Konsultasi Manajemen: Sejarah, Tujuan Dan Proses Konsultasi Manajemen

Industri atau bisnis yang berbeda beroperasi dalam lingkungan bisnis yang kompetitif saat ini dan berbagai perusahaan mencari ide dan metode unik untuk meningkatkan pangsa pasar, perluasan bisnis, dan pertumbuhan mereka.

Perusahaan mungkin mencari ekspansi bisnis dalam hal menjajaki segmen pasar baru, pengembangan produk baru, atau perluasan operasi. Strategi ekspansi ini membutuhkan kemampuan pengambilan keputusan strategis.

ADVERTISEMENT

Di sini peran Konsultasi Manajemen muncul yang dapat membantu bisnis dengan jenis pemecahan masalah dan pengambilan keputusan yang superior di atas.

Konsultasi manajemen dapat dilihat sebagai bisnis terpisah yang menganalisis dan menawarkan solusi bisnis untuk halangan atau masalah kritis dengan perusahaan.

Konsulttasi manajemen dianggap sebagai layanan yang berharga karena menawarkan pandangan dan solusi yang tidak bias untuk masalah dan upaya maksimal untuk memberikan solusi terbaik.

Konsultan Manajemen adalah personel kunci dari konsultasi manajemen yang mendukung perusahaan dalam membuat keputusan strategis yang mungkin berdampak langsung pada keseluruhan bisnis perusahaan. Dengan mengevaluasi permasalahan atau kendala yang dihadapi klien, konsultan manajemen memfasilitasi mereka dalam membuat rencana tindakan untuk menyelesaikan permasalahan tersebut.

Konsultasi manajemen mencakup berbagai jenis bidang layanan termasuk konsultasi strategis, konsultasi SDM, dan konsultasi Operasi.

Silahkan baca juga manajemen sumberdaya manusia (SDM).

ADVERTISEMENT

Pengertian Konsultasi Manajemen adalah

Secara umum, Konsultasi Manajemen atau Konsultasi Bisnis dianggap sebagai layanan yang terkait dengan implementasi dan / atau konsultasi yang ditawarkan kepada manajemen puncak sebuah perusahaan dan bertujuan untuk meningkatkan proses operasional, kinerja bisnis, dan efektivitas strategi bisnis.

Larry Greiner dan Robert Metzger telah mendefinisikan konsultasi Manajemen sebagai layanan konsultasi yang disediakan dan dikontrak oleh sebuah perusahaan. Dan konsultasi manajemen berisi orang-orang yang berkualifikasi tinggi dan terlatih yang mendukung perusahaan klien mereka secara independen dan obyektif, untuk menentukan masalah atau kendala manajemen, menganalisisnya, menyarankan solusi untuk itu, dan memberikan bantuan, dalam mengimplementasikan solusi.

Silahkan baca juga tentang pengertian manajemen.

Menurut ILO (Organisasi Perburuhan Internasional), konsultasi manajemen dapat dipandang sebagai pekerjaan profesional yang dilakukan oleh orang-orang yang memiliki kualifikasi, keahlian, keterampilan teknis, dan sikap yang tepat untuk menyarankan dan mendukung manajemen organisasi secara profesional untuk memilah-milah manajemennya- masalah terkait atau bertujuan untuk meningkatkan peluang bisnis organisasi pada tingkat maksimum.

ADVERTISEMENT

Sejarah Konsultasi Manajemen

Pada akhir abad ke -19, industri Konsultasi Manajemen mulai berkembang dalam kurun waktu singkat setelah bidang manajemen diakui sebagai fungsi unik perusahaan.

Pada tahap awal, firma konsultan manajemen diprakarsai oleh para profesor universitas. Perusahaan pertama yaitu Arthur D. Little dimulai pada akhir tahun 1890-an dan pada awalnya mengkhususkan diri pada penelitian berbasis teknis. Kemudian, berkembang menjadi firma konsultan manajemen umum.

Konsultasi manajemen Booz Allen Hamilton yang ditemukan oleh Edwin G. Booz pada tahun 1914, melayani klien pemerintah dan industri. Namanya diubah menjadi Booz & Co.

McKinsey & Company dianggap sebagai firma Konsultasi Manajemen modern pertama dan ditemukan di Chicago oleh James O. McKinsey pada tahun 1926. Selanjutnya, banyak firma baru memulai layanan konsultasi manajemen mereka pada tahun 1960-an, 1970-an seperti Roland Berger, BCG, Bain & Co. (tahun 1973).

Industri konsultasi manajemen berkembang pesat pada akhir 1990-an karena berbagai faktor seperti privatisasi, praktik konsultasi baru di bidang TI, ekonomi global yang kuat, pasar yang sedang berkembang, dll. Perusahaan baru dibuka di seluruh dunia dan banyak perusahaan yang sudah mapan menikmati 20% pendapatan per tahun atau lebih.

Tren saat ini mencakup konsultasi manajemen sebagai segmen atau fungsi yang terpisah dan jelas.

