Kapitalisme, Karakteristik, Kelebihan & Kekurangannya

Kapitalisme adalah sistem ekonomi di mana perusahaan swasta memiliki faktor – faktor produksi. Seluruh faktor tersebut adalah kewirausahaan, barang modal, sumber daya alam, dan tenaga kerja.

Pemilik barang modal, sumber daya alam, dan kontrol kewirausahaan melakukan latihan melalui perusahaan. Perusahaan memiliki buruh. Namun bukan sistem perbudakan, di mana seseorang memiliki seorang tenaga kerja untuk melayani dirinya. Namun Meskipun perbudakan ilegal di seluruh dunia, perbudakan masih dipraktekkan secara luas.

Karakteristik dari kapitalisme

Kepemilikan dalam ekonomi kapitalistik berarti dua hal. Pertama, pemilik mengendalikan faktor-faktor produksi. Kedua, mereka memperoleh penghasilan dari kepemilikan mereka. Itu memberi mereka kemampuan untuk mengoperasikan perusahaan mereka secara efisien. Ini juga memberi mereka insentif untuk memaksimalkan laba. Keberadaan insentif inilah yang menjadi alasan para kapitalis untuk mengatakan “Keserakahan itu baik .”

Di perusahaan, pemegang saham adalah pemilik. Tingkat kendali mereka tergantung pada berapa besar porsi saham yang mereka miliki. Para pemegang saham memilih dewan direksi. Mereka mempekerjakan kepala eksekutif untuk mengelola perusahaan.

Kapitalisme membutuhkan ekonomi pasar bebas untuk berhasil. Ia mendistribusikan barang dan jasa sesuai dengan hukum penawaran dan permintaan. Hukum dasar permintaan mengatakan bahwa ketika permintaan meningkat untuk produk tertentu, harga naik.

Ketika pesaing menyadari bahwa mereka dapat menghasilkan laba yang lebih tinggi, mereka meningkatkan produksi. Pasokan yang lebih besar mengurangi harga ke tingkat di mana hanya pesaing terbaik yang tersisa.

Para pemilik pasokan bersaing satu sama lain untuk mendapatkan laba tertinggi. Mereka menjual barang-barang mereka dengan harga setinggi mungkin sambil merampingkan biaya operasional serendah mungkin. Persaingan membuat harga tetap moderat dan efisien dalam proses produksi.

Komponen lain dari kapitalisme adalah operasi bebas pasar modal. Itu berarti hukum penawaran dan permintaan menetapkan harga wajar untuk saham, obligasi, derivatif, mata uang, dan komoditas.

Pasar modal memungkinkan perusahaan untuk mengumpulkan dana untuk berkembang. Perusahaan mendistribusikan keuntungan di antara para pemilik saham. Mereka termasuk investor, pemegang saham, dan pemilik pribadi.

Teori ekonomi Laissez-faire mengatakan pemerintah harus mengambil pendekatan “lepas tangan” terhadap kapitalisme. Namun pemerintah tetap harus campur tangan untuk menjaga stabilitas pasar.

Peran pemerintah adalah melindungi pasar bebas. Pemerintah harus mencegah keuntungan tidak adil yang diperoleh oleh monopoli atau oligarki entitas tertentu. Prakteknya adalah dengan mencegah terjadinya manipulasi informasi, dan memastikan informasi didistribusikan secara adil.

Bagian dari melindungi pasar adalah menjaga ketertiban dengan pertahanan nasional. Pemerintah juga harus memelihara infrastruktur.

Kelebihan dari kapitalisme

Kapitalisme menghasilkan produk terbaik dengan harga terbaik. Itu karena konsumen akan membayar lebih untuk apa yang paling mereka inginkan. Bisnis menyediakan apa yang diinginkan pelanggan dengan harga tertinggi yang akan mereka bayar. Harga dijaga tetap rendah oleh persaingan di antara pebisnis. Mereka membuat produk mereka seefisien mungkin untuk memaksimalkan keuntungan.

Yang paling penting dari pertumbuhan ekonomi adalah penghargaan intrinsik (Hakiki) kapitalisme untuk inovasi. Ini termasuk inovasi dalam metode produksi yang lebih efisien. Ini juga berarti inovasi produk baru. Seperti yang dikatakan Steve Jobs dalam sebuah wawancara dengan majalah Inc., “Anda tidak bisa hanya bertanya kepada pelanggan apa yang mereka inginkan dan kemudian mencoba memberikannya kepada mereka. Pada saat Anda membuatnya, mereka akan menginginkan sesuatu yang baru.”

