Kesalahan Umum Studi Kelayakan dan Cara Menghindarinya

Studi kelayakan harus selalu diselesaikan sebelum meluncurkan proyek, investasi, atau usaha baru yang besar.

Studi kelayakan melayani fungsi penting dalam mengevaluasi secara independen rencana atau tindakan yang direncanakan, mengambil pandangan baru dibalik sebuah asumsi, risiko yang dihadapinya dan peluang keberhasilannya.

Studi kelayakan diciptakan untuk menghindari keputusan investasi yang buruk, mencegah bisnis menargetkan pasar yang tidak ada dan untuk menandai risiko dan jebakan bahkan dalam investasi atau rencana strategis yang paling dipikirkan dengan matang.

Di sini kami menguraikan 10 kesalahan studi kelayakan paling umum yang dilakukan oleh pengusaha, pemilik bisnis, dan eksekutif perusahaan.

Lakukan saja

Keputusan pertama — apakah akan melakukan studi kelayakan atau tidak — sering dibuat tanpa banyak pemikiran. Ini sendiri adalah kesalahan besar. Umumnya semakin besar investasi di muka, semakin kompleks proyek, atau semakin besar potensi konsekuensi kegagalan, semakin penting untuk melakukan studi kelayakan.

Sebuah startup kecil yang membutuhkan modal minimal adalah satu hal, tetapi setiap usaha yang melibatkan investasi besar, banyak pemangku kepentingan atau komitmen jangka panjang, memerlukan studi kelayakan. Tidak melakukan satu dalam keadaan seperti itu dapat dianggap sebagai malpraktik.

Sebuah studi kelayakan sangat penting ketika:

  • Memulai investasi bisnis baru yang besar
  • Berinvestasi di pasar atau segmen produk baru
  • Mengubah fokus strategis atau pasar dari bisnis yang ada
  • Pembukaan fasilitas baru, jaringan kantor atau toko
  • Bergerak dari fase kecil/permulaan ke ekspansi dengan VC atau investasi lainnya
  • Setiap pengembangan greenfield yang tidak menduplikasi fungsi bisnis yang ada
  • Menginvestasikan sebagian besar kekayaan pribadi dalam bisnis sendiri
  • Berinvestasi dalam teknologi baru atau pendekatan operasi
  • Memperluas ke pasar atau wilayah yang tidak dikenal (luar negeri)
  • Memasuki segmen pasar yang sudah ramai atau sangat kompetitif

Jika ragu, tindakan paling aman adalah melakukan studi kelayakan. Biaya tidak melakukan studi kelayakan dan kegagalan jauh, jauh lebih tinggi daripada biaya melakukan studi dan memutuskan untuk tidak melanjutkan proyek.

Apa itu Studi Kelayakan untuk Usaha Kecil?

(Jangan) Lakukan Sendiri

Bias adalah hal yang lucu. Desainer, insinyur, penemu, dan CEO terikat pada ide-ide mereka sendiri. Mereka mengabaikan masalah, menghilangkan kekhawatiran, dan percaya pada diri mereka sendiri.

Namun ingat bahwa para investor luar, bankir, dan lainnya bersikeras untuk mendapatkan penilaian independen.

Ketika perancang dan investor adalah satu dan orang yang sama, kecenderungannya adalah mencoba memotong biaya dengan melakukan studi kelayakan sendiri. Seringkali hasilnya sama sekali tidak berguna.

Jangan lakukan sendiri; menyewa seorang profesional independen untuk melakukan studi kelayakan.

Definisi Proyek

Studi kelayakan hanya berguna jika memberikan jawaban pasti untuk pertanyaan spesifik. “Bisakah kita membangun resor di sini?” mungkin pertanyaan yang menarik, tetapi TIDAK cukup spesifik untuk membenarkan investasi dalam studi kelayakan.

Sedangkan, “Bisakah kita membangun resor ramah lingkungan seluas 30.000 – 50.000 kaki persegi untuk pasangan kaya berusia antara 25 dan 50 tahun?” jauh lebih dekat.

Sebelum Anda melakukan studi kelayakan, pastikan Anda mempersempitnya ke tingkat detail yang masuk akal.

Biasanya rencana bisnis atau proyek singkat sudah cukup, tetapi deskripsi satu kalimat tidak.

