Iklan Komparatif: Arti, Keuntungan, Kekurangan, Contoh

Anda mungkin tidak percaya, tetapi rata-rata orang Amerika melihat lebih dari 6000 iklan setiap hari. Mengejutkan, bukan? Tetapi kenyataan bahwa persaingan bisnis yang ketat di Amerika Serikat berarti konsumen akan memiliki begitu banyak pilihan untuk dipilih. Konsumen membandingkan produk yang berbeda, yaitu manfaat, harga, dll.

ADVERTISEMENT

Sekarang, jika Anda memiliki startup atau bisnis kecil, apa peluang Anda untuk membuat merek Anda menonjol. Tentu saja, Anda harus menonjol di antara pesaing Anda dengan melakukan dan menawarkan sesuatu yang unik.

Ya, Anda harus menjalankan kampanye pemasaran, tetapi bagaimana jika Anda dapat memberi tahu calon pelanggan Anda mengapa dan bagaimana produk Anda berbeda atau lebih baik dari yang lain? Nah, ini seperti perbandingan, dan dalam istilah bisnis disebut iklan komparatif.

Jadi, apa itu iklan komparatif, dan apa lagi yang harus Anda ketahui tentang praktik periklanan ini? Mari kita lakukan.

ADVERTISEMENT

Apa itu Iklan Komparatif?

Iklan komparatif adalah praktik periklanan di mana bisnis atau perusahaan membandingkan produknya dengan pesaingnya dan membuat produknya terlihat lebih unggul. Perbandingan dapat mencakup berbagai faktor yang terkait dengan suatu produk, seperti:

  • Fitur
  • Manfaat
  • Biaya
  • Nilai, dll

Umumnya, sebuah perusahaan yang mempraktikkan iklan komparatif mencetak perbandingan berdampingan dari faktor-faktor yang disebutkan di atas dan menunjukkan produk pesaing dengan cara yang meremehkan. Selain itu, iklan komparatif juga dapat menyebutkan pesaing secara tidak langsung.

ADVERTISEMENT

Tujuan Periklanan Komparatif

Sekarang, tujuan dari setiap kampanye iklan adalah untuk mendidik, menginformasikan, dan membujuk orang untuk membeli produk Anda. Namun, iklan komparatif mendidik atau menginformasikan konsumen dengan cara yang berbeda, seperti;

  • Menonjolkan produk Anda dengan menyebutkan kekurangan pesaing Anda
  • Bagaimana produk Anda berbeda dari yang lain?
  • Mengapa produk Anda lebih bermanfaat daripada pesaing Anda?
  • Bagaimana produk Anda dapat memecahkan masalah lebih baik daripada yang lain?
  • Apakah Anda menawarkan lebih banyak manfaat dengan harga yang sama?

Singkatnya, tujuan dasar dari iklan komparatif adalah untuk memberitahu konsumen; mengapa mereka harus membeli produk Anda dan bukan produk pesaing Anda?

Keuntungan dari Periklanan Komparatif

Iklan komparatif, jika dilakukan dengan benar, bisa sangat bermanfaat untuk bisnis apa pun. Berikut adalah beberapa keuntungan yang layak disebutkan dari iklan komparatif

  • Meningkatkan Kesadaran Merek. Kesadaran merek adalah elemen penting untuk setiap bisnis, terutama startup. Ketika pendatang baru di pasar ingin menandingi merek yang lebih besar dengan perbandingan produk, itu pasti menarik banyak perhatian dari pelanggan. Apa yang lebih baik dilakukan bagi bisnis baru untuk menciptakan kesadaran merek?
  • Daya Tarik Pelanggan. Ketika lawan yang lebih lemah atau baru berdiri melawan yang lebih besar atau lebih kuat, itu pasti menarik perhatian orang. Demikian pula, ketika merek baru atau yang kurang mapan berdiri di depan pesaingnya, kondisi itu pasti menarik pelanggan.
  • Membantu Bisnis untuk Fokus pada Produk Tertentu, Sekarang, iklan komparatif sangat membantu dalam menciptakan kesadaran merek. Namun, pada dasarnya memungkinkan bisnis untuk fokus pada produk tertentu dan mempromosikannya. Ketika sebuah bisnis membandingkan produknya dengan para pesaingnya, ini membantu pelanggan untuk menilai pilihan yang paling cocok untuk mereka.
  • Mendidik Pelanggan. Kita tahu bahwa konsumen selalu mencari pilihan sebelum membuat keputusan pembelian. Anda mungkin tidak percaya, tetapi banyak konsumen tidak beralih dari satu merek ke merek lain setelah menonton iklan sederhana. Namun, ketika sebuah merek mengedepankan perbandingan, itu mendidik pelanggan dan membantu mereka membuat keputusan pembelian.