Tujuan Konsultasi Manajemen

Tujuan mendasar dari konsultasi manajemen didefinisikan di bawah ini dalam hierarki

1. Memberikan informasi

Salah satu tujuan perusahaan yang paling umum, mencari bantuan konsultasi manajemen adalah untuk mendapatkan informasi.

Kegiatan atau tugas yang berbeda seperti studi biaya, survei pasar, survei sikap, studi kelayakan, dan analisis struktur persaingan bisnis mungkin diperlukan dalam proses kompilasi informasi. Untuk ini, perusahaan mungkin mencari keahlian khusus dari konsultan manajemen karena mungkin tidak layak untuk menyisihkan sumber daya atau waktu yang diperlukan untuk menghasilkan data secara internal.

2. Untuk menyelesaikan masalah klien

Tujuan penting berikutnya dari konsultasi manajemen adalah untuk menyelesaikan masalah yang diberikan oleh klien mereka.

Perusahaan sering memberikan masalah sulit atau masalah strategis kepada konsultan seperti perusahaan klien mungkin ingin tahu apakah sebuah komponen atau produk harus dibeli atau dibuat, untuk melepaskan atau memperoleh lini bisnis, untuk membuat perubahan dalam strategi pemasaran, dll. Selain itu, manajemen organisasi juga dapat mencari restrukturisasi organisasinya, kebijakan keuangan yang dapat diadopsi, atau solusi terbaik berorientasi praktis dari masalah yang berkaitan dengan efisiensi, kompensasi, pengendalian, manajemen internal, dll.

3. Untuk melakukan diagnosis yang efektif

Nilai sebagian besar konsultan manajemen terletak pada tingkat keahlian mereka dalam melakukan diagnosis masalah yang efektif. Tujuan ini termasuk mendiagnosis masalah strategis dalam kaitannya dengan masalah di tingkat organisasi.

4. Memberikan rekomendasi tindakan yang akan diambil

Tujuan lain dari konsultasi manajemen termasuk memberikan rekomendasi akhir tentang solusi untuk masalah yang diberikan oleh klien mereka. Keseluruhan latihan konsultasi manajemen memiliki kesimpulan termasuk laporan akhir dan rekomendasi yang harus dilakukan oleh klien.

Ini melibatkan usaha yang besar yaitu untuk merancang laporan yang membawa analisis yang jelas, informasi, dan rekomendasi berdasarkan diagnosa. Tujuan dari layanan konsultasi manajemen seharusnya terpenuhi ketika konsultan mewakili rencana tindakan logis dan konsisten selangkah demi selangkah untuk memperbaiki atau menyelesaikan masalah atau masalah yang didiagnosis. Setelah mendapat rekomendasi dari konsultan manajemen, organisasi mengambil keputusan untuk mengimplementasikannya.

5. Membantu pelaksanaan perubahan

Tujuan berikutnya dari konsultasi manajemen adalah untuk memberikan bantuan dalam implementasi rekomendasi yang dibuat oleh mereka karena tidak adanya implementasi atau implementasi yang buruk menyebabkan pemborosan waktu dan uang.

Konsultan manajemen memfasilitasi klien mereka dengan menginstal sistem yang direkomendasikan. Instalasi atau implementasi yang efektif dari sistem baru membutuhkan komitmen, teknik pemecahan masalah baru, dll.

6. Membangun kesepakatan dan komitmen

Tujuan konsultasi manajemen juga termasuk membuat atau membangun kesepakatan untuk langkah-langkah yang diperlukan dalam pelaksanaan solusi atas masalah yang diberikan oleh klien.

Dengan kata lain, satu tujuan adalah untuk membuat kesepakatan yang tepat di dalam perusahaan untuk memberikan dukungan yang cukup kepada klien untuk mengambil tindakan.

7. Membantu pembelajaran klien

Tujuan ini terkait dengan memfasilitasi klien untuk mempelajari metode yang diperlukan untuk menghadapi tantangan di masa depan. Perusahaan konsultan manajemen memenuhi tujuan ini dengan menambahkan anggota organisasi dalam proses penugasan.

Konsultan manajemen membantu klien dalam belajar dengan membantu mereka dalam merancang kesempatan belajar untuk proses penetapan tujuan, metode perencanaan kerja, penugasan gugus tugas, dll.

8. Untuk meningkatkan efektivitas perusahaan

Efektivitas perusahaan menunjukkan kemampuan untuk mengimplementasikan strategi masa depan dan konsultasi manajemen mencakup tujuan ini untuk berkontribusi dalam menjaga kelayakan organisasi di masa depan dalam mengubah dunia bisnis.

Proses Konsultasi Manajemen

Proses konsultasi manajemen mencakup permulaan atau titik awal yang terstruktur dengan baik (untuk menjalin hubungan dengan klien dan mulai bekerja) dan penutupan (pemindahan konsultan manajemen dari proyek).