Kekurangan dari kapitalisme

Kapitalisme tidak menyediakan bagi mereka yang tidak memiliki keterampilan kompetitif. Ini termasuk orang tua, anak-anak, orang cacat, dan pengasuh. Untuk menjaga agar masyarakat tetap berfungsi, kapitalisme membutuhkan kebijakan pemerintah yang menghargai setiap unit keluarga.

Terlepas dari gagasan tentang “arena permainan yang adil”, kapitalisme tidak mempromosikan kesetaraan kesempatan. Mereka yang tidak memiliki nutrisi, dukungan, dan pendidikan yang baik mungkin tidak akan pernah berhasil. Masyarakat tidak akan pernah mendapat manfaat dari keterampilan mereka yang berharga.

Dalam jangka pendek, ketidaksetaraan mungkin tampak dalam kepentingan terbaik para pemenang kapitalisme. Mereka memiliki lebih sedikit ancaman kompetitif. Mereka juga dapat menggunakan kekuatan mereka untuk “mengendalikan sistem” dengan menciptakan hambatan pemain baru untuk masuk.

Misalnya, mereka akan menyumbang kepada pejabat terpilih yang mensponsori undang-undang yang menguntungkan industri mereka. Mereka dapat mengirim anak-anak mereka ke sekolah swasta sambil mendukung pajak yang lebih rendah untuk sekolah umum.

Dalam jangka panjang, ketimpangan membatasi keragaman dan inovasi yang diciptakan oleh kapitalisme. Misalnya, tim bisnis yang beragam lebih mampu mengidentifikasi ceruk pasar. Ia dapat memahami kebutuhan minoritas masyarakat, dan menargetkan produk untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

Kapitalisme mengabaikan biaya eksternal, seperti polusi dan perubahan iklim. Ini membuat barang lebih murah dan lebih mudah diakses dalam jangka pendek. Namun seiring waktu, itu menghabiskan sumber daya alam, menurunkan kualitas hidup di daerah yang terkena dampak, dan meningkatkan biaya untuk semua orang. Pemerintah harus mengenakan pajak Pigovian untuk memonetisasi biaya eksternal ini dan meningkatkan kesejahteraan umum.

Beberapa kritik mengatakan masalah ini adalah tanda-tanda kapitalisme tahap akhir. Mereka berpendapat bahwa kekurangan kapitalisme berarti ia telah berevolusi melebihi manfaatnya bagi masyarakat. Mereka tidak menyadari bahwa kekurangan kapitalisme adalah endemik sistem, terlepas dari fase apa yang sedang berlangsung.

Para Pendiri setiap negara memasukan urusan kepentingan dan kesejahteraan umum dalam Konstitusi untuk menyeimbangkan kekurangan yang disebabkan sistem ekonomi ini. Konstitusi menginstruksikan pemerintah untuk melindungi hak-hak semua untuk mengejar ide kebahagiaan mereka sebagaimana diuraikan dalam Mimpi Setiap Negara. Peran pemerintah untuk menciptakan lapangan bermain yang adil memungkinkan hal itu terjadi.

Perbedaan Antara Kapitalisme, Sosialisme, Komunisme, dan Fasisme

AtributKapitalismeSosialismeKomunismeFasisme
Faktor-faktor produksi dimiliki oleh:IndividuSemua orangSemua orangSemua orang
Faktor-faktor produksi menyediakan:KeuntunganKegunaan bagi orang-orangKegunaan bagi orang-orangPembangunan bangsa
Alokasi diputuskan oleh:Penawaran dan permintaanRencana pusatRencana pusatRencana pusat
Masing-masing memberi menurut:PasarKemampuanKemampuanNilai bagi bangsa
Masing-masing menerima menurut:KekayaanKontribusiPerluNilai bagi bangsa

Kapitalisme vs. Sosialisme

Para pendukung sosialisme mengatakan sistem mereka berevolusi dari kapitalisme. Karena meningkatkan penyediaan rute langsung antara warga dan barang juga jasa yang mereka inginkan. Orang-orang secara keseluruhan memiliki faktor-faktor produksi daripada pemilik bisnis perorangan.

