukannya.

Menggunakan apa yang telah kita diskusikan, kita dapat mengganti nama ini dan mewujudkan kapabilitas bisnis kita.

Setelah Anda memiliki pemahaman yang jelas tentang definisi kapabilitas bisnis, tempatkan mereka sebagai inti dari proses perencanaan strategis Anda – yaitu waktu untuk perencanaan berbasis kapabilitas.

Perencanaan berbasis kapabilitas adalah metode yang menggunakan teknik seperti pemetaan kapabilitas untuk memahami kapabilitas mana yang perlu diubah agar organisasi Anda dapat memenuhi tujuan strategisnya. Ini bisa rumit, tetapi tidak mustahil.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.