Proses selanjutnya dapat dikategorikan ke dalam fase yang berbeda antara dua poin ini yang memfasilitasi klien dan konsultan manajemen untuk melanjutkan dari satu fase ke fase lainnya secara sistematis. Tahapan proses konsultasi manajemen adalah sebagai berikut:

1. Fase masuk

Fase masuk dianggap sebagai fase perencanaan dan persiapan di mana perusahaan konsultan manajemen melakukan kontak dengan klien untuk pertama kalinya dan memulai pekerjaan konsultasi dengan klien.

Oleh karena itu, fase ini dianggap sebagai antarmuka atau titik kontak pertama antara konsultan dan klien. Ini terdiri dari diskusi untuk memulai layanan konsultasi, yaitu apa saja perubahan yang diperlukan oleh perusahaan klien atau apa yang ingin dicapai dalam perusahaannya dan tentang aspek apa yang mungkin dibantu oleh konsultan manajemen dalam hal itu. Tahap ini juga termasuk mempersiapkan rencana penugasan sesuai dengan analisis awal masalah dan penandatanganan perjanjian konsultasi manajemen.

Pertemuan tatap muka diatur untuk membantu klien dan konsultan untuk saling mengenal. Sebagai permulaan, konsultan memutuskan perannya dalam membantu pemecahan masalah dan cara melakukannya.

Fase ini memberikan dasar untuk hal-hal yang akan diikuti lebih lanjut karena fase selanjutnya akan banyak dipengaruhi oleh kualitas pekerjaan konseptual yang sudah selesai dan juga, jenis hubungan yang dibangun antara konsultan dan klien saat masuk ke dalam perjanjian.

2. Diagnosis

Ini adalah tahap diagnosis awal dan mendalam dari masalah yang perlu diselesaikan. Pada fase ini fokus utamanya adalah pada analisis masalah dan tujuan.

Baik klien dan konsultan bekerja sama satu sama lain untuk mengidentifikasi jenis perubahan yang diperlukan, menentukan tujuan secara detail yang perlu dicapai melalui penugasan, dan juga, mengakses sumber daya, kinerja, perspektif, dan kebutuhan klien. kesimpulan dibuat pada pekerjaan orientasi sesuai rencana tindakan yang diusulkan untuk memastikan bahwa masalah atau masalah nyata diselesaikan dan tujuan yang diharapkan tercapai. Jadi, fase ini juga mencakup munculnya beberapa solusi yang mungkin.

Meskipun prioritas terkecil diberikan pada pencarian fakta dan diagnosis, namun keputusan yang terkait dengan jenis data yang akan diakses atau tidak untuk diakses, aspek masalah untuk pemeriksaan mendalam, dan fakta yang akan dilewati, dll membantu dalam menentukan kualitas dan relevansi solusi yang akan diusulkan.

Baik klien maupun konsultan manajemen menghapus persyaratan pembayaran dalam fase ini untuk menghindari segala jenis perselisihan atau penundaan.

3. Perencanaan tindakan

Fase proses konsultasi Manajemen ini bertujuan untuk menemukan dan menawarkan solusi berbeda dari masalah yang diberikan.

Perencanaan tindakan terdiri dari mengerjakan salah satu atau lebih jalan keluar alternatif, mengevaluasi berbagai kemungkinan alternatif, menguraikan rencana untuk implementasi perubahan, dan menyajikan proposal untuk keputusan klien.

4. Implementasi

Ini adalah tahap keempat dari proses konsultasi manajemen dan mencakup implementasi proposal yang dikembangkan oleh konsultan manajemen berkoordinasi dengan perusahaan klien. Tahap ini dianggap sebagai uji konklusif untuk menguji kelayakan dan relevansi proposal.

Penyesuaian dapat dilakukan dalam proposal jika diperlukan. Sangat mungkin timbul masalah atau rintangan yang tidak terduga. Selain itu, kekurangan terkait perencanaan dapat dideteksi dan langkah-langkah yang diperlukan dapat diambil untuk perbaikan. Evaluasi kemungkinan resistensi terhadap proses perubahan dapat dilakukan. Menerapkan program pelatihan untuk staf perusahaan klien juga merupakan bagian dari fase ini.

5. Penutupan atau penghentian

Ini adalah fase terakhir dari proses konsultasi manajemen dan melibatkan banyak aktivitas. Baik konsultan maupun klien mengevaluasi kinerja konsultan selama penugasan yang diberikan, pendekatan yang diambil konsultan, perubahan yang dilakukan, dan hasil yang diperoleh. Penyajian laporan akhir dan diskusi akhir dibuat.

Penyelesaian komitmen bersama juga merupakan bagian dari ini. Dalam kasus melanjutkan hubungan kolaboratif, negosiasi kontrak masa depan dan perjanjian tindak lanjut dilaksanakan. Setelah menyelesaikan kegiatan ini, pengakhiran perjanjian konsultasi terjadi melalui kesepakatan bersama dan layanan konsultan ditarik dari perusahaan klien.


Share

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.