Banyak pemerintah sosialistik memiliki minyak, gas, dan perusahaan terkait energi lainnya. Strategis bagi pemerintah untuk mengendalikan industri yang menguntungkan ini, dengan cara mengumpulkan keuntungan daripada pajak perusahaan pada perusahaan minyak swasta. Ini mendistribusikan keuntungan pada program pengeluaran pemerintah. Perusahaan-perusahaan milik negara ini masih bersaing dengan perusahaan-perusahaan swasta dalam ekonomi global.

Kapitalisme vs. Komunisme

Komunisme berkembang melampaui sosialisme dan kapitalisme, menurut para ahli teori. Pemerintah memberi standar hidup minimum kepada semua orang. Hal ini dijamin, terlepas dari kontribusi ekonomi mereka.

Sebagian besar masyarakat di dunia modern memiliki elemen dari ketiga sistem. Perpaduan sistem ini disebut ekonomi campuran. Unsur-unsur kapitalisme juga terjadi di beberapa ekonomi tradisional dan komando.

Kapitalisme vs. Fasisme

Kapitalisme dan fasisme keduanya memungkinkan kepemilikan pribadi atas bisnis. Kapitalisme memberi para pemilik kebebasan mengendalikan untuk menghasilkan barang dan jasa yang diminta oleh konsumen. Fasisme mengikuti nasionalisme, mengharuskan pemilik bisnis untuk mengutamakan kepentingan nasional. Perusahaan harus mengikuti perintah dari perencanaan pusat.

Kapitalisme dan Demokrasi

Ekonom Monetaris Milton Friedman menyatakan bahwa demokrasi hanya dapat eksis dalam masyarakat kapitalistik. Tetapi banyak negara memiliki komponen ekonomi sosialis dan pemerintahan yang dipilih secara demokratis. Yang lain adalah negara komunis memiliki ekonomi yang berkembang berkat elemen kapitalistik. Contohnya termasuk Cina dan Vietnam. Beberapa yang lain adalah kapitalis dan diatur oleh raja, oligarki, atau penguasa lalim.

Amerika Serikat adalah kapitalistik besar. Pemerintah federal tidak memiliki korporasi. Salah satu alasan penting adalah bahwa Konstitusi AS melindungi pasar bebas. Sebagai contoh:

  • Pasal I, Bagian 8 menetapkan perlindungan inovasi melalui hak cipta.
  • Pasal I, Bagian 9 dan 10 melindungi perusahaan bebas dan kebebasan memilih. Ia melarang negara-negara untuk saling membebani produksi satu sama lain.
  • Amandemen IV melarang pemerintah melakukan penyitaan yang tidak masuk akal, untuk melindungi properti pribadi.
  • Amandemen V melindungi kepemilikan properti pribadi.
  • Amandemen XIV melarang pemerintah mengambil properti tanpa melalui proses hukum.
  • Amandemen IX dan X membatasi kekuasaan pemerintah untuk yang diuraikan secara eksplisit dalam Konstitusi. Semua kekuasaan lain yang tidak disebutkan diberikan kepada rakyat.

Pembukaan Konstitusi menetapkan tujuan untuk “mempromosikan kesejahteraan umum.” Ini menuntut pemerintah untuk mengambil peran yang lebih penting daripada yang ditentukan oleh ekonomi pasar murni. Itu sebabnya Amerika memiliki banyak program keselamatan sosial, seperti Jaminan Sosial, kupon makanan, dan Medicare.

Contohnya

Amerika Serikat adalah salah satu contoh kapitalisme, tetapi dia bukan contoh yang terbaik. Bahkan, bahkan Amerika tidak masuk dalam peringkat 10 negara teratas dengan pasar bebas. Itu menurut Indeks Kebebasan Ekonomi. Itu mendasarkan peringkatnya pada sembilan variabel. Variabel itu termasuk kurangnya korupsi, tingkat utang yang rendah, dan perlindungan hak properti.

10 negara paling kapitalis teratas adalah:

  • Hongkong.
  • Singapura.
  • Selandia Baru.
  • Swiss.
  • Australia.
  • Irlandia.
  • Kerajaan Inggris.
  • Kanada.
  • Uni Emirat Arab.
  • Taiwan.

Amerika Serikat berada di peringkat ke-12. Poin terlemahnya adalah pengeluaran pemerintah yang besar dan kesehatan fiskal yang buruk. Selain itu juga lemah dalam beban pajaknya yang membatasi kebebasan wajib pajak. Poin terkuatnya adalah kebebasan kerja, kebebasan bisnis, dan kebebasan perdagangan.

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.