Kekurangan Periklanan Komparatif

Iklan komparatif mungkin terlihat sangat menarik, tetapi juga bisa menjadi bumerang; berikut caranya;

  • Legalitas. Nah, rintangan atau kelemahan utama pertama dari iklan komparatif adalah bahwa sebuah merek harus mematuhi persyaratan hukum yang ketat. Misalnya, Hukum Pelaku Usaha Periklanan atas Produk Iklan yang Melanggar Etika Periklanan mengatur praktik periklanan komparatif. Jika sebuah merek gagal untuk bermain sesuai aturan, itu bisa menghadapi hukuman berat.
  • Meningkatkan Citra Merek Pesaing. Sekarang, ini mungkin terdengar menarik, tetapi iklan komparatif dapat meningkatkan citra merek pesaing Anda juga. Bayangkan sebuah merek yang relatif sukses yang membandingkan produknya dengan merek yang kurang dikenal. Pertama, jika terlalu jauh, pelanggan mungkin menganggapnya sebagai intimidasi, dan sebuah merek dapat kehilangan reputasinya. Kedua, jenis iklan komparatif seperti itu pada akhirnya akan memperkenalkan merek yang kurang dikenal. Itu seperti menggali kubur sendiri.
  • Kehilangan Pelanggan. Ini adalah hal yang baik untuk memberitahu pelanggan Anda mengapa produk Anda lebih baik. Namun, jika Anda mulai melemahkan pesaing Anda dan CROSS THE LINE, Anda mungkin akan kehilangan pelanggan Anda. Orang tidak suka menindas atau merendahkan orang lain, dan merek (brand) harus menghormati ini.
  • Periklanan Komparatif Juga Bisa Sangat Membingungkan. Iklan komparatif dapat membingungkan pelanggan Anda. Ketika Anda membandingkan beberapa produk dari pesaing yang berbeda dengan produk Anda, pelanggan Anda mungkin menjadi bingung. Artinya, pelanggan Anda mungkin salah memahami produk mana yang menawarkan fitur lebih baik atau merek mana yang mempromosikan produknya.

Contoh Kehidupan Nyata dari Periklanan Komparatif

Apple vs. Samsung

iPhone vs Android adalah persaingan tidak kurang dari “Real Madrid-FC Barcelona Clash.” Iklan dari Samsung ini tidak lain hanyalah hiburan murni dan perbandingan produk yang bagus. Dalam iklan ini, orang-orang mengantri dan menunggu giliran untuk membeli ponsel favorit mereka (mungkin iPhone).

Sementara itu, mereka melihat orang lain di sekitar mereka menggunakan smartphone dengan layar lebih besar dan kenyamanan yang lebih baik untuk penggunaan 4G. Ini mengejutkan orang-orang yang mengantri bahwa ada pilihan luar biasa lainnya juga. Samsung tidak menargetkan Apple secara langsung, tetapi mereka memastikan semua orang tahu siapa yang mereka bicarakan.

Wendy’s vs. McDonald’s

Peringatan spoiler untuk Avengers: Infinity War langsung menjadi subjek meme. Spoiler menunjukkan bahwa Thanos mengubah setengah dari makhluk hidup menjadi debu.

Tim media sosial Wendy beraksi dengan tweet meme di mana McDonalds Big Mac berubah menjadi debu. Kini, meme itu sendiri kocak dan pantas menjadi viral. Tapi itu adalah keterangan ( “[Perasaan itu ketika] daging sapi Anda masih beku.”) yang membuat orang mengamuk.

Wendy’s tidak pernah menggunakan daging sapi beku, sedangkan McDonald’s terkenal sebaliknya. Itu iklan komparatif yang terbaik.

BMW vs. Mercedes

Mengambil keuntungan dari Halloween, BMW sedikit “mengendalikan” Mercedes. Tweet sederhana dari BMW mendapat banyak suka dan retweet dalam waktu singkat. Dalam cuitan tersebut, terlihat mobil Mercedes mengenakan kostum BMW.

Tweet tersebut memberikan kesan bahwa BMW selalu menjadi inspirasi bagi Mercedes, dan mereka selalu ingin menjadi BMW. Itu adalah perpaduan sempurna antara kesenangan dan iklan dari tim media sosial BMW.

Periklanan Perbandingan Vs. Periklanan Kompetitif

Secara teknis, tidak ada banyak perbedaan antara iklan komparatif dan iklan kompetitif. Hal itu karena tujuan dasar dari kedua strategi periklanan tersebut adalah sama. yaitu, sebuah perusahaan membandingkan dirinya dengan para pesaingnya. Namun, inilah perbedaan utama antara keduanya.

Periklanan Komparatif Periklanan Kompetitif
Iklan komparatif adalah praktik di mana perusahaan membandingkan produknya dengan produk serupa dari pesaing. Misalnya, jika Samsung membandingkan model ponsel cerdas spesifiknya dengan model iPhone apa pun, itu akan menjadi iklan komparatif. Dalam periklanan kompetitif, perusahaan berfokus untuk membandingkan dirinya secara keseluruhan dengan pesaingnya daripada membandingkan suatu produk. Singkatnya, ini adalah perbandingan antara dua merek, bukan produk.