Cakupan

Sebuah studi kelayakan yang tepat harus dibatasi dalam ruang lingkup. Apakah ini murni studi kelayakan teknis atau rekayasa, atau studi kelayakan ekonomi atau pasar? Apakah masalah hukum dan operasional dipertimbangkan? Bagaimana dengan jadwal, sumber daya, faktor budaya, dan pembiayaan?

Sebuah studi teknis atau rekayasa berfokus pada masalah teknis dan memerlukan pengetahuan teknis khusus seperti: Apakah lahan memiliki drainase yang cukup?

Apakah tanah cocok untuk bangunan 30 lantai? Apakah sistem pendingin pusat data cukup besar untuk menangani beban puncak selama pemilihan Presiden?

Sebuah studi pasar atau ekonomi adalah binatang yang berbeda. Di sini fokusnya jauh lebih luas, dan pengalaman yang luas serta metodologi yang baik jauh lebih penting daripada keahlian teknis.

Sebuah studi pasar atau ekonomi menanyakan jenis pertanyaan berikut:

  • Segmen pasar apa yang sesuai, dan bagaimana ini didefinisikan?
  • Seberapa besar segmen pasar ini, dalam hal jumlah orang dan potensi pendapatan per orang?
  • Siapa dan di mana pesaing Anda? Apa kekuatan dan kelemahan mereka? Bagaimana Anda bisa membedakan diri Anda untuk mengeksploitasi kelemahan ini?
  • Apa tren peraturan, lingkungan, sosial, politik, atau lainnya yang ada dan bagaimana ini akan mempengaruhi proyek Anda dalam jangka pendek dan panjang?
  • Apa model pendapatan inti untuk bisnis ini, dan aliran pendapatan tambahan apa yang mungkin?
  • Apakah pasar utama cukup besar untuk membuat ini menjadi usaha yang menguntungkan? Bagaimana dengan pasar sekunder dan tersier?

Jika masalah teknis merupakan faktor utama dalam proyek, maka dengan segala cara memasukkannya, tetapi biasanya merupakan kesalahan untuk membatasi studi kelayakan hanya pada masalah teknis.

ADVERTISEMENT

Sangat sedikit restoran yang gagal karena rekayasa yang salah; mereka gagal karena mereka tidak memahami (atau memperhatikan) pelanggan mereka.

Terlalu cepat

Salah satu alasan untuk melakukan studi kelayakan adalah untuk mendapatkan pendapat ahli tentang apakah masuk akal atau tidak untuk melanjutkan suatu proyek.

Idenya adalah untuk mengurangi risiko dan mengidentifikasi potensi masalah, ancaman (dan peluang) yang mungkin hanya menjadi jelas setelah penelitian dan analisis yang lebih dalam.

Proyek tidak dapat dimulai sampai studi kelayakan selesai.

Jadi waktu adalah salah satu faktornya. Tetapi jika studi kelayakan dilakukan terlalu cepat, kemungkinan kehilangan, atau meremehkan, satu atau lebih faktor penting akan tinggi.

Namun banyak klien ingin terburu-buru melalui proses kelayakan sehingga mereka dapat melanjutkan proyek mereka. Ini biasanya mengarah pada kegagalan.

Jangan terburu-buru!

Pengertian Rasio Efisiensi, Jenis Dan Contoh

Tim yang salah

Setiap studi profesional hanya sebaik tim yang melakukan pekerjaan. Namun ada kecenderungan untuk mencoba mencari konsultan yang berspesialisasi dalam satu bidang saja, misalnya restoran, peralatan medis, media sosial, dll.

Ini mungkin tampak sebagai pilihan yang paling aman, tetapi bisa terlalu membatasi dan mengarah pada formula yang sangat rumit. hasil.

Memilih konsultan yang berspesialisasi hanya dalam satu bidang (misalnya panti jompo) dapat menjadi sangat bermasalah jika proyek melintasi batas spesialisasi tradisional. Kesalahan lain adalah menyewa konsultan teknik untuk melakukan analisis pasar dan ekonomi.

Pendekatan yang lebih baik adalah mempekerjakan tim dengan campuran keterampilan yang dibutuhkan — mulai dari analisis ekonomi dan pasar hingga teknik dan keberlanjutan.

