Konsinyasi: Pengertian, Keuntungan, Kerugian Dan Tips Konsinyasi

Definisi konsinyasi:  Penjualan konsinyasi adalah pengaturan perdagangan dimana barang-barang dipercayakan kepada pihak ketiga (seringkali berdasarkan komisi) untuk dijual atas nama pemiliknya.

ADVERTISEMENT

Apa Arti Penjualan Konsinyasi?

Apa definisi penjualan konsinyasi?  Pemilik mengirimkan barang ke penjual (pengecer, pemilik toko dan penyalur) tanpa pembayaran langsung. Penjual berhak membayar pemilik barang saat penjualan terjadi.

Setiap sisa stok yang tersisa atau tidak terjual kemudian dikembalikan ke pemiliknya menurut kesepakatan yang disepakati berakhir.

Inventaris konsinyasi adalah model rantai pasokan di mana suatu produk dijual oleh pengecer (retail), tetapi kepemilikan dipertahankan oleh pemilik barang (pemasok) sampai produk tersebut terjual.

Karena pengecer tidak benar-benar membeli inventaris yang mereka jual, maka produk yang tidak terjual dapat dikembalikan.

Model dagang seperti ini sangat bermanfaat bagi pengecer saat permintaan pelanggan tidak pasti; hal ini memungkinkan pengecer untuk menawarkan kepada pelanggan variasi produk yang lebih banyak dan lebih menekankan pada penjualan.

ADVERTISEMENT

Dengan menjual produk dalam bentuk konsinyasi, pengecer mengambil risiko keuangan yang lebih kecil karena mereka tidak membayar produk tersebut kecuali jika laku terjual.

Namun model inventaris konsinyasi dapat berisiko bagi pemilik barang / pemasok karena mereka tidak menerima pembayaran sampai pengecer menjual inventaris mereka. Manfaat penting, adalah kemampuan pemasok untuk menempatkan produk mereka di depan sejumlah besar calon pelanggan.

Dalam kemitraan konsinyasi, bagian penting dari proses tersebut adalah manajemen inventaris. Dalam kontrak, pengecer disebut penerima dan pemasok disebut pengirim. Perubahan kepemilikan dari pemasok menjadi milik pengecer disebut konsumsi.

Pengirim barang dan penerima barang harus setuju sejak awal untuk kerjasama yang saling menguntungkan.

Misalnya, mereka harus menentukan komisi apa yang akan dibebankan pengecer kepada pemasok, jika ada, dan berapa lama penerima barang (pengecer) setuju untuk menyimpan barang dagangan yang tidak dikonsumsi sebelum mengembalikannya ke pengirim.

Interval di mana penerima barang akan melakukan pembayaran atas barang yang dijual juga berkaitan dengan kontrak konsinyasi.

Perjanjian juga harus membahas pengiriman dan pengambilan barang dagangan, termasuk kondisi penyimpanan barang apa pun yang tidak dipamerkan, terutama barang dagangan yang mudah rusak.

Perangkat lunak untuk mengelola inventaris konsinyasi tersedia untuk perusahaan besar serta usaha kecil dan menengah ( UKM ).

Perangkat lunak tersebut biasanya mencakup komponen untuk melacak inventaris, pengirim barang dan manajemen dan akuntansi pelanggan.

Asal Kata Konsinyasi Dan Cara Kerjanya

Kata konsinyasi ini berasal dari kata Perancis “consigner” yang berarti ‘menyerahkan atau mengirimkan’. Penerima barang (consignee) setuju untuk menjual barang yang diserahkan kepadanya oleh pemilik barang (consignor) dengan biaya tertentu.

Untuk pengirim, itu adalah konsinyasi luar dan untuk penerima, itu adalah konsinyasi ke dalam. Juga, ada istilah serupa lainnya yang disebut toko konsinyasi. Toko konsinyasi adalah toko retail yang memajang barang untuk dijual kepada pembeli.

Keuntungan Konsinyasi

Keuntungan Bagi Pemilik Barang

  • Meningkatkan penjualan dan margin jika pengirim (pemilik barang) menyerahkan tanggung jawab barang kepada penerima barang (penjual / pengecer) yang terampil dan berpengalaman.
  • Karena kepemilikan ada pada pengirim, dia dapat setiap saat mengklaim kembali barang-barang tersebut jika terjadi default dari pihak penerima barang.
  • Biaya penyimpanan persediaan berkurang karena barang dikirim ke penerima barang dan menjadi tanggung-jawabnya.
  • Jika penjual ingin meningkatkan penjualannya dan tidak punya waktu untuk mempromosikan produknya atau menjaga pelanggan, mereka biasanya menyewa agen untuk melakukan hal yang sama.
  • Jika penerima barang berpengalaman dengan urusan pembelian, pasar, produk, dll., Maka pengecer dapat menjual produk dengan sangat cepat. Karenanya ini akan mengarah pada ekspansi produk, pangsa pasar yang lebih baik, peningkatan penjualan, dll.

Keuntungan Bagi Penerima Barang (Pengecer, Vendor, Penyalur, Pemilik toko)

  • Penerima barang harus membayar hanya barang yang dijual.
  • Penerima barang terkadang tidak perlu membayar beberapa biaya jika disetujui sesuai kesepakatan.
  • Jika penerima barang sudah berpengalaman dengan produknya, dia dapat menjual barang lebih cepat sehingga meningkatkan bagian pendapatannya.
  • Dalam kasus permintaan yang sangat besar, dia mungkin memperoleh pendapatan yang lebih tinggi. Karena dia tidak perlu mengeluarkan biaya pengiriman juga tidak perlu khawatir tentang waktu tunggu.

Kerugian Konsinyasi

Kerugian Bagi Pemilik Barang

  • Karena penerima bukanlah pemilik dan tidak menghadapi risiko moneter, dia mungkin tidak menganggap serius perjanjian ini. Karenanya, dia tidak perlu mempromosikan penjualan.
  • Kadang-kadang pengirim membayar biaya pengiriman yang sangat besar dengan mengirimkan persediaan dalam jumlah besar daripada membayar persediaan yang lebih kecil kepada penerima barang. Namun, barang tersebut belum tentu laku terjual. Jadi, kalau barangnya tidak laku, dia rugi besar karena tetap menjadi pemilik dan masih harus dihitung sebagai bagian dari cost assessment.
  • Penerima barang harus menunggu pembayaran sehingga menimbulkan ketidakpastian tentang kapan dan berapa jumlah penerimaan hasil penjualan dari penerima barang. Jadi, sampai terjadi penjualan semua atau sebagian barang, pengirim harus menunggu pembayaran yang menyebabkan ketidakseimbangan arus kas.
  • Jika pengirim menjual produk langsung ke pasar, ia dapat memperoleh pendapatan yang relatif lebih tinggi dengan menghilangkan margin keuntungan berlebih dari penerima barang.

Kerugian Bagi Penerima Barang

  • Jika penerima barang memiliki reputasi buruk di pasar tertentu, ia mungkin tidak dapat menjual barang dengan mudah.
  • Masalah terbesar bagi penerima barang adalah bahwa ia dibebani biaya penyimpanan untuk inventaris itu baik di gudang atau di tokonya. Inventaris itu mungkin terjual atau tidak. Jadi, dalam kasus barang yang tidak terjual, dia menderita kerugian.
  • Jika penerima barang berulang kali gagal menjual barang tepat waktu, ia dapat dibuang sebagai agen atau akan menerima komisi yang lebih rendah.
  • Jika dalam kasus tidak ada penjualan barang dan ada kemungkinan barang tersebut memburuk, penerima barang mungkin harus membelinya.

Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.