Apakah Periklanan Komparatif Legal?

Nah, jawaban paling sederhana adalah YA; iklan komparatif sepenuhnya legal. FTC memungkinkan bisnis menggunakan iklan komparatif untuk persaingan yang sehat. Inilah yang dikatakan Komisi tentang iklan komparatif

“(c) Komisi telah mendukung penggunaan perbandingan merek di mana dasar perbandingan diidentifikasi dengan jelas. Iklan komparatif, ketika jujur ​​dan tidak menipu, merupakan sumber informasi penting bagi konsumen dan membantu mereka dalam membuat keputusan pembelian yang rasional. Iklan komparatif mendorong peningkatan dan inovasi produk dan dapat menyebabkan harga yang lebih rendah di pasar. Untuk alasan ini, Komisi akan terus meneliti pembatasan dengan hati-hati atas penggunaannya.”

Namun, ada beberapa hal nyata yang tidak dapat Anda abaikan sebelum menargetkan pesaing Anda. Misalnya, menurut FTC, iklan komparatif harus jujur ​​dan tidak menipu. Itu berarti Anda harus mendukung klaim Anda dengan fakta dan kenyataan.

Namun, jika iklan Anda menyesatkan atau menipu, pesaing Anda atau bahkan konsumen dapat menuntut Anda.

Tetapi bagaimana kita mendefinisikan istilah “menyesatkan” atau “ menipu ”. Jika suatu merek membuat klaim (tanpa bukti faktual atau menghilangkan detail kualifikasi) bahwa produknya lebih unggul dari merek lain, maka ini akan menjadi tindakan menyesatkan konsumen.

Praktik Terbaik untuk Periklanan Komparatif

Periklanan komparatif, sama seperti strategi periklanan lainnya, memiliki beberapa hal yang harus dilakukan untuk membuatnya efektif. Berikut beberapa Tipsnya;

Jadilah Faktual

Iklan komparatif mengharuskan Anda untuk benar-benar faktual. Jika Anda membuat klaim tentang produk Anda atau menyebutkan fakta tentang produk pesaing Anda, pastikan Anda dapat membuktikannya nanti. Pernyataan palsu dapat menyebabkan tuntutan hukum dan kehilangan pelanggan.

Merek Activia dari Dannon’s mengklaim bahwa yogurt mereka secara ilmiah terbukti membantu pencernaan. Namun, perusahaan yang tidak dapat memberikan bukti ilmiah tersebut kemudian harus membayar denda sebesar $45 juta.

Jadilah Spesifik

Saat membuat iklan komparatif, Anda harus sangat spesifik. Perbandingan umum hanya akan membingungkan atau menyesatkan pelanggan Anda. misalnya, jika Anda mengatakan lampu LED Anda membantu mengurangi konsumsi daya dan menghemat tagihan listrik, maka ini adalah pernyataan yang tidak jelas.

Namun, jika Anda mengatakan bahwa lampu LED Anda dapat membantu mengurangi konsumsi daya hingga 15 persen, ini adalah informasi yang lebih jelas.

Tetap Berhati Ringan

Jika Anda ingin menggali pesaing Anda, pastikan Anda tetap berhati-hati. Jika Anda terdengar seperti intimidasi, itu mungkin menjadi bumerang. Misalnya, tweet dari Wendy’s atau BMW itu adalah isyarat ringan tanpa menargetkan merek apa pun secara langsung. Tweet-tweet itu mengolok-olok pesaing mereka dengan BAIK.

Jangan Gunakan Iklan Komparatif untuk Merek yang Lebih Kecil Dari Milik Anda

Nah, perusahaan yang lebih kecil dapat sedikit menyodok perusahaan yang lebih besar karena itu akan “menyenangkan.” Perusahaan yang lebih besar memiliki keunggulan kompetitif, sehingga tidak akan dianggap mengejek atau mengintimidasi.

Namun, jika merek terkenal mencoba bermain dengan merek yang lebih kecil, itu bisa berubah menjadi “kampanye iklan yang membawa bencana”. Misalnya, jika Anda membandingkan produk Anda dengan produk merek yang kurang terkenal, inilah yang bisa terjadi;

  • Anda mungkin akhirnya mengiklankan merek itu tanpa biaya.
  • Merek yang kurang dikenal seperti underdog, dan orang-orang memiliki kasih sayang khusus untuk underdog.
  • Orang kemungkinan besar akan menganggapnya sebagai intimidasi.

Kesimpulan Saya

Iklan komparatif tentunya merupakan salah satu cara terbaik untuk membuat produk Anda menonjol di antara banyak lainnya. Ini dapat membantu Anda menciptakan kesadaran merek dan ini adalah cara yang sangat efektif untuk mendidik pelanggan Anda dengan cara yang lebih baik.

Namun, semua ini mungkin jika Anda melakukannya secara efektif dan bermain sesuai aturan. Jika Anda gagal melakukannya dengan benar, Anda bisa kehilangan pelanggan, reputasi, dan banyak uang.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.