Lebih besar tidak selalu lebih baik

Banyak perusahaan menyewa perusahaan konsultan terbesar dengan struktur harga tertinggi, hanya untuk mendapatkan pengakuan merek.

Perusahaan besar akan sering memasarkan keterampilan orang-orang senior dalam organisasi, tetapi begitu mereka mendapatkan kontrak, mereka mendelegasikan pekerjaan itu kepada personel junior.

Pastikan Anda mengetahui berapa banyak waktu yang benar-benar akan dihabiskan oleh setiap anggota tim konsultan yang diusulkan untuk studi kelayakan Anda, dan pastikan bahwa konsultan senior dan pakar akan menghabiskan waktu yang cukup untuk proyek Anda.

Kualitas penelitian dan analisis adalah yang terpenting.

Jadi, pilihlah konsultan yang dapat memberikan analisis ketat yang membuat Anda aman dengan pengetahuan bahwa Anda tahu apakah investasi atau proyek tersebut layak atau tidak.

Bukan lencana pada mobil yang penting tetapi apa yang ada di balik kap mesin.

Harganya benar?

Harga sebuah studi pasar kelayakan tergantung pada berbagai faktor, seperti peraturan (sangat diatur atau tidak diatur), persaingan (tinggi atau rendah), tren pasar (positif atau negatif), ruang lingkup proyek (mempersempit atau luas), atau politik (a sekolah baru biasanya merupakan isu politik yang bermuatan tinggi, sedangkan teknologi komputer baru mungkin netral secara politis).

Beberapa contoh menggambarkan berbagai kemungkinan: harga studi kelayakan untuk peluncuran teknologi nasional senilai Rp 100 juta mungkin berkisar dari Rp 20 juta hingga Rp 100 juta; harga studi kelayakan untuk sekolah senilai Rp 20 juta dapat berkisar dari Rp 30 juta hingga Rp 60 juta; harga studi kelayakan untuk proyek pengembangan real estat Rp 200 juta mungkin berkisar dari Rp 350 juta. Perhatikan bahwa ini adalah angka “biasa”; harga sebenarnya bisa di atas atau di bawah kisaran ini.

Karena proyek sangat bervariasi dalam kompleksitas dan ruang lingkup, adalah ide yang baik untuk mendapatkan beberapa perkiraan biaya dan proposal, tetapi berhati-hatilah dengan biaya terendah.

Ini sering berarti kualitas terendah. Anda harus menyeimbangkan mendapatkan harga yang kompetitif dengan konsultan sumber yang memiliki berbagai keterampilan yang dibutuhkan untuk benar-benar menguji kelayakan proyek Anda.

Lampu Hijau / Lampu Merah

Banyak proyek yang dinilai layak; dengan kata lain penelitian ini memberikan lampu hijau. Tetapi bahkan ketika ini masalahnya, faktor risiko, area yang perlu lebih dipikirkan oleh klien, dan opsi baru yang dapat meningkatkan proyek, harus disajikan kepada klien. Ini memperkuat proyek dan meningkatkan peluang keberhasilan jangka panjangnya bahkan ketika studi kelayakan mendapat lampu hijau.

Dengan kata lain, proyek ini layak, tetapi “Berikut adalah daftar faktor yang perlu Anda waspadai”, atau “Hal-hal berikut ini perlu ditangani terlebih dahulu”. Terkadang kami menyimpulkan sebuah proyek tidak layak. Ada terlalu banyak rintangan atau risikonya terlalu tinggi, jadi kami merekomendasikan “No Go”.

Terkadang kita sampai pada kesimpulan ini cukup awal dalam prosesnya. Setelah kami membuat keputusan bahwa suatu proyek tidak layak, kami segera memberi tahu klien. Jika ini terjadi di awal proyek, klien dapat menghemat 50% atau lebih untuk studi kelayakan. Meskipun situasi ini jarang terjadi, hal itu cukup sering terjadi untuk disebutkan.

Sebelum memutuskan konsultan, tanyakan apakah mereka memiliki “klausul keluar”. Jika mereka mengatakan tidak, pertimbangkan untuk mencari di tempat lain.

Ya Kawan

Terakhir, jangan membuat kesalahan dengan menyewa perusahaan yang memberi tahu Anda apa yang ingin Anda dengar dari awal. Temuan negatif sering kali mengungkap kemungkinan a

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Manajemen

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.